Kilas Balik 2015 dan Resolusi Hidup 2016

Huaaa, baru kali ini rasanya malaaasss banget nulis tentang kilas balik dan resolusi hidup dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Pasalnya, menjelang tahun baru eeeh air pdam malah mati pula sampai tiga hari yang akhirnya ngebuat saya nggak mood aja gitu ngapa-ngapain, termasuk nulis tentang ini. 😅 *alesan, padahal emang lagi malas aja* Yah walaupun rada telat, tapi setidaknya tetep tertunaikan lah rutinitas membuat kilas balik dan resolusi hidup ini kan, hehe.

Nah, seperti biasa, kali ini saya akan kilas balik dulu apa aja yang sudah saya dan keluarga lalui selama tahun 2015 lalu :
– Yang pertama, akhirnya saya bisa juga mewujudkan impian saya untuk bisa ikut IELTS Prep di IALF Jakarta dan sebulan kemudian langsung memberanikan diri untuk mengikuti tes IELTS dan ternyata bisa mendapatkan skor yang di luar ekspektasi saya (karena saya sadar kemampuan saya pas-pas-an 😅), yaitu 6,5! Yaaah, walaupun ujung-ujungnya skor ini kayaknya nggak bakal saya gunakan juga karena keputusan saya yang sudah bulat untuk menemani suami di manapun ia berada, tapi setidaknya udah tuntaslah rasa penasaran saya bisa melakukan sesuatu yang pernah saya bayangkan akan saya lakukan akhirnya dapat terlaksana juga.
– Di malam hari setelah pagi sampai sore saya ikut tes IELTS, akhirnya saya bisa reuni dengan sahabat-sahabat saya jaman sekolah dulu yang udah berrrrrtahun-tahun nggak ketemu dan ujung-ujungnya semua nginap bareng di kos salah satu sahabat saya itu. Waaah puasss banget rasanya bisa cerita-cerita, dan saya jadi berasa belum nikah aja pas nginap bareng ini (secara suami nggak ikut ke Jakarta dan sahabat saya pada belum nikah juga). 😅 Paginya langsung diantar ke rumah orang tua saya di Purwakarta oleh sahabat saya yang lain yang juga sekalian pulang ke Bandung, dan bisa ngobrol bareng orang tua saya juga. Wah pokoknya jadi terpuaskan bangetlah akhirnya bisa ketemuan juga.

image

– Terus pas masih di Jakarta juga, saya bisa ketemuan juga dengan sahabat kental jaman kuliah yang udah beberapa tahun nggak ketemu juga. Dan seneng banget bisa ketemuan pas dia lagi hamil besar, walaupun sayangnya saya masih belum bisa ngelihat anaknya secara langsung sampai saat ini. 😦 *btw lupa foto ketemuannya disimpen di mana padahal udah dicari-cari*
– Alhamdulillah, menjelang pertengahan tahun rumah yang kami beli dengan sistem nyicil secara kekeluargaan (dan Insya Allah semoga bebas dari riba) akhirnya bisa lunas juga!!! Walaupun rumah kami ini jelek di mata orang-orang karena bentuknya masih kayak pondok, tapi yang penting semoga rumah ini bisa penuh keberkahan dari Allah SWT aja lah, aaamiiin. Oh ya, yang kami juga syukuri, pemilik rumah lama ini jadinya bisa daftar haji dari cicilan yang kami setorkan ke mereka itu loh. Masya Allah, perbuatan baik itu pasti dibalas dengan kebaikan juga oleh Yang Maha Adil ya.
– Bisa beli mobil, dan lagi-lagi Allah melindungi kami dari riba dengan memberikan kami rezeki tak terduga sehingga akhirnya kami bisa beli mobil secara cash. Masya Allah, alhamdulillah..
– Ponakan kedua saya lahir di pertengahan tahun, dan alhamdulillah saya kembali bisa menemani Kakak saya lahiran, seperti saat ponakan pertama saya lahir beberapa tahun yang lalu. Yah walaupun saya nggak menemani langsung di sebelahnya secara harfiah ya, karena saya di rumah jaga ponakan-ponakan lain (dari keluarga abang ipar saya karena keluarga abang ipar yang nemenin selama Kakak saya di RS), tapi setidaknya saya ada di tempat yang sama dan bisa ngebantu Kakak sebisa kapasitas saya lah, hehe. Oh ya tentunya yang jauh lebih ngerasain kebahagiaan dari kelahiran ponakan saya ini adalah Mama saya, secara ini cucu kedua (dan juga baru Kakak saya yang bisa ngasih cucu ke beliau) yang akhirnya bisa Mama lihat langsung setelah lahir dan bisa ngikutin perkembangannya juga (ponakan yang pertama dulu Mama saya banyak kehilangan momen karena masih tinggal di Kuwait), jadi bisa dibayangkanlah betapa bahagianya Mama saya akhirnya sekarang bisa ngerasain yang namanya rutinitas ngemong cucu kan, hehe. *maaf ya Ma sampai saat ini kami masih belum bisa ngasih cucu* ^^’

image

– Setelah ponakan saya lahir, saya ditugaskan Kakak untuk bisa tinggal lebih lama di rumahnya untuk ngajarin ponakan pertama saya belajar menghadapi ujian, karena Kakak juga pas baru lahiran jadi masih fokus ngurus yang kecil dulu kan. Di sinilah saya baru menyadari kalo materi anak kelas 1 SD sekarang aja ternyata udah susah aja yaaa, kayaknya jauh berbeda dibandingkan saat saya masih kelas 1 SD dulu deh perasaan. O_o
– Dan selama tahun 2015 ini saya baru nyadar juga kalo sepanjang awal hingga pertengahan tahun ternyata saya lumayan sering juga bolak-balik Bengkulu-Jakarta, dan kayaknya di tahun inilah saya paling banyak meninggalkan suami saya seorang diri di Bengkulu. *maaf ya suamiku* Tapi gara-gara ini jadi ada hikmahnya juga sih, saya jadi lebih bertekad untuk nggak mau lagi pergi-pergi jauh sendiri tanpa suami, nggak enak rasanya kalo udah biasa sepaket jadi berpisah.
– Menghapus beberapa akun medsos saya, di antaranya Twitter, Google+, dan Path! Banyak akun medsos saya yang jarang saya kunjungi, jadi daripada dianggurin mending dihapus aja sekalian daripada pusing tiap inget masih punya banyak akun. :mrgreen: Dan khusus Path, saya sengaja ngehapus karena saya jadi berpikir saya jadi sering kurang bersyukur sama hidup saya sendiri tiap ngelihat kehidupan temen-temen saya yang saya lihat di Path kok rasanya enak banget ya, nggak kayak hidup yang lagi saya alami. Jadi suatu hari tiba-tiba saya bertekad untuk lebih bersyukur dengan apa yang saya jalani dan nggak mau ngebandingin hidup saya dengan hidup orang lain lagi, karena gimanapun apa yang saya jalani pasti emang udah yang terbaik yang Allah berikan untuk saya. Oleh karena itu saya langsung hapus akun Path saya saat itu juga, walaupun sedetik setelah ngehapus itu sempet ada perasaan berat dan menyesal karena nggak bisa ngikutin perkembangan temen-temen lagi, tapi setelah beberapa bulan ini saya jalani saya ngerasa ternyata saya jadi mulai banyak bersyukur atas hidup saya loh.
– Akhirnya saya PTT lagi setelah batal diangkat jadi pe-en-es karena disuruh bayar! Tapi ada hikmahnya juga sih karena ternyata gaji PTT dinaikin sama Kemenkes. 😀 Walaupun awal-awal sempet berat juga ditempatin di Puskesmas yang jauuuh dari rumah dan harus menempuh jalan yang luar biasa bagusnya itu 😆 , tapi sekarang sih udah enjoy banget, disuruh pindah malah jadi males. 😆
– Di akhir tahun bisa jalan-jalan ke Bukittinggi dan Pekanbaru untuk seminar sekalian promil juga. Perjalanan kali bener-bener mengesankan deh, dan perjalanan ini juga benar-benar mengokohkan hubungan saya dan suami kalo menurut kami berdua.
– Mulai menyicil membangun rumah. Dari yang awalnya salah pilih tukang, akhirnya alhamdulillah kami dipertemukan dengan tukang yang walau kerjanya harian tapi nggak suka ngulur-ngulur waktu. Walaupun banyak yang menyarankan lebih baik borongan, tapi secara dana kami juga nggak banyak dan kami ngandalin dana dari penghasilan praktek sehari-hari jadi kami rasa harian adalah pilihan yang tepat untuk kami lah, kalo dana habis tinggal di-stop aja dulu, hehe. :mrgreen: Sekarang alhamdulillah udah mulai tegak bata. Mohon doanya moga-moga ada rezekinya terus biar bisa rampung sampai finishing ya, aamiin..
– Dan di penghujung tahun adalah hari-hari yang paling menyedihkan buat kami, karena Una (kucing kesayangan kami) dipanggil duluan oleh Allah. Awalnya kami pikir Una kemakan racun, tapi setelah dipikir-pikir kayaknya ini akibat virus deh, karena kami baru ingat juga kalo Una itu kan belum divaksin. 😥 Soalnya seminggu setelah Una mati, ada enam ekor anak kucing berumur 2 bulan yang juga kami adopsi mati mendadak berturut-turut dalam sehari. 😥 Dan seminggu kemudian ayam-ayam kami di rumah dan juga ayam tetangga pada mati satu per satu. Yah namanya juga akhir-akhir ini cuaca suka nggak bisa ditebak ya, yang siangnya panas terik tiba-tiba sorenya bisa hujan deras aja gitu. Tapi hikmah yang bisa kami ambil dari peristiwa ini adalah kami nggak mau lalai lagi untuk ngevaksin kucing-kucing kesayangan kami, setidaknya udah berikhtiar dulu lah walaupun takdir tetep di tangan Allah.
– Nah saat tahu kami berdua sedih ditinggal Una, keluarga Pak Wo (yang ngasih kami Una dulu) akhirnya menyuruh kami untuk membawa Mia, yang merupakan mama dari si Una. Secara Mia dan Una ini miriiip banget walo tak serupa, tapi kami berdua seneeeng banget karena ada tempat untuk melepas rindu lah. Apalagi Mia lagi hamil jadi kami nggak sabar juga menanti kelahiran saudara-saudara si Una. Awal-awalnya Mia masih rada galak sih sama kami, namanya juga masih adaptasi di tempat baru (dan pemilik baru juga), tapi sekarang udah mulai jinak lah walo kadang masih galak juga. 😀

image

Sedarah, hampir serupa, tapi tetap tak sama. Walo gimanapun, rasa sayang kami nggak berbeda antara keduanya. 💜 (Atas: Una; Bawah: Mia)

– Dan terakhirrr, motor yang udah setia menemani saya selama kurang lebih 13 tahun terakhir ini akhirnya dijual juga!!! Soalnya saya mau pake yang matic aja, mengingat kondisi jalanan menuju Puskesmas tempat saya kerja yang naik-turun membelah gunung membuat saya pegel juga kalo harus gonta-ganti gigi. Awalnya rasanya sedih sih pas hari pertama si motor berpindah tangan, kayak ada yang hilang aja gitu, hahaha. Yah gimana nggak sedih, si motor udah menemani saya sejak SMA, kuliah, jadi dokter gigi, hingga nikah sih. Udah ikutan hijrah mulai dari Pekanbaru, Medan, hingga ke Bengkulu pula. Tapi untungnya yang beli termasuk orang yang kita anggap keluarga juga di sini, jadi saya tahu lah sekarang dia (si motor) tetep berada di tangan yang tepat. 😀

Untuk tahun 2016, harapan saya untuk kami sekeluarga adalah :
– Bisa jadi keluarga yang sakinah,mawaddah, warahmah, pernikahan kami penuh barokah, dan sangat berharap semoga Allah mengizinkan kami untuk bisa segera memiliki keturunan yang sholeh/ah. Ibadah kami juga bisa lebih baik lagi, yah pokoknya hidup ini bisa diridhoi oleh Allah aja deh.
– Bisa melunasi hutang-hutang yang belum terlunaskan 😆 dan semoga setelah hutang pada lunas kami nggak perlu berhutang lagi deh, jadi pikiran banget soalnya. Dan yang terpenting bisa dijauhkan dari riba juga.
– Bisa lancar rezeki terus biar bisa menyelesaikan pembangunan rumah sampai bener-bener selesai, supaya bisa lebih nyaman ditempatin dan bisa bawa keluarga untuk berkunjung juga.

Bismillah, semoga kita semua bisa ngerasain banyak berkah di tahun 2016 ini ya! 🙂

Advertisements

6 thoughts on “Kilas Balik 2015 dan Resolusi Hidup 2016

  1. alrisblog says:

    Selamat atas prestasi di tahun 2015. Semoga di tahun 2016 makin baik dan sukses.
    Saya juga gak pakai medsos seperti Twitter, Google+, Path. Menurut saya medsos itu hanya menghabiskan waktu saja, hehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s