Una, Tetap Dalam Jiwa

Sebenernya saya dan suami sayang banget sama kucing-kucing kami, tapi beberapa bulan terakhir-bukan bermaksud untuk pilih kasih-saya dan suami merasa ada satu yang terasa istimewa di hati kami. Dialah Una, yang nenek-kakeknya setengah kampung setengah angora. Kenapa bisa istimewa karena kami merasa kepribadiannya berbeda dengan kucing yang lain yang semuanya emang murni kucing kampung. Dia nggak pernah nyuri makanan yang dihidang di meja (kalo yang lain walo ditutup tudung saji juga bakal bisa buka sendiri tudungnya), pipis atau pup selalu di tempat yang disediakan (kalo yang lain suka seenaknya pipis di kasur atau di dinding), dan termasuk pembersih banget. Kalo ada kucing baru di rumah, dia paling anti tuh nyerang duluan dan nggak bakal balas juga kalo diserang. Berhubung dia setengah angora jadi wajahnya emang rada unik dan bulunya juga panjang, makanya awal-awal dulu saya dan suami melarang dia untuk keluar rumah karena takut hilang, walaupun kemudian kami izinkan juga dia keluar setelah pas dites satu hari dia diijinin keluar dia bisa pulang sendiri. Akhirnya setiap pagi dia pun kami izinkan main di luar sebentar, dan kalo udah bosan dia pun akan minta masuk sendiri deh.

image

Una kecil di hari-hari pertama tinggal di rumah. Walopun sebenernya masih belum akur dengan Nino dan Goldy, nggak tahu kenapa ini kok ceritanya mereka malah bisa bobo bareng ya? 😅 Mungkin pada nggak sadar kali ya.

image

Masih kelihatan kecil banget.. 😍

image

Yang makin bikin spesial, si Una setiap waktu tahajud ataupun waktu Subuh pasti ngebangunin kami berdua dengan cara: mengeong-ngeong sambil nggigit kuping dan hidung kami loh! πŸ˜† Satu sisi sih kami seneng ya karena ada alarm hidup, walaupun yang pas tahajudnya saya bukannya bangun malah langsung nutup muka pake selimut biar nggak diganggu lagi. :mrgreen: *maaf ya Allah* Btw eongan Una ini rada unik loh, kadang ngeong kayak kucing normal, atau kalo kami panggil bakal dibalas dengan “eeek”, tapi biasanya dia bakal ngeluarin suara seperti “u-u-iiik” ato “u-ik” aja kalo lagi keluar versi singkatnya. πŸ˜† Trus walo sehari-hari dia cuek, tapi kalo di pagi hari itu dia manjaaaaa banget. Pengennya dielus-elus di pangkuan, trus kalo kumat manjanya dia bakal pake acara nyium-nyiumin muka kita juga. Jadinya bikin saya sering malas beraktivitas di pagi hari karena bawaannya cuma mau manja-manjaan dulu sama dia. Trus kadang kalo saya abis sholat dia suka ngehampirin dan langsung bergelung di pangkuan saya sambil mendengkur minta dielus. Bikin gemes deh.

image

Biasanya yang suka bobo di atas itu si Milky, Goldy, dan Bolt. Eh ngelihat mereka si Una jadi ikutan bobo di sana juga. *btw jangan heran kalo lapisan spring bed nya jadi koyak gitu, begitulah nasib kalo punya kucing di rumah 😅*

image

Pas udah akur, bobo pun sambil dipeluk Milky. 💗

Kalo urusan makan juga dia nggak ribet, dikasih makanan kucing yang kering aja mau kok. Itupun bukan yang mahal, yang cuma 20 ribu per setengah kilo yang saya beli di toko pakan ternak di daerah saya, cukup untuk seminggu. πŸ˜† Nah kalo dia udah lapar, dia bakal ngeong-ngeong terus nggak berhenti, nggak peduli jam berapapun, yang penting baru bakal berhenti kalo tempat makanannya dibuka. Jadinya kalo malam hari saya tarok deh tempat makannya di sebelah muka saya, jadi kalo pagi buta dia ngeong saya nggak perlu bangkit dari kasur karena tinggal tangan saya ngeraih tempat makannya trus dibuka deh, walo terpaksa harus nahan bau amisnya. *daripada harus bangun* πŸ˜†

image

Lomba mirip-miripan. 😁

Kalo kami pergi dari rumah, pas kami pulang pasti dia selalu menyambut kami di depan pintu. Kalo kami ke luar kota, kata tetangga dia bakal nungguin di jendela loh. Nah pulangnya, pas kami lagi buka kunci pintu bakal kedengeran duluan ada yang ngeong-ngeong dengan keras dari dalam rumah, dan pas kami masuk ke dalam dia bakal heboooooh bener menyambut kami seakan protes nanyain, “Kalian tuh ke mana aja sih? Kok ninggalin aku sendirian di rumah!” πŸ™„ Nah semenjak kami pergi keluar kota agak lama, ternyata dia punya kebiasaan baru loh yaitu nongkrong di pinggir bak mandi dan minum langsung dari bak atau gayung berisi air. Jadinya tiap ke WC dia jadi ngikutin kami terus dan ikutan nongkrong deh di kamar mandi. πŸ˜€ Karena takut dia kecebur (pernah hampir kecebur sekali soalnya), jadinya kami setiap pergi dari rumah harus nutupin pintu kamar mandi dulu, dan berhubung pintu kamar mandi kami lepas dari engselnya, jadi nutupnya harus secara “manual”, direbahkan ke kusennya.

image

Tempat favorit untuk bobo itu ya di sini..

image

Pas udah dalam keadaan hamil besar.

Nah pas kami pergi ke Bukittinggi dan Pekanbaru kemaren, kami kan ninggalin dia dalam keadaan hamil. Suami awalnya khawatir jangan-jangan dia bakal melahirkan pas kami pergi, tapi saya tetep mikir positif lah kalo palingan ngelahirinnya nunggu kami pulang, kayak Bambu dulu. Eeeh ternyata pas kami pulang udah lahir aja anak-anaknya dua ekor jantan semua, satu mirip Milky satu mirip Bolt, sesuai gen bapaknya (sayang Goldy belum punya penerus walo ikut ngawinin juga πŸ˜€ ). Kata Mbah yang jagain rumah, ternyata si Una ini lahirannya udah seminggu sebelumnya, alias seminggu sebelum kami pulang. Walo sedih nggak bisa ngelihatin momen dia lahiran, tapi kami tetep senang pas lihat kondisi anak-anaknya alhamdulillah cukup sehat, walo si Milky junior ternyata kutuan dan Bolt junior belekan. 😦 Selain itu, yang bikin saya makin seneng pas merhatiin cara Una merawat anak-anaknya, kelihatan sabar dan penyayang juga ternyata si Una ini jadi ibu. Oh ya, suami sih ngotot pengen namain si anak-anak dengan Max (Milky jr) dan Gray (Bolt jr), tapi kalo saya sih tetep manggil mereka dengan si Kunyil dan si Kunyul, daripada Upin-Ipin kan? πŸ˜† Selingan dikit, Una sendiri lahir cuma kembar dua aja sama saudara kembarnya sesama betina, karena cuma berdua makanya mereka dinamain sama pemilik lamanya Upin (Una) dan Ipin. 😂 Ipin sendiri sampai sekarang namanya tetep Ipin loh, nggak diganti sama pemilik barunya. πŸ˜€

Selama ini kami pikir Una bakal jadi kucing terlama yang bakal tinggal terus bersama kami. Soalnya dia termasuk jarang sakit sih. Tapi jika Allah sudah berkehendak, takdir pun akan berkata lain.

21 Desember 2015
Hari itu Una masih aktif dan ceria. Walaupun sebelumnya sempet mencret sekali tapi malamnya malah lahap makan ikan rebus dua ekor dan sempet kabur keluar dari rumah sebelum akhirnya berhasil ditangkap suami untuk dimasukin lagi ke dalam rumah. Nggak ada yang aneh, semua terasa biasa-biasa aja.

22 Desember 2015
Pagi-pagi saat bangun saya dan suami melihat ada bekas muntahan berwarna kuning berceceran di lantai. Muntahnya pun kemudian terjadi beberapa kali di hari itu, dan sampai ada keluar cacingnya segala. Una mulai kelihatan nggak mood dan nggak ada selera makan sama sekali, bawaannya cuma minum aja. Seharian dia cuma nongkrong di pinggir bak mandi dan tiduran di situ sambil sesekali minum langsung dari bak. Berhubung dokter hewan di daerah kami lagi dinas keluar kota, jadinya kami cuma bisa konsul via sms aja. Kami pun belum berani ngasih obat apa-apa, takut salah ngasih obat, jadi sebatas cuma ngasih oralit aja diminumin pake spuit langsung ke mulutnya. Seharian yang dia lakukan cuma tidur, tapi masih mau dan bisa bergerak ke sana kemari sih. Dia ada sekali ngunjungin anak-anaknya di kardus, tapi sayangnya saya nggak ngelihat apa dia nyusuin anaknya atau nggak. Setelah itu malah nggak ada nyamperin anaknya lagi sama sekali. Nah nggak seperti biasanya, hari itu kami pulang dari praktek dia emang nggak ada menyambut kami di depan pintu rumah, pas kami masuk dia tetep dalam posisi tiduran aja, paling cuma nengok sebentar. Saya pun masih mikir biarinlah dia tiduran dulu, biasanya dengan tidur kan bisa ngebantu pemulihannya.

Malamnya Una datang ke dekat saya dan tidur di samping saya. Ia pun meletakkan kepalanya di telapak tangan saya, dan saya pun tertidur sambil membelainya dengan tangan saya yang lain. Saat itu saya masih mikir penyakitnya paling hanya biasa-biasa aja. Walo ternyata saya salah besar.

23 Desember 2015
Jam dua pagi kami terbangun mendengar Una muntah lagi. Berhubung pintu kamar mandi ditutup dia mencoba untuk membuka pintu sampai-sampai pintunya jatuh dibuatnya. Seharian itu dia hanya mau nongkrong aja di kamar mandi maupun di pinggir bak, dan nggak bergeming walaupun udah kami siram berkali-kali. Bahkan dia sampai nggak sadar sedang mencelupkan salah satu kaki depannya ke dalam bak. πŸ˜₯ Muntahnya makin lama makin sering terjadi, dan berkali-kali bawaannya cuma minum aja. Saya pun memutuskan untuk nggak masuk kerja hari itu. Kami pun sempat memberikan obat antimuntah dan obat cacing ke Una walopun dia merespon dengan marah. Saya coba suapin ikan juga dia marah. Badannya yang biasanya gempal pun malah jadi jauh menyusut, padahal baru dua hari dia sakit. Pokoknya bawaan Una cuma tidur aja.

Siangnya saya sempat mengecek posisi Una, dan saya lihat dia dalam keadaan berbaring tiduran di ruang depan. Berhubung ada bonus nelpon, saya pun kemudian menelpon salah satu sahabat saya di Medan selama sekitar 25 menit. Saking serunya kami ngobrol saya sampai nggak inget untuk ngecek keadaan Una lagi dan baru sadar Una udah lemas berat saat suami pulang kantor jam setengah 2 siang dan mengangkat Una dari ruang depan ke kamar. Suami pun heboh ketakutan karena khawatir. Saya masih tetap dalam keadaan menelpon karena nggak enak nutupnya karena saat itu lagi giliran sahabat saya yang bercerita, tapi akhirnya karena ngelihat suami yang makin cemas saya pun segera minta izin untuk menutup telepon. Saya pun segera mengelus Una dan saya langsung nangis seketika saat ngeraba suhu tubuh Una yang udah mulai dingin. πŸ˜₯ Saya langsung ada feeling kalo umurnya tinggal sebentar lagi. Saya pun pindahkan dia ke pangkuan saya, dan saya masih sempat mendengar ia mengeong saat dipindahkan. Ya ampun pas saya angkat badannya ternyata udah lemes lunglai tak berdaya dan ringaaan sekali, dan terlihat babak belur juga akibat kena muntahan terus. Dia pun beberapa kali muntah di pangkuan saya. Saya dan suami pun jadi menangis bersama berdua melihat keadaan Una yang makin drop dan nggak merespon apapun lagi. Pupilnya pun sudah tidak bereaksi, walaupun masih terdengar tarikan nafasnya yang cepat. Tapi kami sempat melihat dia mengarahkan kepalanya ke arah suami saya saat suami menangis di depannya. Kami pun jadi makin terenyuh dibuatnya. Walaupun sama-sama menangis tapi kami saling mengingatkan untuk tetap ikhlas di kemungkinan terburuk.

image

Una pasca muntah di pangkuan saya. Mulai nggak sadarkan diri. πŸ˜₯

Sadar waktunya tinggal sedikit lagi saya pun mulai mengabadikan fotonya berkali-kali menggunakan hp suami agar saya masih punya banyak kenangan di kemudian hari. Saya pun kemudian juga memindahkan dia ke atas kasur dengan dialasi bed cover agar dia ngerasa lebih nyaman. Saya pun masih mendengar ia mengeong lagi saat dipindahkan. Sayangnya saya nggak bisa nemenin dia terus karena harus segera pergi ke toko untuk mencari susu formula pengganti untuk anak-anaknya yang sudah ribut kelaparan. Saya sudah coba dekatkan anak-anaknya ke badan Una tapi ya sepertinya air susunya emang udah nggak keluar lagi. 😦

image

Saat udah hilang kesadaran, mulai nggak merespon.. πŸ˜₯

Saat saya pulang ternyata Una sudah muntah lagi, kali ini muntahnya berwarna hijau dan semua obat yang sudah diminumkan keluar semua, termasuk potongan ikan yang dimakannya dua hari yang lalu. Kami berdua masih nangis terus selagi melihat kondisinya yang udah nggak sadar lagi, walaupun kami sebenernya sudah pasrah untuk menunggu tiba waktunya dia dipanggil Allah. Saya saat itu cuma berdoa, Ya Allah tolong supaya aku bisa ada di sampingnya saat nyawanya Kau ambil, Ya Allah. Ngelihat kondisinya yang babak belur saya pun menyiapkan air hangat untuk mengusap bulunya agar lebih bersih dan nggak kotor akibat terkena sisa muntahannya. Ternyata saat saya sedang mengusap bulunya itulah ia pergi. Saya sempat mendengar eongannya yang terakhir dan menyaksikan sendiri getaran terakhir dari mulutnya sebelum dia bener-bener kaku. Una pun akhirnya pergi jam 5 sore, dan alhamdulillah doa saya juga terkabul, dia pergi saat saya berada di sampingnya. πŸ˜₯

image

Sedihnya ngelihat dia yang biasanya cantik jadi babak belur kayak gini.. πŸ˜₯

Saya dan suami pun menangis bersama. Sekalinya udah reda nangisnya, nanti nggak berapa lama jadi nangis lagi. Mungkin bagi orang lain kelihatannya lebay, tapi kami berdua benar-benar merasa kehilangan. Walaupun dia hanya seekor kucing, tapi kami merasa seperti kehilangan anak..

Tapi kami tetap sadar bahwa itu semua hak Allah untuk mengambil setiap makhluk-Nya yang bernyawa.

image

Una akhirnya pergi juga.. πŸ˜₯

Kami pun menguburkan Una sekitar jam 6 saat sebelum maghrib tiba. Walaupun awalnya tangis saya udah reda, tapi saat saya menggendong dia saya jadi nangis lagi saat merasakan tubuhnya yang sudah dingin dan kaku, seakan tersadar lagi bahwa Una udah nggak ada. Pas mau dikubur pun saya dan suami sama-sama nangis lagi. Ternyata begitu istimewanya tempat Una di hati kami ini.

image

Menggendong Una untuk yang terakhir kalinya sebelum dikuburkan sambil nangis.. πŸ˜₯

Malamnya saya dan suami pun duduk di depan rumah mengingat kenangan dengan Una dalam keadaan lebih tenang. Walau kadang jadi bikin mau nangis lagi tapi kami sudah lebih kuat. Kami sebenernya ikhlas Una dipanggil Allah duluan, tapi kami hanya nggak nyangka aja kalo kebersamaan kami dengan Una ternyata sesingkat ini, cuma 4 bulan aja. Tapi anehnya dalam waktu yang singkat itu rasanya memori yang tersimpan udah terlanjur banyaaak aja. Saya dan suami sampai berpikir, ditinggal duluan sama Una aja ternyata sesedih ini, konon lagi kalo kami kehilangan orang-orang yang kami sayang ya (misalnya salah satu anggota keluarga inti kami), ataupun bahkan ditinggal duluan oleh salah satu di antara kami, pasti lebih sedih lagi rasanya. Tapi kami berdua saling menguatkan karena bagaimanapun ini emang udah takdir dan hak Allah SWT, karena semua yang bernyawa ujung-ujungnya pasti akan mati juga, cuma belum tahu aja waktunya kapan. Yang penting yang harus kami fokuskan ke depannya sekarang adalah sebisa mungkin merawat anak-anak Una (yang usianya mungkin belum sampai 20 hari itu) dengan sebaik-baiknya.

Saat ini kalo boleh jujur saya masih suka nangis tiap teringat Una, atau saat saya mandang-mandangin foto-fotonya (terutama foto di hari terakhir), atau saat suami ngebahas tentang Una, dan saat nulis postingan ini juga dalam keadaan nangis. Bukan untuk menyalahkan takdir loh ya, tapi saya rasa sepertinya lebih baik saya puas-puasin nangis sekarang biar ke depannya saya jadi lebih kuat dan bisa move-on, daripada sok-sok kuat di awal tapi ujung-ujungnya ke depannya malah jadi galau terus. Nangis itu lumrah kan? *lumrah kan?*

Kalau boleh mengutip lagu Isyana Sarasvati-Tetap Dalam Jiwa, walaupun berbeda konteks tapi lirik ini benar-benar menggambarkan perasaan saya terhadap Una:

Bila memang ini ujungnya, kau kan tetap ada di dalam jiwa..

image

Tetap dalam jiwa..

image

Selamat jalan, Una.. Terima kasih ya udah pernah jadi bagian dari keluarga kecil kami.. 💝💝💝

Advertisements

4 thoughts on “Una, Tetap Dalam Jiwa

    • arinidm says:

      Alhamdulillah udah, sekarang ada lima kucing yang mirip kayak si Una, ibunya si Una yang baru ngelahirin empat ekor anak kucing yang mirip kayak Una πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s