Pekanbaruuu

Saya dan suami berada di Pekanbaru selama seminggu. Walaupun rasanya seminggu itu termasuk cukup lama ya, tapi kok rasanya bagi saya masih kurang lamaaa aja gitu di sana. 😂 😂 😂 Soalnya walaupun awalnya udah disusun rencana kegiatan apa aja yang mau dilakukan setelah selesai seminar kedokteran gigi dan promil, ternyata salah satu prosedur promil membuat saya harus bed rest dulu untuk sementara, jadinya selama dua hari saya cuma istirahat aja deh di rumah. Padahal selain berencana mengunjungi keluarga Pak Etek (adik bapak mertua) yang juga berdomisili di Pekanbaru, dan suami yang punya agenda sendiri untuk reunian dengan sahabat akrabnya semasa kuliah dulu, saya awalnya juga mau ngajakin suami untuk ngelihat lingkungan tempat saya sekolah di perusahaan tempat Papa saya dulu bekerja, tapi apa daya waktunya udah mepet keburu kami harus pulang. Bahkan Mas dan Kakak ipar aja nggak sempet tuh ngajakin kami untuk makan di luar. 😀

Seminar kedokteran gigi yang kami ikutin berlokasi di SKA Co-Ex yang masih satu kompleks dengan Mall SKA Pekanbaru. Alhamdulillah kami bisa ngikutin seminar sampai selesai dengan lancar dan sehat dan pulang bisa bawa ilmu baru juga. Walaupun temanya sebenernya tentang estetis yang biasanya kurang tepat dipraktekkan bagi dokter gigi di daerah seperti saya dan suami, tapi suami berencana untuk bisa mengaplikasikannya suatu saat nanti. Btw di sana saya juga bisa sekalian reuni dengan temen-temen akrab seangkatan yang pas kuliah dulu sama-sama dari Pekanbaru (dan pernah satu kost bareng juga). Waaah ternyata kami semua baru nyadar kalo kami udah lama aja nggak saling ketemu, kayaknya terakhir ketemu itu udah 5 tahun yang lalu deh pas dulu masih sama-sama koas di USU. Oh ya mumpung pas seminar biasanya banyak bahan kedokteran gigi yang didiskon (dan pas pula ini udah di akhir tahun), saya juga sempatkan untuk belanja bahan dan alat untuk di praktek dong, pas pula di praktek lagi banyak bahan yang habis, hehe.

image

Sempetin foto dulu di hari pertama walo cuma bertiga dulu, hehe.

image

Bersama temen seangkatan yang sama-sama ikut seminar, sayang kurang satu orang karena nggak ketemu pas mau foto. 😦

image

Waktu terbaik untuk berfoto di spanduk ini adalah di saat peserta lain udah pada pulang semua, jadinya bisa pas proporsi fotonya, nggak pake acara ada orang di kanan-kiri kita. :mrgreen: *bela-belain amat yak*

Btw ada satu cerita lucu pas mau nyiapin baju untuk ikut seminar. Berhubung saya biasanya make baju yang biasa-biasa aja di daerah tempat saya tinggal, jadi saya emang nyimpenin baju yang bagus-bagus itu di tempat terpisah, biasanya baju-baju yang menurut saya layak untuk dipake ke seminar di luar kota lah (kalo pake baju sehari-sehari kelihatan lusuh banget soalnya ntar 😆 ). Nah sebelum berangkat saya bongkar dong untuk milih baju mana yang mau saya pakai ntar, laaah ternyata eh ternyata banyak baju yang udah nggak cukup lagi pula itu!!! 😥 😥 😥 Di situlah saya baru nyadar kalo selama ini saya terlalu menyepelekan tentang kelebihan berat badan saya yang udah naik 10 kg dalam beberapa tahun terakhir ini. Untungnya masih ada satu lagi baju yang masih muat karena itu juga baju lama turunan dari Mama yang emang kegedean (saya awalnya nyimpan baju ini untuk stok baju kalo suatu saat hamil, eeeh ternyata malah udah bisa dipake di seminar hari pertama 😆 ), dan untuk hari lain ujung-ujungnya beli baju baru lagi deh. :mrgreen:

Alhamdulillah sehari sebelum pulang kami masih sempat berkunjung ke rumah Pak Etek. Dan untung banget ternyata hari itu Pak Etek yang rencananya mau berangkat dinas ke luar kota ternyata malah batal berangkat, jadi alhamdulillah Allah menakdirkan kami untuk bisa bertemu. Kami pun sempet diajak makan siang Nasi Kapau juga sama keluarga Pak Etek. 😀 Sayangnya kami berdua lupa untuk fotoan, tapi InsyaAllah kayaknya ntar juga bakal sering ke Pekanbaru lagi kok untuk ngelanjutin tahap promil.

Nggak tahu kenapa saya berasa beneran pulang ke rumah saat di Pekanbaru itu. Kembali ke rumah tempat saya dibesarkan, kembali makan masakan Mama (bisa dibilang selama di Pekanbaru saya dan suami ogah makan di luar, sebisa mungkin maunya di rumah aja), dan lebih senengnya lagi ternyata tiba-tiba Papa dan Mama mutusin untuk nggak netap lagi di Purwakarta dan memilih pensiun di Pekanbaru aja. 🙌 🙌 🙌 Saya pribadi sih jauh lebih seneng mereka tinggal di Pekanbaru, karena saya emang lebih familiar dengan daerah ini sih. Pas mereka masih tinggal di Purwakarta dulu saya ngerasa ada yang kurang lengkap aja gitu tiap saya berkunjung, karena saya berkunjung ke daerah yang asing bagi saya, di rumah yang juga masih terasa asing. Dulu sih paling cuma sehari aja berkunjung ke Purwakarta kalo pas lagi ke Jakarta, itupun bawaannya pengen langsung balik ke Bengkulu aja. :mrgreen: Kalo sekarang, ya ampuuun pas tinggal beberapa jam lagi mau berangkat balik ke Bukittinggi aja saya rasanya beraaat banget. Dan jadi super emosional. Pas lagi sholat sebelum berangkat aja udah menggenang air mata ini. Walaupun pas pamitan sama Papa Mama saya tunjukin ekspresi biasa aja, tapi selama di mobil saya sampe berkali-kali nangis loh, bahkan nangisnya masih lanjut sampe daerah Bangkinang sana! 😆

Advertisements

4 thoughts on “Pekanbaruuu

  1. Alris says:

    Memang banyak rasa sedih kalo mau meninggalkan kampung halaman, walaupun nanti akan balik lagi. Mungkin karena banyak hal, kenangan dan kesukaan waktu lalu yang ingin diulang lagi.

  2. Cut Isyana says:

    Mbaaaak, aku otomatis mikir Promil itu Pro Hamil hahaha. Semoga ya bajunya bisa digunakan sesuai rencana awal juga.. *kecup jauh*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s