Bukittinggi

Lanjutan cerita dari perjalanan Bengkulu-Bukittinggi.

Di Bukittinggi kami menginap di rumah Om suami (adik ibu mertua) yang emang selalu menjadi tempat persinggahan hampir seluruh keluarga besar ibu mertua setiap ada yang berkunjung ke sana. Lokasinya itu menurut kami sangat strategis, lah posisinya beneran tinggal ngesot ke mana-mana. 😆 Sebutkan aja semua tempat wisata yang ada di Bukittinggi, mulai dari Pasar Atas (Pasar Ateh), Pasar Bawah, Jam Gadang, Kebun Binatang, Benteng Fort de Kock, Lubang Jepang, semua bisa ditempuh dengan berjalan kaki dari rumah. Selain itu, Tante istri Om ini masakannya enaaaaak banget. Resep turunan Nenek suami emang diwariskan semua ke si Tante, dan Tante juga yang pertama kali ngajarin langsung cara masaknya ke saya pas saya pertama kali juga berkunjung ke sana. Oh ya sekalian promosi, Tante juga buka rumah makan ampera loh di daerahTengSaw, kalo ada temen-temen yang lagi lewat sana, boleh mampir loh untuk dicoba masakan Tante yang wueeenak itu. 👍👍👍 😁😁😁

Bapak dan ibu mertua saya berasal dari kampung yang sama di Bukittinggi (alias bukan hanya sekedar sama-sama orang Bukittinggi tapi asal lokasi kampungnya pun emang sama), jadi rumah kedua keluarga besar suami ini sangat berdekatan banget. Daerah depan lokasi keluarga dari pihak ibu, sedangkan daerah belakang lokasi keluarga dari pihak bapak. Jadi tiap berkunjung ke Bukittinggi, walopun kami menginap di rumah Om, tapi kami pun Insya Allah selalu nggak lupa untuk menyambangi rumah saudara-saudara bapak mertua juga (yang kami sapa dengan Mami dan Mama) karena tinggal jalan kaki aja ke belakang. Kalo daerah itu merupakan suatu kompleks perumahan bisa dibilang semuanya satu kompleks lah, hehe. Dan yang paliiing saya suka tiap berkunjung ini adalah: selalu diajak makan! 😆 Dan lauk yang disajikan nggak cuma sejenis pula, tapi bermacam-macam, disajikannya kayak di rumah makan padang itu loh yang ditarok di piring-piring kecil. Dan rasanya ya enaaak bangeeeeet tak terbantahkan lah. 😋😋😋 Dan pastinya bakal ada ayam gulai hijau-nya juga karena Mami dan Mama tahu kalo suami paling doyan sama ayam gulai hijau (pernah saya ceritain dikit di sini). Nah berhubung kami kemaren cuma sehari aja di Bukittinggi karena ngejar besoknya harus ke Pekanbaru, jadi kami cuma sempet makan di tempat Mama karena pas ke tempat Mami udah keburu kekenyangan duluan, kan abis makan di tempat Mama, hehe. Tapi kami kan bakal balik lagi ke Bukittinggi sebelum balik lagi ke Bengkulu, jadinya kami sampe udah bikin jadwal janjian sama Mami dan Mama untuk kapan lagi ke rumah mereka biar diajak makan lagi, hihihi. :mrgreen:

Btw selama di Bukittinggi kami selalu mewajibkan diri untuk jalan-jalan keliling. Tapi ya itu yang bikin gempor kalo udah pas harus naik-naik tangga, secara kontur daerah Bukittinggi itu naik turun gitu (namanya juga bukit) jadi rasanya bakal ada tangga aja gitu di mana-mana. Udah gitu tangganya curam pula. Kalo udah biasa sih mungkin bakal biasa aja ya, tapi secara saya dan suami jarang olahraga jadinya belum apa-apa di tengah tangga udah ngos-ngos-an aja plus kaki langsung pegel gitu. Tapi sampai di atas walo berasa banget jantung berdetak lebih kencang tapi badan bawaannya segerrr banget. Bugar jadinya. Jadi sebenernya sekalian olahraga juga sih. 😀

Oh ya setiap ke sana ada dua tempat loh yang selalu kami kunjungin, yang pertama Jam Gadang (kalo ini emang wajib lah ya hukumnya 😄) dan yang kedua adalah Kebun Binatang. Kenapa Kebun Binatang? Karena saya memiliki suami yang penyuka fauna jadi ya ini emang selalu jadi permintaan suami untuk berkunjung ke sana. Tapi sayangnya kemaren itu kami nggak sempet ke Kebun Binatang karena udah kesorean jadi udah keburu tutup. Penyebabnya karena kami kesasar gara-gara suami lupa jalannya dan pas ngandalin Google Maps bukannya ketemu malah jadi muter-muter ngelilingin kota kami dibuatnya. Ujung-ujungnya ternyata sebenernya deket aja dari rumah, arahnya cuma dari Jam Gadang lurus aja terus ke arah Kampung Cina. 😂😂😂 Awalnya sempet mikir positif aja sekalian olahraga, eh tapi berhubung kecapekan jalan kok bawaannya jadi laper ya, akhirnya malah nangkring pula tu makan Sate Danguang-Danguang plus minum Es Tebak. Kalo kayak gini sih tetep aja sia-sia bilang olahraga, lah income-nya ujung-ujungnya tetep lebih besar daripada outcome-nya. 😅

Kami pun nggak lupa untuk mengabadikan foto di Jam Gadang. Btw di Jam Gadang itu pasti selalu rame loh, jadi ada tips dan triknya biar bisa dapat foto yang pas (alias nggak kelihatan kalo sebenernya ada banyak orang di sekitar kita, kan males juga dong ya kalo di foto kita ada kelihatan orang lainnya juga hehe), yaitu ambil posisi rada jauh dari keramean (alias nggak pas di tengah lokasi Jam Gadang-nya tersebut), dan yang motret posisinya harus jongkok dengan kamera mengarah ke atas. Hasilnya seperti di bawah ini nih..

image

image

image

Jam Gadang dilihat dari sudut yang berbeda

Kelihatan cuma kayak kita aja yang ada di situ kan? Mantep kan??? *maksa minta dipuji*

Kami pun sempet duduk-duduk bentar di sekitar Jam Gadang. Sayangnya banyak sampah bertebaran di sana padahal seingat saya udah ada peringatannya supaya pada nggak buang sampah sembarangan biar bisa terjaga kebersihannya. 😦 Oh ya saya baru nyadar kalo Jam Gadang ini masih berfungsi untuk ngasih petunjuk jam loh, soalnya pas jam 6 sore kemaren masih kedengeran berdentang enam kali juga jamnya.

Oh ya kalo ke Bukittinggi pastinya jangan lupa juga untuk beli oleh-oleh, kalo kami sih lebih milih dalam bentuk makanan, hehe. Kakak saya awalnya nitip kerupuk cabe Chris**** H**** (yang namanya persis kayak aktris senior tersohor di Indonesia itu) tapi sayangnya sekarang stoknya sering kosong, kabarnya harus pake acara pre-order dulu pula. Saya kurang ngerti juga apa bedanya si kerupuk ini dengan yang lain. Tapi sebenernya Tante bilang kalo mau beli kerupuk sanjay yang rasanya enak itu ada di Kampung Cina, di dua toko berinisial S (seperti nama gunung) dan M (seperti sifat bunga), tapi yang lebih enak rasanya dan lebih banyak pilihannya itu ada di M, gitu kata Tante. Waktu lagi nyari, yang ketemu duluan ternyata toko S ini, ya udah saya langsung beli aja deh di sana, tapi sayangnya pemiliknya kurang ramah, jadinya bikin kami besok-besok jadi malas beli di situ lagi deh. Eh pas keluar toko, ternyata si M ada di sebelahnya. 😅😅😅 Ini nih kekurangan saya suka malas muter-muter dulu baru beli, bawaannya males ribet mau langsung beli di tempat yang pertama kali ketemu aja. *kebiasaan ini udah sering dikomplen ma suami padahal* Untungnya Kakak saya pas saya bilang saya beliinnya sanjay S dia seneng-seneng aja karena dia ternyata udah tahu duluan kalo kerupuk sanjay S ini enak juga (btw ibu dari abang ipar alias ibu mertua kakak saya asli Bukittinggi juga). Kalo kakak ipar saya nitipnya kerupuk jangek karena Mas saya sukanya jangek, awalnya saya beli jangek di S tapi penampilannya kurang meyakinkan padahal harganya 40 ribu, ukuran kemasannya kecil pula. Pas jalan pulang lewat Pasar Bawah saya nemu di pinggir jalan ada yang jual jangek dan kayak ada orang setempat yang beli di sana. Saya mampir deh dan saya lihat kerupuknya bagus juga, akhirnya saya beli satu yang dari sapi dan satu yang dari kerbau, ukurannya besar juga mungkin hampir seperempat kilo per kemasan, dikasih harga 65 ribu untuk keduanya. Nah untuk orang-orang di Bengkulu kebetulan belum saya beliin oleh-olehnya, rencananya ntar aja pas balik lagi dari Pekanbaru, kan sebelum bertolak pulang ke Bengkulu masih mampir lagi di Bukittinggi kok.

Overall, saya dan suami suka banget berada di Bukittinggi. Pemandangannya bagus, udaranya seger dan dingin, airnya juga seger dan dingin (walo bikin malas mandi di pagi hari saking dinginnya), bikin sehat karena ke mana-mana bisa sering jalan kaki, dan makanannya enak-enak pula. Kami sampe langsung bikin rencana untuk bisa lebih sering liburan ke Bukittinggi kapan-kapan, hehehe. Moga-moga kalo datang ke sini lagi udah bisa sambil bawa junior yaaa, biar bisa sekalian dikenalin ke Inyik-Inyik dan Nenek-Neneknya. 🙂 🙂 🙂

image

Mungkin nggak kelihatan dari foto ya karena banyak kendaraannya, tapi pas dilihat dengan mata telanjang pemandangan di sekitar Jambatan Limpapeh ini kelihatan bagus banget loh rasanya.

Advertisements

2 thoughts on “Bukittinggi

  1. Alris says:

    Saya juga suka Bukittinggi. Kebetulan pernah tinggal disana selama tiga bulan. TengSaw itu Tengah Sawah ya, 🙂
    Kalo saya lebih suka beli kerupuk sanjay di Pasar Bawah, di ama-amai yang jualan segala macam kerupuk. Disana asli kerupuk dari kampung Sanjay, 🙂

    • arinidm says:

      Yak bener banget Mas. 😁 Ooh Sanjay itu ternyata nama daerah toh, kirain nama jenis kerupuknya, hahaha. Okesip Mas jadi catatan saya juga ntar beli kerupuknya di Pasar Bawah aja untuk oleh-oleh temen di Bengkulu, hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s