Perkara Sprei

Pas baru nikah, saya banyaaak banget dapat kado pernikahan berupa sprei, bahkan ada yang ngasih bedcover set juga sekalian. Awalnya sempet mikir, waduh jadi banyak banget nih stok sprei di rumah. Padahal yang gantian rajin dipake palingan cuma dua buah doang, satu dipakai pas yang satu lagi dicuci, hehe. Sisanya akhirnya ditumpuk dulu deh di lemari pakaian.

Tapi ternyataaa, akhir-akhir ini baru deh saya nyadar kalo kado sprei (ataupun bedcover) itu ternyata bermanfaat banget loh! Walaupun sebenernya rata-rata semua kado pernikahan itu bermanfaat semua sih, tapi saya nggak nyangka aja kalo sprei itu ternyata sebermanfaat itu, hehehe. Nggak tahu kenapa, saya ngerasa sprei itu kayak ada masa jangka waktu pemakaiannya gitu, karena seiring berjalannya waktu ntar spreinya kok jadi mulai nggak enak dipakai lagi ya, atau bahkan malah yang emang bener-bener nggak bisa dipakai lagi, karena robek misalnya. Mungkin akibat sering dicuci juga kali ya, apalagi bagi kita-kita (tepatnya saya!) yang hobinya pakai  sprei yang itu-itu lagi itu-itu lagi, hehehe. Atau ntah karena saya aja yang nggak pandai merawat sprei aja kali ya??? 😁😁😁

Singkat cerita, seprei yang sering saya pakai akhirnya mulai berguguran satu per satu riwayatnya. Ada yang robek, ada yang mulai terasa “berpasir” jadi nggak enak banget kalo lagi rebahan di kasur, dan ada juga yang males saya pakai karena suka luntur sampai warna lunturannya itu ketransfer ke baju yang lagi dipakai. 😂 Waktu itu saya masih biasa aja sih karena tahu kalo saya masih punya banyak cadangan sprei di lemari. Ealaaah, saya baru nyadar, ternyata pas dicek stok sprei yang ukurannya sesuai dengan kasur king size yang saat ini saya dan suami pakai ternyata udah habisss. Sebenernya stok spreinya sendiri masih banyak sih, tapi rata-rata ukurannya yang lebih kecil gitu.

Jadi akhirnyaaa, setelah hampir 6 tahun menikah, kemaren perdana saya beli sprei sendiri untuk diri saya sendiri loh, hahaha.

Berhubung saya pecinta belanja online, tentunya saya beli spreinya juga secara online dong. 😁 Dan karena akhir-akhir ini saya dan suami lagi keranjingan belanja di Tokopedia, jadi saya beli spreinya melalui Toped aja deh. *bukan iklan berbayar* Awalnya saya bingung juga mau beli sprei yang mana, soalnya ada beragam merek dengan variasi harganya juga kan. Sempet tertarik dengan yang harganya di bawah 50 ribu, tapi ketika teringat dengan sprei saya yang suka luntur itu dan ada harga pasti ada rupa, jadi saya pilih yang harganya menengah ajalah, nggak mahal kali tapi juga nggak murah-murah amat, sekitar 75 ribu saja. Saya pun jadinya beli yang merk Lady Rose dan Kintakun, karena kalo lihat di keterangannya sih kedua merk ini berbahan halus dan nggak luntur. Oh ya, saya belinya di toko bernama J.A. Store 7788, manatahu ada temen-temen pembaca yang butuh referensi. *serius ini bukan postingan berbayar*

Sejauh ini, saya puas dengan sprei baru yang saya pilih dan beli sendiri. Saat ini yang baru saya pakai baru yang merk Lady Rose aja sih karena baru itu yang bungkusnya udah saya buka, tapi bahannya emang halus, dan sepertinya nggak luntur juga. Tapi di masa depan naga-naganya kayaknya ntar bakal terasa “berpasir” deh kalo sering dicuci, tapi nggak apalah ntar tinggal beli baru lagi aja. Untung harganya juga masih terjangkau, hahaha. Untuk yang merek Kintakun, ntar saya update lagi review-nya di sini kalo udah dipakai. Tapi kalo dari segi warna dan motif, saya pribadi lebih suka ngelihat yang merek Kintakun deh, lebih terasa adem di mata dibanding merek Lady Rose yang kelihatan lebih gonjreng. Tapi mungkin tergantung pilihan motif dan warna yang dipilih juga kali yaaa.

Motif sprei yang saya beli, termasuk mirip juga pas dibandingkan antara dilihat dari foto dan yang aslinya. Oh ya kalo yang ini merk Lady Rose.

Update (20/9/16) : Ini pendapat pribadi loh ya, tapi setelah saya bandingkan ternyata saya lebih suka sprei yang merek Kintakun, bahannya ternyata lebih lembut dan lebih halus. Untuk ke depannya mungkin saya langsung beli merek Kintakun aja deh.

Update (15/10/16) : Ternyataaa, saya lebih suka Lady Rose! Emang sih Kintakun lebih lembut, tapi saking lembutnya sprei jadi suka lebih gampang kusut sih saat kita lagi goler-goleran di kasur dibandingkan Lady Rose yang lebih kaku. Bahan yang lebih kaku ini ngebuat sprei jadi terasa relatif lebih rapi dan nggak gampang kusut walaupun kita banyak pergerakan di kasur.

Advertisements

2 thoughts on “Perkara Sprei

  1. Crossing Borders says:

    Pas nikah malah gak ada yg kasih kalo sprei, tapi setelah nikah saya malah terobsesi dengan sprei terutama yg tebal yg biasanya dipake di hotel-hotel.. Setelah cari info sana sini, ternyata apapun merknya yg penting ketebalannya harus 1000 thread count kalo mau sprei yg kayak di hotel itu.. Saya biasanya beli di eBay Australia atau US. Beli yg tebal gitu di Indonesia malah mahal.. Itu sprei setelah dipakai 4 tahun masih enak, gak berasa berpasir..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s