Kilas Balik 2017 dan Resolusi Hidup 2018

Huaaaaa sejujurnya akhir-akhir ini saya bener-bener malasss banget buat nulis. Padahal banyak banget sebenernya ide di kepala tapi kok ya susah banget yaaa rasanya untuk menggerakkan jari-jemari ini agar mau menghasilkan minimal satu buah tulisan aja gitu. πŸ˜₯ Tapi berhubung tulisan tentang Kilas Balik dan Resolusi Hidup adalah topik yang udah jadi ritual tahunan untuk disajikan, jadinya yoweslah akhirnya hari ini saya paksakan juga untuk harus segera menyelesaikan tulisan ini sekarang juga! Walaupun jadinya di bulan Februari gini tapi jadilah ya, daripada nggak sama sekali ya kan. πŸ˜‚

Okeh seperti biasa, apa aja yang udah terjadi dalam kehidupan saya selama tahun 2017 kemarin? Ini dia sebagian rekapannya yang masih saya ingat, karena malas juga saya merekapnya secara detil satu demi satu. πŸ˜†

– Selesai juga membangun rumah di awal tahun, walaupun baru bagian belakangnya aja dulu sih. Tapi alhamdulillah tetep sangat bersyukur karena sekarang rumah jadi jauh lebih nyaman untuk ditinggali. Untuk merenovasi seluruhnya jujur aja kami nggak tahu juga bakal kapan itu akan dilaksanakan, selain karena masalah biaya πŸ˜†, juga karena belum menjadi prioritas juga sih. Biarin lah orang mikir rumah kami kok masih jelek gitu, yang penting kaminya nyaman-nyaman aja tuh berada di sana. 😁

– Puskesmas tempat saya bekerja akhirnya terakreditasi juga di awal tahun, walaupun hasilnya masih Dasar sih. 😁 Tapi jadilah ya kan, yang penting udah terakreditasi aja. πŸ˜„

Sampai juga setahun membuka praktek sendiri yang ternyata penuh suka dan duka. Sukanya, ya tentu saja senang bisa membantu orang dengan keahlian yang kita punya. Senang rasanya bisa jadi orang yang bermanfaat bagi orang lain. Dukanya, yah adalah beberapa situasi yang ngebuat kepikiran terus dan malah sampai bikin down gitu. Tapi yang paling memorable adalah ketika harus ngalamin banjir sampai berrrkali-kali dalam setahun! πŸ˜₯ Yang pertama seperti yang pernah saya ceritakan di sini. Lalu gara-gara banjir besar itu jadi Pemda membuatlah gorong-gorong besar yang harusnya sih untuk mencegah terjadinya banjir berikutnya. Ndilalah, setelah dibikin itu si gorong-gorong, di akhir tahun malahan tiap hujan deras jadi banjirrrrr itu daerah sekitar praktek sampai berkali-kali dalam rentang waktu sebulan aja. Bisa dibilang banjir akhir tahun kemaren merupakan yang terparah, sampai setinggi paha itu loh banjirnya. Ada beberapa peralatan kedokteran gigi yang tidak bisa diselamatkan sehingga akhirnya terpaksa kami biarkan tenggelam begitu saja. πŸ˜‚ Tapi lucunya, saat kejadian banjir itu saya dan suami nggak ada berasa stres sama sekali loh, malah kami ketawa-ketawa aja ngadapinnya bersama penduduk sekitar. Abisnya kalo dibawa pikiran juga nggak bisa menghasilkan solusi juga kan, jadi yah dinikmati saja lah keadaan seperti itu. πŸ˜†

Ini nih gorong-gorong yang awalnya dibuat untuk menanggulangi permasalahan banjir.

Tapi hasilnya, bukannya banjirnya hilang malah jadi banjir sampai sepaha kayak giniii. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Hanya bisa ketawa-ketawa aja melihat barang-barang di praktek terendam air. πŸ˜… Semenjak banjir ini dental unit saya udah nggak bisa hidup lagi pergerakan naik-turun-tidur-nya (perlu diingat bahwa setelah foto di atas masih ada beberapa kali banjir susulan dalam kurun waktu sebulan loh πŸ˜‚). Tapi ya selagi bur masih bisa jalan yang penting masih bisalah dipakai untuk memberikan pelayanan kepada pasien.

– Kemudian kami sempat jalan-jalan ke Palembang untuk mengikuti seminar kedokteran gigi. Dan perjalanan kala itu termasuk cukup berkesan bagi kami karena ternyata kami cocok dengan suasana di Palembang. Mungkin karena budayanya yang bisa dibilang 11-12 sama di Bengkulu ya jadi rasanya kayak familiar aja gitu selama berada di sana. 😊

– Tapi salah satu perjalanan yang menjadi sorotan bagi saya dan suami tentu saja saat kami berdua alhamdulillah bisa menjalani umroh di penghujung tahun lalu. Masya Allah rasanya bener-bener nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata deh saat berada di sana. Bener-bener nggak kepikiran apapun kecuali hanya fokus untuk ibadah aja. 😭

– Memutuskan untuk berhenti kerja yang terikat dengan instansi Pemerintah dan fokus membuka praktik pribadi saja yang waktunya bisa jauh lebih fleksibel. Banyak alasan yang melatarbelakangi keputusan saya untuk tidak terikat lagi dengan pihak manapun, tapi alasan utamanya tentu saja berhubungan dengan agama, terutama karena ingin menuruti permintaan suami yang ingin saya lebih banyak waktu di rumah. Tapi jujur aja, setelah saya jalani ternyata emang jauh lebih enak sekarang sih sebenernya. Pagi saya masih bisa santai-santai di rumah (sebelumnya kan sama-sama terburu-buru bersiap berangkat kerja), bisa mastiin suami sarapan dulu sebelum berangkat kerja (selama saya kerja suami jadi jarang sarapan gara-gara saya udah berangkat duluan), dan suami pulang kerja juga bisa saya sambut dan nyiapin makan siangnya (biasanya saya pulang kerja suami udah tidur siang duluan karena dia yang duluan sampai di rumah). Nah pas saya aktivitas paginya udah lebih banyak di rumah ini malahan suami ngasih saya bonus bantuan asisten rumah tangga loh untuk ngebantuin saya selama di rumah, jadi ya makin santaiiilah rutinitas saya di pagi hari jadinya kan. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† Harusnya pas saya kerja kemarin itu saya pake bantuan ART ya, tapi saya mikir juga sih, kalo ada bantuan pasti saya ntar malah jadi makin betah deh buat kerja, kan nggak perlu puyeng lagi mikirin rumah berantakan kalo ditinggal kerja karena pulang-pulang mata tetep sedap memandang rumah karena udah ada yang beresin. πŸ˜„ Jadi bisa aja deh suami sogokannya biar saya makin betah di rumah, hahaha.

Plus beberapa kejadian yang tidak sempat saya ceritakan di blog saking malasnya saya memulai untuk menuliskannya, yaitu :

– Ngebuat dua buah blog baru yang berhubungan dengan dunia kedokteran gigi sebagai sampingan dari blog arinidm ini. Tujuannya sih kalau blog yang satu buat edukasi ke pasien, sedangkan blog yang satu lagi ceritanya lebih untuk ke berbagi pengalaman dengan sesama teman sejawat dokter gigi lain aja tentang kehidupan sebagai dokter gigi di daerah. Tapi apa daya, sama halnya dengan blog yang sekarang ini, dua blog yang tadi pun bernasib tak jelas akibat kemalasan saya dalam menulis. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Makanya saya belum berani promosi nama blog barunya karena tulisannya masih dikiiit banget soalnya (malah yang satu baru cuma satu aja tuh tulisannya πŸ˜…). Ntar lah kalo udah rada banyakan isinya baru deh saya bakal umumkan nama kedua blog tersebut di blog ini. πŸ˜…

– Kembali “melajang” ketika menghadiri pernikahan sahabat saya di Bandung. Suami saat itu nggak bisa ikut karena hari pernikahan sahabat saya itu bertepatan dengan rapat persiapan penilaian akreditasi RSUD tempat suami bekerja, apalagi saat itu suami bertanggung jawab sebagai ketua di salah satu pokja yang ditugaskan, jadi ya nggak mungkin banget kan suami ikutan menghadiri pernikahan tersebut. Jadi terpaksa deh saya pergi sendirian jadinya. Tapi setelah dipikir-pikir kayaknya ada bagusnya juga sih saya pergi sendiri karena sahabat saya yang satu lagi (kami bertiga bersahabat dari zaman sekolah dulu) kan belum menikah, jadi ya kami jadi lebih bisa “bebas” aja gitu berduet maut ke mana-mana. Kalau ada suami kan mungkin dia jadi segan juga ngintilin saya dan suami. πŸ˜‚

Tiga sahabat. 😍

– Kehilangan banyak kucing akibat kematian, dan bisa dibilang kematian kucing kali ini merupakan yang terbanyak sepanjang kami memelihara kucing. Mulai dari kehilangan Micha, lalu disusul oleh beberapa kucing lainnya yang satu persatu mati akibat sakit, dan yang terakhir yang paling membekas adalah kehilangan kucing kesayangan saya dan suami yang umurnya masih 4 bulan, yaitu si Anak Kecil. Si Anak Kecil ini emang spesial di hati kami karena mengingatkan kami akan kucing kesayangan kami yang bernama Una yang sudah mati 2 tahun yang lalu. Pokoknya sama seperti Una, empat bulan bersama Anak Kecil tersebut terasa sangat berkesan dan membekas. 😒 Dan yang bikin jauh lebih berkesan karena si Anak Kecil ini bener-bener bertahan untuk menunggu kami bangun Subuh dulu baru dia pergi, padahal dia udah sekarat dari malam sebelumnya. 😭 Ya Allah ini rasanya sediiiiih banget. Apalagi kalau ingat-ingat kenangan dengan si Anak Kecil rasanya masih nggak nyangka aja kalau kebersamaan kami dengannya begitu singkat. Tapi ya memang harus ikhlas sih karena kan sudah ketetapan Allah SWT juga kapan batas waktunya berakhir di dunia ini. 😒 Btw dari yang awalnya kucing kami di rumah ada belasan, sekarang cuma tersisa 5 ekor saja kucing yang masih ada di rumah saat ini. πŸ˜–

Anak Kecil menemani suami saat suami sedang main game.

Anak Kecil yang selalu pulas bobok di kasur kami.

Ini saat mulai sekarat, ketika saya coba hangatkan badannya dengan bantuan lampu pijar. Saat itu saya elus-elus terus badannya untuk menyemangati agar dia mampu bertahan hidup walaupun besok Subuh akhirnya ia berpulang juga kembali ke Allah. 😒

Setelah mengilas balik kejadian selama setahun lalu, nah sekarang apa saja resolusi hidup saya untuk tahun 2018? Sebenernya udah malas sih bikin resolusi hidup, paling cuma sekedar nulis aja tanpa dievaluasi ke depannya, hahaha. Tapi tetep pengennya sih ya jadi lebih baik lagi dalam beribadah aja gitu. Dan sisanya biarkan ngalir aja lah. Masih tetep punya target untuk mendaftar haji di tahun ini, semoga kali ini bener-bener bisa kesampaian, aamiin. Oh ya, saat umroh kemaren sebenernya kami punya tiga doa utama yang kami panjatkan selama di Tanah Suci, terutama di tempat yang mustajab. Nah, alhamdulillah banget, salah satu doa tersebut langsung dikabulkan Allah SWT di awal tahun ini loh! Kami bener-bener nggak nyangka banget kalau bisa langsung kejadian untuk terwujud, dan bener-bener bersyukuuuuur banget Allah mengabulkan doa kami yang satu ini. Yaitu, kami alhamdulillah akhirnya bisa membeli properti untuk tempat praktek sendiri! Nanti saja saya ceritakan lebih lengkap tentang yang satu ini ya. Moga-moga pertengahan tahun ini kami bisa pindah ke tempat baru, biar lebih nyaman juga dan nggak dihantui lagi perasaan takut praktek kebanjiran tiap ngelihat hujan deras. πŸ˜… Dan tentunya masih tetap sangat berharap juga semoga tahun ini Allah SWT akhirnya bisa mempercayakan kami seorang keturunan yang sholeh/sholehah, aamiin. πŸ™πŸ™πŸ™

Advertisements

2 thoughts on “Kilas Balik 2017 dan Resolusi Hidup 2018

  1. Khadeeja Zahra Evening says:

    Assalamualaikum Dokter..
    Wallahu’ alam bisshawwab,
    entah knapa sy kok nangis baca skilas crita ttg ANAK KECIL πŸ˜₯😭
    honestly, my most favourite cat just like ANAK KECIL πŸ’•πŸ’•
    Sy dr dulu prefer pelihara betina calico DOMESTIK (never have a RAS cats) yg mirip smua ky ANAK KECIL gitu..
    cantik.. nurut/manut.. ga pecicilan.. dan anteng.
    #coba perhatikan deh Dok, rata-rata figurenya spt ANAK KECIL itu slalu jd kucing tenang & manja…
    😭😭😭
    smoga ANAK KECIL skg lagi main-main di Jannah-Nya Allah sama smua anabuls (anak berbulu) lainnya.
    Dan berhubung sy adalah pembaca setia blog dokter karna follow ttg PROMIL,
    smoga di tahun 2018 ini, kita berdua (sy & dokter) diberi Allah kepercayaan utk bis punya keturunan Shalih-Shalihah πŸ™‡πŸ™‡
    Wassalamu’ alaikum Dok

    • arinidm says:

      Waalaikumsalam, iya Mbak makanya sediiih banget pas Anak Kecil mati. 😭 Sampai sekarang foto-fotonya masih disimpan di hp, tiap dilihat masih suka nggak nyangka dia udah nggak ada. Tp ya harus ikhlas sih. 😒

      Btw nggak usah panggil Dok lah Mbak, panggil Mbak aja juga gpp. 😁 Semoga Allah SWT mengijabah doa kita ya, aamiin.. πŸ™

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s