Pindah Puskesmas (Lagi) 

Jadi ceritanya saya kan udah dua bulan ini dipindahkan (lagi) ke Puskesmas yang berbeda. Dan di tempat tugas yang baru ini ternyata eh ternyata nggak sesantai di tempat-tempat sebelumnya. Kalo sebelumnya saya bisa datang telat pulang cepat 😆, jumlah pasien juga nggak banyak dalam sebulan, dan ada jadwal jaganya sehingga ada hari di mana saya bisa santai-santai aja di rumah 😁😁😁, kalo yang kali ini jauuuh berbanding 180 derajat deh. 

Tapi walaupun sekarang nggak bisa sesantai dulu lagi, kalo boleh jujur saya malah nggak mau loh pindah-pindah Puskesmas lagi, udah kerasan banget di tempat baru ini! Entahlah, setelah ngerasain ditempatkan di 5 Puskesmas yang berbeda, baru kali ini saya merasakan hal yang berbeda dari yang pernah saya rasakan dibandingkan dengan tempat-tempat kerja saya sebelumnya: saya merasa kehadiran saya dibutuhkan oleh lingkungan saya. Saya merasa DIANGGAP.

Saya nggak pernah loh ngerasain yang namanya hari pertama kerja itu disambut dengan antusias, dan langsung dikenalin di depan umum ke semua elemen masyarakat, seperti Camat, Lurah, Kades, dan kader Posyandu. Nggak pernah. Baru kali ini.

Dalam dua hari, poli gigi yang semula masih berwujud gudang tak berbentuk berantakan di mana-mana (karena udah 7 tahun nggak dipergunakan akibat nggak ada dokter gigi) langsung cling bersih jadi poli gigi beneran. Dindingnya pake acara dicat pula. Saya aja takjub ngelihatnya. 😱

Poli gigi yang langsung eksis dalam dua hari. 👍👍👍

Saya butuh sesuatu (untuk poli gigi) pasti langsung direspon. Dan diwujudkan dengan segera jika memang dapat langsung diwujudkan saat itu juga. Kalo sebelumnya mah boro-boro, air habis pas lagi nyabut gigi pasien aja nggak ada yang peduli tuh untuk bantuin, dan saat saya nyamperin Kapus untuk ngelapor air habis eh malah direspon, “Seberapa habis airnya?” Bukannya langsung bantu diambilin itu air. 😑 Ini saya lagi dalam keadaan pake masker dan sarung tangan loh karena emang lagi ngerjain pasien, bukan dalam keadaan santai nggak ada kerjaan. Terpaksa saya balik ke ruangan trus langsung saya bawa itu ember ke depan mata Kapus, baru deh dipanggilin orang buat ngisi air. 😑😑😑 *untung masa itu sudah berlalu*

Saya ngerasain betapa senangnya masyarakat pas tahu di Puskesmas sekarang udah ada dokter gigi jadi mereka nggak perlu lagi menempuh perjalanan yang jauh ke RSUD ataupun ke tempat praktek pribadi kami untuk berobat gigi. Soalnya Puskesmas saya yang sekarang ini emang cukup jauh sih dari pusat kota, sekitar 45 menit gitu. Dan bagi orang daerah 45 menit itu termasuk jauh loh, itu udah pake acara ngebut karena nggak ada macet pula. 😁

Mungkin terdengar lebay, tapi saya merasa kehadiran saya BERARTI.

Dampaknya, saya pun jadi merasa ikut memiliki juga loh. Merasa lebih bertanggung jawab dengan tugas saya dan mau turut serta dengan apapun yang berhubungan dengan kegiatan Puskesmas. Sekarang nggak ada cerita lagi datang telat pulang cepat, yang iyanya pergi pagi pulang sore deh sehari-hari. 😆 Mau izin nggak masuk kalo lagi ada keperluan aja rasanya segaaan banget. 😅 Trus nggak cuek lagi dengan segala agenda kegiatan Puskesmas. Dulu, kalo ada acara Puskesmas di luar kegiatan di poli gigi saya sih paling ogah banget buat ikutan. Sekarang, kalo ada acara penyambutan tamu di rumah dinas bupati yang harus diwakili staf Puskesmas pun saya ikut. 😄

Alhamdulillah saya senang sekali dengan tempat tugas saya yang sekarang. Dan bersyukur banget bisa ditempatkan di tempat ini. Lebih bersyukur lagi memiliki teman-teman di Puskesmas yang kompak banget dan selalu semangat memikirkan dan mengerjakan apapun yang berhubungan untuk kemajuan Puskesmas, sehingga saya pun juga terbawa aura positif yang mereka berikan. Walaupun cuma tersisa 8 bulan lagi masa kontrak kerja saya, saya harap cukup inilah jadi tempat tugas terakhir sampai habis masa bakti saya. Nggak mau pindah lagi rasanya.

Advertisements

4 thoughts on “Pindah Puskesmas (Lagi) 

  1. Hello its me, Wabbit says:

    hahaha rese banget “seberapa habis?” – macam pertanyaan “is this glass full or empty”
    emang ‘diorangkan’ itu menyenangkan ya, apalagi kalo abis dapet pengalaman gak dihargai sebelumnya.
    selamat bertugas di puskesmas baru, semoga menjadi pos terakhir yaa 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s