Menyederhanakan Hidup

Akhir-akhir ini saya lagi banyak diingatkan secara tidak langsung oleh Allah untuk lebih banyak mensyukuri hidup yang lagi saya jalani. Kebanyakan sih dari nggak sengaja dipertemukan dengan tulisan-tulisan tentang orang yang hidupnya ternyata jauuuh lebih banyak perjuangannya daripada hidup saya. Setiap habis membaca tulisan-tulisan tersebut saya jadi suka malu sendiri, Ya Allah mereka yang jalan hidupnya penuh lika-liku aja masih optimis menatap hidup dan malah getol sekali beribadah kepada-Mu, sedangkan aku yang dikasih fisik sempurna tanpa cacat dan sakit berat aja ibadah masih gitu-gitu aja, trus masih banyak mengeluh pula lagi tentang hidupku ini.

Jujur, kadang saya suka membandingkan hidup saya dengan orang lain. Tiap liat rumah berantakan kadang jadi suka bete mikirin suami yang kurang setuju untuk punya pembantu yang bisa bantuin beresin rumah (soalnya dia agak nggak percayaan nyerahin rumah ke orang lain yang belum tentu bisa dipercaya), trus ujung-ujungnya malah merambat jadi ngeluh kenapaaa lah rumahku ini nggak sebagus rumah orang lain. Padahal ya harusnya bersyukur karena di umur yang masih muda gini udah bisa punya rumah sendiri, walo rumahnya jelek tapi Insya Allah semoga bebas riba, dan suami juga mau-mau aja bantuin beresin rumah (walopun kadang kalo lagi nggak mood karena kecapekan dia jadi bete juga sih pas diajakin beresin rumah, hehe). Trus pas denger kabar temen-temen seperjuangan kuliah dulu pada berguyuran diwisuda jadi spesialis semua langsung jadi melankolis lagi mikir kenapaaa lah nasib tidak mengizinkanku untuk bisa sekolah lagi juga. Padahal harusnya bersyukur kalo saya tuh udah punya penghasilan sendiri dan nggak perlu minta orang tua lagi untuk kebutuhan hidup (malah alhamdulillah sekarang saya udah bisa transfer ke rekening orang tua, dan dikit-dikit bisa bantu adek ipar juga), karena kalo sekolah lagi pastinya saya bakal masih minta bantuan dari orang tua (yang padahal sudah pensiun), soalnya biaya sekolah beserta perintilannya kan bakal ngabisin banyak biaya yang kayaknya belum tentu ter-cover dari penghasilan saya sendiri maupun suami.

Nggak cuma itu aja, pas liat orang pada posting foto anaknya lagi-lagi jadi mellow sendiri mikir, kenapaaa lah aku belum dikasih anak juga. Padahal saya harusnya bersyukur punya suami dan mertua yang nggak neror kenapa saya belum hamil juga, walaupun saya tahu dari lubuk hati yang paling dalam mereka semua pasti merindukan kedatangannya. Atau pas lihat temen-temen posting foto lagi makan enak di suatu tempat, atau lagi liburan, atau yang tinggal di luar negeri, lagi-lagi saya ngeluh kenapaaa lah nasib membawaku tinggal di daerah terpencil ini, makan seadanya yang ada aja, dengan rutinitas yang cukup membosankan (bangun-pergi kerja ke Puskesmas-pulang-tidur siang-ikut suami praktek sore-pulang-tidur malam, gituuu aja dari hari ke hari). Padahal harusnya bersyukur karena tinggal di sinilah rezeki kami selalu cukup dan malah berlimpah, praktek jarang sepi, kalo kita telat buka aja pasien udah pada nungguin. Sementara temen-temen yang di kota besar, temen saya yang sudah spesialis aja masih ngirim lamaran ke RS, dan ada juga temen lain yang jaga praktek hanya untuk nungguin pasien datang saking sepinya.

Masih kurang bersyukur apa lagi harusnya saya?

Semenjak itulah saya berpikir, kalo mikirin dunia terus nggak bakal ada habis-habisnya. Kalo mikirin gaya hidup terus juga nggak bakal ada puas-puasnya.

Belum punya anak? Yah berarti emang belum rezekinya. Yang penting hubungan sama suami tetap kokoh.
Rumah masih jelek? Yah diperbaiki sesuai kapasitas kantong aja. Nggak sanggup beli kayu meranti buat kusen, pintu, dan jendela ya pake kayu kelas menengah juga jadi. Nggak sanggup beli atap cantik sejenis multiroof ya pake seng biasa pun juga jadi. Nggak sanggup beli perabot kayu jati ya yang plastik murah pun jadi. Yang penting fungsinya masih sama.
Rumah baru bisa direnovasi seadanya karena kehabisan biaya? Yah terima dulu aja lah bentuk rumah apa adanya. Sabar nabung dulu baru ntar lanjut lagi.
Sedih karena belum bisa sekolah lagi? Yah berarti mungkin emang bukan jalannya untuk sekolah lagi. Insya Allah semoga ada gantinya dengan rezeki yang lain.
Makan tiap hari cuma gitu-gitu aja tanpa variasi? Yah masih untung bisa makan, masih bisa beli buah, masih sanggup beli cemilan, di luar sana aja masih banyak orang yang untuk makan tiga kali sehari aja masih susah. 😦
Belum bisa jalan-jalan atau liburan ke luar negeri? Yah mungkin emang belum waktunya aja. Manatahu yang duluan tercapai naik haji dulu kan. Aamiin aamiin Ya Rabbal’alaamiin..

Banyak bersyukur, bersyukur, bersyukur. Dan juga banyak bersabar, bersabar, bersabar. Tujuan hidup di dunia bukan untuk memenuhi impian duniawi saja, karena ada satu misi lain yang lebih besar yang harus dijalankan.

Tidaklah Kuciptakan jin dan manusia kecuali supaya mereka beribadah kepada-Ku. (QS. Adz-Dzariyat: 56)

Duh, saya harusnya mikir, yang dikhawatirkan itu sekarang bukannya kenapa saya belum punya anu-ini-itu, tapi apa amalan yang udah saya siapkan. Sampe detik ini ibadah kok ya masih standar-standar aja. 😥

Saatnya menyederhanakan hidup. Dengan tidak membuat ribet hidup sendiri.

Ya Allah, jadikan kami hamba yang senantiasa bersyukur kepada-Mu, dan semakin meningkat ibadah kami kepada-Mu. Aamiin aamiin Ya Rabbal’alaamiin..

Advertisements

6 thoughts on “Menyederhanakan Hidup

  1. winda says:

    Assalamu’alaikum Wr. Wb mba’ arini, perkenalkan saya winda..saya adalah salah seorang yang juga suka baca cerita2nya mba’ lewat blog ini..
    Kalo boleh saya bisa minta pin bb, atau email,atau WA nya mba’.??☺😊

    • arinidm says:

      Waalaikumslm Mbak Winda, makasih udah mau baca blog saya, hehe. E-mail saya arinidm(at)yahoo(dot)com, ntar kita japrian aja dari situ ya utk nomor privatnya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s