Cobaan Menuju Lolos Passing Grade SKD CPNS 2018

Okeh, setelah mendaftar dan kemudian lolos seleksi administrasi, kini tibalah saatnya saya mengikuti tahapan seleksi berikutnya, yaitu SKD (Seleksi Kompetensi Dasar). Bisa dibilang persiapan saya mengikuti SKD ini kalau dibilang minimal ya nggak minimal-minimal amat, tapi dibilang maksimal ya sebenernya jauh dari maksimal juga. 😅 Soalnya kadang saya itu pengen juga sih belajarnya di pagi atau siang hari pas masih bugar-bugarnya, tapi kalo kerjaan rumah belum selesai bawaannya kan jadi malas belajar aja gitu, jadinya ya saya harus beres-beres rumah dan masak dulu dong biar pikiran jadi lebih plong. Nah masalahnya giliran urusan rumah udah selesai eeeh bawaannya malah udah capek duluan dan akhirnya jadi pengen istirahat dulu sebentar sebelum mulai belajar. Ujung-ujungnya pas udah bangun malah udah keburu jadwalnya berangkat praktek sore. 😆 Jadi gituuu aja terus kejadiannya setiap hari. Pada akhirnya sih saya baru bisa belajar malah setelah pulang praktek alias di atas jam 12 malam, yang membuat saya akhirnya jadi harus begadang untuk belajar. Tapi kayaknya saya itu emang tipe orang nocturnal deh yang pas tengah malam malah baru datang mood untuk belajarnya, pas malam itu emang rasanya lebih masuk aja sih segala yang dipelajari itu. 😁

Cerita sesungguhnya sebenernya dimulai saat seminggu sebelum ujian ketika suami tiba-tiba mulai jatuh sakit. Saat itu intensitas belajar saya jadi jauuuh berkurang karena suami manjanya minta ampun dan butuh perhatian ekstra. Ndilalah tiga hari sebelum ujian ternyata suami malah harus dibawa ke IGD dan dua hari sebelum ujian akhirnya suami pun disarankan dokter untuk diopname. 😩 Udah deh semenjak itu saya bablasss nggak ada belajar lagi sama sekali. Soalnya kami di sini kan perantauan dan cuma berdua aja, jadi saya emang harus sendirian aja ngurusin kebutuhan suami selama diopname itu. Untungnya kita diopname di rumah sakit tempat suami bekerja jadi saya terbantu banget karena nggak perlu repot ngurusin segala prosedur administrasi karena banyak yang bantuin (secara isi RS kan temen suami semua). Tapi kalau nyuapin makan dan bantuin ke wc nggak mungkin juga minta bantuan orang lain kan. 😆

Saat suami diopname itu jujur saya jadi gundah gulana. Satu sisi saya harus berangkat tes yang lokasinya ada di ibukota provinsi (alias 4 jam perjalanan dari daerah tempat saya tinggal), satu sisi lagi saya nggak tega ninggalin suami sendirian kalau ternyata suami masih perlu diopname di hari H ujian. Emang sih ada beberapa orang dekat yang menawarkan bantuan untuk menemani suami selama saya pergi tes, tapi ya seperti yang saya bilang di atas sebelumnya, kalau cuma nemenin saya rasa sih siapa aja bisa-bisa aja nemenin. Tapi kan untuk aktivitas tertentu segan juga suami kalo harus minta tolong sama orang (kayak nyuapin atau bantuin ke wc itu). Mau minta bantuan keluarga juga kami nggak mau ngerepotin, selain itu lokasi kami yang jauh juga nggak bisa membuat keluarga bisa langsung cepat datang, mana mereka kan nggak tahu juga jalan ke arah daerah kami ini pula kan. 😅 Pokoknya saat itu bener-bener berkecamuk banget deh hati ini rasanya. Antara pasrah kalo ternyata emang nggak bisa ikut ujian, tapi sayang juga kalo sampe nggak ikut ujian karena kebetulan saya nggak ada saingan karena cuma saya satu-satunya dokter gigi yang mendaftar untuk kabupaten kami ini (kan peluangnya jadi besar banget untuk diterima). Saking gundahnya sampe-sampe di kamar ruang inap itu saya jadi banyak ngaji pas suami lagi tidur biar hati saya bisa lebih tenang dan memasrahkan semua keputusan sama Allah SWT ajalah udah pokoknya.

Satu hari sebelum ujian, dan suami pun masih berada di kamar ruang inap. Pagi itu saya masih resaaaaah banget bawaannya. Kayak diganggu syaithon banget ini pikiran kita, bawaannya negatiiif melulu. 😭 Untung dokter spesialis penyakit dalam yang menangani suami pun akhirnya datang ke kamar dan setelah diperiksa alhamdulillah suami akhirnya udah boleh disuruh pulang hari itu. Legaaa banget saya rasanya. Siang kami keluar dari rumah sakit, pulang ke rumah langsung beres-beres dan siap-siap, sore langsung berangkat, dan tiba di kota Bengkulu pada malam hari. Pokoknya kalau diingat-ingat lagi sekarang bener-bener berasa heboh dan ribet banget deh hari itu kayaknya. 😆

Yap, saya memutuskan untuk berangkat dengan membawa suami supaya kalau ada apa-apa suami bisa lebih gampang dipantau dan obatnya juga bisa lebih teratur minumnya. Nggak kebayang aja saya ninggalin dia sendirian di rumah walopun di rumah dia bisa istirahat seharian. 😩 Toh kalopun misalnya nanti rupanya ada apa-apa kan ntar bisa tinggal dibawa aja langsung ke rumah sakit, lagian rumah sakit di ibukota provinsi fasilitasnya jelas lebih lengkap juga jika dibandingkan dengan rumah sakit yang ada di daerah kami. Oh ya rencana awalnya kan saya aja yang nyetir sampe ke Kota Bengkulu biar suami tinggal duduk aja istirahat selama perjalanan, cuma karena malam itu tiba-tiba hujan super deras mengguyur sepanjang jalan sampe-sampe saking lebatnya itu jalan jadi susah banget untuk dilihat, ujung-ujungnya suami juga sih yang nyetir karena saya udah keder duluan nggak berani nyetir di kondisi jalanan seperti itu. 😅

Nah kini tibalah hari H ujian SKD. Walaupun jadwal ujian saya ada di sesi 2 (jam 10 pagi) tapi saya dan suami sudah sampai di lokasi tes sejak kurang lebih 2,5 jam sebelumnya. Setelah registrasi dan menunggu sesi sebelumnya selesai ujian, akhirnya tibalah giliran kami masuk ke dalam ruangan. Oh ya saran saya nih kalau bisa sebelum ujian dimulai kalau sesak pipis mending sempatkan aja mampir dulu ke WC ya sebelum masuk ruang ujian, biar kalau udah di depan komputer kita bisa lebih lengkap mendengar penjelasan panitia dan bisa lebih fokus mengerjakan soal ujian. Tapi karena peserta SKD ini banyak banget jadi ya emang harus sabar-sabar ngantri aja sih (banyak peserta yang susah banget disuruh ngantri soalnya, kita udah bikin antrian eh enak aja dia main potong langsung masuk ke depan kita begitu aja 😩).

Ketika akhirnya saya mulai mengerjakan soal ujian, ya ampun saya langsung down duluan karena soalnya ternyata SUSAH BANGEEETTT. Setengah jam sampe 45 menit pertama itu saya jadi pesimis sampai saya berpikir kalo kayaknya saya nggak bakal lolos passing grade deh ini naga-naganya. 😂 Abisnya saya ngerasa waktunya bakal nggak cukup sih untuk menjawab 100 soal ini semuanya. Tapi makin di penghujung waktu ujian akan berakhir ternyata waktunya cukup-cukup aja kok. Cukup untuk nebak jinggo jawaban yang nggak kita ketahui di akhir-akhir maksudnya. 🤣 Eh tapi menurut saya dan teman saya yang juga ikut ujian waktunya emang cukup-cukup aja sih sebenernya, mungkin ada sisa 5-15 menit untuk ngecek jawaban yang belum dijawab. Buktinya 5-15 menit sebelum ujian berakhir banyak peserta di sekitar saya yang udah pada keluar ruangan kok. Saya sendiri sebenarnya sudah menyelesaikan semua soal 5 menit sebelum waktu ujian berakhir, tapi berhubung saya nggak berani buru-buru ngelihat berapa hasil skor SKD saya, jadi saya biarkan aja waktunya selesai sendiri sampai skornya muncul sendiri.

Dan alhamdulillah ternyata saya lolos passing grade!!!!! 😭😭😭 Saking nggak percayanya saya sampe nangis pas abis ngelihat skor saya di layar komputer itu. Sampe saya lihat berkali-kali pula untuk mastiin itu skor udah bener segitu atau nggak. Tapi saya mulai yakin skornya benar setelah panitia mengonfirmasi nilai saya memang lolos passing grade setelah melihat langsung ke komputer yang saya gunakan saat ujian dan kemudian meminta saya untuk memberikan testimoni mengenai pelaksanaan SKD ini (tapi sayangnya testimoni saya ini nggak diposting di medsos BKN, hahaha).

Keluar dari ruang ujian saya udah disambut suami yang udah kelihatan pucat pasi nungguin saya ujian (ya iyalah namanya juga masih kurang fit) namun ikut terharu melihat saya bisa lulus passing grade. Ternyata kami berdua sama-sama abis nangis saking terharunya. 😂 Rupanya suami bilang kalo saya itu hampir nggak lulus passing grade pas suami ngelihat hasil di layar live score setengah jam sebelum ujian berakhir (kata suami nilai TKP saya saat itu masih 138), dan saat itu juga suami langsung menghubungi keluarga untuk meminta doa, bukan hanya ke orang tua saja, tapi sampe ke keluarga besar juga! Alhamdulillah Allah masih membantu menggerakkan tangan saya untuk memilih jawaban yang benar. Memang kekuatan doa itu besar dampaknya ya. 😭

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s