Pamit dari Puskesmas

Akhir bulan September lalu merupakan hari terakhir masa kontrak dinas saya di Puskesmas sebagai dokter gigi PTT Kemenkes, dan berhubung program ini sepertinya sudah dihapus oleh Kemenkes jadi bisa dibilang kali ini kayaknya emang beneran terakhir deh saya bertugas sebagai drg PTT Kemenkes. 😁 Nah sebenernya di SK saya itu kan tertulis kalau saya itu TMT 1 September, yang artinya seharusnya sih kontrak berakhir per tanggal 31 Agustus, tapi berhubung Dinkes Kabupaten sepertinya berbeda persepsi dengan saya tentang akhir masa tugas ini (menurut bagian Kepegawaian sih kami selesainya akhir September), jadinya ya saya masih nambah tugas sebulan lagi deh. Padahal teman-teman di kabupaten lain di Bengkulu yang pengangkatannya sama dengan saya emang udah selesai duluan di akhir Agustus itu. Kata yang ngurusin PTT di Dinkes Kabupaten sih kami masih masuk karena masih digaji, tapi jeng-jeng seperti yang sudah diduga ya ternyata emang nggak masuk tuh gaji yang sebulan terakhir ini, tapi yasudlah ikhlas saja mau gimana lagi. πŸ˜…

Sebenarnya saya ditawarin sih sama Dinkes Kabupaten untuk melanjutkan dinas sebagai PTT daerah (dengan gaji lebih kecil karena kurang dari 1/3 dari gaji yang diberikan Kemenkes πŸ˜†), tapiii walaupun suami bilang terserah saya tapi saya tahu banget kalau suami udah keberatan saya dinas di pagi hari. Yah dia bilang terserahnya juga dengan berat hati gitu sih, hahaha. Soalnya emang udah berkali-kali juga dia bilang kalau dia lebih suka saya pagi di rumah aja, dan bilang kalau saya itu ga wajib cari nafkah, dan kalau mau praktek ya malam aja biar barengan sama dia. Saya awalnya sih masih 50/50 saat itu, satu sisi saya udah betah banget di Puskesmas tempat saya tugas ini, tapi satu sisi mikir juga agak capek memang bolak-balik karena jaraknya cukup jauh, dan stamina jadi terkuras banget karena udah capek duluan akibat pagi malam kerja terus sehingga rumah dan suami pun jadi tak terurus. 😭 Mana saya nggak pake ART pula karena susah nyari yang bisa kerja bantuin beresin rumah di sini, jadi setiap pulang kerja udahlah badan capek dan pegel terus lihat rumah masih berantakan bawaannya langsung bad mood parah!Β πŸ˜… Tapiii, akhirnya saya mantap menolak tawaran tersebut karena setelah tanya-tanya kawan dokter lainnya yang udah dikontrak duluan sama daerah eeeh ternyataaa mereka belum pada gajian tuh sejak dikontrak (ada yang 6 bulan belum gajian, ada juga yang 4 bulan belum gajian, padahal semuanya putra daerah loh). Jadinya haduh saya pikir udahlah emang yang paling bener nurutin permintaan suami aja. Mendingan ngabdi sama suami lah ketimbang ngabdi sama pihak lain. Lagian heran juga sih saya, udah jelas daerah saya ini kekurangan dokter dan butuh dokter, tapi ada dokter yang mau ngabdi di instansi malah kok belum dikasih juga haknya ya. πŸ˜‘

Btw daerah saya kemarin sempet jadi agak terkenal dikit loh. Ada nggak yang denger-denger kabar bulan lalu tentang kasus pejabat daerah menampar dokter magang di RSUD karena si dokter tidak tahu kalau orang tersebut adalah pejabat? Nah itu di daerah kami itu. 😫 Efeknya 17 dokter magang yang ditugaskan oleh Kemenkes ditarik semua dari daerah kami oleh Kemenkes sehingga makin minimlah tenaga dokter yang ada di daerah kami ini jadinya. πŸ˜₯

Jadi yoweslah saya pun akhirnya mantap memutuskan untuk tidak lanjut terikat dengan instansi daerah dan memilih kerja mandiri aja.

Berhubung saya memutuskan untuk nggak dinas di Puskesmas lagi jadi di hari terakhir dinas kemarin saya dan teman-teman pun berencana membuat acara makan-makan untuk perpisahan saya. Sebenernya nggak murni perpisahan sih karena saya juga masih tinggal di sini jadi masih bisa ketemu teman-teman Puskesmas juga di seputaran daerah ini, tapi rasanya emang nggak afdhol aja gitu kalau cuma pergi gitu aja tanpa makan-makan. Akhirnya kami pun menetapkan tanggal khusus untuk membuat makan-makan acara perpisahan saya ini dan menunjuk satu orang sebagai penanggung jawab seksi masak-masaknya. 😁

Tibalah hari H acara perpisahan saya. Awalnya saya mau berangkat sendiri naik motor seperti biasa, tapi ternyata pas lagi siap-siap suami tiba-tiba nelpon ngabarin kalau pasien hari itu di tempat kerjanya lagi sepi jadi dia mau ngantarin saya ke sana naik mobil aja. Untuuung aja suami nganterin karena ternyata di tengah jalan tiba-tiba hujan turun dengan deras. Kalau tadi saya tetep naik motor sendiri kebayang deh walaupun pake mantel tapi kalau derasnya kayak gini nyampe Puskesmas ya nggak nyaman juga makan-makannya karena pake baju yang basah kena hujan. πŸ˜‚

Acara makan-makan dimulai setelah apel siang dilaksanakan. Dan ternyata saat apel siang itu saya diberikan hadiah kenang-kenangan dari teman-teman Puskesmas! Terharuuu bangeeet saya jadinya. 😭

Diberikan hadiah kenang-kenangan dari teman-teman Puskesmas melalui Ibu Kapus.

Menu makanan hari itu walau sederhana tapi enaaak banget! πŸ˜‹ Dan nggak butuh piring banyak karena kami memutuskan untuk ngeliwet aja. 😊 Walau sebenernya satu porsi aja udah bikin kenyang tapi berhubung Ibu Kapus nyuruh saya dan suami nambah jadinya ya kami nambuh deh. πŸ˜† Tapi yang paling mantap itu sambal terasinya, waaah enak bangettt. Saya yang nggak tahan pedes aja ketagihan. Dan ternyata menu yang dimasak haru itu emang disesuaikan dengan saya yang nggak tahan pedas. Duh jadi terharu lagi saya dibuat oleh teman-teman jadinya. 😭

Yang makannya mau pake piring juga boleh. 😁

Mari makan. Jangan lupa ucap Basmallah. 😁

Yang praktis dari ngeliwet ini ternyata setelah makan nggak perlu pake acara cuci piring lagi, tinggal digulung dan dibuang aja deh sisa makanan beserta daun pisangnya. πŸ˜„

Selesai makan-makan akhirnya saya pun pamit secara resmi kepada teman-teman. Dan teman-teman pun turut mengantar saya sampai ke pintu depan sebelum saya pulang. 😒

Berfoto lagi sebelum pulang. 😒

Jujur sangat berkesan dinas di Puskesmas ini. Saya bakal kangen banget sama suasana kerja di sini.Β Baru kali ini saya merasakan yang namanya betah di tempat kerja. Memang tidak dipungkiri kalau tentu selama kerja ada beberapa hal yang tidak mengenakkan hati tapi saya udah ga mau inget lagi apa yang nggak enak itu, bawaannya cuma pengen ingat yang indah-indahnya aja. Apalagi kenangan bersama teman-teman. Semoga persahabatan yang sudah kami bina tetap terjalin dan terjaga selamanya, aamiin.

Advertisements

2 thoughts on “Pamit dari Puskesmas

  1. alrisblog says:

    Kasian ya berbulan bualn gak digaji. Kalau saya kayak begitu udah berhenti, kalau gak ngamuk sekalian, hehehe….
    Setiap perpisahan pasti bikin sedih.
    Ngaliwetnya maknyuusss

    • arinidm says:

      Yah gitulah Da, tapi teman-teman yang bertahan emang putra daerah pula soalnya. Dan mungkin masih berharap gajinya kelak bakal dirapel walau ntah kapan juga sih keluar itu gajinya. πŸ˜₯ Terus kerja di dunia kesehatan ini kan termasuk dianggap pengabdian, jadi kalopun nggak digaji ya jangan protes kan namanya juga ngabdi. Gitu biasanya anggapan sebagian orang. πŸ˜… Iya Da awal-awal sedih juga berpisah, tapi sekarang ternyata baru berasa nyamannya kalau pagi bisa full di rumah aja, hehehe. 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s