Promil : Pendahuluan

Sebenernya habis cerita tentang perjalanan Bengkulu-Bukittinggi dan transit sehari di Bukittinggi, rencananya biar selaras saya mau ngelanjutin cerita tentang perjalanan Bukittinggi-Pekanbaru dan tentang kegiatan yang saya lakuin selama di Pekanbaru dulu harusnya. Tapi gara-gara saya baru aja mulai ikut promil (program hamil atau istilah lainnya baby program) hari Senin lalu, dan masih membekas dalam ingatan saya prosesnya, jadi rencana cerita di atas kita lanjutin lagi nanti setelah saya selesai nyeritain tentang promil ini aja kali ya. 😄

Btw, mungkin ada sebagian orang yang kurang setuju untuk mengumbar masalah kesehatan pribadinya ke orang lain, dan ada juga sebagian lagi yang santai aja menceritakan semua hal termasuk tentang kesehatannya secara terbuka di media sosial. Bagi saya sih itu sah-sah aja ya, nggak ada yang salah dan nggak ada yang benar juga, tergantung pilihan dan kesiapan masing-masing aja, toh nggak nyeritain orang juga kan cuma nyeritain tentang diri-sendiri aja, hehe. Nah kalo saya sendiri mungkin nggak bakal begitu detil menceritakan semuanya karena saya harus milah-milah juga yang mana yang bisa dibagi dan yang mana yang cukup untuk disimpan oleh keluarga aja, karena gimanapun ada perasaan keluarga yang harus saya jaga juga kan. 🙂 Tapi tulisan ini murni untuk berbagi informasi bagi yang sama-sama sedang berusaha untuk memperoleh keturunan juga. Moga-moga kita bisa saling menguatkan, saling mendoakan, tetap terus berusaha, dan jangan patah semangat yaaa, karena gimanapun semua hasilnya hanya bisa diperoleh berkat kuasa Allah SWT. Allah pasti Maha Tahu lah apa yang terbaik buat hamba-Nya. 🙂 🙂 🙂 💪 💪 💪

Okeh, sekarang kita mulai dulu dengan pendahuluan aja nggak apa ya..

Di tahun kedua pernikahan saya pernah nyoba konsul tentang promil di salah satu dokter kandungan di Bengkulu. Sayangnya, dokter tersebut terkesan dingin dan kaku, ngebuat saya dan suami pulang dengan kebingungan karena belum dapat info yang jelas untuk kami itu harus ngapain aja, cuma cek darah, diresepin berbagai obat, terus disuruh datang lagi pas H+ berapa setelah menstruasi hari pertama (lupa hari keberapa), udah gitu aja. Sebelum pulang saya tanya apa saya ada masalah lain atau nggak, kata beliau tidak ada, cuma ketidakseimbangan hormon aja. Tapi ya gitu aja, intinya ya kurang komunikatif lah. Tapi saya tetep ikutin aja prosedurnya, sampai suatu saat saya dilanda kebingungan pas mau minum suatu obat yang jadwal diminumnya itu harus dimulai pas saya lagi menstruasi hari kedua kalo nggak salah (atau ketiga, atau kelima, lupa juga), cuma saat itu saya cuma keluar flek, trus berhenti sehari dua hari, trus flek lagi, trus baru keluar rada banyakan. Nah saya jadi bingung dong minumnya itu kapan tepatnya kalo kayak gini yaaa??? Apa pas flek pertama yang dihitung, atau pas flek kedua sebelum yang beneran keluar itu yang dihitung? Waaah pokoknya saya bawaannya stres berat mikirinnya saat itu (lebay emang, tapi ya saat itu emang gitu rasanya, hehe), dan sayangnya juga saya nggak bisa langsung datang ke tempat praktek dokternya untuk nanya langsung karena harus nempuh lima jam sendiri untuk ke sana. Mau nanya dokternya via telpon, tapi pas konsul tatap muka sebelumnya nggak dikasih juga sih nomor hp-nya, nggak mungkin dong ujug-ujug saya nyari nomornya dengan nanya-nanya sama orang trus ngubungin beliau kan nggak sopan kesannya. Mau nanya ke bagian pendaftaran untuk dihubungin ke perawatnya, ya saya pikir perawat juga belum tentu tahu kan, gimanapun yang lebih tahu kondisinya pasti ya dokternya. Akhirnya gara-gara ngelihat saya stres gitu suami ampe bilang, “Udahlah kalo kayak gini nggak usah program-program aja dulu, santai ajalah, Abang juga nggak maksain kok.” Yoweslah, jadinya pas harusnya jadwal kontrol kami nggak datang deh, selain udah nggak semangat lagi program, kebetulan karena saat itu juga biayanya lagi nggak cukup untuk berangkat. Setelah saya pikir-pikir sekarang, mungkin emang saat itu belum waktunya juga kami pas sama-sama fokus untuk promil karena masih ada obsesi-obsesi lain yang masih jadi pikiran kali ya, hehehe.

Oh ya, di satu sisi saya maklum loh kalo dokternya nggak komunikatif, karena beliau termasuk dokter senior banget yang di zamannya dulu tentu interaksi dengan pasien masih belum begitu jadi perhatian penting, nggak seperti sekarang yang rata-rata dokter kandungan yang masih muda-muda lebih komunikatif dengan pasiennya. Tapi untuk pengalaman dokter tersebut nggak usah diragukan lagi lah, namanya juga sudah senior dan pasiennya sampai saat ini masih banyak aja kok. Banyak juga kenalan saya di Bengkulu yang berhasil promil dengan beliau loh. Tapi semua kembali ke selera masing-masing ya, milih dokter itu kan pasti cocok-cocokan.

Jadi ceritanya setelah kurang sreg dengan dokter yang kurang komunikatif, saya jadi berprinsip saya mau cari dokter kandungan yang lebih muda aja karena biasanya yang masih muda-muda lebih interaktif dan biasanya sih lebih rasional dalam pemilihan obat. Saya pun teringat dengan salah satu dokter kandungan di Pekanbaru. Awalnya beliau dokter kandungan Kakak saya pas hamil anak pertama sekitar 8 tahun yang lalu, saat itu beliau masih baru mulai praktek di Pekanbaru jadi antriannya masih sedikit, dan Kakak saya itu termasuk tipikal orang yang milih dokter dengan pertimbangan yang nggak mau banyak pasien ngantri biar bisa lebih puas bertanya, padahal biasanya di benak orang awam kalo suatu dokter kelihatan sepi pasien biasanya tanda kurang jadi pilihan kan, hehehe. Eeeh ternyata emang beneran cocok. Kakak juga sering cerita kalo dia suka lah bisa nanya-nanya dengan beliau trus banyak dijelasin juga. Saya pernah sih sekali nemenin Kakak kontrol kehamilan, tapi berhubung saat itu saya masih gadis dan masih cuek masalah gituan (tentang kehamilan), jadinya ya saya nggak gitu perhatian pula hehehe, tapi saya mulai nyadar sih kalo dokternya enak juga ya, ramah, dan mau ngajak pasien ngobrol agak lama. Nah suatu saat (pas masih kuliah) saya ada masalah dengan menstruasi saya, saya kebetulan lagi liburan di Pekanbaru jadi minta dibawa ke dokter kandungan. Sebenernya saya awalnya pengen dibawa ke dokter Kakak saya aja (karena emang cuma beliau yang terpikir oleh saya), tapi berhubung waktu itu diantar sama Mas jadi saya dibawa ke dokter kandungan pilihannya. Sebenernya oke-oke aja sih, dokternya pun wanita jadi lebih nyaman juga bagi saya yang masih gadis ini kan, tapi sekali lagi berhubung ini kembali ke masalah selera jadi ya saya sih masih belum ngerasa sreg dan klik aja dengan dokter tersebut, hehehe.

Sampai suatu saat pas lagi koas, saya tiba-tiba rasanya pengen konsul lagi dengan dokter kandungan karena saya ngerasa ada yang saya khawatirkan. Sebelumnya saya konsul dulu ke dokter kandungan di Medan, katanya itu normal tapi ya saya masih belum puas aja rasanya, masih ada yang ngganjal, karena yang saya maksud sepertinya berbeda dengan yang beliau tangkap. Jadi pas saya liburan ke Pekanbaru pas pula Mama lagi ada di Pekanbaru juga, jadi saya jelasin ke Mama apa yang saya khawatirkan, maka Mama pun langsung ngajak saya ke dokter kandungan Kakak. Alhamdulillah di situlah yang ngebuat kami berdua jadi sreg dengan dokter tersebut, pokoknya keluar ruangan praktek itu rasanya seneng aja. Semenjak itulah saya dan Mama mikir lain kali kalo mau ke obgyn kayaknya langsung milih ke beliau lagi aja deh sekalian. 😁

Nah saat saya dan suami belum juga punya keturunan emang dari awal sebenernya saya pribadi maunya ke dokter di Pekanbaru ini aja, tapi berhubung tinggalnya udah di Bengkulu, dan untuk mempersiapkan ke sana tentu membutuhkan biaya yang nggak sedikit, itulah makanya kami coba dulu konsul ke kota Bengkulu aja yang lokasinya walau jauh juga dari rumah tapi ya setidaknya masih sama-sama satu provinsi lah, nggak sejauh kalo harus ke Pekanbaru kan, hehe. Tapi semenjak saya kurang sreg konsul sama dokter di Bengkulu, trus teringat juga pengalaman sebelumnya yang kurang sreg juga dengan dokter yang lain (banyak syaratnya banget saya ini ya! 😂), akhirnya saya bilang ke suami, pokoknya kalo suatu saat nanti kita udah siap fisik, materi, dan mental untuk mau program lagi saya maunya langsung ke dokter yang emang saya mau aja sekalian!

Setelah masuk tahun ke-lima pernikahan, akhirnya saat inilah kami berdua merasa emang udah waktunya kami untuk serius memikirkan tentang memiliki keturunan. Dan untungnya suami juga mendukung untuk memilih dokter yang emang saya sreg, daripada saya kecewa lagi, gitu katanya. Tapi yang bikin suami jadi ikutan sreg dengan pilihan saya pas suami tahu kalo pemikiran dokter tersebut hampir sesuai dengan yang suami pikirkan; sama-sama mencoba menghindari riba, sama-sama percaya dengan thibbun nabawi, dan yang paling bikin suami saya setuju adalah dengan prinsip yang dianut oleh beliau, yaitu: Iman di atas Ilmu (saya follow beliau di Facebook dan blog pribadinya, btw pasiennya sekarang udah rame banget loh ternyata, ntar di postingan berikutnya saya kasih tau deh siapa nama beliau dan kalo penasaran bisa dicari juga di daftar blog yang saya follow di bawah hehe). Semenjak itu suami jadi mendukung penuh kami untuk ke beliau. Kami pun kemudian akhirnya menyiapkan budget khusus untuk ke dokter kandungan aja (di luar biaya transportasi, makan, belanja, oleh-oleh, pokoknya hanya untuk dokter aja). Alhamdulillah awal Desember ini kami dikasih kesempatan juga untuk konsul ke dokter kandungan yang saya inginkan, dan rasanya emang waktu ini emang waktu yang pas aja karena kami berdua pergi dengan hati yang lapang, nggak gitu banyak beban takut dana nggak cukup karena emang berangkat dengan kesiapan (takut dana terbatas itu pasti ada dan lumrah), dan sama-sama sevisi-misi untuk serius ikutan promil. Moga-moga semua berjalan sesuai dengan yang diharapkan, dimudahkan rezeki untuk tuntas mengikuti promil dengan teratur, dan tetap positif dengan apapun hasil yang Allah berikan. Mohon doanya dari temen-temen semua yaaa.. 😇😇😇

Pengennya sih di postingan berikutnya saya mau nyeritain tentang proses promil tahap pertamanya sih, tapi ntah kenapa masih nggak mood pula ini. 😆 Palingan ntar kita kembali ke lanjutan cerita perjalanan aja kali ya. 😀

Advertisements

4 thoughts on “Promil : Pendahuluan

  1. Alris says:

    Memang kalo memilih dokter cocok-cocokan. Karena ini menyangkut bawa perasaan, kalo gak nyaman gak bakalan sukses pengobatannya.
    Akan sangat bermanfaat ditulis proses promil itu.

  2. Cut Isyana says:

    Oh bener toh kalau Promil itu Program Hamil hehe. Ketauan bacanya dari postingan terakhir dulu 😂 aamiin ya Rab. Semoga dilancarkan ya Mbak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s