Pertimbangan

Jadi ceritanya penerimaan PTT Pusat dihentikan oleh Kemenkes mulai awal tahun 2016 ini. Untuuung banget saya udah diterima PTT akhir tahun lalu, jadinya saya nggak semenyesal beberapa temen yang telat daftar PTT sih (karena gajinya lumayan soalnya wkwk). Nah PTT ini kabarnya dihentikan dulu karena seluruh dokter/dokter gigi/bidan PTT bakal diarahin untuk diangkat jadi PNS di daerah tempat yang bersangkutan mengabdi. Awalnya saya sempet bingung juga loh, kalo emang bakal dihentikan kenapa gajinya pada dinaikin ya? Kan orang saya jadi galau nih untuk minat jadi PNS atau nggak, secara kalo selama masih jadi CPNS gajinya bakal turun drastis gitu jadi satu jutaan aja. Dan kalo di daerah saya itu nggak ada insentif daerah sama sekali pula dari Pemda-nya. 😂

Sejujurnya, saya dan beberapa temen sempet galau antara ikutan atau nggak dengan beberapa alasan. Kalo saya sih galaunya karena tiga hal: Satu, gaji yang bakal turun drastis padahal beban kerja jauh lebih besar daripada saat masih PTT. Dua, nggak boleh pindah dari Puskesmas asal dulu selama 5 tahun, padahal saya harapannya sih kalo ntar jadi PNS itu ditempatinnya di rumah sakit aja karena peralatannya lebih lengkap dari Puskesmas (sumpah bete banget ternyata kalo lagi kerja itu alat dan bahan pada nggak lengkap 😓). Dan tiga, saya udah keburu mikir duluan palingan ujung-ujungnya ntar dimintain bayaran lagi sama be-ka-de seperti pengalaman sebelumnya, walopun kata Kemenkes sih (harusnya) nggak boleh dipungut bayaran apapun. Tapi namanya juga di daerah..

Akhirnya setelah berdiskusi dengan suami, kamipun memutuskan bahwa saya mengundurkan diri aja dari pengangkatan PNS dengan pertimbangan sebagai berikut :

1. Mumpung saya masih ada jatah PTT 3 tahunan lagi, kami pikir Gaji PTT lumayan banget untuk modal saya nambah-nambahin beli alat dan bahan untuk praktek saya ntar (kan rencananya saya mau buka praktek sendiri gitu bulan depan Insya Allah hihi 😁), dan uang yang dikeluarkan sekarang ke depannya juga Insya Allah bertujuan untuk mendapatkan uang kembali juga kan. Kalo gaji masih satu jutaan kami rasa belum tentu bakalan sanggup ntar ngelengkapin alat dan bahan kedokteran gigi yang emang terkenal mahalll itu. Emang sih ada juga yang beranggapan kalo SK CPNS kan ntar bisa digadaikan di bank untuk modal praktek juga, tapi kami kan emang udah bertekad untuk menghindari riba sekarang. πŸ™‚

2. Kalo emang takut ntar nggak ada pekerjaan tetap pasca masa PTT-nya udah selesai, saya berencana untuk buka praktek pribadi di pagi hari aja lah sekalian. Pernah sih pas tahun 2013 lalu pasca masa bakti PTT saya selesai saya coba buka praktek di pagi hari, tapi waktu itu saya cuma bertahan dua minggu aja karena pasiennya sepi nggak serame kalo sore. Tapi setelah saya pikir sekarang saya salah sih saat itu saya langsung menyerah mundur gitu aja, toh baru dua minggu juga, padahal kalo konsisten kan Insya Allah rezeki itu pasti ada aja.

3. Kalo udah jadi PNS itu pasti ntar bakal terikat. Tugas, tanggung jawab, dan beban kerja yang dipikul juga jauh lebih besar. Selain itu, saya kan orangnya suka plin-plan dan hobi berubah-ubah rencana tuh 😅, kalo suatu saat ntar manatau ada masanya saya lagi pengen rehat sejenak dari dunia pergigian (lagi), kalo saya udah jadi PNS ntar saya nggak bisa seenaknya keluar begitu aja kan. Beda kalo nggak terikat, kalo lagi nggak pengen ngelihat gigi ya tinggal ditutup aja dulu prakteknya sementara.

4. Seperti yang udah saya singgung sedikit di atas, saya paling bete kalo kita disuruh ngerawat pasien tapi nggak disediain alat dan bahan yang lengkap. Walopun udah ngomong ke Kapus bahkan sampai ke Kadinkes sekalian tetep aja barangnya nggak disediain juga sampai sekarang. Solusinya cuma disuruh pakai apa yang ada aja, kalo nggak ada ya tinggal dirujuk ke RSUD. Padahal beberapa kasus sih sebenarnya masih tergolong sederhana yang harusnya masih bisa kami tangani sendiri kalo ada alat dan bahannya. Awalnya saya bawa sendiri alat dan bahan dari praktek ke Puskesmas, anggap ajalah sedekah sampai nunggu barang yang dibutuhkan datang kan, tapi lama-lama kok nggak ada follow-up sama sekali tentang pengadaan barang ini ya. 😓 Jadinya saya putuskan nggak usah ajalah bawa alat dan bahan dari praktek lagi sekalian biar atasan yang berwenang bener-bener nyadar kalo kita itu nggak bisa maksimal kerja kalo alat dan bahan nggak lengkap. Kalo praktek sendiri dipikir-pikir ternyata lebih enak juga ya, nggak bergantung orang, kalo butuh barang tinggal langsung beli sendiri pake uang sendiri juga.

5. Ganti Menkes pasti ntar ganti lagi peraturannya. Selama saya PTT udah tiga kali saya berganti atasan dan kemudian berganti pula peraturan mengenai PTT-nya. Ntah kenapa saya ada keyakinan, walaupun kata Menkes yang sekarang PTT dihentikan, kayaknya beberapa tahun lagi PTT bakal dibuka lagi deh ujung-ujungnya. 😜 Aamiin..

Advertisements

4 thoughts on “Pertimbangan

  1. Nana says:

    Hai, slm kenal. Saya jg termasuk salh satu orang yg ga kebagian ptt γ… γ…  Nyesel, tp mau gmana lg. Skrng lg pontang panting nyari kerja. Pngn buka praktek sendiri tp tekendala biyaya *curhat nih* Yg aku denger2 ptt’nya bakaln diganti sma nusantara sehat. Mudah2an aja nnt ptt bisa comeback lg. Hehehe

    • arinidm says:

      Halo Nana, salam kenal juga. Btw dokter umum atau drg juga? πŸ™‚ Tetep semangat ya, rezeki itu pasti ada aja melalui jalan lain. Saya rasa sih ptt ntar ada lagi kok, cuma kayaknya bakal diganti nama (jadi p3k atau apa gitu, soalnya pns jadi asn), mungkin makanya dihentikan dulu, kayaknya sih gitu. *sotoy hehe*

  2. Nana says:

    Aku drg juga.. hehehe.. banyak temen2 aku yg galau krn ptt ini, soalnya kita bisa ngumpulin modal buka praktek ya dr gaji ptt, walaupun stlah ptt skillnya agak kurang gmana gitu ^^ Mudah2an lah ptt cpt dibuka lg (^o^)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s