Lebaran 2018

Ini tulisan sebenarnya udah basi juga sih untuk diposting, secara Lebaran Haji aja udah lewat, plus udah mau ganti tahun juga, tapi ini malah masih aja mau nyeritain soal Lebaran Idul Fitri beberapa bulan yang lalu. πŸ˜† Tapi daripada mendekam terus di draft jadi baiklah mari kita selesaikan saja tulisan ini.

Awalnya sih tahun ini saya dan suami rencananya mau lebaran ke tempat mertua di Medan. Tapi pas awal bulan Ramadhan tiba-tiba Mama saya minta tolong kalau bisa tahun ini kami ikut lebaran ke Jogja karena ada acara trah dari keluarga Papa di sana. Yaaah jujur aja, awalnya sih saya agak malas juga ya ikut ke sana karena kami kan udah ngerencanain duluan mau pulkot ke Medan (berhubung mudiknya dari desa ke kota jadi pulkot dong ya πŸ˜†) dan udah ngebayangin bakal ngapain aja selama di sana, apalagi terakhir saya ke Medan itu udah hampir 6 tahun yang lalu. Tapi berhubung orang tua saya minta tolong banget untuk ikut, dan Mama juga bilang akan nelpon ke ibu mertua langsung untuk minta maaf karena kami nggak jadi berlebaran di sana, plus akomodasi dan transportasi dari/ke/dan selama di Jogja akan ditanggung oleh orang tua saya (ini yang paling penting sih sebenernya hahaha πŸ˜†) jadi kami pikir yoweslah kita muter arah pulang deh jadinya. πŸ˜ƒ Btw suami sendiri sih malah seneng-seneng aja loh pas tau disuruh ke Jogja, karena dia emang belum pernah ke sana jadi malah dia tuh yang lebih semangat pas tahu diajak mertuanya ke sana. πŸ˜…

Berhubung keberangkatan kami ini mendadak, jadi bisa dipastikan harga tiket pesawat saat itu sudah mulai mahal. Jadi saya dan suami sempat memutuskan untuk bawa mobil aja ke sana dari Bengkulu, walaupun udah kebayang duluan bakal secapek apa selama di perjalanan. πŸ˜… Eh alhamdulilah, saat lagi iseng cari tiket pesawat di Traveloka, nggak sengaja nemu harga tiket Bengkulu-Jakarta pp di harga yang masih cukup wajar (walau masih lebih mahal dari hari biasa sih). Langsung deh cus itu tiket pesawat pp dibeli dengan segera. Alhamdulillah nggak jadi deh pake acara bercapek-capek di jalan. Untuk tiket Jakarta-Jogja pp sendiri saya nggak mikir karena itu urusan ibu saya. Kalau saya harus mikir juga pasti pusing, harga tiketnya mahal gilak soalnya. 🀣

Kami pun berangkat dari Bengkulu sekitar seminggu sebelum Lebaran. Selama seminggu itu saya dan suami ngadem aja di rumah Kakak di Bogor, dan sempat sehari juga nginep di rumah Bibi saya (adik dari Mama) di Bekasi. Untuk ke Jogjanya sendiri kami (saya beserta orang tua dan saudara saya) baru berangkat sehari sebelum hari Idul Fitri.

Selama 4 hari di Jogja, kami sekeluarga menginap di Hotel Sahid Jaya. Hotel ini lokasinya dekat sekali dengan Bandara Adisutjipto, sekitar 3 km atau 8 menit perjalanan saja. Oh ya sekedar tips dari kami, kalau pilih taksi di Bandara Adisutjipto pilih yang loketnya ada di bagian luar terminal bandara aja ya, jangan yang di dalam dekat pengambilan bagasi, karena yang di dalam harganya mahal banget! Abang saya kena 125 ribu untuk perjalanan yang sangat dekat dari bandara ke hotel ini, padahal saya dan mama saya cuma kena 50 ribu saja. Tapi kalo mau pilih menggunakan taksi online pasti lebih murah lagi, cuma kemarin orang tua saya kayaknya malas ribet aja karena emang saat itu udah lewat waktunya berbuka puasa (jadwal buka puasanya pas pesawat mau take-off kalo nggak salah dan kami hanya sempat berbuka dengan air putih aja, jadi so pasti saat itu lagi lapar berat πŸ˜†).

Hari pertama lebaran kami mulai dengan sholat Ied yang untungnya lokasinya berada di sebelah hotel, tinggal jalan kaki aja. Sehabis sholat Ied kamipun sarapan di hotel sekaligus makan lebaran. Ini pertama kalinya kami ngerasain makan hari raya di hotel loh, biasanya kan di rumah aja. πŸ˜ƒ Tapi menu yang disediakan tetap berasa banget menu lebarannya, karena ada ketupat pake opor ayam juga. 😁

Bersama Mama dan Kakak ipar. Kayaknya ini lebaran pertama saya sama kakak ipar deh, tapi saya lupa juga apa ini emang yang pertama atau pernah sebelumnya ya? Saking udah biasanya kami semua mencar-mencar tiap Lebaran. 🐼

Lebaran2018-3.jpg

Papa bersama anak dan mantu cowok.

Berfoto bersama tapi sayang personil kurang lengkap karena Kakak saya sekeluarga berhalangan hadir.

Lebaran2018-5.jpg

Makan hari raya perdana di hotel. Selama ini selalu makan di rumah.

Setelah makan kami pun menuju tempat Bude (kakak Papa) untuk berlebaran, baru dari situ keliling ke keluarga yang lain untuk bersilaturahim seharian penuh.

Nah besoknya (pas hari raya ke-dua) kami pun menghadiri acara trah keluarga Papa. Kebetulan hari itu ada dua acara trah yang harus kami hadiri, yang pertama acara trah dari Mbah Buyut (kakeknya Papa) di pagi hari, baru kemudian dilanjutkan acara trah dari Mbah Kakung (bapaknya Papa, alias lingkup yang lebih kecil dari acara yang pertama) di siang harinya. Nah kenapa orang tua saya “maksa” kami lebaran ke Jogja itu karena acara trah yang di siang hari itu tuan rumahnya tahun ini adalah giliran orang tua saya (walaupun secara teknis lokasi acaranya sendiri minjam rumah Bude juga sih, soalnya kami kan juga nggak ada rumah di sini), makanya nggak mungkin juga kan tuan rumahnya gelar acara tapi nggak ditemenin sama anak mantunya. πŸ˜…

Lebaran2018-6.jpg

Berpakaian sarimbit saat menghadiri acara trah. Bajunya saya yang beliin karena kalo nggak dibeliin nanti pasti jadi nggak seragaman, hahaha.

Inti acaranya sendiri sebenernya hanyalah sekedar silaturahim, apalagi untuk acara trah Mbah Buyut itu katanya sih terakhir kali keluarga besar berkumpul itu kalau nggak salah sekitar 15 tahun yang lalu! Udah lama banget ternyata ya kan? Jadi di acara tersebut juga sekalian mendata seluruh anggota keluarga untuk dibuatkan silsilahnya. Btw sejujurnya ya selama acara itu saya lebih banyakan nggak ngertinya loh dengan apa yang dibahas, soalnya full pake bahasa Jawa sih, jadi agak roaming deh saya. πŸ˜…

Setelah dua hari berkumpul dengan keluarga besar, akhirnya tibalah kami di hari ketiga yang kami habiskan sekeluarga dengan jalan-jalan ke Candi Prambanan dan Malioboro. Ke Prambanan sendiri sebenernya adalah permintaan khusus dari saya, karena saya baru nyadar bahwa saya belum pernah diajak orang tua saya ke Prambanan. πŸ˜‚ Padahal waktu kecil itu pas Mbah masih hidup kami sekeluarga hampir tiap tahun loh pulang ke Jogja, tapi kok ya malah nggak pernah diajak jalan ke Prambanan yang jaraknya dekat itu ya (justru Candi Borobudur yang lebih jauh malah udah pernah). πŸ˜… Untung akhirnya kesampaian, bisa sekalian sama suami pula berkunjung ke sananya. Setelah dari Prambanan baru deh kami lanjut jalan ke Malioboro untuk membeli oleh-oleh di Pasar Beringharjo. Oh ya selama di sana kami lebih banyak menggunakan Grab, walaupun ada juga yang pake nyewa mobil plus supir sih, terutama pas ke Prambanan. Awalnya saya dan Mas udah diskusi mau nyewa mobil aja biar lebih praktis dan juga lebih murah, jadi nanti yang nyupir kalo nggak si Mas ya suami aja. Tapi berhubung kami perginya itu dadakan jadi mobil untuk disewa udah pada full book semua deh. Untungnya hotel tempat kami nginap mudah dijangkau Grab karena nggak gitu macet, karena untuk beberapa lokasi (terutama di Malioboro) ternyata susah banget dapat taksi online yang mau jemput kita.

Lebaran2018-8.jpg

Akhirnya sampai juga di Candi Prambanan.

Lebaran2018-9.jpg

Lebaran2018-10.jpg

Lebaran2018-11.jpg

Keliling kompleks candi selama 15 menit pake mobil ini sambil dijelasin sama supirnya juga. Tapi saya lupa tarifnya berapa, hehehe.

Di malam terakhir sebelum balik ke Jakarta, kami nggak sengaja ketemu sama tetangga masa kecil di Pekanbaru dulu yang ternyata juga lebaran di Jogja, dan uniknya ternyata kami selama ini satu hotel loh tapi malah tahunya di hari terakhir! πŸ˜† Awalnya waktu itu kami sekeluarga lagi duduk di lobi sambil nunggu Grab, trus pas lagi duduk itu lewatlah seorang anak kecil bersama bapaknya yang wajahnya familiar karena sering saya lihat di Instagram. Trus saya heboh lah bilang ke Mama kalo itu tuh kayaknya suaminya tetangga kami dulu deh, dan si Mama pun menyarankan untuk disapa aja. Yaelah males lah saya kalo harus nyapa suami orang, mana suaminya juga kan nggak kenal saya juga. πŸ˜… Untungnya nggak berapa lama kemudian lewatlah tetangga yang kami maksud itu, baru deh saya langsung berani heboh manggil-manggil. πŸ˜† Alhamdulillah bisa reunian sekejap deh, soalnya terakhir kami ketemu itu perasaan ya pas dia nikah, yang mana mungkin udah sekitar 8 tahun yang lalu pula. Sayangnya karena dia lagi buru-buru jadinya nggak sempat ngobrol banyak deh. 😒

Balik ke Jakarta (atau lebih tepatnya Bogor alias rumah Kakak saya) kami tidak langsung pulang ke Bengkulu, karena kali ini kami harus bersilaturahim juga ke rumah keluarga besar suami di Jakarta. Kami pun menyempatkan waktu untuk berkunjung ke rumah Inyik (adik almarhumah nenek suami) dan bertemu juga dengan anggota keluarga yang lain.

Lebaran2018-12.jpg

Bersama Inyik..

Lebaran2018-13.jpg

..dan sepupu-sepupu ibu mertua..

Lebaran2018-14.jpg

..dan ketemu juga dengan abang ipar yang kebetulan juga lagi di rumah Inyik. Mirip nggak suami dengan abangnya? πŸ˜ƒ

Yak, demikianlah cerita Lebaran saya beberapa bulan yang lalu (yang akhirnya bisa diselesaikan juga!). πŸ˜… Sebenernya saya masih punya banyak simpanan cerita yang belum tersalurkan, tapi entah kenapa rasa malas ini begitu kuat menimpa. Bawaannya lebih tergoda ngelihat-lihat Instagram dibanding nulis blog, hahahaha. Semoga ke depannya saya bisa kembali rajin ngeblog deh.

Advertisements

2 thoughts on “Lebaran 2018

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s