Umroh 2017 : Mekkah Hari 2

Hari kedua di Mekkah kami mulai dengan berangkat pada dini hari ke Masjidil Haram. Selesai sholat Subuh kami pun kembali ke hotel dan berkumpul bersama rombongan untuk acara tur keliling kota Mekkah setelah sarapan. Sebenernya saya pengen sih sampe nunggu waktu syuruk gitu di masjid, tapi apa daya abis Subuh bawaannya kok udah lapar berat aja yaaa. πŸ˜‚ Mungkin karena kalo ngikut jam di Indonesia ya di waktu itu kan emang udah waktunya sarapan juga.

Btw makanan di hotel yang disediakan oleh travel enak-enak banget loh dan nggak perlu khawatir nggak cocok karena selera Nusantara juga kok. Perut pokoknya dimanjakan banget lah. 😁 Tapi berhubung jam makan ada batas waktunya (pagi setelah subuh, siang setelah dzuhur, dan malam setelah isya), kalau telat dari waktunya ya bisa-bisa udah kehabisan deh. πŸ˜… Tapi nggak perlu khawatir juga sih, di sekitar Masjidil Haram juga banyak banget yang jual makanan seperti kebab gitu seharga 3-5 SR. Kalau mau mewah dikit bisa beli nasi biryani pake ayam seharga 15 SR. Tapi sayang saya masih rada kurang cocok dengan rasa kebabnya yang khas Timur Tengah itu. Kalau suami sendiri suka-suka aja sih, tapi hanya kurang cocok karena nggak ada pedas-pedasnya walaupun udah mesen yang spicy. Maklum lidah orang Minang. πŸ˜‚

Oh ya setiap kita beli makanan di kedai-kedai makanan sekitar Masjidil Haram itu ternyata akan diinfaqkan juga loh kepada yang membutuhkan makanan. Nanti setiap habis sholat bakal panjaaaang banget orang yang antri untuk mengambil makanan gratis di kedai-kedai makanan tersebut. Awalnya saya pikir infaqnya berupa uang yang dikasih secara terpisah, ternyata infaqnya termasuk dari uang yang kita beli saat membeli makanan.

Di depan Masjidil Haram.

Balik lagi soal tur yang diadakan di hari kedua di Mekkah ini. Tur hari itu adalah selain ziarah kota Mekkah, juga melihat Jabal Tsur dan Jabal Rahmah, dan serta melihat daerah yang akan dikunjungi ketika melaksanakan ibadah haji seperti Mina, Muzdalifah, dan Arafah. Selain itu kami diberi gambaran juga di mana lokasi tenda jamaah haji Indonesia ONH biasa yang ternyata cukup jauh jugaaa yaaa (kalau yang plus lebih dekat tendanya, tapi maklum lah kan ada harga ada rupa 😁). Jadi terbayang deh gimana rame (dan putihnya) kalau pas lagi musim haji, apalagi kalau mau pakai toilet terbayang antriannya seperti apa. πŸ˜… Tapi Insya Allah kita pasti bisa dan emang harus siap menghadapi dan menjalaninya. πŸ’ͺ

Di dalam bus saat berangkat tur.

Di Jabal Rahmah. Sebenernya jamaah diberi kesempatan 30 menit bagi yang ingin mendaki Jabal Rahmah, tapi berhubung saat itu cuaca panas terik banget jadi saya dan suami cuma foto-foto aja trus lebih milih langsung balik ngadem ke dalam bus aja deh. πŸ˜…

Berfoto bersama ibu-ibu teman sekamar.

Setelah tur kami kembali ke hotel dan kembali memperbanyak ibadah di Masjidil Haram. Pada hari kedua ini saya dan suami mulai merasakan pegal sekali pada bagian kaki karena intensitas jalan kaki yang sangat tinggi selama di sini, apalagi kami berdua sebelumnya emang jarang olahraga, hehe. πŸ˜… Ditambah dengan mungkin alas kaki yang digunakan juga kurang tepat jadi bikin kurang nyaman untuk dipake berjalan-jalan. Emang harusnya pake sendal gunung deh biar lebih nyaman.

Untuk mengurangi pegel, bagi yang hotelnya agak jauh sebenernya bisa aja sih nunggu dulu di masjid sembari menunggu waktu di antara dua sholat, seperti saat dzuhur-ashar dan maghrib-isya. Saya sendiri pengennya seperti itu, apalagi kalau lagi ngantuk pengennya tiduran bentar aja dulu gitu di masjid untuk nge-charge energi dulu dikit, tapi apa daya berhubung suami khawatir saya tidur sendirian nggak ada yang jagain jadinya kami selalu balik ke hotel dulu. Soalnya walopun saya pribadi sebenernya berani aja sih sendirian di sekitaran Masjidil Haram tapi emang tetep ga enak aja gitu ya kalo nggak barengan suami. πŸ˜… Atau minimal bareng-bareng dengan teman wanita lainnya lah.

Oh ya selama di Mekkah ini kita harus banget puas-puasin minum air zam-zam mumpung lagi berada di dekat sumbernya. Pokoknya selama di Masjidil Haram bawaannya bakal sering-sering deh minum air zam-zam, apalagi kalo milih yang dingin, wiiih segeeerrr banget rasanya. Btw termos atau keran air zam-zamnya cuma ada di dalam masjid ya, soalnya kalo keran yang ada di pelataran masjid itu ternyata hanya air minum biasa. Kalo yang zam-zam pasti ada tulisan zam-zamnya dalam bahasa Arab. Trus ternyata sebaiknya jangan gunakan air zam-zam untuk berwudhu karena kata ustadz pembimbing kami waqaf air zam-zam itu tujuannya sebenernya hanya untuk diminum. Jangan lupa juga untuk mengisi botol air minum untuk pegangan di kamar hotel ya biar nggak kehausan. Kalau beli air mineral soalnya lumayan loh harganya bisa 5 SR, malah lebih murah es krim yang cuma 1 SR. πŸ˜… Di sini emang air mineral ternyata agak mahal, kabarnya kalau di Timur Tengah emang lebih murah bensin daripada air. πŸ˜†

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s