Bermalam di Hotel Khalifah Palembang

Seperti yang udah saya ceritakan sebelumnya, saya kan ada kegiatan seminar kedokteran gigi di Palembang dan butuh untuk bermalam di sana selama 5 hari. Awalnya sih kami mau nginap di Red Planet lagi aja, tapi setelah dihitung-hitung kalo 5 hari lumayan juga yaaa biaya nginapnya. πŸ˜‚ Jadinya kami pun ngubek-ngubek Traveloka sampai berhari-hari untuk memutuskan bakal nginap di mana.

Awalnya sih kami mo nginep di MaxOne Hotel aja, secara tarifnya di bawah 300 ribu semalam, hahaha (ada yang pernah baca kalo kami punya kriteria dalam memutuskan hotel yang dipilih untuk menginap? 😝). Tapi jarak si hotel dengan tempat kami seminar itu ternyata cukup jauh juga pas dilihat di Google Maps, plus pas baca ulasannya di Traveloka kok ada negatifnya ya. Jadi masih agak ragu-ragu juga saya untuk memutuskan menginap di sini. Iya, saya yang ditugaskan sama pak suami untuk memilih tempat menginap, walaupun setiap pilihan selalu saya diskusikan juga sih sama suami.

Nah kenapa akhirnya memilih di Hotel Khalifah? Sebenernya hotel ini udah sering saya lihat di Traveloka, ulasannya juga positif, tapi karena dari ulasan itu juga saya jadi tahu kalo lokasinya masuk gang dan parkirnya sempit yang ngebuat saya jadi udah males duluan deh awalnya. Tapi setelah mikirin harganya yang super-duper terjangkau itu (dari 220-270 ribuan), ditambah lagi setelah ngelihat di Google Maps jaraknya dekat dengan tempat seminar, jadi yasudlah kami pun pilih hotel ini aja. 😁

Dan ternyata alhamdulillah kami puasssss nginep di sini.

Yang bikin puas :

– Masuk kriteria kami; harganya di bawah 300 ribu, ada handuk sepasang, ada air panas untuk mandi, dan wifi-nya super kenceng. 😁

– Ada sajadah dan arah kiblat. Khas hotel syariah lah ya. Tapi kalo arah kiblat pasti ada juga sih di hotel lain. Oh ya adzan juga kedengeran banget loh dari sini. Nggak perlu ngandelin adzan dari applikasi di hp lah pokoknya. πŸ™Œ

– Karena saya pilih kamar deluxe (ini yang paling mahal) jadi dapat air minum setiap hari plus ada teko air panas juga (apa sih namanya teko elektrik untuk bikin air panas untuk minum itu? πŸ˜…). Sengaja milih kamar ini karena suami yang minta biar dia bisa nge-teh, walaupun selama 5 hari nggak digunakan sama sekali juga tuh tekonya. πŸ˜‘

– Colokan banyak! Cok sambung yang selalu kami bawa tiap nginap pun nggak perlu digunakan deh. Ehm, kami emang selalu bawa cok sambung nih karena pernah pengalaman nginap di salah satu hotel yang sayangnya minim colokan jadinya harus gantian deh pas ngecas hp. πŸ˜… Jaman sekarang kayaknya nggak banget deh ya kalo jumlah colokan terbatas. πŸ˜†

Deretan colokan ada di samping headboard yang tertutup bayangan itu.

– Ada sendal hotel, walo cuma dikasih satu pasang seorang untuk 5 hari. πŸ˜‚ Tapi kalo sendal hotel jarang saya pakai di tempat juga sih, biasanya dibawa pulang untuk jadi sendal di rumah. πŸ˜†

Dinding kamar mandinya dari kaca bukan dari bata, mengingatkan saya sama desain kamar mandi kamar orang tua saya di Purwakarta. Pas lihat ini baru ngeh deh visi si Papa itu maksudnya gimana, walo sayang eksekusinya yang di rumah sana itu menurut kami agak aneh gitu jadinya, hahaha. πŸ˜…

Sayangnya nggak ada wastafel.

– Lokasinya ternyata deket banget dengan Palembang Square Mall. Tinggal jalan kaki ke depan nggak sampai 5 menit.

– Banyak tempat makan juga di sekitar sana, walaupun ujung-ujungnya kami makan di mall lagi di mall lagi. 😝

– Kasurnya empuk. Untuk tarifnya yang murah ini dapat kasur yang empuk rasanya senang gitu. πŸ˜„ Jadi inget pas nginap di Lubuk Linggau kasurnya nggak gitu empuk padahal tarifnya lumayan tuh 400 ribuan gitu.

– Sarapannya enaaak bangeeeeet. Dan cukup bervariasi kalo menurut saya dan suami. Pokoknya cocok lah di lidah kami. πŸ˜‹ Posisi restorannya di rooftop, adem rasanya. 😍 Saya lupa sarapannya mulai jam berapa, sekitar jam setengah 7 sampe jam setengah 10 atau 10 gitu. Oh ya pernah kami sekali agak telat sarapan eh ditelpon loh sama resepsionisnya diingatkan untuk sarapan.

Sarapan di rooftop yang adem. Sengaja yang difoto suami karena saat itu saya masih kelihatan kucel banget karena belum mandi, hahaha.

Yang kurang dari hotel ini (walopun sebenernya nggak kurang-kurang amat ya, saya dan suami sih sangat menolerir semua kekurangan ini) :

– Hotelnya nggak ada lift (yah namanya juga tarifnya murah ya, hehe), jadi harus naik turun tangga, tapi nggak capek kok. Kebetulan kamar kami di lantai satu, dan restoran tempat sarapan di lantai 4, tapi posisi tangganya rasanya pas-pas aja karena nggak bikin capek tuh tiap naik turun tangga. Ada salah satu hotel di Bengkulu yang bikin gempor banget tiap naik turun-tangga, tapi belum saya ceritain review-nya di blog karena udah ntah ke mana itu foto-fotonya. Ntar deh kapan nginap di sana lagi saya foto lagi biar bisa masuk blog. 😁

– Nggak ada wastafel di kamar mandi. Kalau mau cuci tangan terpaksa kaki ikutan basah kena air deh jadinya.

– Parkirnya emang kecil dan terbatas. Tapi ntar diarahin kok sama pegawainya.

– Lokasinya masuk gang sempit, tapi berhubung ada Google Maps nggak susah kok nyari hotel ini.

– Siaran tv-nya cuma tv lokal dan nasional aja, itupun pilihan channel-nya terbatas. Tapi saya sih kalo udah ada internet yang kenceng nggak kepikiran lagi buat lihat tv. 😁

– Kunci kamarnya masih manual pake kunci biasa kayak di rumah (nggak pake kartu). Dan kalau kita pergi dan ingin kamar dibersihkan maka kunci harus dititip di resepsionis dan bilang kalau kamarnya minta dibersihkan. Kalau nggak bilang sih kayaknya nggak bakal dibersihkan, mungkin dianggap tamu lagi nggak mau diganggu di kamarnya.

Btw kalo mesen hotel ini saran saya sih lebih baik di Traveloka aja karena selisihnya jauh juga jika dibandingkan dengan kalo mesen langsung ke hotelnya. Di Traveloka kamar deluxe yang paling mahal cuma 270 ribuan, sedangkan pas saya lihat di brosur hotelnya kalo nggak salah sekitar 388 ribu gitu. Lumayan kan ya selisihnya. πŸ˜†

Apakah saya dan suami akan balik lagi ke hotel ini kalau ke Palembang lagi? Insya Allah sih kalo ada kesempatan lagi tentu saja iya, karena top lah nginep di sini. Tapi lain kali sih kayaknya saya bakal milih kamar yang paling murah aja deh biar lebih murah lagi biayanya, hahaha. 😝

Advertisements

2 thoughts on “Bermalam di Hotel Khalifah Palembang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s