Qurban 2016

Perayaan Hari Raya Idul Adha tahun ini saya rasakan agak berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, terasa lebih spesial karena tahun ini saya dan suami merayakannya bareng seluruh tetangga di sekitar kompleks pemukiman kami. Jadi awalnya bapak-bapak (alias para suami) memutuskan untuk pengen bikin acara qurban sendiri. Mulailah mereka sering rapat tentang teknis pelaksanaan acara qurban, dari beli sapi di mana, berapa biaya per orang yang mau qurban, motong sapinya di mana, pasang tenda di mana, sumbangan iuran per KK berapa, hingga minta ibu-ibu (para istri) untuk bikin acara masak-masak. Pokoknya bapak-bapaknya pada semangat banget deh ngerancang acaranya, soalnya kalo dibandingkan dengan ibu-ibunya, kita aja baru ngumpul ngebahas soal apa yang mau dimasak dan apa yang harus dibeli baru sehari sebelum mulai persiapan acara masak-masaknya tuh. 😅

Dari hasil rapat ibu-ibu diputuskan kalo kami akan memasak untuk dua kali makan, yaitu pagi setelah pulang sholat Ied dan siang setelah acara qurban selesai, jadi ibu-ibu nggak usah masak sendiri lagi di rumah karena sekalian aja makan bareng-bareng ntar. Kalo makan malamnya, berhubung mikir untuk masak banyak sekalian, jadi yang untuk makan malam tinggal dibekalin aja tiap keluarga hasil masak-masak ini. Untuk makan pagi, kami bikin lontong sayur pake gulai teri buncis, dan untuk makan siang baru deh lebih bervariasi menunya, yaitu 10 kilo rendang daging, 2 kilo semur daging, dan 2 kilo sambal hijau ikan nila jengkol. Itu belum termasuk sampingannya loh, ada sayur rebus, kue bolu, pempek, bakwan, agar-agar, kerupuk, dan bawang goreng. Beras yang harus dimasak jadi lontong dan nasi aja sebanyak 1 kaleng loh (keterangan tentang ukuran beras ini ada di paling bawah). Banyak banget yang harus dimasak ya, soalnya orang di kompleks kami aja mungkin ada hampir seratus orang. Makanya persiapannya sendiri udah dimulai sejak Sabtu siang setelah pulang kerja (karena mayoritas ibu-ibu di lingkungan kami juga bekerja soalnya), walaupun Hari Raya Idul Adha sendiri jatuh di hari Senin.

Persiapan masak-masak hari pertama kami habiskan dari siang hingga sebelum Maghrib hanya untuk ngupas, ngiris, ngulek, marut, giling/ngulek/blender segala bahan dan bumbu yang harus disiapkan. Ada juga yang goreng kerupuk, bikin kelapa goreng, dan nganyam daun ketupat (ada beberapa ibu yang mahir banget bikin daun ketupat, saking mahirnya secepat kilat banget mereka buatnya 😱, dan saya coba belajar berkali-kali tetep nggak berhasil buatnya 😅). Oh ya, itu pertama kalinya saya ngupas bawang merah dan bawang putih dalam porsi banyak loh! Dan saya baru tahu dari ibu-ibu kalo ada tips agar nggak nangis saat ngupas bawang merah (lihat foto di bawah ya). Saya nggak tahu juga apa alasan logisnya, tapi kemaren saya ngupas banyak bawang merah nggak nangis tuh, tapi giliran besoknya saya ngupas bawang merah lagi dengan porsi yang lebih kecil tapi lupa ngikutin tips malah jadi nangis-nangis loh. 😂 Sementara pas ngupas bawang putih, awalnya ada seorang ibu tetangga yang udah ngasih peringatan duluan kalo ngupas bawang putih dalam jumlah banyak itu bakal bikin jari perih dan panas. Ternyata ya ampuuun emang bener-bener bikin dua jari yang kebagian tugas megang si bawang putih (jempol dan telunjuk kiri) jadi perih dan panas! Dan kedua ujung jari saya ini jadi kebas sampai beberapa hari kemudian (bahkan sampe saya nulis ini masih berasa kebas juga loh sebenernya). Maklum namanya juga selama ini cuma masak untuk berdua, palingan sehari cuma ngupas tiga siung bawang putih doang kan, hehe.

Ngblender bumbu halus dulu..

Bikin kelapa goreng untuk dimasukkan ke bumbu rendang biar makin maknyusss.

Tips biar nggak nangis pas ngupas bawang merah, katanya ujung pisau ditusukin bawang merah dulu sebelum kita ngupas. Trus kata satu ibu tetangga yang lain, arah angin juga turut menentukan, jadi posisi duduk harus membelakangi arah angin. Tapi emang terbukti loh! 👍

Di hari Minggu kami lebih cepat mulai acara persiapan masaknya, sekitar jam 9 atau 10 pagi gitu lah kalo nggak salah (maklum beres-beres rumah dulu). Mulai dari masak kue bolu sampai berapa loyang gitu (lupa), bikin pempek sampai direbus beserta kuah cukanya (jadi besok tinggal digoreng aja dan manasin kuah), meras parutan kelapa biar jadi santan, motong-motong sayur yang akan direbus besok, ngulek cabe hijau (saya nggak pandai ngulek jadi urusan ngulek diserahkan pada ibu-ibu lain yang lebih mahir, hehe), dan masukin beras ke daun ketupat. Kali ini persiapan yang dikerjakan rame-rame juga selesai sebelum Maghrib, tapi beberapa ibu ada yang lanjutin persiapan lainnya di rumah masing-masing, seperti bikin adonan bakwan dan bikin kuah gulai sayur untuk lontong.

Selama dua hari itu nggak cuma ibu-ibu aja yang sibuk, tapi bapak-bapak pun juga nggak kalah sibuknya. Mereka bikin kupon qurban, pasang dua buah tenda (satu tenda depan untuk bagiin daging qurban dan satu tenda belakang untuk tempat makan bareng), bikin dapur di luar untuk ntar pas masak-masak di hari H, bantuin rebus lontong, bahkan sampe ngeronda bareng untuk jagain sapi. Kalo yang anak-anak sih pada disuruh main-main bareng di luar biar nggak gangguin ibu-ibunya. Pokoknya heboh deh, hehe.

Hari-H pun tiba. Setelah pulang sholat Ied di masjid pilihan masing-masing, kami pun berkumpul di tenda belakang untuk sarapan. Waaah lontong sayurnya enaaak bangeeet. 😋Sehabis sarapan, bapak-bapak pada ganti baju untuk memulai prosesi qurban dan ibu-ibu juga mulai masak untuk makan siang. Alhamdulillah proses penyembelihan 3 ekor sapi pun berjalan lancar. Oh ya saat penyembelihan suami sembunyi dulu di dalam rumah, soalnya dia kan pecinta binatang gitu jadi dia nggak berani lihat hewan disembelih (lihat ayam dipotong aja dia nggak tega), jadi dia baru ikut bergabung lagi setelah dagingnya udah mulai dipotong-potong. Saya sendiri karena sibuk di kegiatan ibu-ibu jadi cuma bisa lihat prosesnya dari kejauhan aja, itupun nggak fokus-fokus banget ngelihatnya, hehe.

Bumbu rendang dimasak duluan sambil nunggu daging selesai dipotong.

Goreng dua kilo jengkol. 😄

Goreng dua kilo jengkol. 😄

Saya bantuin ngupasin kulit jengkol.

Bapak-bapak lagi sibuk motongin daging. Ini suami yang motoin.

Walaupun acara terbilang lancar, tapi sempat ada sedikit kendala ketika acara makan siang. Ketika bapak-bapak udah keburu lapar, nasinya malah belum siap dimasak di dandang, jadinya ibu-ibu langsung bergegas masak nasi di rice cooker di rumah masing-masing deh. Sayangnya karena saya nggak pernah masak nasi dalam porsi besar di rice cooker (1 cupak soalnya!), jadinya nasi yang saya buat masih kerasss karena takaran airnya kurang banyak. 😅 Untung masih banyak nasi dari ibu-ibu yang lain. Dan pas makanan sudah dihidangkan dan manggil bapak-bapak untuk makan, ternyata yang pada ngambil makanan malah orang-orang yang datang untuk ngambil daging. Sebenernya tujuan masak kan awalnya untuk orang-orang kompleks kami aja, tapi pas manggil bapak-bapak makan kebetulan manggilnya dari kejauhan, jadi mungkin bapak-bapak lain yang lagi nunggu daging mikir yang dipanggil itu mereka. Kami baru sadarnya pas orang-orang pada mulai antri makanan kok bapak-bapak kami masih nunggu di tenda ya. Untuuung lauknya cukup, dan semua tetap kebagian makanan, jadi kami anggap aja sekalian sebagai ibadah juga bisa ngajak makan orang yang lebih banyak kan. 😊

Yang pasti saya seneeeng banget bisa ngerayain hari raya bersama tetangga, karena jadi berasa lebih dekat dan banyak pelajaran juga yang bisa saya dapat dari para tetangga, terutama soal tips masak-memasak. Apalagi ibu-ibu tetangga pada bisa tetep menghasilkan masakan yang enak walaupun dengan cara yang setelah saya perhatikan ternyata simpel juga nggak seribet yang selama ini saya bayangkan, ditambah lagi peralatan masaknya juga nggak harus dari merek ternama kok. Contohnya bisa bikin bolu yang lembut pake bahan-bahan standar yang dijual di pasar (dulu saya mikir bikin kue biar lembut itu harus pake bahan kualitas premium yang pastinya cuma ada dijual di kota-kota besar gitu) dan hanya menggunakan handmixer biasa dan baking pan yang ditarok di atas kompor, alias nggak pake oven. Trus bikin rendang dan semur biar lebih cepet ternyata di presto dulu dagingnya (prestonya juga yang biasa aja nggak yang bermerek). Soalnya gara-gara nonton acara masak-memasak di TV, saya sempet mikir kalo alat dapur itu kayaknya harus yang bagus deh biar hasil masakannya juga enak kayak chef-chef di TV itu. 😅 *pemikiran dangkal dari orang yang kurang jago masak* Alhasil selesai acara saya langsung sibuk ngubek-ngubek Tokopedia daaan membeli satu buah presto ukuran kecil deh jadinya, hahaha.

Ini loh baking pan yang bisa tinggal diletakkan aja di atas kompor buat manggang kue. Kata ibu-ibu, di atas alas plat bentuk lingkaran yang bersentuhan langsung dengan api kompor itu (yang di bawah loyang) harus dikasih pasir dulu biar panasnya merata dan nggak bikin kue gosong. Saya jadi tertarik beli yang diameter 22 cm (ukuran empat telur), harganya ternyata lumayan murah nggak sampai 150 ribu loh pas saya lihat di Tokopedia, daripada beli oven kan. Tapi saya belum beli sih karena kalo beli ini berarti harus beli handmixer juga, dan kalo udah dibeli juga belum tentu rajin bikin kue. 😅 (Sumber foto : www(dot)tokoabc3senen(dot)com)

Nah jadinya saya beli ini nih! Presto ukuran paling kecil (4 L) yang tinggi dan diameternya 20 cm, cukuplah kalo cuma untuk makan berdua. Harganya murah pula walau merknya terkenal (lupa harganya, kalo nggak salah sekitar 160 ribuan gitu padahal merknya Oxone), tapi sama saya jatuhnya jadi agak mahal sih karena ongkir ke daerah saya 80 ribuan (alias setengah harga sendiri). 😥 Tapi nggak apalah, saya juga males kalo harus nyari di toko langsung, mending beli online aja lah kalo saya mah. 😆 Oh ya bagi yang butuh informasi, saya belinya di Toko Ieta Shop via Tokopedia.

Selamat Hari Raya Idul Adha 1437 H, semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT, tahun depan masih diberikan rezeki untuk bisa berqurban lagi, dan semoga tahun depan kami ada kesempatan lagi untuk buat acara serupa yaaa, aamiin..

Keterangan : Di daerah kami ini, ukuran beras itu dihitung dalam ukuran (mulai dari paling kecil ke paling besar) : canting, cupak, kaleng, dan karung. Yang saya tahu sih 1 kaleng itu 10 cupak, dan 1 cupak itu sekitar 1,5 kg lah kayaknya. Sementara 1 cupak berapa canting dan 1 karung berapa kaleng saya kurang tahu pasti, nanti saya coba tanya-tanya lagi dan bakalan saya update lagi deh di sini.

Advertisements

2 thoughts on “Qurban 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s