Bermalam di Hotel Burza Lubuk Linggau

Libur lebaran kemarin saya dan suami menyempatkan untuk jalan-jalan ke Muara Beliti dan mencoba menginap semalam di Lubuk Linggau (sekitar 30 menit dari Muara Beliti, atau kalau dari Curup sekitar 1,5 jam lah). Seperti biasa, saya selalu mengandalkan Traveloka untuk urusan booking hotel. Awalnya sih saya rencana mau booking di Hotel Abadi aja karena nama hotel ini lebih familiar bagi saya, harganya pun relatif cocok pula, tapi gara-gara mikir suami saat itu lagi kurang sehat plus toh cuma semalam aja jadi saya pikir kenapa nggak pilih aja sekalian hotel yang lebih bagusan biar suami lebih nyaman, jadi akhirnya saya memutuskan untuk mem-booking Hotel Burza aja lah yang notabene lebih mahal. 😆

Oh iya dulu saya pernah nulis kriteria hotel yang menjadi pilihan saya dan suami di sini, tapi akhir-akhir ini kok agak susah ya menemukan hotel dengan kriteria seperti yang saya tulis di situ, terutama di bagian mengenai tarif yang di bawah 300 ribu-nya itu, hahaha. Jadi sekarang realistis ajalah kalo nginep di hotel ya emang mahal. 😅

Harus diakui saya nggak bisa bilang ya kalo saya puas menginap di sini. Secara keseluruhan saya merasa biasa aja, kalo nggak bisa dibilang agak kecewa dikit karena saya pikir dengan tarif 400 ribu-an harusnya pengalaman yang saya dapatkan sih bisa lebih baik lagi. Pertama sih, gara-gara pas awal masuk hotel kami agak bingung gitu lobby dan meja resepsionis untuk check-in-nya di mana, soalnya kayak nggak ada ruangan khusus kayak lobby yang biasa saya lihat di hotel lainnya gitu. Eh ternyata lobby-nya emang di ruangan terbuka alias posisinya emang di luar nggak di ruangan tertutup jadi seperti semi-outdoor gitu lah. Sebenarnya saya nggak masalah sih mau bentuk hotelnya gimana, asal ada lah yang mengarahkan tamu harus ke mana, nggak kayak saya dan suami yang bingung sendiri dan nanya-nanya dulu di mana meja resepsionisnya. Eh tapi sebenernya kalo ada orang yang stand-by di meja resepsionis mungkin saya bakal ngeh deh kalo di situ ternyata meja resepsionisnya, tapi sayangnya saat saya datang kebetulan aja di meja tersebut emang saat itu lagi nggak ada petugasnya juga sih. Tapi sebenernya ini juga bukan masalah besar kok.

Karena masalah terbesarnya kalo bagi saya itu adalah wifi-nya yang lambaaaaattttt. 😭 Bikin kzl aja deh. Masa hotel di Bengkulu yang setengah harga dari hotel ini wifi-nya bisa jauh lebih kenceng, huhuhu. 😢

Kelebihannya, untuk pilihan sarapannya cukup variatif dan menurut saya sih enak-enak aja tuh. 😁

Bantalnya banyak. Saya yang tidur biasa pake guling pun senang karena ada bantal yang bisa dijadiin guling. 😆 Sayang kasurnya nggak gitu empuk. Tapi jadilah, tetep nyenyak juga kok tidur saya. 😁

Oh ya pas pertama kali masuk ke kamar saya sempat bingung loh ini di mana kamar mandinya??? Ealah emang dasar sayanya aja ya yang katro, ternyata pintu kamar mandinya pas di sebelah pintu masuk. Saya kirain itu kalo nggak lemari, connecting door, atau cuma sekedar aksen aja gitu awalnya. 😂

Kalo di review Traveloka saya ada baca cukup banyak yang komplen karena nggak langsung disediakan handuk pas masuk kamar, tapi pas saya sih alhamdulillah udah langsung ada handuknya. Cuma sayangnya sendal hotel cuma dikasih sepasang padahal yang nginep kan dua orang.

Kamar mandinya biasa aja. Cuma wastafelnya aja yang lumayan keren karena TOTO. Kalo kloset duduknya nggak gitu merhatiin mereknya apa, mungkin TOTO juga? *ntah penting ntah nggak juga info ini sebenernya* 😅

Secara keseluruhan, ya saya biasa aja nginep di sini. Nggak hepi-hepi amat karena harganya nggak semurah hotel yang biasa kami datangin, hahaha. 😂 Tapi nggak berkesan-berkesan amat juga karena kirain dengan harga yang relatif lebih mahal rasanya bakal lebih gimanaaa gitu. Kalau mau nginap di Lubuk Linggau lagi mungkin kami bakal nyobain dulu hotel yang lain untuk ngebandingin (di Traveloka pilihannya selain Burza Hotel dan Hotel Abadi juga ada City Hotel yang saya lihat lokasinya lebih deket ke Lippo Mall maupun Hotel Hakmaz Taba Syariah yang harganya jauh lebih terjangkau), walopun ujung-ujungnya saya dan suami itu kalo udah sekali ke satu tempat biasanya sih condong ke tempat itu lagi karena malas nyoba-nyoba yang lain, hahaha. 😅

Advertisements

2 thoughts on “Bermalam di Hotel Burza Lubuk Linggau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s