Umroh 2017 : Mekkah Hari 1

Selama 4 hari di Mekkah kami menginap di Hotel Thawarat Difayat Al Rahman yang berjarak cukup dekat dengan Masjidil Haram, sekitar 300 meter saja. Satu kamar diisi oleh 4 orang, dan teman sekamar saya adalah ibu-ibu seumuran Mama saya yang berasal dari Jakarta dan Sukabumi yang Masya Allah luar biasa baiknya. šŸ˜

Kami pun akhirnya mulai melaksanakan ritual umroh setelah sarapan. Berhubung saat itu masih sepi, jadi alhamdulillah kami bisa melaksanakan thawaf, sholat di Maqam Ibrahim, dan sa’i dengan lapang tanpa perlu berdesak-desakan (dan ternyata dua hari kemudian baru deh Masjidil Haram mulai rame dan padat). Setelah tahallul kami pun sudah terbebas dari hal-hal yang dilarang saat dalam keadaan berihram. Banyak tempat pangkas laki-laki yang tersebar di sekitar Masjidil Haram, harganya juga cuma 10 SR (Saudi Riyal) saja atau sekitar Rp 37.000,- dengan kurs saat itu. Saya menemani suami saat pangkas untuk tahallul, dan mendukung keputusan suami untuk langsung memangkas gundul rambutnya setelah mendengar penjelasan ustadz pembimbing bahwa untuk laki-laki yang digundul bisa mendapatkan pahala dan keberkahan yang tiga kali lebih banyak dibandingkan dengan hanya memotong biasa aja. Dan nggak disangka ternyata saya kok malah lebih suka penampilan suami yang botak ini ya dibandingkan dengan rambutnya yang lebih banyak sebelumnya, hahaha. šŸ˜†šŸ˜†šŸ˜†

Nah kalo untuk wanita, saya sangat menyarankan untuk bawa sendiri saja gunting dari rumah ya biar nggak perlu bergantung orang untuk minjam-minjam gunting. Saya sendiri akhirnya beli gunting seharga 5 SR di toko sekitar Masjidil Haram. šŸ˜„

Berfoto di depan hotel sebelum berangkat ke Masjidil Haram untuk melaksanakan umroh.

Setelah ritual inti umroh selesai dijalankan, maka saatnya acara bebas alias memperbanyak ibadah di Masjidil Haram. Nah pas pertama kali sholat di Masjidil Haram ini saya melakukan kesalahan, yaitu berangkat menuju masjid di waktu mepet adzan dan tanpa berwudhu dulu dari hotel. Ternyata kalo udah deket adzan itu jalan tercepat menuju masjid sudah ditutup (mungkin karena bagian situ emang cenderung rame ditempati jamaah) sehingga kami harus melewati arah lain yang lebih jauh dan agak memutar. Selain itu, air di tempat khusus wudhu (ablution) wanita ternyata tidak keluar sehingga saya pun harus ke toilet dulu untuk berwudhu. Akibatnya jadi nggak dapat sholat berjamaah deh karena pas keluar toilet sholatnya juga udah keburu selesai. Lebih nyesek lagi saat itu cuma dapat tempat untuk sholat di depan toilet pula. Gara-gara itu saya jadi nyesalllll setengah mati! šŸ˜­šŸ˜­šŸ˜­ Oleh karena itu, berikutnya saya dan suami pun jadinya sudah bergerak ke masjid minimal sejam sebelum adzan dan sudah dalam keadaan berwudhu dari hotel. Dan juga tak lupa membawa air di botol minum untuk berwudhu, jadi kalau nanti batal wudhu bisa berwudhu di tempat wudhu aja menggunakan air yang dibawa tanpa perlu jauh-jauh ke toilet dulu. Kecuali kalau sesak pipis ya, jadi lain ceritanya, hehe.

Berfoto di depan Zam-Zam Tower.

Nah ceritanya kan saya dan suami nggak membeli paket data umroh dari Indonesia karena awalnya mau beli sim card di Arab Saudi aja biar lebih murah gitu ceritanya. Ealah ternyata beli sim card di sini itu harus pake paspor, sedangkan paspor kami ditahan sejak nyampe di hotel. Kabarnya paspor ditahan sebagai jaminan biar nggak kabur karena ternyata banyak juga jamaah umroh yang kabur dari rombongan untuk mencari kerja di Arab Saudi. šŸ˜‘ Bisa sih pake fotokopi paspor tapi sayangnya saya nggak megang fotokopinya pula. šŸ˜­ Gara-gara ini jadinya saya dan suami bener-bener nggak bisa saling komunikasi dan hanya mengandalkan wi-fi yang itupun cuma ada di lobi hotel aja. Pokoknya jadi kayak pacaran di zaman dahulu kala deh, biar bisa barengan sebelumnya harus pake acara janjian dulu jam berapa dan ketemuannya di mana.

Tapi walo udah janjian gini tetep aja ada miskomunikasi juga sampe dua kali. Yang pertama pas di hotel waktu pertama kali mau berangkat sholat ke Masjidil Haram (yang akhirnya menyebabkan kami mepet berangkat ke masjid seperti yang saya ceritakan di atas sebelumnya). Jadi ceritanya saya kan janjian mau berangkat sholat dzuhur bareng suami, dan udah janjian kalau saya aja ntar yang nyamperin ke kamar suami karena posisi kamar saya yang berada di lantai lebih atas (saya lantai 9, suami lantai 4), jadi biar sekalian turun maksudnya. Pas saya nyampe kamarnya ternyata dia nggak ada dan akhirnya saya pun turun ke lobi. Eh ternyata di lobi dia nggak ada juga sampe akhirnya saya pun balik lagi ke kamar (harusnya sih saya tunggu aja di lobi ya, tapi ya gitu deh kok bawaannya langsung panik aja untuk nyari dia gitu šŸ˜‘). Pokoknya sampe naik-turun kamar saya-kamar suami-lobi berkali-kali deh gara-gara nggak saling ketemuan karena ternyata dia juga bolak-balik nyariin saya. šŸ˜… Saya sampai berdoa sama Allah minta dipertemukan dengan suami dan alhamdulillah akhirnya bertemu juga di lobi saat saya mau keluar dari lift dan pas pula suami mau masuk lift. šŸ˜‚ Pas saya tanya dia ke mana, jawabannya ternyata dia berinisiatif menjemput saya ke kamar karena merasa lebih cepat selesai bersiap-siap. šŸ˜…šŸ˜…šŸ˜… Mungkin saat saya lagi ke kamarnya dia malah lagi ke kamar saya makanya jadinya nggak ketemu deh. šŸ˜‚

Sementara untuk miskomunikasi yang kedua merupakan kejadian yang nyaris fatal di hari terakhir sebelum berangkat ke Madinah. Tapi nanti aja deh saya ceritainnya ya di postingan berikutnya aja. šŸ˜‚

Jadi pelajaran yang bisa saya petik dari kejadian ini adalah kalau suatu saat mau umroh lagi udah deh nggak usah perhitungan dan beli aja paket data umroh sejak masih di Indonesia. Walaupun kena hampir 600 ribu untuk berdua tapi ya udahlah beli aja daripada ntar ribet nggak bisa saling komunikasi kayak kami ini. Dan belinya yang dari Telkomsel aja ya karena ternyata yang sinyalnya aman lancar jaya di sana cuma dari Telkomsel dibandingkan dengan operator lain.

Advertisements

4 thoughts on “Umroh 2017 : Mekkah Hari 1

    • arinidm says:

      Kalau saya pake travel punya temen ibu saya Mas, namanya Shifara Tour. Kalau yang simplyumroh jujur saya nggak tahu Mas bagus atau tidaknya, mungkin bisa digugling lagi Mas semoga ketemu testimoninya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s