Umroh 2017 : Mekkah Hari 4

Hari ini adalah hari terakhir di Mekkah dan rencananya kami akan check-out dari hotel jam 2 siang lalu berangkat ke Madinah. Sehabis Subuh saya menemani suami beli baju dulu di toko dekat hotel karena bajunya udah habis terpakai semua akibat dia malas nyuci baju sendiri (maklum, abisnya terbiasa saya yang ngurusin semuanya sih πŸ˜…). Yah saya sendiri sebenernya juga malas nyuci baju sih, padahal saya sengaja udah bawa deterjen dan hanger dari rumah untuk memudahkan mencuci dan menjemur. πŸ˜† Soalnya pas hari pertama nyampe saya kan langsung nyuci baju tuh, tapi udah dua hari kok itu baju nggak kering-kering juga ya padahal udah saya jemur di deket AC biar cepet kering. Gara-gara itu jadi malas lah saya ngelanjut nyuci jadinya. Apalagi teman-teman sekamar saya pada nggak ada yang nyuci baju juga, makanya saya pun jadi kurang termotivasi juga deh untuk nyuci baju jadinya, hahaha. πŸ˜‚ Tapi untungnya stok baju saya cukup untuk dipakai sampai hari terakhir. 

Oh ya setelah diskusi dengan ibu-ibu di kamar lain di hari terakhir sebelum kepulangan, saya baru tau bahwa sepertinya saya salah pilih lokasi untuk menjemur. Harusnya saya itu jemurnya di kamar mandi aja bukan di kamar, karena ternyata jamaah lain jemur di kamar mandi pada kering-kering aja tuh. Padahal awalnya saya malas jemur di kamar mandi karena takut baju yang manatau udah kering jadi basah lagi tiap ada yang lagi mandi. πŸ˜†

Alhamdulillah dapat berfoto di depan Kakbah. Untung udah punya foto ini duluan, soalnya sekarang kabarnya udah ada pengumuman dari Pemerintah Arab Saudi yang melarang pengambilan foto di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. πŸ˜‚

Berfoto kembali dengan latar belakang Zam-Zam Tower dan Kakbah.

Sebelum dzuhur, saya dan suami melaksanakan thawaf lagi bersama ibu-ibu teman sekamar saya. Setelah thawaf waktu dzuhur pun tiba, dan berhubung nggak bisa dapat posisi sholat yang deketan, saya dan suami pun janjian untuk ketemu lagi di pintu 89, salah satu pintu yang posisinya searah menuju hotel yang juga merupakan pintu favorit kami untuk janjian selama kami beribadah di Masjidil Haram. Selesai dzuhur saya pun langsung menuju pintu 89, sementara ibu-ibu yang lain kembali ke hotel duluan. Akibat nggak bisa telponan, di sinilah miskomunikasi saya dan suami kembali terjadi dan kali ini hampir aja fatal akibatnya.

Ceritanya saya pun sampailah di pintu 89 dan menunggu suami di tempat biasa. Singkat cerita saya udah nunggu-nunggu tapi kok suami nggak datang-datang juga ya, padahal waktu udah semakin mepet dengan keberangkatan kami ke Madinah. Satu sisi saya pengen langsung balik aja ke hotel, tapi satu sisi saya takut pas saya pergi dia malah datang jadi kan malah nggak ketemuan. Satu sisi nyesel juga kenapa harus pake acara janjian ketemu dulu, harusnya masing-masing balik aja langsung ke hotel biar ketemu di hotel aja kan. Tapi satu sisi ada rasa khawatir berat takut suami mana tahu ada kenapa-kenapa. Satu jam saya menunggu dan bimbang antara pergi balik ke hotel atau tetap nunggu aja ya. Selama menunggu itu saya bawaannya udah mau nangis aja karena mikirin yang nggak-nggak, karena emang selama di sana nggak pernah-pernahnya kami saling menunggu selama ini. 😭 Akhirnya di saat waktu udah mepet jam 2 saya pun memutuskan balik aja ke hotel manatau nanti ketemu suami di sana. Hati rasanya bergemuruh antara kesel dan khawatir. Ealah untuuuuung di ujung pelataran masjid kami berpapasan. Langsung deh saling ngomel-ngomel panjang kali lebar. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Ternyata suami udah duluan nunggu saya, tapi karena saya nggak sampai-sampai di pintu 89 suami mikir mungkin saya udah balik ke hotel bareng ibu-ibu teman sekamar, jadi suami pun balik ke hotel. Tapi berhubung kamar kami masih kosong, suami pun balik lagi ke mesjid. Tapi saat balik ke mesjid ternyata saya belum ada juga, jadi dia balik lagi ke hotel untuk mencari saya di ruang makan, manatau saya udah nyampe dan langsung makan siang duluan. Nah pas suami balik ke hotel lagi itulah mungkin sayanya baru sampai di pintu 89. Kenapa saya bisa lama sampai di meeting point karena saat itu saya dapat tempat sholat dzuhurnya di lokasi yang sangat berseberangan dengan arah hotel, jadi saya emang harus jalan cukup jauh juga memutar hampir 180Β° untuk menuju pintu 89 tersebut. Di saat suami balik ke hotel lagi untuk yang kedua kalinya itulah suami menemukan teman sekamar saya sedang makan, dan semua pada kaget jadinya karena saya belum ada. Akhirnya suami balik lagi ke mesjid, dan saat itu jugalah saya memutuskan untuk pulang sehingga kami pun akhirnya bisa berpapasan. Yah yang penting akhirnya kami ketemuan dan nggak ditinggal rombongan ke Madinah deh pokoknya. πŸ˜‚ Kalau bukan karena bantuan Allah, nggak tahu deh saya bakal gimana kelanjutan ceritanya. 😭

Hampiiiiir aja ditinggal pergi ke Madinah. 😫

Dan setelah kejadian itulah saya baru tahu kalo untuk beli sim card Arab Saudi ternyata bisa tuh cuma dengan nunjukin foto paspor aja nggak harus difotokopi. Padahal kalo cuma nunjukin fotonya aja sih saya ada tuh foto paspornya di hp saya. πŸ˜… Dan baru tau juga kalo ada Grapari Telkomsel di Zam-Zam Tower, tahu gitu kan bisa beli paket data di Mekkah. πŸ˜‚ Tapi nasi sudah menjadi bubur dan sudah kejadian juga. πŸ˜‘ Pas saya nanya suami apa perlu kita beli aja paket data nanti di Madinah, suami malah bilang nggak usah lah, toh nanggung tinggal beberapa hari lagi aja. Yowes deh kalo gitu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s