Setahun Praktek

Bisa dikatakan membuka (dan juga memiliki) tempat praktek sendiri merupakan pencapaian terbesar dalam hidup saya. Sampai sekarang saya masih nggak nyangka saya sudah punya tempat praktek sendiri, yang walaupun kondisinya cukup sederhana (jangan dibandingin bentuknya sama klinik gigi yang ada di kota ya 😁), tapi bisa saya hasilkan alhamdulillah dari uang saya sendiri. Masya Allah, la quwwata illa billah. Makanya awal-awal buka praktek dulu saya agak posesif sama barang-barang yang ada di praktek, sampai-sampai kalo suami mau minjem barang aja saya sampai keberatan gitu loh karena nggak mau kalo sampe ada barang yang rusak di tangan orang lain. 😂 Yah namanya juga menghargai jerih payah sendiri ya. 😆 Tapi kalo sekarang sih udah boleh kok pinjam-meminjam, udah lebih ikhlas sayanya, hahaha.

Ruangan saya yang ukurannya cuma 3 x 3,5 m. Karena ukurannya kecil kami emang nggak punya ruang tunggu, jadinya terpaksa pasien yang antri harus nunggu di luar dulu deh.

Dulu saya sempat mikir kalo saya ini tertinggal sekali ya dibandingkan dengan orang-orang yang saya kenal. Saya baru mulai praktek mandiri setelah 6 tahun jadi dokter gigi, itupun cuma dapat menangani kasus-kasus sederhana saja. Padahal sekarang yang lagi trend di kedokteran gigi itu kan cenderung ke yang berhubungan dengan estetik dan kosmetik gitu. Kalo saya sih boro-boro deh ngerjain yang estetik-kosmetik, sayanya udah nggak sanggup duluan beli alat-alat dan bahan-bahannya yang super duper mahal itu. 😂 Dan sebelum praktek mandiri saya juga cuma ada pengalaman kerja di Puskesmas doang, di mana kalo di Puskesmas biasanya yang dilakukan palingan juga tindakan-tindakan sederhana juga. Malah sesederhana-sederhananya tempat praktek saya, peralatan tempurnya masih jauuuh lebih lengkap daripada yang ada di Puskesmas sini. 😅 Namanya juga di daerah ya, rata-rata emang serba terbatas.

Tapi setelah dipikir-pikir, mungkin yang selama ini saya lihat ya hanya orang-orang yang menonjol saja di media sosial sehingga akhirnya membuat saya jadi suka ngebanding-bandingin pencapaian saya dengan orang lain. Akhirnya malah jadi kurang bersyukur pula kan. Padahal di luar sana mungkin masih ada juga teman sejawat lain yang istilahnya masih mocok-mocok gitu lah (ini bahasa Medan, artinya masih kerja tidak tetap). Jadi gimanapun saya harus tetap bersyukur dengan apa yang sudah saya punya dan jalani saat ini. 😇

Btw, tempat praktek kami pernah kebanjiran sampai dua kali loh. Yang pertama airnya masuk ke ruangan cuma sebatas mata kaki aja. Itupun terjadinya pas lagi jam praktek jadi saya dan perawat saya langsung bisa melakukan langkah antisipasi lah. Nah pas yang kedua kali, terjadinya di pagi buta, dan air yang masuk sampe selutut pula! 😂 Yasudahlah ya, terendam semua itu alat-alat yang tidak dapat terselamatkan. Alhamdulillah alat-alat yang berhubungan dengan listrik ternyata masih bisa dijalankan. Kalo sampe rusak bisa puyeng juga saya beli penggantinya. 😂 Sebenernya daerah sekitar sana emang rawan banjir sih tiap hujan lebat yang durasinya lama, tapi biasanya cuma sebatas jalan aja nggak sampai masuk ke ruangan karena tempat praktek kita posisinya emang jauh lebih tinggi dari jalan.

Banjirrrrr 😂😂😂

Barang-barang yang berhasil diselamatkan diletakin di atas meja.

Di luar tempat praktek malah airnya udah sampai sepaha.

Walaupun udah pernah kebanjiran, tapi kami tidak ada niat untuk pindah cari tempat lain, kecuali kalo nanti udah punya ruko sendiri (aamiin!) atau tempatnya udah nggak dikontrakin lagi sama yang punya. 😅 Soalnya udah betah juga di sana dan repot kalo harus cari-cari tempat baru lagi. Lagian juga belum tentu tempat yang baru bakal senyaman yang sekarang. Tapi sebenernya alasan utama kami tetap bertahan di sana sih karena di tempat itu biaya kontraknya murah banget dibandingin dengan tempat lain, hahaha. 😆

Oh ya, semenjak saya buka praktek sendiri, saya jadi suka dibanding-bandingkan gitu dengan suami. Kesannya kayak dianggap bersaing gitu, suka dibandingkan mana yang lebih rame, atau pasien lebih pilih ke siapa. Padahal boro-boro bersaing, kami berdua aja nganggap kami saling mendukung kok. Kami nggak saling iri tuh kalo ada yang lebih rame dari yang lain, malah kadang kalo satu tempat lagi penuh kita bakal saling “mengoper”. Lah hasilnya kan juga dibawa ke dapur yang sama soalnya. 😆 Walaupun harus saya akui, suami masih jadi pilihan favorit, dan jauh lebih terkenal dari saya. 😄 Tapi ngapain sirik, saya malah bangga dong. Kan saya istrinya. 😀

Dan nggak terasa sudah setahun saja saya buka praktek mandiri. Setahun yang kadang berjalan mulus, kadang ada hambatan. Tapi tetap berharap semoga yang dikerjakan diridhai dan diberkahi oleh Allah SWT dan memberikan manfaat bagi yang membutuhkan.

Advertisements

4 thoughts on “Setahun Praktek

    • arinidm says:

      Makasih Mbak! Semangat berkarya juga untuk Mbak Cetut. Btw belum sempet baca semua tulisan Mbak Cetut nih, udah banyak ketinggalan. Ntar kalo senggang kubaca sampe tuntasss, hihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s