Mudik 2016 : Palembang-Depok (Trip Kedua)

Setelah bermalam di Palembang, besok paginya sekitar jam 9 kami pun melanjutkan perjalanan lagi menuju Depok. Nah di sinilah kami melakukan kesalahan karena kami (tepatnya saya 😅) nggak nyangka bahwa dari Bandar Lampung menuju Bakauheni menuju Merak dan menuju Depok itu ternyata jauuuuuh yaaaaa. 😂😂😂 Soalnya seinget saya dulu rasanya nggak jauh-jauh amat (saya pernah juga dari Pekanbaru menuju Jakarta lewat darat pas masih kuliah dulu, dan via lintas timur juga). Karena di pikiran itu sudah tersugesti bahwa udah nanggung jarak tinggal dekat lagi jadi kami tetep terusss aja jalan nggak berhenti kecuali saat ngisi bensin ataupun sholat. Makan berat pasca buka puasa pun ditunda dulu karena pengennya makan di Jakarta aja biar lebih enak, jadi buka puasanya cuma dengan cemilan aja sambil jalan. 😆 Ujung-ujungnya sih kita tepar dan gempor berat, ampe dua kali berhenti di rest area untuk bobo dulu. Emang sih kami sempet gantian nyetir pas masih di Lampung, tapi giliran udah masuk tol Merak suami udah nggak bolehin saya nyetir lagi (karena kayak yang udah saya ceritain sebelumnya kan kalo di dalam kota dia emang nggak percaya kalo saya yang nyetir 😂). Makan berat buka puasa baru bisa jam 2 pagi di rest area (emang terkabul sih makannya di Jakarta tapi rasanya nggak enak! 😭) yang terpaksa disambi jadi sahur sekalian juga karena ternyata kami baru sampai di rumah Kakak tepat sebelum adzan Subuh. 😅😂

image

Saat melewati Jembatan Ampera, Palembang

image

Selamat datang di Provinsi Lampung

image

image

Okeh balik lagi ke perjalanan yang kami tempuh. Berikut daerah yang kami lewati dari Palembang menuju Bakauheni :
Kota Palembang – Indralaya (Kab. Ogan Ilir) – Kayuagung – Teluk Gelam – Lubuk Seberuk – Lempuing – Mesuji (Kab. OKI aka Ogan Komering Ilir) – Perbatasan Sumsel-Lampung – Simpang Lambang Jaya – Simpang Pematang (Kab. Mesuji, Lampung) – Simpang Penawar – Unit 2 – Banjar Agung – Menggala Timur (Kab. Tuba aka Tulang Bawang) – Bandar Agung – Way Pengubuan – Terbanggi Besar – Bandar Jaya – Gunung Sugih – Bumi Ratu Nuban (Kab. Lampung Tengah) – Tegineneng (Kab. Pesawaran) – Natar (Kab. Lampung Selatan) – Kota Bandar Lampung – Katibung – Kalianda – Penengahan – Bakauheni (Kab. Lampung Selatan).

Awalnya kami pikir kan bisa istirahat sambil tiduran di dalam mobil pas ntar udah di feri, ternyata eh ternyata kami dapat parkiran di dek bagian paling bawah kapal (bukan parkiran atas) yang pengap, panas, dan nggak boleh ngidupin mesin juga kan selama nyebrang jadinya nggak bisa pasang ac juga deh. Kebetulan saat itu juga lagi rame (yah namanya juga lagi musim mudik), jadi saat itu untuk duduk aja sempet agak susah dapat kursi. Ujung-ujungnya nggak bisa istirahat sama sekali juga selama nyebrang, hehe.

image

Dapat parkirnya di dek paling bawah.

Oh ya saat pertama masuk pelabuhan kita akan langsung disambut gerbang/gate untuk membayar dan petugas loket akan memberikan satu buah kartu kayak kartu tol gitu beserta tiga struk pembayaran berwarna putih, kuning, dan pink. Keluar dari gate kita tinggal ngikutin aja ke mana petugas mengarahkan jalan kita, dan sebelum antri masuk kapal kartu yang dikasih bakal diminta kembali oleh petugas beserta struknya (salah satu aja, terserah mau ngasih yang warna apa). Asumsi saya awalnya sisa dua struk lagi itu satu untuk pegangan kita dan satu lagi untuk dikasih lagi ke petugas kalo udah keluar dari feri. Tapi pas udah nyampe ternyata nggak diminta apa-apa lagi juga tuh, langsung keluar aja dari pelabuhan.

image

Sebelum masuk pelabuhan.

Yang saya amati dari perjalanan kali ini adalah sebagai berikut :
– Kami berangkat dari Palembang jam 9 pagi dan sampai kota Bandar Lampung jam 6 sore (kalau ke Bakauheni kita nggak perlu masuk ke dalam kota Bandar Lampungnya kok cuma lewat pinggirnya doang). Jadi total perjalanan sampai 9 jam gitu. Mungkin kalo pergi dari rada Subuhan bisa sampai lebih cepat karena jumlah kendaraan belum terlalu banyak.

image

Saat mulai memasuki Bandar Lampung kendaraan semakin padat.

– Dari Bandar Lampung ke Bakauheni bisa 2-3 jam tergantung situasi.

image

Perjalanan menuju Bakauheni.

– Untuk nyebrang dari Bakauheni ke Merak makan waktu 2 jam dengan biaya Rp 320.000,- per mobil untuk mobil pribadi (biaya termasuk penumpang mobil berapapun jumlah orang di dalamnya).

image

Antri mau masuk feri.

image

Saat lagi nyebrang 🚢

– Dari Merak menuju Depok butuh waktu 3 jam, tapi kami molor banget gara-gara banyak berhenti dan sempet tersesat pula gara-gara Google Maps-nya telat nge-loading posisi kita jadi kita sempet pake acara salah belok dan jadi harus muter jauh dulu deh. 😅
– Kalau menuju Bakauheni itu bisa lewat dua rute, satu lewat lintas timur dan satu lagi lewat lintas pantai timur. Kami memilih lewat lintas timur, jadi ntar pas ada penunjuk arah kami ke arah Menggala bukan ke arah Sukadana, tapi ntar kalo udah sampe Menggala jangan belok kanan ya karena ntar bakal masuk kota Menggala-nya. Pertimbangannya sih karena lintas timur lebih rame dan lebih banyak SPBU daripada lintas pantai timur yang katanya cenderung sepi. Tapi konsekuensinya sih karena rame jadi tiap masuk kota tertentu bakalan macettt. Yang paling macet itu pas masuk Bandar Jaya jadi kami sempat dialihkan ke jalur alternatif.

image

Macet saat memasuki kota tertentu.

– Saya perhatiin kalo di Lampung itu masjidnya bagus-baguuusss banget. Sayang banget nggak sempet foto karena tiap lewat masjid bagus suami pas lagi ngebut sih, hehe. 😅
– Oh ya saya baru tau kalo di Lampung itu banyak transmigran asal Bali. Pas lewat Kab. Tulang Bawang (dan kalo nggak salah di Kab. Mesuji juga) di sepanjang jalan itu banyak banget rumah yang ada puranya gitu (sebelumnya mohon maaf kalo saya kurang tahu nama tempat sembahyang penganut Hindu, kalo salah tolong dikoreksi ya). Oh ya kayaknya nama daerah di Lampung yang banyak rumah ada puranya itu diadaptasi dari nama daerah di Bali juga deh, soalnya pas mau nge-tag lokasi di Instagram nama daerah Banjar Agung ada yang di Lampung dan ada yang di Bali juga.

image

– Kalo mau cari oleh-oleh ntar di sepanjang jalan menuju Bakauheni bakal banyaaak banget berderet toko-toko yang ngejual makanan untuk buah tangan. Kalo yang terkenal dari Lampung itu keripik pisang keproknya. Tapi kemaren saya nggak beli di pinggir jalan itu sih karena bawaannya pengen cepet-cepet nyebrang aja, hehe.
– Apalagi ya? Ntar kalo ada yang keinget lagi bakal ditambahin deh.

Cerita yang berhubungan dengan mudik 2016 :
Pertama

Advertisements

2 thoughts on “Mudik 2016 : Palembang-Depok (Trip Kedua)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s