Bukittinggi Lagi

Masih ngelanjutan cerita perjalanan mulai dari yang ini, ini, ini, hingga sampai ini, hehehe.

Sebelum balik ke Bengkulu, kami pun transit satu hari lagi di Bukittinggi. Seperti biasa, kalo udah di Bukittinggi kami paling jarang ngadem di rumah, pasti seharian dihabiskan buat jalan-jalan keliling. Dimulai dari pagi-pagi saya dan suami udah gerak ke ATM untuk ambil uang karena mau beli oleh-oleh untuk temen-temen di Bengkulu, tapi suami iseng ngajak ngelewatin rute yang belum pernah kami tempuh. Awalnya saya sempet bete karena diajak ngelewatin daerah pasar yang becek dan bau, tapi ternyata ada berkahnya juga, kami nggak sengaja nemuin rumah kelahiran Bung Hatta loh. Ya udah disempetin foto dulu deh. 😀

image

Silauuu karena berhadapan langsung sama cahaya matahari :mrgreen:

Setelah ambil uang, kami pun jalan ke Pasar Bawah untuk beli oleh-oleh (makasih Mas Uda Alris buat infonya 😀 ). Berhubung kami lapar dan tergoda banget dengan bau wangi kuah sate padang yang tercium di sana, jadi kami makan sate dulu deh. Waaah satenya enaaak banget! Sesuai dengan selera saya. Saya ini kalo makan sate padang lebih suka yang kuahnya itu warna kuning kayak yang di foto bawah ini (walo sebenernya nggak jelas juga sih warna fotonya hehe), kan ada tu yang kuahnya rada kemerahan atau malah rada lebih gelap. Kalo yang nggak kuning biasanya rasanya jadi beda kalo menurut saya.

image

Ngelihat foto ini jadi pengen makan sate padang Pasar Bawah lagi 😋😋😋

Setelah makan sate, kami langsung melipir ke kios yang jual kerupuk yang lokasinya ada di gang yang sama dengan sate. Waaah saya baru tau kalo ternyata harganya juga lebih murah kalo di sini. Sanjay balado aja cuma 40 ribu sekilo (sekilo loh), dan kerupuk lainnya cuma 28 ribu per kilo. Dengan 200 ribu rasanya udah tumpah ruah oleh-oleh yang saya bawa untuk temen-temen di Bengkulu. Bandingkan kalo belinya di toko oleh-oleh, sebelumnya aja saya juga habis 200 ribu tapi kok perasaan cuma dapat sedikit ya. Masalah rasa? Sama aja tuh enaknya, kayaknya nggak ada beda deh. Pokoknya lain kali kalo mau beli oleh-oleh lagi kami bakal langsung ke Pasar Bawah aja deh. 😁

Berhubung kemaren nggak sempet ke kebun binatang, kali ini suami bertekad untuk bisa ngunjungin Kebun Binatang. 😅 Belajar dari kesalahan sebelumnya, kali ini kami pun menempuh rute yang benar untuk menuju ke sana. Rutenya ngelewatin tangga kayak di bawah ini nih..

image

Di Bukittinggi kita bakal sering nemuin tangga-tangga kayak gini.

Harga tiket masuk ke Kebun Binatang itu 10 ribu untuk dewasa dan kalo nggak salah 8 ribu untuk anak-anak. Tapi sejujurnya, kami sediiih banget ngelihat binatang-binatang yang ada di sana. 😥 Masih jauh lebih baik nasib binatang-binatang yang ada di Taman Safari Bogor deh kalo menurut saya dan suami (walopun sebenernya nggak apple to apple juga sih kalo bandinginnya ke Taman Safari). Yaaah tapi balik lagi semua pasti ada hubungannya dengan masalah dana juga kan.

image

image

image

Museum Zoology dan Akuarium. Kami nggak masuk ke dalam sih karena kurang tertarik jadi nggak tahu isinya gimana.

image

Tempat yang paling saya suka di Kebun Binatang: Museum Rumah Adat Baanjuang. Cantik! 😍 Sayangnya saya baru tahu pas googling barusan kalo rumah ini tuh termasuk museum juga, saya pikir cuma kayak landmark aja, tahu gitu saya coba masuk ke sini kemaren.

Pas mau pulang saya baru tahu kalo Jambatan Limpapeh yang saya foto di postingan ini ternyata menghubungkan Kebun Binatang dan Benteng Fort De Kock.

image

image

Sebenernya saya pengen banget ngelihat lagi Benteng Fort de Kock, karena pertama dan terakhir kalinya saya ngelihat ini tuh pas saya kelas 3 SMP sih. Jadi penasaran apa aja isinya, dan penasaran pengen lihat Gua Jepang itu gimana sekarang (soalnya udah lupa juga), tapi apa daya rasanya udah capek aja jadi bawaannya pengen cepet-cepet pulang, hehe.

image

Dan akhirnya berakhirlah jalan-jalan kami hari itu, karena kami harus segera ke rumah Mami dan Mama untuk makan dan pamit, dan segera istirahat karena besoknya kami akan pulang kembali ke Bengkulu jam 3 pagi. Sampai jumpa lagi Bukittinggi! 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Bukittinggi Lagi

  1. Alris says:

    Kerupuk Sanjay di Pasar Bawah itu yang jual kebanyakan orang dari nagari Sanjay, jadi benar-benar asli. Mereka berjualan sudah turun-temurun.
    Liat foto sate itu jadi ngiler, 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s