Tips Menghadapi SKD CPNS

Alhamdulillah berkat dukungan suami dan doa keluarga besar, saya akhirnya bisa lulus tahap SKD CPNS 2018. Perasaannya jangan ditanya, saya rasanya seneeeng bangettt. Tapi kalau kata suami sih saya bisa lulus salah satunya karena keikhlasan saya dalam mengurus suami ketika sakit kemarin (duh jadi ge-er deh saya, suami bisa aja ngegombalnya 🤣). Tapi saya berusaha sebisa mungkin untuk tidak besar kepala (jujur aja rasa sombong itu emang gampaaang banget muncul di hati ini 🤦‍♀️), karena semua ini pastinya tidak akan terjadi tanpa bantuan Allah SWT. 🙏

Nah berdasarkan yang saya alami, saya rasanya pengen juga berbagi beberapa tips yang kayaknya bisa diterapkan kalau ada teman-teman yang berkesempatan mengikuti SKD di seleksi berikutnya. Moga-moga sih tips ini masih relevan di tes tahun-tahun berikutnya ya.

1. Ikuti segala akun medsos (baik itu fb, twitter, instagram, telegram, dan youtube) yang berhubungan dengan seleksi CPNS dan bergabunglah di grup whatsapp yang gratisan (nggak usah yang berbayar, ntar bakal nemu sendiri kok grupnya dari komen-komen di medsos). Beneran deh, ngikutin segala akun dan wag ini sangat bermanfaat banget bagi saya. Soalnya saya bisa dapat gambaran gimana soal-soal tes itu ya dari diskusi orang-orang di medsos ini. Kalau boleh jujur kayaknya saya lebih banyak mantengin komen orang-orang yang udah ikut ujian dibandingkan belajar materinya itu sendiri deh. 🤣 Bisa dibilang ini termasuk strategi kita dalam memetakan medan tempur sebelum berperang lah ceritanya. Tapi ini nggak berlaku kalau kita termasuk yang ujian duluan ya. 🤦‍♀️

2. Dalam mempelajari materi, ikuti aja kisi-kisi yang diumumkan BKN. Soal ujiannya sih nggak jauh-jauh dari sana kok setelah saya pikir-pikir sekarang. Tapi kisi-kisinya sendiri sepertinya lebih bisa diterapkan untuk belajar TIU deh dibandingkan TWK dan TKP, karena untuk TWK sendiri materinya menurut saya terlalu luas, sedangkan untuk TKP kunci jawabannya kita kurang tahu pasti apa jawaban yang diinginkan si penanya karena kayaknya memilih pilihan jawaban yang paling benar itu jujur rada susah (abisnya membingungkan mau pilih jawaban yang mana). 😂

3. Untuk TWK, awalnya saya sempat hafalin isi UUD loh, tapi pas udah baca komen-komen orang yang udah ikut ujian ternyata untuk tes kali ini mayoritas TWK itu lebih banyak soal penalaran tentang Pancasila dibandingkan hafalan. Kenapa saya bilang mayoritas, karena ada juga temannya teman saya yang agak banyak dapat soal sejarah. Nah berhubung yang dapat soal sejarah sejauh ini yang saya dapat info baru satu orang aja, jadi ya saya pikir ah palingan soalnya ntar emang banyakan nalar deh daripada hafalan, ya udah jadinya saya langsung bablas nggak ada ngafal-ngafal apapun lagi, cuma sekedar baca-baca aja materi yang berhubungan dengan TWK. Padahal saat itu saya udah ngafal UUD 1945 sampe Pasal 27 loh. 💪 Eh ndilalah dasar emang rezekinya beda sendiri, ternyata pas ujian saya malah lumayan banyak ditanya yang hafalan, mulai dari sejarah perjuangan, nomor-nomor tap MPR (yang emang harus hafal mati nomornya berapaan, dan bukan cuma satu soal aja pula itu 🤦‍♀️), sampe ke isi Pasal 28 UUD 1945! 🤣 Jiah kok pas banget sih pasal yang ditanya malah pasal yang nggak dihafal pula. 😂😂😂 Tapi alhamdulillah untuuung jawaban tebak jinggo saya ada yang nyangkut. 🤣 Alhamdulillah bisa dapat skor 90, artinya saya menjawab 18 soal yang benar dari 35 soal. Lumayan lah bisa benar jawab setengah dari jumlah soal yang ada. 😆

4. Kalo TIU bisa dibilang hampir setiap hari saya latihan soal yang satu ini. Dan saya belajarnya emang per kisi-kisi, misalnya hari ini hanya belajar dan latihan soal kemampuan berfikir logis aja, baru besoknya tentang kemampuan figural aja. Kadang pernah juga langsung belajar latihan soal yang nyampur mencakup semua materi, cuma kayaknya menurut saya kurang efektif deh kalo kayak gitu. Enakan yang per materi aja kalo saya sih. Alhamdulillah untuk TIU skor saya cukup tinggi, yaitu 115, alias 23 soal dari 30 soal. Cuma salah 7 kan wow banget menurut saya. La hawla walaa quwwata illa billah.

5. Nah kalo yang TKP ni yang menurut saya agak ajaib. Jujur sampe sekarang saya kurang ngerti jawaban mana yang skornya itu paling tinggi, karena di antara 5 pilihan jawaban itu pasti ada 2 atau 3 jawaban yang kayaknya sama baiknya sampe kita bingung harus milih yang mana. Tapi jujur aja saya terbantu dari ikut grup atau baca komen-komen orang di medsos yang berhasil dapat nilai tinggi di TKP, jadinya saya bisa menebak-nebak kira-kira ke mana arah pilihan jawaban yang dituju. Intinya sih jawab jawaban yang tindakannya bagus alias jawaban “munafik”, tapi tetap harus sesuai juga dengan tupoksi kerja kita. Tapi jangan kelewatan munafik-munafik amat bagai malaikat lah pokoknya. 🤣 Trus harus perhatikan juga kata kunci dari soal itu, karena emang ada kata kuncinya loh untuk memilih jawaban. Salah satu contoh soal yang saya ingat itu begini, misalnya kita kerja di suatu bagian lalu pas lagi di kantor kita lihat ada ibu hamil datang ke kantor meminta pelayanan dan sedang mencari kursi, apa yang akan kita lakukan? Nah saat itu ada pilihan jawaban yang isinya langsung membantu ibu itu mendapatkan pelayanan yang dibutuhkan, dan memang jawaban itu bagus, tapi sayangnya kalo kita teliti dalam membaca soal kan di soal itu kita bekerja di bagian yang lain (bukan bagian pelayanan yang dituju ibu hamil tersebut), dan di soal juga dikatakan ibu tersebut sedang mencari kursi, jadi yang saya pilih ya membantu ibu itu mengambilkan kursi dan mengarahkan ke loket pelayanan yang dituju ibu itu tersebut aja. Lagian kalo langsung dilayani bisa ngamuk juga lah orang-orang yang udah antri duluan kan. 😆 Intinya sih inisiatif, tapi tetap sesuai tupoksi lah pokoknya kalau menurut saya. Alhamdulillah saya bisa dapat skor 145 yang menurut saya emang di luar dugaan banget lah pokoknya saya bisa lulus passing grade ini. 😭 Btw setelah saya pikir-pikir, walaupun harus diakui soal TKP tahun ini emang cukup ajaib, tapi sebenernya pertanyaan yang diajukan emang relevan loh dengan dunia kerja di lingkup ASN yang akan kita hadapi. Saya malah jadi belajar juga apa arah yang dimaui oleh Pemerintah dari ASN-nya saat menjawab soal-soal TKP tersebut sejujurnya.

6. Perbanyak kepo dan jangan malu bertanya. Saya emang banyaaak banget bertanya ke semua orang tentang gimana bentuk soalnya dan gimana cara mereka menjawab soal, terutama mereka-mereka yang emang lulus passing grade, mulai dari teman-teman kuliah sampai ke teman-teman di Bengkulu yang udah ujian duluan. Inilah untungnya kita ujian belakangan ya kan, jadi alhamdulillah banget bisa punya banyak tempat untuk bertanya. 😆 Bahkan teman-teman satu kabupaten yang ujian di hari pertama dan lulus passing grade pun langsung saya tanyain gimana cara jawab soalnya (saya dapat jadwal ujian di hari kedua). Ketahui medan tempur sebelum berperang deh pokoknya.

7. Ada yang bilang kerjakan soal TWK dulu baru TKP ke TIU dan bikin berapa limit waktu dalam mengerjakan setiap bagian soal. Kalo menurut saya sih apapun taktik cara yang kita mau pilih terserah aja sebenernya, tiap orang kan juga punya pilihan yang berbeda-beda dalam cara menjawab soal, tapi kalau saya boleh kasih saran sih lebih baik tetap kerjakan yang paling mudah dan paling minim mikir-mikir dulu biar nggak terlalu banyak membuang waktu. Jadi kalo saya sih urutan ngerjainnya saat itu adalah TWK-TKP-TIU. Kenapa TWK saya pilih duluan karena TWK itu pilihan jawabannya emang lebih nggak pake mikir dibandingkan TIU dan TKP. Tapi ada juga sih orang yang milih ngerjain TKP dulu biar lebih fresh dalam berpikir dan saya rasa sah-sah aja. Trus saya juga nggak bikin batasan waktu atau membagi waktu dalam mengerjakan soal, misalnya TWK harus sekian menit, atau TKP sekian menit. Pokoknya kalo sekali baca soal saya nggak bisa langsung nemu jawabannya saya langsung aja lanjut ke soal berikutnya. Dan kalo ada jawaban yang masih ragu saya memilih untuk menulis dulu pilihan jawabannya di kertas corat-coret yang disediakan sebelum memasukkannya ke komputer.

8. Nah sehubungan dengan kalimat terakhir di atas, menurut saya jangan ubah pilihan jawaban kalau kita udah masukkan jawaban di komputer. Kalau ada jawaban yang masih ragu lebih baik tulis aja dulu di kertas corat-coret dan silahkan ditimbang-timbang sampe yakin. Kalau udah yakin baru deh kita masukkan ke komputer dan jangan ragu lagi. Pokoknya yakin aja dan lupakan. Soalnya ntar kalo kita udah ganti jawaban dan ternyata jawaban yang lama itu benar nyeselnya bisa setengah mati loh (teman saya ngalamin di SKD dan saya sendiri juga kejadian pas di SKB). Soalnya kan ada live score jadi orang di luar ruangan ujian tahu kalau skor kita turun. Kalau skornya turun berarti kita ada ganti jawaban dan jawaban yang diganti salah kan. Walaupun ada juga teman saya yang ganti jawaban di akhir-akhir malah jadi lolos passing grade, tapi lebih banyak yang menyarankan untuk jangan ganti jawaban kalau udah yakin.

8. Yang paling penting perbanyak ibadah dan meminta kepada Allah SWT, serta minta doa dari suami, orang tua, mertua, saudara-saudara, maupun keluarga besar. Sumpah ini deh yang paling benar. Karena hanya Allah SWT lah yang dapat membantu kita menggerakkan tangan kita untuk memilih jawaban yang tepat.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s