Bermalam di Hotel Jodipati Bengkulu

Lah abis cerita nginep di Hotel Tanjung Karang kok bikin cerita lagi nginep di Hotel Jodipati? Soalnya minggu lalu kami ada dua kali ke Kota Bengkulu karena mau vaksin meningitis (pertama kali kami datang ternyata pelayanan lagi ditutup karena bertepatan dengan kepulangan jamaah haji asal Bengkulu), jadi yang pertama kami nginepnya di Hotel Tanjung Karang dan yang kedua kami nyoba nginep di hotel lain, yaitu Hotel Jodipati ini. 😁

Apa alasan kami mencoba menginap di hotel ini? Soalnya selain karena harganya lebih murah, tapi masih tetep dapat sarapan pula, hahaha. 😆😆😆

Sebenernya saya udah lama juga pengen nyoba nginep di Hotel Jodipati ini, tapi berhubung posisinya deket lampu merah jadi suami udah males duluan. Dia sih mikirnya ntar kalo pas mau keluar hotel pas lagi lampu merah kan jadi agak susah nanti keluarnya. Tapi menurut saya sih lampu merahnya nggak deket amat kok, masih rada jauhan malah. 😕 Cuma ya lahan untuk parkir mobilnya aja yang emang sempit.

Seperti biasa, saya mesan hotel ini di Traveloka dong. 😁 Lumayan soalnya dari yang harusnya 350 ribu jadi cuma dapat 310 ribu, tetep dengan sarapan pula. Saya mesennya malah di pagi hari sebelum berangkat ke Bengkulu loh, soalnya hari sebelumnya server Traveloka tiba-tiba down jadi nggak bisa diakses, baik dari web ataupun melalui app. 😑

Hotel ini dari luar emang kelihatan kecil, tapi ternyata gedungnya memanjang ke belakang. Dan tata letak ruangannya menurut saya bagus, nggak bikin sumpek, malah kok rasanya lapang-lapang aja. Dan kamar yang kami dapatkan ukurannya luasssss banget. Beneran, ini adalah kamar hotel terluas yang pernah kami rasakan, apalagi untuk ukuran kamar dengan harga yang terjangkau seperti ini. 😄😄😄

Seperti biasa, hal pertama yang saya lakukan setelah masuk kamar adalah ngecek wifi. Sayang wifi-nya rada kurang kenceng walo nggak lemot amat. Akhirnya ngandalin 4G Axis di ponsel lagi deh. 😑

Untuk pilihan saluran TV-nya sendiri sih lumayan beragam ya, semacam TV kabel walo pilihannya juga nggak banyak-banyak amat. Tapi jadilah untuk hiburan, minimal ada pilihan lain selain nonton sinetron, hehe.

Pintu yang terlihat itu adalah sliding door yang menuju ke kamar mandi.

Yang saya nggak nyangka di hotel ini ada disediakan sajadah, walo nggak saya pake juga sih karena baunya kurang enak aja gitu. 😁 Jadinya saya pake sajadah yang emang udah dibawa dari rumah aja.

Air yang keluar dari bidet shower-nya itu terlalu kencang, jadi harus agak ditahan-tahan dikit mencetnya biar rasanya ga terlalu tajam pas lagi dipake. 😂

Sayangnya hotel ini agak kurang perawatan, jadi ada lumayan banyak beberapa bagian yang terkelupas, misalnya di lantai atau pintu. Tapi soal itu saya nggak gitu masalah kali sih selagi harganya terjangkau, hahaha. 😆

Sarapannya ada di bagian paling belakang hotel, agak jauh juga saya rasa perjalanan ke belakang itu (bukti bahwa hotelnya emang memanjang ke belakang). Tapi makanannya menurut saya ya enak (semua rasanya saya anggap enak deh perasaan, haha) dan variatif pula menunya. Bahkan sereal dan puding gitu juga ada. Tapi kemaren karena buru-buru mau pergi sayang saya jadi nggak sempat nyicipin semua. 😂

Ternyata setelah menginap di sini, suami malah bilang kalau ke Bengkulu mau nginap di sini lagi aja loh. Soalnya harganya murah tapi pilihan sarapannya banyak, gitu katanya. 😆😆😆

Advertisements

2 thoughts on “Bermalam di Hotel Jodipati Bengkulu

  1. Intan says:

    ass..
    salam kenal yaa mbaa
    mba maaf kalo berkenan boleh nanya sesuatu mba?
    ada cerita mba yang buat saya menginspirasi hehe
    terima kasih yaa mba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s