Pentingnya Memeriksakan Mata Secara Tepat

Yap, sekali lagi perlu diperhatikan baik-baik ya, secara tepat! Dalam hal ini yang saya maksud adalah memeriksakan mata ke dokter mata, atau setidaknya ya ke refraksionis optisien (RO) kalo cuma mau ganti kacamata aja. Intinya ke orang yang emang memiliki ilmu di bidang tersebut lah.

Saya sudah mulai menggunakan kacamata sejak kelas 1 SMP. Kalo boleh jujur, sejak kecil saya rasanya emang udah terobsesi deh pengen pake kacamata. *ini jangan ditiru, karena pas dewasa saya ternyata nyesalll kenapa saya harus pake kacamata* 😅 Saat itu saya ngelihat Mama saya kok keren banget ya kalo lagi pake kacamata, dan sesekali saya suka juga diam-diam make kacamatanya tanpa sepengetahuan beliau. Oleh karena itu, saya seneng banget pas awal SMP itu saya dan Kakak (yang saat itu udah kelas 1 SMA) ntah gimana ceritanya dibawa ke poli mata oleh orang tua saya. Yah kayaknya sih, alasan utamanya adalah karena periksa mata di RS perusahaan tempat orang tua saya bekerja kan gratis dan dapat jatah kacamatanya juga gitu tiap berapa tahun, jadi mungkin si Papa mikir rugi juga kalo nggak dimanfaatin, hehe. Nah, saat nunggu itu saya sampe berdoa loh supaya minus mata saya memenuhi syarat agar dapat jatah kacamata, soalnya kalo cuma -0.25 kalo nggak salah sih belum bisa dapat jatah kacamata dari perusahaan. Makanya saya seneeeng banget pas tau kalo mata saya itu -0.5, jadinya saya bisa pake kacamata deh. 😅

Semenjak menggunakan kacamata, saya baru nyadar kalo saya itu bukan tipikal yang pandai menjaga agar kacamata saya bisa awet dipakai hingga jangka waktu yang lama, karena saya itu emang sembrono dan nggak telaten banget deh sama kacamata saya. Ntah itu ada lapisan dari bingkainya yang terkelupas lah, atau ada bagian yang jamuran lah, atau yang lensanya lepas dari bingkainya lah, atau malahan patah sekalian. Makanya saya selalu beli kacamata yang murah-murah aja, soalnya kalo beli yang mahal, selain sayang aja gitu ngeluarin uang untuk barang yang nggak bakalan awet juga di tangan saya, tapi karena emang nggak ada duitnya juga sih, hahaha. 😂 Harus nombok soalnya kalo melebihi dari budget yang disediakan perusahaan. *dan si Papa emang nggak mau bayarin kelebihannya pula tuh* Lagian orang tua saya berprinsip untuk apa cuma dapat satu kalo dengan harga yang sama bisa dapat dua, tiga, bahkan empat kacamata sekalian, bisa ganti-ganti pula tergantung lagi pengen make yang mana kan. 😅

Orang tua saya itu kebetulan tipikal yang males ribet (untuk hal yang sebenernya setelah dipikir-pikir sih nggak ribet juga kalo udah dijalankan), jadi sejujurnya saya dibawa meriksa mata ke RS itu ya cuma sekali itu aja pas pertama kali sebelum pakai kacamata. Selebihnyaaa, saya meriksa mata ya langsung aja sekalian di optik pas mau beli kacamata baru. Awalnya saya ngerasa ya biasa-biasa aja, apalagi dulu pas masih dapat jatah perusahaan saya masih diajak orang tua saya ke optik ternama (yang saya rasa RO-nya juga pasti orang pilihan). Tapi semenjak orang tua saya pindah tempat kerja, dan kayaknya di tempat yang baru nggak dapat benefit kacamata lagi, jadinya kami downgrade-lah ke optik yang murah-murah ajah. 😂 Kadang pas mau beli kacamata baru nggak gitu diperiksa amat ukuran lensanya berapa, berasa cuma periksa sekedar aja gitu nggak kayak pas kalo lagi di optik ternama sebelumnya hehe, atau malah pernah juga nggak pake acara diperiksa dulu cuma pake ukuran kacamata yang lama aja. Efeknya, saya ngerasa sih kayaknya kacamata yang baru ini ya masih agak kurang nyaman gitu deh di mata saya, tapi saya selalu mikir mungkin perlu adaptasi dulu aja kali ya.

Sebenernya dari dulu saya pengen banget sebelum beli kacamata ya periksa dulu ke dokter mata, karena saya nyadar bahwa sesuatu itu ya harus diserahkan pada ahlinya. Tapi masalahnya saya pernah punya pengalaman kurang enak pas waktu kuliah dulu. Ceritanya saat itu saya ngerasa kacamata saya udah nggak nyaman lagi dan pengen banget rasanya ganti kacamata, dan karena saya ingat di klinik mahasiswa di kampus saya itu ada poli mata, ya datanglah saya ke sana untuk periksa. Sayangnya, dokter residen mata yang sedang bertugas saat itu terasa agak malas memeriksa saya, dan membuat saya berpikir kalo beliau mungkin merasa kasus saya ini kurang penting deh karena cuma periksa buat ganti kacamata doang (tuh kan jadi su’udzon deh saya jadinya), sehingga akhirnya semenjak itu saya jadi males dong mau ke dokter mata lagi (yah walopun saya juga sih yang salah karena menggeneralisir ulah satu oknum). Pokoknya jadinya balik ke asal lagi deh, kalo ganti kacamata ya langsung ke optik aja lah sekalian tanpa pake resep. Tapi ya itu, tetep aja tiap make kacamata baru rasanya kok masih kurang pas aja gitu di mata ini.

Akhir-akhir ini saya lagi-lagi merasakan kalo kacamata yang udah saya pakai selama dua tahun terakhir ini udah bener-bener nggak enak banget lah. Melihat sesuatu rasanya kok tetep kurang jelas ya walopun udah pake kacamata, dan malah kadang ada kalanya saya lebih nyaman saat tidak pake kacamata kalo lagi membaca dalam jarak dekat. Trus mulai susah fokus gitu, apalagi kalo lagi merawat gigi pasien. Awalnya saya mau langsung ke optik aja biar ga ribet cuma tinggal sekali jalan ke satu tempat udah bisa selesai, tapi akhirnya ya udahlah saya kuatkan niat kalo untuk kali ini saya harus ke dokter mata. Walaupun dokter mata itu cuma ada di ibukota provinsi (yang jaraknya 5 jam dari tempat saya tinggal), dan walaupun rasanya udah malas duluan mikir harus ngantri dulu untuk menemui dokter mata, tapi saya singkirkan segala rasa malas itu dan saya sempatkan untuk ke dokter mata saat beberapa minggu lalu saya dan suami kebetulan ada kesempatan ke kota Bengkulu.

Nah, sepulang dari dokter, saya nyesalllll setengah mati kenapaaaaa lah kok nggak dari dulu yaaa saya itu ke dokter mata dulu tiap sebelum ganti kacamata??? Saya merasakan cara pemeriksaan matanya agak berbeda dari yang selama ini saya alami. Emang sih yang melakukan pemeriksaan di awal saya rasa RO juga sebelum akhirnya diperiksa oleh dokternya langsung, tapi kayaknya walaupun yang meriksa RO kok kalo langsung di bawah pengawasan dokter mata lebih berasa beda aja gitu proses dan hasilnya menurut saya ya? Oh ya pantesan selama ini kacamata saya terasa kurang enak dipakai loh, saya baru tahu kalo kacamata yang terakhir saya pakai ini nggak ada silindernya sama sekali, padahal saya itu kan emang udah ada silinder dari dulu. *tepok jidat sama optik terakhir tempat saya bikin kacamata* *yang dibeli tanpa dilakukan pemeriksaan mata secara sebenar-benarnya* 😅 Haduh pokoknya kemaren itu jadi pengalaman hidup yang berarti banget deh buat saya, nggak lagi-lagi saya ganti kacamata kalo tanpa resep dari dokter mata. Emang bener kalo semua itu ada proporsi keilmuannya masing-masing, intinya segala sesuatu itu emang harus diserahkan pada ahlinya deh. *secara tidak langsung saya juga sambil sekalian nyindir para “ahli gigi” yang udah merasa berani melakukan banyak tindakan perawatan gigi secara bebas tanpa memiliki fondasi ilmu di tanah air kita tercinta ini* 😱

Setelah dapat resep, trus beli kacamatanya gimana? Berhubung saya baru tahu kalo ternyata ukuran lensa kacamata itu pada dasarnya udah ready semua (alias tinggal dimasukkan ke frame pilihan pelanggan aja), jadi saya beli kacamatanya secara…ONLINE! *gubrakkk kata teman-teman pembaca* 😁😁😁 Ya habisnya berhubung di Bengkulu ini ukuran lensa yang ada tidak semuanya ready, apalagi ukuran mata saya yang nggak seumum ukuran orang kebanyakan jadi ternyata tetep perlu dipesan dulu ke Jakarta sama optiknya. Ditambah untuk ngambil kacamatanya ntar terpaksa saya harus nyisihkan waktu dan uang agar bisa ke kota Bengkulu lagi hanya untuk ngambil kacamata doang. Jadi saya pikir ah ya sudahlah beli online aja di optik yang ada di Jakarta sekalian, jadi tinggal duduk manis ntar kacamatanya bisa diantar pula sampai ke rumah. Yang penting kan kali ini ukuran lensanya Insya Allah udah benar kan, hehehe.

Selfie pake kacamata baruuu 😁

 

Advertisements

3 thoughts on “Pentingnya Memeriksakan Mata Secara Tepat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s