Jalan ke Palembang

Awal bulan Agustus ini saya dan suami berangkat ke Palembang dalam rangka mengikuti seminar kedokteran gigi yang diselenggarakan di sana. Berhubung kami berangkat ke sana menggunakan jalur darat yang menempuh waktu sekitar 12 jam perjalanan, jadi kami pun memutuskan untuk menginap selama 5 malam biar nggak gempor dan bisa lebih banyak waktu untuk istirahat, walaupun seminarnya sendiri cuma 3 hari aja. Berhubung nginapnya agak lamaan, plus biaya seminarnya juga rada lumayan harganya, dan rencana mau sekalian belanja bahan dan alat untuk tempat praktek juga, bisa dibilang untuk trip yang satu ini kami emang pake acara nabung dikit-dikit dari jauh hari. Dimulai dari bayar seminarnya dulu yang udah dibayar lunas dari beberapa bulan sebelumnya (mungkin ada tiga bulan sebelumnya deh biar dapat early bird yang jatuhnya lebih murah), lalu bayar hotelnya dari sebulan sebelumnya, hingga nyisihin gaji dan penghasilan harian untuk hari H-nya. Yah namanya juga persiapan. 😁

Kami mulai berangkat dari rumah ke Palembang pada hari Rabu tanggal 9 Agustus sekitar jam setengah 7 pagi. Awalnya sih maunya siap Subuh langsung berangkat, tapi apa daya seperti biasa ujung-ujungnya kami ya emang suka rada molor gitu geraknya. 😅 Berbeda dengan perjalanan mudik tahun lalu di mana saat melalui rute yang sama kami harus ngelewatin jalan yang super duper jelek di daerah Sanga Desa hingga Babat Toman (Kab. Musi Banyuasin), kali ini jalannya udah mulusss lusss lusss. Mantap deh pokoknya. 👍

Selama di Palembang kami menginap di Hotel Khalifah. Nemunya seperti biasa di Traveloka, dan walaupun saat lihat di Google Maps jarak hotel ini kelihatan cukup deket dengan tempat acara seminar, tapi kami nggak nyangka aja kalau ternyata lokasi hotelnya itu nggak cuma cukup, tapi malah emang deket banget dengan Hotel Aryaduta tempat kami seminar dan Palembang Square Mall yang berlokasi di kompleks yang sama alias di sebelahnya. Padahal niat awalnya nginap di situ sih karena harganya murah (maklum 5 malam bok nginapnya, hahaha). 😂 Jadi alhamdulillah selama di sana kami jadi hemat bensin mobil gara-gara cuma tinggal jalan kaki aja menuju tempat tujuan, nggak sampe 5 menit pula. Selama nginep di sana kami juga bisa dua kali dalam sehari main ke mall yang ngebikin habis banyak duit deh jadinya karena makannya di mall terus, padahal di sekitar hotel banyak tempat makan sebenernya. 😂 Oh ya untuk review hotel dan cerita seminarnya menyusul setelah tulisan ini yaaa.

Hari pertama di Palembang kami habiskan dengan berleyeh-leyeh aja di hotel. Maklum masih berasa gempor sisa perjalanan sebelumnya. Tapi kami sempatkan juga jalan ke luar sebentar untuk membeli titipan pempek yang mau dikirimkan ke Kakak saya di Bogor. Oh ya kalau mau beli Pempek untuk dikirim saya sarankan di Pempek Candy di Jln. A. Rivai aja, soalnya ada JNE-nya juga di sana jadi bisa langsung sekalian dikirim deh. Sebenernya ada J&T juga di sebelah Candy itu, tapi setelah saya tanya ternyata J&T nggak ada paket yang bisa nyampe dalam sehari kayak YES-nya JNE, jadi untuk makanan basah emang lebih aman sih kirim pake JNE aja.

Daftar harga paket pempek di Pempek Candy, manatau ada yang butuh info.

Kalo udah di Palembang, nggak afdol rasanya kalo belum nyicipin langsung kuliner khas Wong Palembang. Dan berhubung saya suka pempek, jadi dari awal saya emang udah bertekad untuk harus coba makan pempek yang asli dari sini langsung. Alhamdulillah dapat kesempatan tiga kali makan pempek, dan dari tiga kali itu dua kalinya gratis pula karena ada di acara seminar, hahaha. 😝 Untuk pempeknya harus saya akui beda emang kalo makan langsung di Bumi Sriwijaya, adonannya enak banget dan berasa kalo dibuat dari daging ikan yang bagus dan segar gitulah. Sayangnya saya malah kurang cocok dengan kuah cukonya, lebih cocok dengan yang buatan orang Bengkulu, soalnya yang di Palembang ini ntah kenapa kuahnya kok pedesss banget. Saya kan nggak tahan pedes soalnya. 😩 Oh ya saya juga berkesempatan nyobain Martabak Har yang juga terkenal itu, itupun nggak diniatin dengan sengaja karena dibungkusin sama temen yang nginep satu hotel dengan kita. Tapi sayangnya, saya kurang cocok dengan martabak ini. Bukan salah martabaknya sih, tapi emang lidah saya aja yang kurang ngena. Mungkin karena walo bentuknya beda tapi rasanya hampir sama kayak roti cane yang pernah saya makan saat masih tinggal di Medan dulu, dan menurut saya sih lidah saya rasanya lebih cocok dengan roti cane pake kuah kari yang ada di Kampung Keling itu deh. *duh bahas ini jadi kangen Medan kan jadinya* 😭

Kalo di piring kelihatan kuah cukonya saya tarok agak banyakan, itu sebelum saya tahu kalo rasanya pedes banget. Setelah dicicip dan ketahuan pedesnya gimana, langsung saya pindahkan semua kuahnya dan terpaksa makan pempeknya tanpa kuah cuko jadinya. 😂 Sayang soalnya pempek yang ini beli sendiri, hahaha. 😆

Di hari terakhir saya dan suami juga menyempatkan membeli oleh-oleh untuk orang-orang terdekat di Bengkulu. Awalnya sih mau beli pempek, dan sebenernya di Palembang Square juga ada beberapa toko yang jual, tapi setelah kami tanya-tanya ternyata saya baru tahu kalo pempek yang untuk dibungkus itu ternyata ada juga yang dibekukan dulu di freezer, sedangkan setahu saya pempek yang untuk dibawa jalan jauh itu kan dibaluri dengan tepung kanji biar awet (kayak di Candy). Kalo dibekukan takutnya malah jadi cair di jalan dan basi pula sampe di rumah. 😰 Akhirnya kami pun jalan ke Pempek Pak Raden yang jaraknya lebih dekat dari hotel (ke Candy agak jauh soalnya dan lagi males jalan jauh), tapi ternyata di sana dibekukan di freezer juga. Untungnya di sana ada tekwan dan pempek kering, jadi akhirnya saya beli itu aja deh untuk oleh-oleh. Plus beli kerupuk juga untuk di rumah. Harganya rata-rata berkisar 30-35 ribu per item.

Dan besoknya setelah Subuh kami pun pulang dan alhamdulillah bisa sampai di rumah dengan aman, lancar, dan selamat. 🙏🙌

Oh ya kalau boleh jujur, berhubung terbiasa tinggal di daerah perifer yang sepi, biasanya saya suka rada shock gitu tiap masuk kota. Apalagi kalo lihat banyak mobil berseliweran, bawaannya suka pusing sendiri. 😥 Tapi anehnya di Palembang saya ngerasa cocok dan nyaman-nyaman aja. Walopun tetep juga sih puyeng lihat banyak mobil, tapi nggak berasa asing gitu dengan daerahnya. Beda dengan saat terakhir pulang ke Pekanbaru yang rasanya kok malah jadi asing buat saya padahal saya kan besarnya di sana. Kayaknya sih karena udah terlalu banyak perubahan yang membuat keadaan Pekanbaru sekarang udah berbeda dengan yang ada di memori saat saya masih remaja dulu. Mungkin juga karena logat bahasa dan kultur budaya di Palembang hampir sama dengan di Bengkulu kali ya jadi saya nggak ngerasa shock culture amat. Kayaknya udah sah ni saya jadi orang Sumatera bagian selatan. 😆

Advertisements

2 thoughts on “Jalan ke Palembang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s