Becky

Beberapa bulan lalu ada seekor anjing betina, yang ntah dari mana datangnya, tiba-tiba aja jadi suka nongkrong tiap hari di sekitar rumah. Awalnya saya dan suami masih biasa aja sih, tapi berhubung tiap malam saat kami pulang praktek si anjing betina ini beberapa kali kami temukan lagi tiduran di depan pintu rumah, lama-kelamaan jadi timbul deh rasa sayang ke anjing tersebut. Walaupun kami nggak ngeklaim dia sebagai anjing peliharaan, tapi kami berdua ngerasa ada koneksi aja gitu ke dia.

Kami pun akhirnya memberi dia nama Becky, dan kayaknya dia nyadar tuh dengan namanya, soalnya tiap dipanggil dia ngeh gitu sih walo nggak datang menghampiri juga. Dia kalo dideketin lebih memilih untuk menjauh soalnya.

Semenjak kami rajin ngasih Becky makan, tiba-tiba aja jadi mulai banyak anjing-anjing lain ikut berkeliaran di sekitar rumah, minta dikasih makan juga kayaknya. 😀 Bahkan sampai berkelompok gitu mereka tidur bareng di halaman rumah kami, bisa sampai tiga atau empat ekor gitu. Sebenernya saya dan suami asik-asik aja sih, anggap aja sekalian sedekah ngasih tempat berlindung ke makhluk Allah yang lain, toh nggak di dalam rumah juga kan. Tapi saya maklum juga kalo tetangga sekitar ada yang mulai khawatir, terutama khawatir dengan jemuran baju yang ada di luar karena takut kena najis akibat anjing yang sering lewat-lewat di sekitar halaman rumah (mayoritas rumah di kompleks kami nggak berpagar soalnya). Suami sendiri akhirnya pasang jaring di sekeliling tiang jemuran biar aman dari anjing, walo saya jadinya agak repot juga sih harus buka-buka jaring dulu tiap mau jemur baju atau angkat jemuran, hehe.

Beberapa minggu lalu Becky baru aja melahirkan enam ekor anak yang dilahirkannya di halaman samping rumah kami. Saya dan suami agak terharu juga sih ngelihat Becky memilih halaman kami sebagai rumah untuk anak-anaknya, karena induk hewan kan pasti milih tempat yang aman tuh untuk anak-anaknya, berarti dia percaya dong sama kami. Btw suami sempet khawatir juga sih takut malaikat nggak mau datang ke rumah kalo ada banyak anjing gitu, tapi saya pribadi mikir semoga Allah SWT memaklumi aja lah karena niat awal kita kan bukan memelihara tapi hanya sekedar ngasih makan dan ngasih tempat berlindung aja kalo dia lagi pengen tidur di halaman rumah yang tidak berpagar ini, masak harus diusir kan kasihan juga. Kadang kalo lagi hujan gitu saya suka kepikiran apa anak-anaknya aman dari hujan atau nggak di luar sana karena tempat anak-anaknya itu nggak begitu tertutup soalnya. Bahkan semenjak Becky lahiran saya jadi agak ngasih porsi makan yang lebih banyak ke Becky karena kan biasanya kalo habis menyusui itu biasanya bikin lapar tuh (kalo kata kakak saya yang lagi menyusui sih gitu, maklum belum pernah ngerasain langsung, hehe), jadi saya pikir mungkin si Becky juga begitu, apalagi yang nyusu ada enam pula. Nah supaya makanannya nggak direbut sama ayam-ayam kampung yang kebetulan juga banyaaaaak banget berkeliaran di sekitar rumah, jadinya saya tarok deh makanannya di dalam “markas” anak-anaknya itu. Eh nggak narok juga sih, lebih tepatnya ngelempar dari jarak agak jauh gitu, takut deket-deket soalnya. 😆

Minggu lalu saya dan suami kan pergi ke ibukota provinsi selama dua hari untuk mengikuti seminar kedokteran gigi yang diadakan di kota Bengkulu. Setiap pulang dari perjalanan jauh, suami itu biasanya ngelihat kondisi tanaman-tanamannya yang ada di halaman rumah dulu sebelum masuk ke dalam rumah. Suami pun juga sekalian ngelihat dong ke markas anak-anak Becky dan langsung ngabarin ke saya kalo anak-anaknya udah nggak ada lagi di halaman samping. Awalnya kami mikir mungkin si Becky yang mindahin anak-anaknya ke tempat yang lain, mungkin nyari tempat yang lebih aman gitu.

Ternyata beberapa hari kemudian tetangga sebelah ngabarin kalo anak-anaknya si Becky udah dibawa sama orang lain pas kami lagi pergi itu. Kaget dong saya, soalnya saya mikir kok sekarang diambilnya kan umur mereka belum sebulan dan juga masih menyusui. Saya sediiih banget mikirinnya, apalagi tetangga sebelah bilang kalo setelah anak-anaknya diambilin si Becky  seharian ngelihatin terus ke arah markas anak-anaknya itu, kan jadi makin sedih saya. 😥 Tapi saya ngerti juga sih mungkin itu udah keputusan orang kompleks juga untuk antisipasi jangan sampe ntar ada anjing yang ngegigit anak-anak kalo jumlahnya makin bertambah gini (sekedar info kalo anjing-anjing di sekitar kelurahan kami termasuk yang tidak sukses program vaksinasi rabiesnya oleh Dinas Peternakan Kabupaten). Ditambah lagi mereka sebenernya juga bukan anjing peliharaan kami jadi emang nggak ada hak juga kami untuk melarang. Tapiiiii, saya pribadi sih pengennya kalo mau diambil ya setidaknya nunggu anak-anaknya lepas nyusu dulu, atau setidaknya udah bisa cari makan sendiri lah. Kalo udah diambil sekarang saya ngebayangin gimana ntar anak-anaknya bisa dapat nutrisi untuk bertahan hidup kalo udah dipisah dari induknya. Terlebih payudara induknya pasti bengkak terus dan bakal terasa sakit kalo susunya nggak dikeluarkan kan. Yah tapi kembali lagi saya emang nggak ada hak untuk ngelarang sih, walo sampe sekarang rasanya masih terbawa perasaan, hehe. 😥

Pantesanlah setelah kami pulang itu ada beberapa hari si Becky setiap malam tidur di depan pintu rumah, dan akhirnya nggak tidur lagi di depan pintu setelah kami tahu kalo anak-anaknya udah diambil orang. Mungkin mau ngasih tau kita tapi nggak tahu gimana cara nyampeinnya kali ya.

Becky yang awalnya lagi tidur di depan pintu rumah tapi langsung kabur karena kaget pas saya buka pintu mau motoin dia. 😀

 

Advertisements

4 thoughts on “Becky

  1. Hello its me, Wabbit says:

    Hihi sebagai dog lovers aku seneng bacanya walopun sedih juga anak anaknya diambil semoga sih diserahkan ke dinas peternakan atau apalah ya. Dan semoga anjing anjing liar bisa segera disteril biar gak beranak pinak. makasih udah kasih mereka makan yaa ❤ ❤

    • arinidm says:

      Yang ngambil kabarnya ngebawa anak-anaknya ke kebun gitu Ibu Kara, soalnya di sini kebanyakan anjing dipake untuk berburu babi hutan (babi hutan suka makanin yang ditanam di kebun gitu katanya).

  2. Crossing Borders says:

    Kirain aku doang yg suka gini sama anjing/kucing liar.. Tapi kata suami, gak usah kuatir.., karena mereka itu sudah dirancang cukup tangguh menghadapi dunia luar sana.., istilah londonya resilient katanya..

    • arinidm says:

      Iya juga sih Mbak, sebenernya semua hewan harusnya emang tangguh ya ngadapin dunia luar (malah mungkin kita nih sebagai manusia yang lebih manja hehe), tapi suka kebawa perasaan aja jadinya hihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s