Mama Mia

Walaupun masih sesekali terbayang akan kepergian Una, tapi alhamdulillah sekarang saya dan suami udah nggak begitu kesepian lagi kok, soalnya sekarang udah ada penggantinya yang kini menemani kami di rumah, namanya Mia, yang tak lain tak bukan sebenernya adalah mamanya Una. 😁

Jadi ceritanya sehari setelah Una berpulang saya langsung ngadu ke keluarga Pak Wo (yang dulu ngasih kami Una itu). Selain itu, karena teringat kalo mama si Una lagi hamil, kami pun mengutarakan niat kami untuk kelak mengambil anak si Mia kalo udah lahir, karena kami pengennya yang masih sedarah sama Una saking cintanya sama kepribadian si Una ini.

Eeeh tak disangka, ternyataaa Mak Wo malah nyuruh kami ngebawa Mia aja sekalian loh! Soalnya ternyata Mia ini udah lama nggak mau pulang ke rumah Pak Wo karena takut sama Boboy, salah satu kucing jantan Pak Wo (yang murni Persia), soalnya Boboy suka ngejar-ngejar Mia untuk dikawinin sih. 😅 Jadilah sekarang Mia tinggalnya kalo nggak di rumah tetangga kanan atau nggak di rumah tetangga kirinya keluarga Pak Wo. Nah Mak Wo mikir kan ntar lagi Mia melahirkan tuh, takutnya ntar anak-anaknya mati karena nggak ada yang ngerawat, secara si Mia ini udah punya riwayat empat kelahiran pertama anak-anaknya pada nggak selamat semua. Yang akhirnya selamat tumbuh sampai besar barulah Una dan kembarannya si Ipin yang merupakan generasi ke-lima. Jadi Mak Wo pun terpikir kenapa nggak kami aja yang ngurus, biar anak-anaknya juga bisa keurus ntar. Waaah betapa bahagianya kami pas dibolehin ngebawa Mia, karena Mia ini penampilannya hampir mirip dengan Una, jadi bisa sekalian sebagai pelipur lara dan penawar rindu lah ceritanya, hehe.

Tapi ternyata untuk ngebawa Mia pulang ke rumah ini nggak segampang yang kami duga yaaa. 😅 Mulai dari yang pas mau dibawa tiba-tiba suka ngilang aja dia, sampai hari itu kami bolak-balik ke rumah Pak Wo hanya untuk jemput Mia aja. 😅 Udah itu pas berhasil dimasukkan ke mobil ternyata ganasnya bukan main, maunya pengen keluar dari mobil aja. Dan sampai di rumah dia juga galak banget! Tiap dielus bukannya seneng malah ngarahin pukulan tangannya ke kita. 😂 Pokoknya nggak ramah banget deh, tampangnya juga ketat, dan bawaannya pengen kabur aja dari rumah (kami sengaja ngurung dia dulu seharian di rumah untuk sementara karena takut dia hilang). Tapi kami maklum aja sih, namanya juga ngadopsi kucing yang udah tua, mungkin udah 4 tahun tuh umur si Mia, jadinya masa adaptasinya jadi lebih berat dibandingkan kalo kita ngebawa kucing yang masih kecil kan.

Trus awal-awal si Mia ini makannya juga milih banget! Maunya cuma ikan digoreng, bikin saya jadi repot aja harus goreng ikan dulu tiap mau ngasih dia makan, hehehe. Tapi alhamdulillah, akhirnya mau juga tuh dia makan ikan direbus kayak kucing yang lain. Kan kalo kayak gitu jadi enak, bisa sekalian direbus semua ikannya tiap mau ngasih makan.

Yah begitulah hari-hari yang kami lalui bersama Mia tanpa keramahannya, haha. Sampai akhirnya pada suatu hari, secara ajaib tiba-tiba si Mia ini bawaannya manjaaa berat ke saya dan suami. Maunya cuma nemplok aja sama kami berdua, nempel senempel-nempelnya ke kami, plus pake acara mendengkur pula. Wah, kami seneeeeeng banget jadinya.

Ternyata eh ternyata, dia nemplok gitu karena mau lahiran toh. Sore itu, tanggal 19 Januari, Mia pun melahirkan empat ekor anak yang superrr lucu, di atas kasur kami. Mereka berlima pun akhirnya menginvasi kasur kami selama dua minggu berikutnya, membuat saya dan suami nggak bisa tidur sambil pelukan deh jadinya karena harus tidur dengan posisi L, saya di I sementara suami di _ -nya. 😆

Anak-anaknya pun kami beri nama Una (untuk mengenang Una), Kukun, Pia, dan Miu. Selain Kukun yang jantan, tiga yang lainnya betina semua.

Sekarang, setelah sebulan lebih tinggal bersama kami, Mia udah manja banget ke kami berdua. Udah mau dielus-elus, udah mau ngerespon dengan mengeong tiap diajak ngobrol, udah mau ngeong kalo lapar, udah mau nyamperin kami dengan inisiatif sendiri alias tanpa perlu dipanggil, pokoknya udah sah-lah si Mia jadi anggota keluarga kami juga, hehehe.

Btw, si Mia ini ganasss banget sama kucing yang lain loh. Semenjak dia mencanangkan dirinya menjadi penguasa rumah, setiap ada kucing lain yang masuk ke dalam rumah bakal langsung dikejar dan diterkam habis-habisan ma dia supaya keluar dari rumah. Pokoknya setiap yang masuk bakal diusir keluar deh sama dia. 😅 Yah mungkin maksudnya untuk ngelindungin anak-anaknya juga kali ya. Tapi anehnya, sama si Kunyil-Kunyul anak si Una dia sayang loh, kadang dijilatin ma Mia, kadang diajak main juga, dan kalo ada kucing lain yang mendekat ke mereka bakal dilindungin sama Mia. Apa Mia jangan-jangan tahu kalo si Kunyil-Kunyul itu adalah cucunya??? :mrgreen:

Duh jadi kasian sama Milky, Goldy, dan Bolt yang semenjak ada si Mia jadi nggak berani lagi bobo di dalam rumah. Maaf ya kucing-kucingku, yang penting semua masih dikasih makan kan..

image

Mia pas lagi manja ma suami, yang ternyata mau lahiran rupanya. Mungkin minta dimanja karena lagi ngerasain sakit kontraksi kali ya.

image

Pasca lahiran. Tampangnya emang suka kayak lagi bete gitu rautnya. 😀

image

Mia yang akur dengan cucu-cucunya. Tapi sama kucing lain jangan harap dia mau ramah.

Advertisements

2 thoughts on “Mama Mia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s