Kenangan di Puskesmas

Masih dalam rangka edisi pamit dari Puskesmas, saya jadi teringat lagi akan kenangan selama dinas di Puskesmas terakhir ini. Sebenarnya Puskesmas ini merupakan tempat tugas ke-5 saya selama saya 4 tahun jadi dokter gigi PTT Kemenkes di kabupaten ini, tapi jujur dibandingkan keempat Puskesmas lainnya ntah kenapa di tempat yang terakhir ini rasanya kok sangat berkesan sekali ya. 😢 Bukan masalah orang-orangnya sih, alhamdulillah saya masih menjalin silaturahim dengan teman-teman di seluruh Puskesmas tempat saya pernah ditugaskan, tapi suasana kerja sehari-harinya itu loh yang terasa beda. Di sini saya sangat merasakan aura positif selama bekerja (seperti yang pernah saya ceritakan di sini) yang harus saya akui kurang saya rasakan di tempat-tempat sebelumnya. Intinya baru di tempat inilah saya jadi lebih peduli sama Puskesmas dan sekitarnya, hehehe. 😁 Walaupun sebenernya nggak hanya yang senang-senangnya aja sih yang saya alami selama bertugas, masalah-masalah yang bikin nggak enak pastinya juga ada, tapi saya nggak terlalu ambil pusing lah kalo soal itu. Namanya juga dinamika dalam suatu organisasi kan.

Foto pertama bersama teman-teman Puskesmas. Ini setelah 3 minggu saya tugas di Puskesmas ini, jadi sudah mulai akrab dengan teman-teman yang lain. Oh ya jilbab warna pink fanta itu emang ciri khas Puskesmas kami loh dan merupakan jilbab seragam yang sebenarnya harus dipakai setiap hari Senin dan Selasa bagi yang berjilbab. Walaupun pada prakteknya saya sendiri sering pake jilbab warna lain juga sih ujung-ujungnya. 😆

Foto di hari Rabu. Kenapa saya tahu foto ini diambil pada hari Rabu, karena kalau di instansi Pemda sini hari Rabu itu seragamnya emang harus putih-hitam ngikutin gaya khas Bapak Presiden. 😄

Padahal cuma setahun kurang dikit aja loh saya bertugas di sini tapi anehnya kenangan yang saya rasakan kok banyak aja gitu ya. Mulai dari ngalamin hebohnya penilaian akreditasi Puskesmas (alhamdulillah Puskesmas kami kini sudah terakreditasi walaupun dengan hasil Dasar, tapi jadilah daripada belum terakreditasi sama sekali 😄) hingga ngadain kegiatan UKGS. Ngalamin masa-masa bersama teman-teman se-Puskesmas yang kalau ngadapin suatu masalah kadang kompak banget kadang juga sampai berdebat panas 😂, kadang kesel satu sama lain kadang juga sampai marah-marah, tapi ya pada akhirnya semua kembali bersatu lah demi kemajuan Puskesmas. Biasanya saya mencoba untuk netral-netral aja walaupun kadang kelihatan juga sih pas saya lagi memihak di satu sisi gitu, hahaha. 😅 Tapi yang pasti semenjak di sini saya jadi belajar berani mengemukakan pendapat. Soalnya temen-temen saya itu wiiih pada berani semua mengeluarkan pendapat terhadap suatu masalah, dan opini yang disampaikan itu sering sekali dilakukan secara langsung dan lugas. Pas awal-awal masuk dulu kalau ada sesuatu yang nggak pas di hati saya sih cenderung memilih untuk diam aja, tapi akhirnya belakangan kalau ada yang menurut pendapat saya membuat saya kurang sreg ya udah saya jadi berani aja mengutarakannya langsung tapi tetap dengan cara yang baik loh.

Ketika Bali si anjing Puskesmas setia mengikuti rapat hingga akhir. 🐶

Walaupun saya lebih sering ngerasa asik-asik aja selama bekerja, tapi pernah juga sih sekali di satu hari saya sampe marah di Puskesmas. Gara-garanya saat itu pasien yang datang ke poli gigi rame seharian tapi sayangnya perawat yang seharusnya jaga malah nggak masuk hari itu tanpa ngabarin saya dulu, jadinya saya repot banget terpaksa harus kerja sendirian. Saat itu saya pun pulang dalam keadaan emosi setelah sebelumnya ngomel dulu sama Ibu Kapus komplen kenapa kok saya harus kerja sendiri (minimal dicari gitu penggantinya yang bisa bantuin saya, soalnya di poli gigi kan kerjaannya pasti tindakan semua dan butuh asisten untuk ngebantuin saat nanganin pasien), sampai-sampai heboh teman-teman Puskesmas gara-gara baru sekali itu ngelihat saya marah, soalnya saya kan emang jarang gitu marah-marah. 😅 Tapi ya saya cuma hari itu aja sih emosinya, pas masuk besoknya ya udah kembali seperti biasa lagi aja kok. 😁

Tapi ada satu hal yang sangat membekas di hati saya ini, yaitu ketika anak-anak teman-teman di Puskesmas ngasih sebutan khusus untuk saya: Tante Gigi. Ntah gimana asal-muasalnya sebutan ini muncul, yang pasti ujung-ujungnya semua anak jadi manggil saya dengan sebutan ini deh. 😁 Kadang lucu-lucu juga saya melihat tingkah laku mereka. Ada yang saat saya baru datang ke Puskesmas suka langsung ngelapor soal giginya tapi tetep nggak berani juga giginya diapa-apain, cuma maunya ngelapor aja. 😅 Ada juga yang selalu nyariin saya, tapi kalau udah ngelihat saya eeeh malah cuek-cuek aja kayak nggak nyariin sebelumnya. 😂 Tapi rata-rata setiap saya lagi ada pasien di poli gigi nanti bakal ada satu-dua anak yang masuk ke dalam ruangan untuk ngelihatin apa yang lagi saya kerjain. Apalagi kalo pasiennya anak-anak, waduh itu langsung deh anak-anak pada rame ngerubungin saya sampe harus disuruh geser dulu biar nggak gangguin saat saya lagi nanganin pasien. 😅 Emang sih kalau di kota kan nggak boleh tuh orang selain yang berkepentingan masuk ke dalam ruangan, tapi kalo kita di sini sih udah maklum lah namanya juga di daerah. Apalagi anak-anak kan suka penasaran gitu. Untungnya pasiennya juga nggak keberatan kok dilihatin, lah soalnya rata-rata kan udah saling mengenal juga semua yang ada di sekitar situ. 😁

Penasaran dengan dental unit (kursi gigi). 😁

Karena sering ngelihat saya kerja, dua kakak-beradik ini pun jadinya main peran sebagai dokter gigi dan pasien. 😍 Insya Allah di masa depan bisa ngikutin jejak Tante Gigi ya…

Ah terlalu banyak kenangan indah yang terpatri di hati saya setiap mengingat Puskesmas ini. 😊

Seumur hidup tugas jadi dokter gigi PTT, baru di Puskesmas ini saya dikasih badge nama khusus pegawai. 😂 Berasa spesial saya jadinya. 😆

Bukti pernah mimpin apel. 😆 Di daerah kami apel pagi dan siang itu harus difoto dan dikirim melalui Whatsapp ke Inspektorat. Di daerah lain ada yang gini juga gak ya?

Bakal kangen berat sama ruangan yang satu ini. Walau sederhana, dental unitnya juga masih jaman dahulu kala, dan peralatan yang ada juga cuma sekedarnya, tapi alhamdulillah ternyata banyak juga gigi masyarakat yang udah saya obati dan juga saya cabut di ruangan ini. 😊

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s