Bengkulu – Bukittinggi

Seperti yang pernah saya ceritakan sebelumnya di sini, saya dan suami kan berencana untuk mengikuti seminar kedokteran gigi yang diadakan di Pekanbaru sekaligus mau sekalian promil (program hamil) awal Desember ini. Berhubung akhir November pas kebetulan ada seminar kedokteran gigi juga di kota Bengkulu, maka kami pun memutuskan untuk menginap dulu di Bengkulu sebelum bergerak ke Pekanbaru via Bukittinggi. Kami transit dulu di Bukittinggi karena sekalian mau silaturahim ke keluarga besar suami yang mayoritas berdomisili di sana (kedua mertua saya asli Bukittinggi tapi udah lama merantau di Medan), soalnya udah lama juga kami nggak berkunjung, saya terakhir ke sana pas lebaran empat tahun yang lalu. 😅😅😅 Selain itu juga biar suami bisa istirahat sehari dulu karena dia kan nyetir sendiri, kalo langsung dijabanin dari Bengkulu-Pekanbaru kan bisa gempor juga dia, hehehe.

Alhamdulillah banget perjalanan kami bisa dibilang sangat aman dan lancar, apalagi ini pertama kalinya suami nyetir mobil sendiri untuk perjalanan jarak jauh. Yang saya suka dari perjalanan menuju Bukittinggi ini adalah mayoritas jalannya lurussss, bagusss, dan mulusss. Ruas jalannya pun tergolong besar. Jadinya sering banget suami ampe nggak nyadar udah bawa mobil sampe kecepatan 110-120 km/jam aja saking lengangnya (dan saya pun sibuk histeris ketakutan nyuruh suami nurunin kecepatan, hehe). Paling cuma dua kali aja kami sempat terhenti di jalan pas udah di Sumbar, yang pertama karena ada perbaikan jalan sepanjang 2,5 km di Kabupaten Dharmasraya, dan yang satu lagi pas ada kumpulan kerbau yang nongkrong di tengah jalan. 😆

image

image

image

image

image

Yang di atas itu adalah foto-foto selama perjalanan dari Lubuk Linggau (Sumsel) sampai Muarabungo (Jambi). Lurus banget jalannya kan??? 😀

image

image

image

image

image

Kami berangkat dari Bengkulu itu sekitar jam 5.10 pagi, dan akhirnya sampai di Bukittinggi sekitar jam 10-an malam. Harusnya sih katanya perjalanan itu umumnya cuma 13-15 jam, tapi berhubung kami banyak berhenti makan dan sholat, trus beberapa kali tersesat karena sempet salah belok, makanya perjalanannya jadi molor ampe 17-an jam gitu. Gak apa deh lama yang penting selamat aja di jalan. 🙂

image

image

Untuk bensin, berikut perincian yang saya catat; pas di Bengkulu kami ngisi Rp 192.000,- tapi sempet dipake muter-muter di sana dulu sehari sebelum berangkat, lalu pas di jalan kami sempet ngisi dua kali lagi, yaitu di Curup (Bengkulu) Rp 122.000,- dan di Muarabungo (Jambi) Rp 180.000,-. Semuanya di-full tank-in dan pakai Pertamax, tapi kalo pake Premium pasti jatuhnya jadi jauh lebih murah. Sampai di Bukittinggi masih tersisa setengah tangki lagi kalo lihat dari penandanya itu (ntah apalah nama istilah penandanya yang bentuknya garis-garis itu, saya nggak tahu 😆 ). Kalo untuk tahu total berapa liter yang terpakai males ngitungnya juga saya, jadi dari total biaya di atas bisa dikira-kirain lah berapa liter yang terpakai yaaa. 😆

Btw untuk rute daerah apa aja yang dilewatin dari Bengkulu menuju Bukittinggi ini saya rada lupa-lupa inget pula tuh, pas ngecek di Google Maps barusan eh rada kurang detil pula nama daerahnya ga seperti yang saya inget. Ntar pas balik ke Bengkulu lagi saya update-in lagi deh. Oh ya pas kemarin itu saya baru nyadar di tengah jalan loh kalo ternyata kami itu bakal ngelewatin Danau Singkarak. Sayangnya, berhubung kami ngelewatin daerah sana pas udah sekitar jam 8 malam jadinya nggak bisa ngelihat Danau Singkarak seperti apa karena gelap. 😥 Tapi minimal bisa mampir beli ikan bilis Singkarak titipan si Mama langsung di tempatnya (rencana mau beli di pasar Bukittinggi awalnya). Fyi, harga bilis yang saya beli itu Rp 50.000,- per seperempat kilo. Nggak pake nawar sih karena saya itu paling malas nawar-nawar, hehe. Jadi nggak tahu juga apa emang kemahalan, kemurahan, atau emang segitu harganya. Oh ya toko oleh-oleh di sepanjang Danau Singkarak itu buka 24 jam loh pas saya nanya sama yang jualan, jadi kalo emang lagi lewat sana dan mau beli oleh-oleh bisa kapanpun dan kapan aja. 😀

image

Nah berikut ada beberapa tips dari kami bagi yang berencana untuk menempuh perjalanan yang sama, yaitu :
– Kalo bawa mobil sendiri jangan takut kekurangan bensin ataupun sesak pipis. Pom bensin banyaaak buanget berderet di sepanjang jalan. Pokoknya tiap berapa kilo bakal ketemu pom bensin deh. Jadi banyak minum pun nggak masalah bisa numpang ke WC di pom bensin, hehe. Kalo naik mobil travel atau bus mungkin harus rada nakar minum kali ya, soalnya tahu sendiri travel atau bus itu paling malas dikit-dikit berhenti, paling berhentinya ya pas emang jadwalnya berhenti di perhentiannya aja.
– Nggak perlu pake AC terus-terusan kok. Cuacanya masih mendukung untuk buka jendela, nggak gitu panas juga kalo dari pengalaman kami. Lebih hemat bensin pula kan, hehe. Tapi buka jendela di daerah yang aman ya, jangan di daerah rawan pembegalan.
– Kalo hasil ngobrol-ngobrol pas cari info dengan orang-orang sebelum kami berangkat, daerah yang rawan itu antara perbatasan Bengkulu dan Sumsel (daerah Kepalacurup sampai PUT/Padang Ulak Tanding), atau antara perbatasan Sumsel dan Jambi (daerah Rupit). Yah kalo bisa hindarin lewat sana pas larut sore atau malam deh. Terutama kalo naik motor. Ada satu temen kami yang dokter pernah diambil motornya pas lewat daerah yang saya sebut tadi. Walopun kabarnya kalo yang naik mobil Insya Allah sejauh ini aman-aman aja, tapi sekali lagi kalo bisa sih cari aman aja dan usahakan lewat daerah ini di pagi hingga siang hari (aman karena yang begal masih tidur katanya, hehe).
– Kalo nggak nyiapin banyak cemilan juga nggak usah takut. Di sepanjang perjalanan, terutama di Jambi, saya seriiing banget ngelihat ada Alfa**** di pinggir jalan, bahkan di daerah-daerah kecil (di kabupaten) yang kelihatan sepi.
– Apalagi ya? Kalo inget ada tips lain ntar menyusul juga deh ditulisnya.

image

Advertisements

4 thoughts on “Bengkulu – Bukittinggi

  1. alrisblog says:

    Jalur lintas tengah memang mulus jalannya. Musuhnya cuma ngantuk aja di jalan, 🙂
    Di daerah rawan memang usahakan jalan siang hari, untuk jaga-jaga aja. Tapi kalo udah masuk Muaro Bungo dan Sumbar aman terkendali deh walau jalan malam sekalipun.

    • arinidm says:

      Bener banget Mas, selain itu jalan lurus pemandangannya kok rada ngebosenin ya, pas udah masuk Sumbar baru view-nya enak dilihat, ada sawah hijau, ada gunung, cantik ya

  2. rangtalu says:

    Tapi kalau sudah masuk daerah Sumatera Barat, jangan berharap bertemu alfa**** mba, ga bakalan ada kekuatan ekonomi kapital itu ditemukan disepanjang jalan. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s