Kembali ke Profesi Awal

Waaah nggak berasa udah dua bulan lebih juga si blog dianggurin. Kemaren-kemaren bawaannya ntah kenapa lagi malas nulis aja gitu. Nah giliran pengen nulis kenapa tiba-tiba bahasannya tentang kembali ke profesi awal? Karena sekarang saya akhirnya memutuskan untuk kembali ke fitrah: menjadi dokter gigi yang sebenar-benarnya! 😆😆😆

Dua tahun lalu saya kan pernah nulis kalo saya ngerasa dunia kedokteran gigi ini rasanya kok kayak bukan dunia saya aja gitu. Saya ngerasa nggak pede banget berprofesi menjadi dokter gigi, bawaannya takut, ragu, kurang ilmu, kurang menjiwai, kurang minat, pokoknya rasanya minder banget deh. Makanya saya nggak mau 100% praktek, oleh karena itulah saya mutusin untuk PTT lagi aja. Tapi ternyata saya ditempatin di Puskesmas daerah terpencil yang nggak ada peralatan giginya sama sekali (walo harusnya nggak heran sih, rata-rata juga Puskesmas di sini emang nggak ada alat giginya 😅), dan pas pula di Puskesmas juga kebetulan nggak ada dokter umumnya, jadinya saya bukannya ngobatin pasien gigi tapi yang ada terkadang saya disuruh ngobatin pasien umum juga karena dianggap dokter gigi = dokter umum karena sama-sama dokter. 🙇🙇🙇 Sejujurnya dan sebenar-benarnya, saya nggak mau ngelakuin sesuatu yang bukan kompetensi saya (soalnya saya kan nggak ada belajar terapi untuk kasus umum sama sekali!), tapi apa daya saya kok rasanya nggak bisa nolak ya karena rumus dokter gigi = dokter (umum) itu tadi. Pernah sih saya kayak nunjukin keberatan gitu, tapi ntar dianggap nggak mau kerja pula, yasudla akhirnya saya resepin juga obat ke si pasien, tapi obat-obat sederhana kayak analgesik atau vitamin aja biar aman, walo sebenernya belum tentu aman juga sih kalo ada pasien dengan kondisi tertentu, huhuhu. Pernah juga saya diarahin untuk ngeresepin antibiotik tapi saya tolak lah. Saya aja juga nggak tahu itu beneran ada infeksi bakteri atau nggak. Kalo ada apa-apa kan saya juga yang harus bertanggung jawab. πŸ˜•

Mulai dari sini saya jadi mulai rindu untuk ngerjain kasus gigi aja.

Awalnya saya kepikiran sih untuk bawa alat sendiri, udah niat mau beli alat-alat lagi (yang harganya nggak murah itu) untuk ditinggal di Puskesmas, minimal alat-alat sederhana lah. Karena nggak mungkin juga kan make alat-alat yang ada di praktek, kalo dibawa bolak-balik ke Puskesmas berat dan ribet ntar soalnya. Eh ternyata air susah pula di Puskesmas, kadang ada kadang nggak. Kalo pas lagi nggak ada air ntar gimana mau bersihin alatnya kalo abis dipake kan? Masa habis dipake ke satu pasien langsung dipake ke pasien lain. 😧

Alhamdulillah, akhirnya akhir Januari lalu keluar juga surat dari Dinkes yang memperbantukan saya di Puskesmas yang deket rumah, yang selama ini emang udah ada alatnya tapi nggak ada dokter giginya. Saya sebenernya berbagi jadwal dengan temen dokter gigi PTT lain yang juga diperbantukan di Puskesmas tersebut, jadwal saya sih cuma 3 hari aja di sana sebenernya, tapi kalo bisa masuk tiap hari saya masuk aja deh. Kalo temen saya berhalangan hadir saya sih dengan senang hati menggantikan jadwalnya. Soalnya selain deket rumah 😆, saya juga bisa bekerja sesuai tupoksi saya. Naaaah, di sinilah nggak tahu kenapa saya kok akhirnya mulai mencintai dunia kedokteran gigi lagi ya. Padahal saya udah lama juga nggak megang pasien, tapi rasanya naluri ke-dokter gigi-an saya ternyata keluar juga. Kepercayaan diri saya pun sedikit demi sedikit mulai muncul.

Dan inilah yang membuat saya pun kemudian memutuskan, kayaknya ini saatnya deh saya ingin buka praktek saya sendiri! πŸ™‚

Saya jadi teringat, di seminar yang saya ikuti di Pekanbaru akhir tahun lalu, salah satu pembicaranya ada cerita kalo awalnya beliau juga nggak mau praktek. Setelah lulus jadi dokter gigi beliau malah lanjut sekolah di bidang administrasi rumah sakit dan kemudian berkarir di bagian manajemen di salah satu RS di Bogor. Tapi setelah 5 tahun, beliau merasa rindu untuk berkarir di dunia pergigian. Akhirnya beliau pun memutuskan untuk lanjut sekolah spesialis dan kini total berkarir sebagai klinisi. Saat mendengar cerita tersebut, sempat terbersit dalam hati saya apa saya juga akan merasakan hal yang sama seperti beliau atau tidak ya. Eeeh ternyata ngerasain juga. Sama-sama setelah 5 tahun pula. πŸ˜€

Saya sampai bilang ke suami kalo saya ngerasa tahun 2016 ini kayaknya emang tahun-nya saya deh. Kayaknya jalan saya untuk kembali ke dunia pergigian rasanya ngalir aja gitu. Kayak emang udah jalannya aja.

Btw, walaupun saat ini hampir mayoritas dokter gigi di Indonesia pada menaruh atensi di bidang estetis (termasuk suami saya sendiri loh), saya pribadi sih malah nggak mau tuh ngerjain yang estetis sama sekali. Selain karena berat di modal (bahan dan alatnya mahal gilaaak 😂), sayanya juga toh tinggal di daerah terpencil (walo ada juga yang nyaranin kalo main estetis pasarnya nyasar ke ibu-ibu pejabat daerah setempat 😁), dan juga skill saya belum secanggih dan sehebat para teman sejawat yang bagusss banget hasil kerjaannya (naaah ini nih alasan yang paling tepat sebenernya hahaha 😄), saya pun memutuskan untuk jadi dokter gigi yang menangani kasus-kasus sederhana aja lah untuk di praktek pribadi saya kelak. Yang penting pasien sehat aja dulu. Untuk masalah cantiknya ntar saya alihkan ke suami saya aja, hahaha.

Mohon doanya semoga bulan depan saya udah bisa buka praktek sendiri ya! Saat ini sih masih tahap ngelengkapin alat-alatnya dulu. Dental unit-nya (alias kursi gigi itu) juga belum dibeli soalnya. Tempatnya udah disewa sih, lokasinya juga sebelahan sama praktek suami 😁😁😁, tapi tempatnya lagi dipake dulu sementara sama suami karena tempat praktek suami yang biasa dipakai mau direnovasi dulu akibat atapnya bocor.

Harapan saya semoga ke depannya saya bisa jadi dokter gigi yang bermanfaat, minimal untuk pasien saya sendiri. Aamiin..

Advertisements

5 thoughts on “Kembali ke Profesi Awal

  1. cetut says:

    Akhirnya ngeblog lagi, udah ditunggu cerita2nya.. welcome back Arini πŸ˜€
    Semoga jalan untuk buka praktek sendiri dimantapkan dan dimudahkan Allah ya, amiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s