Cerita Seminar di Palembang

Setelah ngebahas secara garis besar tentang yang kami lakukan selama 5 hari di Palembang, kali ini kita mulai bahas tentang acara seminarnya yang merupakan inti dari kegiatan kami di Palembang ini. Seminar yang kami ikuti berlokasi di Hotel Aryaduta, dan karena mendengar lokasi seminarnya inilah saya memprediksi kalo seminar di Palembang ini termasuk seminar besar, makanya saya dan suami memutuskan untuk ikut seminar yang bertajuk Sriwijaya Dentistry 2017 ini. Kapan lagi bisa ikut seminar besar yang lokasinya dekat dari Bengkulu kan. πŸ˜€

Untuk seminarnya sendiri ada beberapa topik yang cukup relevan untuk diaplikasikan di daerah kami, walaupun ada juga yang terlalu canggih untuk kami praktekkan karena nyadar diri nggak sanggup juga kami buat beli alatnya yang super mahalll itu, hahaha. πŸ˜‚ Tapi harus saya akui kayaknya konsentrasi saya agak terpecah deh selama seminar ini karena lebih mikirin barang-barang yang harus saya beli untuk tempat praktek, abisnya kalo terlambat dikit aja bisa-bisa nggak kebagian sih karena udah abis duluan. πŸ˜₯ Akhirnya kalo pas lagi ngebahas topik yang kayaknya nggak bakal kami aplikasikan juga di tempat praktek, saya dan suami pun langsung capcus ke booth pameran untuk beli-beli. 😝 Ealah ini tujuannya seminar mau belajar atau mau belanja sih ceritanya??? 😰

Btw berhubung seminarnya di Aryaduta jadi makanannya sumpah enak-enaaaaak. πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹ Baik yang sekedar snack maupun makan beratnya. Dan bisa ngerasain yang jarang-jarang saya makan pula, kayak kepiting, cumi, udang, dan sup asparagus. πŸ˜† Ayam, ikan, donat, kue basah, pempek dengan kuah cuko yang pas karena nggak terlalu pedas, dan gorengannya juga enaaaak semuaaaa. Saya sih nggak malu-malu tuh ngambil semua, bahkan sampai nambah pula, hahaha. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Foto bersama teman sealmamater di akhir hari pertama seminar. Yang di sebelah suami adalah senior kami yang menjadi salah satu pembicara pada hari kedua dan ketiga di seminar ini. Beliau merupakan salah satu dokter gigi spesialis periodonsia terkenal yang sudah sering jadi pembicara di seminar kedokteran gigi. Sedangkan yang paling ujung adalah junior yang juga sama-sama bertugas di Bengkulu.

Oh ya pas habis registrasi ulang di hari pertama seminar kan saya dapat undangan untuk ikut gala dinner di Riverside Restaurant. Sayangnya ternyata suami saya malah nggak dapat tuh undangannya. Ya saya males ikut lah kalo cuma sendirian, walaupun disediakan bus untuk berangkat bersama. Tapi berhubung saya rasanya familiar dengan nama restoran ini (karena rasanya pernah baca di blog yang saya follow) dan seinget saya lokasinya tepat di pinggir Sungai Musi, jadi saya mikir rugi juga nih kalo nggak ikutan, kapan lagi bisa makan gratis di resto kayak gini kan, hahaha. *namanya juga ada kesempatan* πŸ˜… Jadinya saya tanyain deh ke panitia bisa nggak saya minta undangan lagi untuk suami saya. Eh alhamdulillah dikasih deh undangan tambahan, karena ternyata gala dinner-nya emang untuk dokter gigi yang datang dari luar kota.

Tapiii, ada dramanya juga nih sebelum berangkat ke Riverside itu. Karena kecapekan di hari pertama seminar, suami awalnya ogah pula tuh mau berangkat ke sana. 😀 Yah sebagai istri yang baik saya pun males juga lah maksa-maksa minta ke sana, walaupun dalam hati rasanya pengeeen banget untuk berangkat. Namun akhirnya, berhubung hati rasanya sedih luar biasa dan terasa sesak jika tidak diungkapkan, jadilah saya keluarkan uneg-uneg kalo saya sebenernya pengen banget pergi ke sana. 😭 Padahal saat itu udah masuk waktu Isya sedangkan acaranya sendiri mungkin udah dimulai sejak abis Maghrib. Tapi setelah pake acara debat dulu segala akhirnya suami luluh juga dan kami pun berangkat sekitar jam 8 malam naik mobil mengandalkan Google Maps untuk menuju ke resto tersebut. Telat banget sih kami nyampe sana, tapi berhubung acaranya santai dan makanannya juga prasmanan jadi kami langsung makan aja deh. Oh ya setelah kami selesai makan ternyata masih ada juga loh yang lebih telat dari kami, jadi kami nggak ngerasa telat-telat amat deh jadinya walaupun udah telat banget gitu datangnya. πŸ˜… Acaranya sendiri penuh hiburan karena pemandu acaranya kocak dan kayaknya termasuk terkenal deh di Palembang, walau saya agak nggak setuju juga karena dia pria tapi untuk penampilan panggungnya berdandan seperti wanita. Nah untuk makanannya, walo enak tapi rasanya ya biasa-biasa aja sih (di blog yang saya baca itu juga seinget saya juga bilang kalo makanannya emang biasa aja). Tapi mungkin karena udah terpapar makanan di Aryaduta duluan jadi pas makan di tempat lain jadi berasa bedanya? *songong bener ya* πŸ˜‚ Ah tapi kok jadi kurang bersyukur gini ya saya, padahal gratis juga makan di sini. Saya ralat deh, enak juga kok makanannya di sini. πŸ‘ Dan selain itu, resto ini emang menang banget di pemandangannya. Kece banget deh foto di sana dengan latar belakang Sungai Musi dan Jembatan Ampera. 😍

Cakep kan fotonya? Apalagi ada bulan yang juga turut bersinar terang dari kejauhan, jadi tambah kece deh foto ini, hihihi. 😍 Terima kasih suamiku yang walaupun sebenernya capek tapi akhirnya mau juga ikutan sekaligus nganterin istrinya ke sini. 😘

Hari ketiga merupakan hari terakhir yang dikhususkan untuk kegiatan hands-on practice alias praktek keterampilan tangan gitu (kalo dokter gigi seminarnya emang biasanya ada hands-on-nya juga nggak cuma teori aja). Kebetulan ruangan tempat saya belajar ada di meeting room lantai 18. Nah di tengah kegiatan, saya sempat merasa kok kayak goyang-goyang gini ya kayak ada gempa gitu. Maklum soalnya saya di Bengkulu cukup terbiasa ngerasain gempa jadi rada sensitif gitu kalo terasa ada goyangan. Tapi saya lihat peserta yang lain masih santai aja kayak nggak terjadi apa-apa, jadi saya pikir mungkin saya aja yang salah ngerasa kali ya. Saya pun akhirnya berpikir mungkin ada mobil besar lewat di bawah jadi kerasa goyangannya sampe di atas. Lagian kayaknya di Palembang kan jarang gempa juga. Tapi udah cukup lama kok nggak berhenti juga ini goyangannya. Akhirnya peserta yang lain pun mulai sadar kalo ada gempa dan kemudian heboh pada rame-rame turun ke bawah pake tangga. Dari lantai 18 coba. 😐 Nah pas udah deket lantai 10 saya dan beberapa peserta lain akhirnya memutuskan naik lagi ke lantai 18 untuk kembali ke ruangan (toh gempanya juga udah berhenti), walaupun beberapa masih lanjut turun sampe ke lantai dasar. Tapi tetep aja ya gempor juga naik ke atas lagi, nggak secapek pas turunnya. πŸ˜… Kegiatan pun sampai dihentikan hingga sekitar sejam sebelum akhirnya dilanjutkan lagi. Selama waktu break itu saya pun cek ke media sosial dan ngelihat status temen-temen di Bengkulu pada heboh ngebahas soal gempa. Ternyata pusat gempanya di Bengkulu dengan kekuatan 6,6 SR, tapi alhamdulillah untungnya nggak berpotensi tsunami. Tapi kalo sampe Palembang aja bisa sekenceng itu yang saya rasakan, konon lagi yang ada di Bengkulu kan, pasti kenceng banget rasanya. Bahkan temen yang di Jambi aja ngerasa, dan kabarnya terasa hingga ke Sumbar dan Riau juga. Alhamdulillah kita semua masih diberikan keselamatan.

Hasil hands-on practice, jadi nambah ilmu di bidang penambalan alias konservasi gigi. Iyesss, walo udah jadi dokter gigi tapi tetep harus terus belajar, terutama ilmu dasar seperti penambalan ini yang bahannya berkembang terus. Dan selain bahan yang digunakan, saya baru nyadar juga ternyata instrumen yang digunakan juga berpengaruh terhadap hasil dan sekaligus untuk memudahkan kerja operator/dokternya juga. Jadi nambah pe-er nih untuk ke depannya harus segera mulai nyicil satu-satu alat instrumen bagus yang harganya mahal-mahal itu. 😱 πŸ’ͺ

Semoga ilmu yang kami dapatkan di seminar ini dapat diaplikasikan dan bermanfaat untuk pasien-pasien kami. Mohon doanya agar kami bisa jadi dokter gigi yang baik bagi pasien-pasien kami ya, aamiin.

Advertisements

2 thoughts on “Cerita Seminar di Palembang

    • arinidm says:

      Kayaknya tergantung bahan dan alat yang digunakan dokternya Da, karena bisa beda-beda tiap dokter, bahkan beda kota juga bisa beda tarifnya. Kalo kayak saya yang di dusun gini sih nggak gitu mahal Da disesuaikan dengan kondisi setempat. 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s