Kilas Balik 2016 dan Resolusi Hidup 2017

Seperti tahun lalu, tahun ini saya juga bawaannya malesss banget nulis tentang kilas balik dan resolusi hidup ini. Tapi, berhubung tulisan ini termasuk topik rutin yang sudah saya lakukan di blog dalam beberapa tahun terakhir, saya pikir sayang juga ntar ada tahun yang terputus hanya gara-gara saya lagi malas nulis. Ujung-ujungnya biasanya sih ntar saya jadi nyesal sendiri deh. 😂

Nah, selama tahun 2016, hal-hal yang sudah saya alami adalah :

1. Awal tahun kami mulai dengan membangun rumah bagian belakang. Sebenernya, niat awalnya sih saya dan suami cuma mau ngebikin fondasi keliling aja, tapi jadinya kami malah ngelanjutin ngebangun sampai tegak dan masang atap! 😅 Bisa dibilang saat itu saya dan suami nekat banget lah pokoknya, karena kalo boleh jujur kami itu ngebangun tanpa ada persiapan dana sama sekali loh! Bener-bener ngandalin dari gaji (yang langsung habis akibat beli bahan dan bayar tukang 😂) dan penghasilan praktek sehari-hari aja. Tapi itulah ya yang namanya kuasa Allah, kok adaaa aja uangnya. Beneran lah pokoknya kalo kita komit untuk ngehindarin riba pasti ada aja jalan yang Allah berikan. Saya dan suami aja nggak nyangka, untuk ngebangun ini total dana yang kami habiskan itu sekitar 30 jutaan (di mana upah tukangnya sendiri menghabiskan 11 jutaan). Kalo dipikir secara logika kok bisa kami punya dana sebesar itu coba kalo bukan karena-Nya?

2. Saya pindah ke Puskesmas dari yang sebelumnya berjarak 1, 5 jam dari rumah menjadi ke yang jaraknya cuma 5 menit saja dari rumah. Nah 9 bulan kemudian (akhir tahun lalu), ternyata saya dipindahkan lagi ke Puskesmas tempat saya kerja sekarang, yang jaraknya termasuk cukup jauh juga dari rumah (sekitar 35 menit kalo naik motor sambil ngebut 😆). Tapi walopun jaraknya cukup jauh untuk ukuran orang yang tinggal di daerah, saya malah betah banget loh di tempat kerja yang sekarang. Kalo bisa saya nggak dipindah-pindahin lagi deh dari tempat ini. 🙏

Bisa nebak saya ada di mana? 😁

3. Perdana ngerayain lebaran bersama orang tua sendiri setelah menikah! Semenjak nikah, saya baru sekali loh ngerasain lebaran bersama keluarga, itupun pas tahun pertama nikah (saat itu kami ada rezeki bisa ke tempat mertua di Medan). Tapi tahun-tahun berikutnya, empat kali lebaran kami hanya bisa ngerayainnya berdua saja di tanah rantau. Alasannya klasik sih, masalah dana tentunya, hahaha. 😂 Alhamdulillah, tahun lalu kami akhirnya bisa diberi kesempatan dan rezeki untuk berlebaran bersama keluarga saya lagi, dan tentunya menjadi pengalaman pertama suami berlebaran bersama keluarga besar saya.

4. Tahun lalu adalah tahun di mana kami memiliki jumlah kucing terbanyak sepanjang kami memelihara kucing, yaitu sampai 17 ekor! Sampai-sampai saya nggak nulisin lagi cerita tentang kucing-kucing kami ini di blog saking bingungnya saya yang mana yang mau diceritain duluan. 😅 Ini gara-gara tiga ekor betina yang kami punya pada melahirkan semua sih, dan waktunya pada deketan pula. Tapi kami pelihara semua kok, sampai tetangga pada bilang kalo kami ini ternak kucing, hahaha. 😅 Oh ya karena seleksi alam, ada beberapa anak kucing yang nggak bertahan lama. Ada juga yang pergi dari rumah. Jadinya saat ini yang tersisa tinggal 13 ekor deh di rumah. Tetep masih banyak ya, hahaha. 😝 Kenapa kami pelihara semua (alias nggak ada yang dibuang) karena kami berharap semoga kucing-kucing ini bisa ngebantu kami menambah pahala kelak di akhirat. Pahala bisa didapat dari mana aja kan?

Lagi tepar di kasur. Ini baru sebagian. 😅

Saudara sepersusuan. Btw, ini rada unik loh. Kan mereka lahirnya dari 3 induk yang berbeda, tapi karena pada barengan lahirnya jadi mereka pada suka nyusu bersama gitu loh. Pokoknya induk mana yang lagi ada di rumah ntar semua langsung pada ngerubungin untuk nyusu ke induk yang lagi ada itu (nggak harus ke ibunya sendiri). Tapi kasihan juga jadinya sama induk yang lagi available, langsung dikeroyok sama kunyil-kunyul yang jumlahnya bejibun ini. 😂😂😂

5. Dan terakhir, akhirnya saya punya tempat praktek sendiri! Ini bisa dibilang pencapaian terbesar dalam hidup saya. Bisa buka praktek dari uang sendiri, bayar sewa tempat sendiri, beli-beli barang sendiri, bahkan suami aja nggak ikut campur tangan loh. Walaupun tempatnya sederhana dan alat-alat yang saya punya juga masih terbatas dan nggak canggih-canggih amat juga, tapi saya tetep bangga dengan yang saya miliki saat ini. Doa saya semoga tempat praktek saya ini penuh barokah, bisa bermanfaat untuk orang yang membutuhkan pengobatan dan perawatan gigi, bisa menambah pahala saya, sekaligus juga sebagai tempat mencari rezeki yang halal, aamiin..

Barokah dan bermanfaat, cuma itu harapan saya dari tempat ini.

Untuk tahun 2017, yang saya harapkan dapat terwujud adalah :

1. Selesai membangun rumah bagian belakang sampai genah sehingga layak untuk dihuni. Saat ini rumah kami sebenernya bentuknya masih kayak kamar kos gitu, masuk langsung kamar karena emang belum punya ruangan khusus untuk kamar. 😅 Mana rumah kami ini lebih sering dalam keadaan berantakan pula ketimbang rapinya akibat kami emang jarang ngebersihin rumah (kami ini lebih rajin ngebersihin tempat praktek loh daripada rumah sendiri, hahaha 😆). Jadinya sering ngerasa malu juga kalo ada tamu mau berkunjung, soalnya nggak layak banget buat dikunjungin, hahaha. 😂 Sekarang masih dalam proses finishing, semoga bulan depan sudah bisa difungsikan, aamiin..

Masih dalam proses. Nggak muluk-muluk pengen punya rumah yang megah, yang penting sih walo sederhana asal genah aja. 😊 Dan pastinya harus bebas dari riba. 💪

2. Lebaran tahun ini semoga kami bisa pulkam ke tempat mertua lagi di Medan. Yah bisa dikatakan Medan itu rumah kedua saya ya, secara saya 6 tahun lebih juga ngerasain tinggal di sana. Mayoritas teman-teman dekat saya juga masih pada di sana, jadi selain bertemu keluarga ya saya juga udah pengen banget ketemuan lagi sama sahabat-sahabat saya. Sekaligus nostalgia mengenang tempat-tempat yang sering saya kunjungin di masa-masa saat masih cupu dulu, hahaha.

3. Bisa ngumpulin dana haji sampe bisa daftar. Sekarang masih dalam perjalanan menuju 25 juta dikali dua. Setengahnya juga kayaknya belum nyampe sih. 😆 Tapi optimis Insya Allah pasti bisa daftar. Aamiin! 💪

4. Ibadah kami bisa lebih baik lagi dari sebelumnya. Btw, akhir-akhir ini saya dan suami lagi sering-seringnya dengerin Kajian Akhir Zaman via Youtube, bisa dibilang hampir tiap hari malah suami nyetel ceramah tentang itu melulu. Ya Allah tiap dengerin itu rasanya udah nggak gitu mikirin obsesi dunia lagi loh saking takutnya (walopun berat juga pastinya melepaskan diri dari hal-hal yang bersifat duniawi). Tapi ya itu, udah tahu kematian (maupun kiamat) semakin dekat, ibadah ini kok ya masih gitu-gitu aja sih, huhuhu. 😭😭😭

5. Bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Advertisements

2 thoughts on “Kilas Balik 2016 dan Resolusi Hidup 2017

    • arinidm says:

      Halo Mbak, aku baik-baik aja Mbak. 😁 Terharu deh aku jadinya karena dicariin, hihihi. 😆 Akunya lagi malas nulis Mbak, lagi mengumpulkan kekuatan untuk nulis lagi, hahaha. Btw Mbak selamat menjalankan ibadah puasa ya Mbak, maaf lahir batin. Semoga lancar ibadahnya di sana ya. 🙏

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s