Ramadhan 1438 H

Inilah kalo mulai kumat lagi rasa malas nulis ini ya kan, masa baru mulai bikin tulisan tentang Ramadhan di saat besok udah mau Idul Fitri aja gitu. 😅 Tapi jadilah ya daripada nggak nulis sama sekali. 😁

Alhamdulillah Ramadhan tahun ini ada perbedaan dari sebelumnya. Dari yang tahun-tahun sebelumnya ada beberapa hari di mana saya dan suami nggak sahur gara-gara terlambat bangun, tahun ini cuma sekali aja kami telat bangunnya! *tepuk tangan 👏* Kenapa sahur begitu penting? Soalnya berbeda dengan saya yang bisa puasa tanpa perlu sahur, kalo bagi suami sahur itu harus karena dia nggak tahan kalo nggak sahur dulu. Walaupun padahal jam 12 malam dia ada makan berat, tapi tetep aja jam 4 dia harus makan lagi untuk sahur. 😆

Jadi ada dua cara nih biar kami nggak terlambat sahur kayak yang sudah-sudah. Pertama, saya memberdayakan Mama dan Kakak saya untuk tiap hari nelpon bangunin saya pas jam sahur. 😄 Sebenernya tahun sebelumnya juga ada sih mereka nelpon bangunin tapi paling cuma sesekali aja. Nah tahun ini saya mewajibkan mereka nelpon tiap hari! 😆 Awalnya mereka bangunin saya jam 3 gitu ya, yang mana bagi mereka itu emang jam normal untuk sahur (domisili mereka di Jawa Barat), sementara bagi kami yang di Bengkulu ini kan jam segitu termasuk kecepatan ya karena posisi kami kan lebih ke barat. Jadinya saya minta ditelponinnya jam 4 aja, biar abis sahur tinggal nunggu bentar langsung Subuh deh. 😁 Nah pas yang terlambat bangun itu ya karena abis dibangunin sayanya malah tidur lagi karena dibanguninnya kecepatan bagi saya. Niat awalnya sih mau tidur bentar dulu aja sambil nunggu jam 4, tapi eeeh malah bablas kebangun lagi pas adzan subuh. 😅 *dan membuat suami hari itu seharian bete berat karena nggak sahur* Oya saya emang nggak minta dibangunin sama ibu mertua karena posisi beliau di Medan yang notabene lebih lama lagi waktu subuhnya daripada kami. *plus malu juga ntar ketahuan kalo ternyata mantunya ini suka susah dibangunin sahur* 😂

Solusi kedua, kami nggak ngoyo banget buka praktek selama bulan puasa ini. Kami cuma buka Senin-Rabu saja, jadi nggak gitu perlu lembur kayak tahun-tahun sebelumnya. Biar nggak capek dan bisa ibadah juga. Soalnya kami kan buka prakteknya agak malaman (saya habis isya, kalo suami malah abis tarawih karena dia tarawih dulu di mesjid, sedangkan saya biasanya abis praktek baru tarawih sendiri) jadi biasanya selesai ngerjain pasien terakhir itu ya rada larut tengah malam gitu. Otomatis jadi telat tidur dan takutnya malah jadi telat bangun sahur. Pernah sih dicoba nggak tidur sampe subuh (selesai subuh baru tidur), dan hasilnya malah jadi oyong kepala ini. Jadi nggak lagi deh. 😂 Pokoknya paling lambat jam 1 udah harus tidur biar jam 4 bisa bangun lagi. Tapi alhamdulillah pasien nggak keberatan dengan jadwal selama bulan Ramadhan ini, tetep rame juga yang berkunjung. Menyambut Idul Fitri gigi juga harus dalam keadaan bersih dong. 😊

Tahun ini kami ngerasa lebih rasional dalam berbuka. Nggak lapar mata lagi dan nggak beli bukaan yang aneh-aneh juga. Sewajarnya aja. Sekarang kami coba rutin berbuka dengan air kelapa dan makan kurma dulu, sholat maghrib, baru deh makan berat. Walo pernah juga sih langsung makan berat karena kelaparan. 😂 Sayangnya berat badan saya nggak turun tuh selama bulan puasa ini. 😭 Ya iyalah emang harus diimbangi juga dengan olahraga baru bisa turun lah ini berat badan. 😆

Oh ya alhamdulillah lebaran tahun ini kami nggak perlu heboh beli kue lebaran. Masya Allah kami dapat banyaaaaak banget kiriman kue lebaran dari sahabat, kenalan, dan juga pasien kami, bahkan ada yang ngirim dari luar kota segala. Malah ada juga yang ngasih buah-buahan, seekor ayam kampung, dan juga beras 5 kg! Melimpah ruah lah pokoknya untuk kami berdua. Terima kasih atas kirimannya, hanya Allah SWT aja yang bisa ngebalas kebaikan mereka. 🙏

Ramadhan1

Ini baru sebagian aja dari kue Lebaran yang kami dapatkan. Masih ada dodol, kue bolu gulung, dan buah-buahan yang nggak keikut kefoto di sini. Alhamdulillah…

Untuk ibadah selama bulan Ramadhan, saya pengen tahun depan harus lebih baik lagi dari tahun ini. Selalu merasa kurang maksimal. 😢 Insya Allah semoga Allah SWT masih memberi kita kesempatan untuk ngerasain lagi Ramadhan di tahun-tahun berikutnya dan bisa menjalani hari-hari ke depan dengan ibadah yang jauuuuuh lebih banyak lagi ya, aamiin! 🙏

Advertisements

2 thoughts on “Ramadhan 1438 H

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s