Promil : Tahap Satu

Akhirnya mulai ada mood juga buat nulis tentang promil ini, padahal udah rencana mau ditulis dari seminggu yang lalu tapi ntah kenapa bawaannya masih males aja. :mrgreen: Btw, tulisan ini lebih baik dibaca sama yang udah nikah aja ya.. Tapi bagi yang belum nikah kalo emang sekedar untuk nambah pengetahuan ya bolehlah dibaca-baca, hehehe. *plin-plan*

Jadi, saya dan suami putuskan untuk program dengan dr. Suryo Bawono, Sp.OG di Pekanbaru. Sebelumnya saya sudah rajin baca-baca tulisan dokter tersebut di blog dan fb-nya, jadi saya dan suami sudah yakin lah untuk program dengan beliau. Awalnya saya mau mendaftar via telpon seminggu sebelumnya, tapi ternyata asisten beliau mengatakan untuk pendaftaran hanya bisa tiga hari sebelum hari-H, jadi ya udah deh saya nelpon lagi tiga hari sebelumnya untuk dapat nomor antrian di jadwal siang.

Kemudian kami pun datang ke tempat praktek beliau. Ya ampun ntah kenapa selama menunggu dipanggil itu saya bawaannya deg-deg-aaan banget, padahal nggak tahu pasti juga apa yang saya takutkan. 😅 Oh ya selama menunggu itu saya sampe ngitungin berapa lama loh tiap pasien itu ada di dalam ruangan, dan saya hitung ternyata rata-rata satu pasien itu cuma 5 menit aja di dalam. Awalnya sempet kecewa juga sih saya, takut kalo-kalo dokternya sekarang nggak sekomunikatif waktu masih sepi dulu, tapi pas sayanya udah di dalam ternyata langsung disapa dengan ramah oleh beliau dan juga nggak berasa cuma 5 menit aja loh, rasanya ya agak lama juga saya di dalam. Tapi emang sih kalo udah di dalam itu saya kok jadi lupa ya apa aja yang mau ditanya, bawaannya langsung jadi blank aja gitu. Untungnya beliau ngasih nomor kontak yang bisa dihubungi, jadi kalo ada yang mau ditanya bisa ditanya langsung. Sejauh ini pernah saya whatsapp beliau balas kok walo nunggu agak lama (ya iyalah beliau kan sibuk dan pastinya nggak cuma satu-dua pasien aja yang kontak beliau kan).

Nah awalnya saya di USG transvaginal dulu. Btw, dulu saya rada takut loh sama USG transvaginal ini, karena dari beberapa cerita orang yang saya denger katanya sakit. Tapi alhamdulillah pas saya kemaren ternyata rasanya biasa-biasa aja, nggak sesakit yang saya bayangkan. Nah dr. Suryo mengatakan saya kemungkinan mengalami PCOs dilihat dari penampilan fisik saya (yang udah saya sadari juga sih sebelumnya), dan selain itu beliau juga mengatakan perlu dilakukan SIS terhadap saya untuk melihat saluran tuba, setelah itu baru tahu apa selanjutnya hanya perlu dengan obat-obatan aja atau perlu tindakan lain. Saya langsung tanya dong SIS itu apa, tapi secara kalo udah di dalam ruangan itu saya kurang bisa berpikir jernih jadi ya saya kurang ngerti juga awalnya itu apa, baru bener-bener ngerti setelah inget buat googling pas lagi nyantai di kamar, itupun setelah prosedurnya udah selesai saya lakukan beberapa hari kemudian. 😅 *saking percayanya saya sama beliau jadi kurang kritis gini saya* Oh ya kalo boleh jujur, saya nggak malu-malu loh nanya sama beliau biaya prosedurnya berapa, secara saya takut uangnya kurang kan ntar malu juga. Soalnya saya cuma nyiapin budget 5 juta aja buat tahap pertama ini, karena awalnya saya pikir paling di awal cuma konsultasi dulu aja trus diresepin obat-obatan dulu baru deh prosedur lanjutannya dilakukan di pertemuan berikutnya, ternyata segala prosedurnya langsung dilakukan di hari pertama. Sebenernya cocok juga sih untuk kami yang domisilinya jauh dari Pekanbaru ini, jadi nggak perlu repot bolak-balik juga kan.

Sambil menunggu untuk dilakukan SIS, saya pun dirujuk untuk melakukan akupuntur ke dr. Phyu (yang juga merupakan istri beliau yang praktek di ruangan sebelah), karena akupuntur bisa membantu dan mendukung keberhasilan proses promil ini. Selain itu, karena berat badan saya yang sudah berlebih ini bisa mempengaruhi fertilitas, dr. Phyu menyarankan saya untuk menjaga pola makan dan mengurangi berat badan hingga 6 – 8 kg (yang sejujurnya susaaaaah banget buat dilakukan hingga saat ini, huhuhu). Akupuntur sendiri rasanya cukup sakit, sampe-sampe pasien yang di bilik sebelah saya kedengeran ngaduh-ngaduh kesakitan agak keras mungkin karena saking sakitnya bagi dia, tapi kalo saya pribadi sih masih bisa saya tolerir lah, hehe. Prosedurnya sendiri makan waktu 30 menit, jadi ya saya sekalian bawa tidur aja walo cuma tidur ayam. Suami saya sendiri ternyata ikut tiduran juga di ruang tunggu pas lagi nunggu saya diakupuntur. 😄 Setelah selesai akupuntur, barulah saya kembali ke ruangan dr. Suryo untuk melakukan SIS.

Btw untuk kali ini cuma dua kata aja yang bisa menggambarkan rasanya SIS itu seperti apa: SAKIT BANGET! Bener-bener di luar bayangan saya karena saya bener-bener nggak siap kalo ternyata sesakit itu. πŸ˜₯ Saking sakitnya saya sampe istighfar berkali-kali setiap perut bagian bawah saya berkontraksi, persis kayak orang mau melahirkan aja deh. Saya jadi mikir ternyata kayak gini toh rasanya mau melahirkan itu seperti apa. πŸ˜₯ Saya nggak tahu berapa lama prosedur SIS itu dilakukan, mungkin sebenernya cuma 15 menit, tapi bagi saya rasanya lamaaaaa banget saking sakitnya. Kayaknya itu menit terlama yang saya rasakan deh. πŸ˜₯ Tapi ada yang bikin heran juga, awalnya suami kan cuma duduk di depan meja dokter, jadi saya cuma ngegenggam tangan salah satu asisten dokter aja kuat-kuat dengan tangan kanan saya saking sakitnya (asistennya ada tiga di ruangan itu), walaupun dalam hati sebenernya pengennya sih megang tangan suami aja, cuma saya bingung boleh nggak suami ada di kiri saya soalnya di kiri saya itu ada diletakin satu peralatan gitu jadi suami juga nggak bakalan bisa berdiri pas di sebelah kiri saya.Tapi waktu saya udah makin meringis kesakitan suami mulai berdiri ngelihatin saya dengan cemas, saat itulah saya panggil dia dan dia pun datang dan ngegenggam tangan kiri saya, dan voila ntah kenapa saya jadi mulai tenang dan mulai berasa jauh berkurang rasa sakitnya loh! *mungkin ini yang dinamakan kekuatan cinta* *kalo kata perawatnya sih itu karena udah disuntikin obat antinyeri* πŸ™„ Saat prosedur dilakukan dr. Suryo sempet rada susah memasukkan alatnya ke dalam leher rahim saya, sampai-sampai beliau nanya apa saya pernah mijit atau nggak (yang tentu aja saya jawab nggak karena saya emang paling anti sama yang namanya pijit-pijit daerah perut dengan sembarang orang karena takut bahaya), yang akhirnya disimpulkan oleh beliau bahwa bentuk anatomi saya sepertinya agak berbeda, jadi selama ini sperma itu rada berliku jalannya untuk menuju ke dalam. Setelah SIS dr. Suryo mengatakan saluran tuba sudah terbuka sambil menunjuk ke layar (saking kesakitannya saya udah nggak ngerti lagi apa yang perlu dilihat di layar USG itu tapi yang penting alhamdulillah aja lah pokoknya :mrgreen: ), diresepin obat, dan nggak perlu kontrol sampai dua bulan ke depan. Trus satu lagi, ada satu prinsip khas yang disarankan oleh dr. Suryo untuk dilakukan oleh pasien-pasiennya yang berbeda dengan dokter lainnya, yaitu disuruh hubungan tiap hari loh, karena menurut beliau itu memperbesar peluang terjadinya kehamilan. Jadi ya kami disarankan untuk melakukannya juga, walaupun pada prakteknya susah juga yaaa untuk dilakukan, secara kalo pagi nggak sempat karena saya dikejar waktu beres-beres dulu sebelum berangkat ke Puskesmas (saya pergi duluan dari suami soalnya), sementara pas pulang kerja siang atau praktek malam udah kecapekan banget jadi bawaannya mau langsung tidur aja. 😅😅😅

Oh ya pas selesai prosedur saya sempet bingung kok suami saya nggak ada di ruangan ya, ternyata eh ternyata suami saya saking shock-nya ngelihat saya kesakitan (plus karena ditambah dia belum makan) eh jadi dia pula yang mau pingsan, sampai-sampai suami perlu dibuatin teh manis sama perawat dr. Suryo. πŸ˜† Pas perawat bikinin teh ada asisten lain yang nanya apa teh itu untuk saya, langsung dijawab, “Bukan, ini buat bapaknya, ibunya sih kuat.” πŸ˜† Saya sampai tanya apa SIS ini emang sakit atau cuma saya aja yang berlebihan, ternyata perawat mengatakan kalau saya termasuk kuat dan mungkin nanti bisa melahirkan normal, karena pasien lain sampai teriak-teriak kesakitan. Saya sampai tersanjung dibuatnya, sekali lagi cuma bisa bilang alhamdulillah. ^^’ Yah mungkin karena tekad di awal udah kuat kali ya untuk promil ini. Pas saya bahas sama suami tentang sakitnya SIS ini dia pun teringat kalo pas saya lagi akupuntur dia denger ada yang teriak-teriak bilang sakit dari dalam ruangan, cuma berhubung semua orang di ruang tunggu biasa aja jadi ya suami pikir itu emang udah biasa jadi dia juga nggak mikir macam-macam juga, lagian dia juga lagi ngantuk waktu itu. 😄 Saya sampai bilang sama suami, “Nih Bang, untuk ngebuat anak Abang aja Adek loh yang ngerasain sakitnya.” *sok ngancam biar dikasih perhatian lebih* πŸ˜† Tapi setelah dari dokter itu dia emang jadi perhatian banget loh sama saya. Kemaren ya, sekarang sih udah cuek lagi. ^^’

Btw jujur di minggu pertama saya jadi trauma loh gara-gara SIS ini. Masih kepikiran banget dan masih terasa jelas soalnya gimana rasa sakitnya itu, huhuhu. Pas mau tidur tiba-tiba kebayang momen-momen pas saya lagi SIS dan gimana sakitnya, pas lagi sholat kebayang lagi, pas lagi santai kebayang juga. Aaaaah pokoknya terbayang-bayang terus deh sakitnya seperti apa. πŸ˜₯ Padahal ini baru di-SIS ya, belum lagi kalo pas udah melahirkan beneran ntar. *aaamiiin* Salut deh buat para ibu-ibu semuanya, wanita itu emang kuat banget ternyata ya. 💪💪💪

Pasca SIS saya mengalami perdarahan (yah namanya juga dimasukin sesuatu ke dalam kan) dan perut saya rasanya kram banget, jadinya seharian itu saya cuma bed rest aja dan dua hari full di rumah nggak ngapa-ngapain. Awal-awal saya cuma bisa sholat sambil duduk, tapi saya usahain juga sholat sambil berdiri walo pergerakannya lamaaa banget. Jalan aja sampe rada ngangkang kayak orang hamil gitu. 😅 Darahnya nggak banyak kok, dua hari udah bersih. Nah hari ketiga kan udah nggak berdarah lagi, ternyata hari ke-empat keluar darah rada banyakan. Awalnya saya sempet khawatir ya takut perdarahannya nggak normal, ealah beberapa hari kemudian saya baru nyadar setelah ngamatin ciri-cirinya kalo itu tuh bukan perdarahan pasca SIS tapi karena mens. 😅 Aduh padahal awalnya saya tetep sholat karena mikir itu darah istihadhah.

Sebenernya, walaupun sudah banyak pasien yang berhasil program dengan beliau, tapi ternyata ada juga loh yang kontra dengan keberhasilan beliau (yah di mana-mana juga lumrah sih ada pro-kontra), termasuk dari kalangan sesama dokter. Tapi berhubung saya dan suami (serta Mama dan Kakak saya yang mendukung penuh keputusan kami) punya pendirian dan keyakinan sendiri, kami nggak ambil pusing lah. Gimanapun kalo yang namanya milih dokter pasti cocok-cocokan.

Total biaya yang saya habiskan untuk tahap pertama ini :
– USG transvaginal = Rp 190.000,-
– Akupuntur = Rp 200.000,- (harusnya 250 ribu tapi diskon karena saya dokter gigi :mrgreen: , kalo konsul dengan dr. Phyu emang gratis kok)
– SIS = Rp 1.850.000,-
– Obat-obatan = Rp 1.656.600,-

Total : Rp 3.896.600,- (alhamdulillah masih dalam budget.. πŸ˜† )

Oh ya, berhubung dr. Suryo percaya akan thibbun nabawi jadi beliau juga memberikan saya habbatussaudah dan madu untuk stok 2 bulan. Untuk dua item ini aja habis Rp 415.000,- sendiri loh di apotek beliau, tapi kalo ntar udah habis saya mau beli di tempat lain aja deh karena pas suami cari info ternyata ada yang jatuhnya lebih murah, hehehe. *maaf ya dok* Btw, semenjak ngonsumsi habbatussaudah secara teratur tiga kali sehari saya dan suami udah nggak gampang maag lagi loh kalo telat makan. Emang kalo yang namanya sunnah Rasul itu nggak usah pake-pake banyak pertimbangan deh, yakini dan percaya bahwa itu benar aja udah kuncinya.

image

Merk ini yang digunakan dr. Suryo karena dari yang pernah saya baca di fb beliau kalo nggak salah beliau punya teman peneliti yang bisa mengonfirmasi kalo produk yang ini murni habbatussaudah/jinten hitam. (Sumber foto: habbatsonline.com)

image

Kalo madunya ini nih yang dikasih. Rasa madunya enak banget, cocok untuk lidah saya. (Sumber foto: raudhoh.com)

image

Tentang khasiat madu yang jelas-jelas tercantum di Al-Quran Surat An-Nahl ayat 68-69. Kalo udah kata Allah pasti nggak akan mungkin pernah salah deh.

Keterangan tambahan :
– Kalo mau baca blog dr. Suryo Bawono, Sp.OG bisa dilihat di mybabyprogram(dot)com.
– Kalo mau follow atau like Facebook beliau tinggal di-search aja nama lengkap beliau ya, hehe.
– Penjelasan tentang SIS (Saline Infusion Sonohysterography) bisa dibaca di sini (saya ambil dari blog dr. Prima Progestian, Sp.OG, btw isi tulisan beliau di blognya ini informatif juga loh, bagus banget buat dibaca-baca).

Mohon doanya semoga promil ini bisa berhasil yaaa.. Semoga Allah meridhai kami untuk memiliki keturunan yang sholeh/ah dari rahim saya sendiri, aamiin.. 🙏🙏🙏

Advertisements

16 thoughts on “Promil : Tahap Satu

    • arinidm says:

      Masih belum hamil, belum rezeki kami. Saat ini kebetulan belum ada kesempatan untuk balik ke Pekanbaru jadi belum ada kontrol lagi. ☺

  1. Khadeeja Zahra Evening says:

    Assalamualaikum Dokter Arini…

    wah, smp bayangin, sesakit apa prosedur SIS itu..
    (tp kalo sy, karna phobia jarum, keknya lebih stres mikir rasanya badan ditusuk-tusuk ugh…. πŸ˜“)

    Dokter apa kabar skg?
    masih dalam tahap promil kah?
    atau lg di suspend?
    (saya lg suspend promil, mau ngumpuulin dana dulu πŸ˜‚πŸ˜‚)

    Kalau dokter masih dalam promil, update/share ikhtiar promilnya yaa dok 😘

    Terimakasih~

    • arinidm says:

      Waalaikumsalam Mbak salam kenal. Saya lagi suspend promil juga Mbak, lebih tepatnya sebenernya sih baru sekali itu aja ikutan promilnya Mbak, belum ada lanjutannya lagi. Salah satu alasannya juga masalah dana Mbak, hihihi. πŸ˜† Jujur aja saya ini belum ada ikhtiar yang lain selain doa aja Mbak, itupun sekarang doanya diganti dengan kalimat, “Ya Allah berikanlah kami keturunan yang sholeh/sholehah tanpa perlu keluar dana besar untuk mendapatkannya Ya Allah.” πŸ˜‚ *namanya juga usaha ngerayu Allah ya Mbak* Yah moga-moga suatu saat nanti kita bisa dipercayakan oleh-Nya keturunan ya Mbak, kalopun tidak di dunia Insya Allah di akhirat kelak dapat kesempatan. Aamiin.

  2. Dian says:

    Mbk slm kenal ya, saya dian dri sby. Ttp semangat ya usahanya, sya udh 3thn nikah tpi blm pnh hamil. Udh pnh bayi tabung jg sekali tpi jg gagal. Suami saya OAT, blh mnt alamat prakteknya dr suryo mbk?

    • arinidm says:

      Halo Mbak salam kenal. Tetap semangat ya Mbak. Alamat tertulisnya jujur saya kurang ingat Mbak, karena yang saya ingat malah jalan ke sananya aja kalo dr rumah. πŸ˜… Tp coba lihat blog beliau di mybabyprogram(dot)com Mbak.

  3. Ollie says:

    Halo mba Arini salam kenal, aku jg lg ngerasain yg pernah mba rasain nih. Kmrn abis SIS di dokter suryo, luar biasa yaa sakitnyaaa.. sampe hr ini msh berasa.. dan sama bgt akupun pegangin tangan susternya pas lg tindakan! Hahaha..
    Oiya, Aku mau tny, wkt itu mba apa yg dirasain di perutnya setelah SIS? Perut aku sakit, berasa dalemnya kaya abis ditonjokin org.. tidur jg ga nyenyak krn goyang kanan goyang kiri sakit… dr tiduran ke bangun duduk jg sakit kudu pelan2 bgt.. itu mba brapa lama yaa sakitnya?
    Mba klo jalan ky org hamil yaa? Ini aku udh kaya org abis lahiran, jalan ga bs tegak harus bungkuk krn perut sakit.. 😦 Dikasih obat anti nyeri jg kah setelah tindakan SIS?
    Mohon infonya yah mbaa, trimakasih πŸ™‚

    • arinidm says:

      Halo Mbak Ollie salam kenal juga. Kalau boleh jujur saya juga udah lupa sekarang detil rasanya gimana, soalnya udah 2 tahun lalu juga. πŸ˜… Tapi yang pasti emang sakit banget dan bikin trauma. πŸ˜‚ Nah saya jadi kepikiran tuh waktu itu kayak orang hamil atau pasca lahiran ya, soalnya jadi rada susah aja gitu pas jalan, pas jalan jadi ngangkang-ngangkang gitu tiap melangkah, terus rasanya sakit dan keram gitu deh perut ini. Bawaannya pengen rebahan aja pokoknya. Sholat juga harus yang pelan-pelan banget gitu. Tapi kayaknya sih nggak sampe seminggu deh cuma berapa hari aja, tapi traumanya itu yang lama, rasanya kebayang terus rasa sakitnya saat SIS itu. πŸ˜‚ Setelah tindakan seingat saya nggak dikasih obat anti nyeri yang diminum Mbak, kalo nggak salah kata beliau sih langsung disuntikkan saat SIS itu. Moga lancar promilnya ya Mbak. 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s