Belanja Oleh-Oleh Umroh di Madinah

Melanjutkan satu seri cerita umroh yang belum selesai juga dari tahun lalu. 😂

Bagi yang nggak mau ribet nyari oleh-oleh dan ingin lebih fokus ibadah selama di Tanah Suci, apalagi kalo yang mau dikasih oleh-oleh itu jumlahnya banyak (nggak hanya untuk orang terdekat aja tapi juga keluarga besar, tetangga sekitar, teman kantor, grup pengajian, grup arisan, guru sekolahnya anak-anak, dsb), belanja oleh-oleh umroh di Tanah Abang merupakan opsi yang terbaik. Apalagi sekarang kalo malas keluar rumah udah bisa banget beli secara online, tinggal duduk-duduk cantik aja nunggu barangnya sampai di rumah. 😄 Plus nggak perlu ribet juga mikirin kelebihan bagasinya ntar. Tapi berhubung saya kebetulan juga nggak begitu banyak orang yang perlu dikasih oleh-oleh, jadi saya pribadi emang milih untuk beli oleh-olehnya langsung di Tanah Suci aja sekalian. Lagian sayanya males juga sih harus mikirin beli oleh-oleh lagi sepulang dari umroh soalnya.

Pas di Mekkah saya dan suami nggak ada belanja apapun selain barang-barang yang emang mau nggak mau kami butuhkan selama di sana, seperti gunting tahallul, baju suami yang udah habis terpakai karena malas dicuci 😆, dan makanan buat ngemil selama di sana. Soalnya banyak juga yang bilang kalo mau belanja itu lebih baik di Madinah aja karena kalau di Mekkah itu lebih mahal, jadi saya pikir ya udahlah tunggu aja pas udah di Madinah sekalian. Tapi setelah mendenger cerita dari ibu-ibu yang juga berbelanja di Mekkah, untuk sebagian barang kayaknya hampir sama aja tuh ternyata harganya antara Mekkah dan Madinah. Jadi tips pertama saya, kalo udah nemu barang yang cocok untuk oleh-oleh (terutama cocok di harganya 😀), ya udahlah tinggal dibeli aja baik itu di Mekkah ataupun di Madinah.

Nah di Madinah ini saya ketemu dua toko (tiga sih sebenernya) yang harganya lebih ramah di kantong. Yang pertama toko oleh-oleh berupa makanan seperti kurma dan coklat, dan yang kedua toko oleh-oleh berupa barang suvenir. Untuk toko yang pertama memang ditunjukkan oleh ustadz pembimbing kami, sedangkan toko yang kedua nggak sengaja ketemu saat saya dan ibu-ibu teman sekamar sedang mencari oleh-oleh. Oh ya seluruh toko yang saya rekomendasikan ini berada di sepanjang Gate 25 ya, karena posisi hotel kami ya emang di daerah ini jadi daerah sekitar Gate 25 ini merupakan daerah yang emang sering kami jajaki sehari-hari. Mungkin sebenernya bakal ada juga toko lain yang lebih murah di sekitar gate lainnya cuma ya saya kurang tahu aja tuh di mana. 😁

Toko Oleh-Oleh Kurma

Nama toko ini Thamar Al-Madina Dates. Posisinya ada di belakang pemadam kebakaran (yang sejujurnya saya sendiri kurang ngelihat di mana lokasi kantor pemadam kebakarannya itu berada 😅). Yang pasti setelah jalan lurusss terusss hingga ke hotel yang terletak paling belakang dari Gate 25, kita nyebrang jalan raya lagi ke arah bundaran menuju toko-toko yang berada di belakang jalan raya tersebut (kira-kira kalau dari Gate 25 sekitar empat atau lima kali nyebrang jalan raya lah). Pemiliknya kalau nggak salah orang Pakistan, dan harganya emang paling murah dibanding dengan toko kurma lain yang sudah kami survei. Contohnya aja untuk kurma ajwa seingat saya di sini harganya kalo nggak salah 50SR/kg (di tempat lain 60SR), kurma sukari yang manis itu 30SR/kardus alias sekitar 3,3 kg gitu dapatnya (tempat lain bisa 40-50 SR), coklat batu 15SR/2 bungkus (saya beli di tempat lain 10SR/bungkus 😂), dan coklat kiloan 26SR/2kg (tempat lain 15SR/kg). Kacang arab dan kismis sendiri juga di sini lebih murah tapi saya nggak inget lagi berapa harganya. 😅

Ini kartu nama si toko oleh-oleh kurma. Kalo bingung kan bisa tanya-tanya aja orang sekitar dengan nunjukin foto ini. 😁

Selain di tempat ini, ada satu lagi toko oleh-oleh kurma yang lebih dekat posisinya dari Gate 25. Tempatnya lebih di pertengahan dan letaknya berada pas di sebelah money changer, kalau nggak salah inget sih setelah sekali nyebrang jalan raya. Kalau malas jalan kaki agak jauh ke toko yang sudah saya sebut di atas, saya juga merekomendasikan untuk berbelanja di toko ini karena harganya masih cukup terjangkau, walaupun masih lebih agak mahal sedikit sih dibandingkan dengan toko pertama.

Toko Suvenir Oleh-Oleh

Nah kalo toko yang ini merupakan favorit saya ini. Tempatnya lebih dikenal dengan nama Boss Ali, karena yang punya namanya emang Ali. Segala suvenir yang ada di sini harganya jauuuh lebih murah daripada di toko lainnya, bahkan setelah saya kalkulasi dan cek di olshop ternyata malah bisa lebih murah daripada di Tanah Abang loh. 😂 Sayangnya saya nemu toko ini di hari-hari terakhir pas udah belanja di tempat yang lain dulu sebelumnya. 😥 Nah posisi tokonya dari Gate 25 jalan lurus aja terus sampai menyebrang jalan raya dua kali, nanti sebelum nyebrang jalan raya yang ke-tiga tokonya ada di paling ujung sebelah kiri. Btw kabarnya sih Syahrini juga langganan di Boss Ali ini loh.

Kalau mau ke Boss Ali saya sarankan pas ada Boss Ali-nya di toko biar dapat harga murah, karena kalo sama pegawainya susah nawarnya, bakal nggak dikasih harga yang murah itu. 😅 Nah Boss Ali sendiri baru ada di toko setelah Dzuhur hingga toko tutup di malam hari, jadi kalau mau datang ke sana pas jam yang saya sebutkan tadi aja ya. 😁

Oh ya kalau mau dikasih lebih murah lagi kita harus ngerekomendasiin temen lain untuk berbelanja juga di sini. Jadi tips saya kalau mau ke sini pertama kali datang sendiri aja dulu (atau berdua dengan anggota keluarga atau temen lain juga boleh lah kan nggak mungkin juga kita sendirian jalan-jalan di sana) dan beli beberapa barang sambil mantau apa aja yang kira-kira yang mau dibeli lainnya. Trus berikutnya baru deh bawa temen lainnya, kalo bisa rada ramean, trus belilah sisanya yang mau dibeli itu. Bakal didiskon dah itu langsung jadinya barang belanjaan kita sama Boss Ali. 😆

Selain harganya murah, Boss Ali juga orangnya ramaaah banget. Sampai-sampai dia sibuk minta temenan di fb sama suami saya (kalau sama saya sih ya sebatas ngobrol biasa aja karena saya sendiri kan nggak nyaman juga terlalu deket sama cowok). Karena suasananya di sana enak, yang awalnya niatnya cuma beli beberapa aja jadinya saya malah jadi cukup banyak deh ngeborong oleh-oleh di sana. Malah bisa dibilang selama hari terakhir di Madinah itu ya hampir tiap saat juga kami mampir ke sana. Misalnya siang ini beli sesuatu, trus malamnya ya mampir lagi beli sesuatu lagi. Nggak heran jadinya penuh deh itu isi koper dengan suvenir yang tidak diprediksi untuk dibeli. 😂😂😂

Di depan toko Boss Ali.

Boss Ali yang seneng diajak berfoto dengan suami. Lihat aja dari baju suami yang berbeda dengan foto di atas, bisa dibayangkan kan di waktu yang mepet itu kami emang sering mampir ke sana. 😆

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s