Jalan yang Kutempuh (Lanjutan)

Saya kan pernah cerita di sini tentang perjalanan yang saya tempuh menuju ke Puskesmas. Ajaibnya, beberapa hari berikutnya (setelah saya posting di blog), tiba-tiba aja banyak alat berat bertengger di sepanjang jalan dan alhamdulillah minggu berikutnya jalan yang jelek itu pun ditimbun dengan tanah dan kerikil dan kemudian digilas sampe rata. *pasti bupati baca blog saya nih makanya jalannya langsung dibenerin* *ngayal dikit boleh dong πŸ˜† * Wah pokoknya sedep banget deh rasanya pas jalan udah rada mulusan, nggak nyampe sejam udah nyampe aja saya di Puskesmas. Saya pun jadi nggak bisa nunjukin ke suami gimana “prihatinnya” saya harus bolak-balik ke Puskesmas ngadapin jalan yang jelek ini, lah pas dia bisa nganterin saya ke Puskesmas dia udah ngerasain jalannya ya biasa-biasa aja kayak jalan yang biasa dia tempuh kalo mau ke kebun. πŸ˜†

Sayangnya, jalan yang bagus ini cuma bertahan beberapa minggu aja, satu bulan juga belum nyampe. Saat hujan deras mulai melanda akhir-akhir ini, maka luruhlah semua timbunan tersebut dan akhirnya kembalilah jalan tersebut kepada kondisinya yang semula, malah ada beberapa bagian tertentu yang jadinya lebih parah. 😑😑😑 Lagian nggak langsung diaspal sih, kalo cuma ditimbun aja sama tanah logikanya kan kalo kena air ya emang bakal jadi gampang luruh si tanah kebawa aliran air menuju tempat yang lebih rendah, apalagi bentuk jalannya emang naik turun gitu, ya nggak?

Nah hari Senin kemaren suami saya mutusin untuk nganterin saya lagi ke Puskesmas untuk yang kedua kalinya. Dan alhamdulillah untuuung banget saya hari itu dianterin suami, karena ternyata eh ternyata berhubung hari Sabtunya sempet hujan super deras (diiringi dengan beberapa kali sambaran kilat yang saya lihat cukup mengerikan), jadi jalannya makin jelek aja dari sebelumnya, becek plus licin, dan ada bagian jalan yang terkena dampak longsor juga (daerah ini emang rawan longsor). Kalo saya sendiri yang bawa motor takutnya bisa-bisa bakal sering selip saya. πŸ˜₯ Saking parahnya, selama perjalanan bolak-balik saya lihat ada beberapa truk pengangkut batubara yang terpaksa terhenti di tengah jalan karena kejeblos terjebak di jalan yang jelek itu.

Berikut beberapa foto yang sempet saya abadikan di sepanjang perjalanan pulang ke rumah. Nggak semuanya saya fotoin sih karena kebetulan pula hp suami (yang dipake buat motret) lagi lobet, jadinya nggak gitu banyak foto-foto deh.

image

Jalan dari tanah merah. Kalo kering sebenernya oke-oke aja sih ngelewatinnya walopun kerikil-kerikil kecilnya rada bikin ganggu, tapi kalo abis ujan itu yang rawan karena bisa licin.

image

Nggak kelihatan sih kalo dilihat dari foto, tapi di tikungan sebelum jembatan itu sebenernya jalannya bolong besar dan karena pasca hujan jadinya airnya genang nutupin lobangnya. Untung saya inget mana bagian yang aman dilewatin jadinya suami nggak salah pilih arah jalan. Salah-salah bisa terperosok ke lobang kan ntar. πŸ˜†

image

Jalan kayak gini yang bikin para truk jeblos kejebak di tengah jalan, maju nggak bisa mundur juga nggak bisa.

image

Aspal yang terkelupas. Yang bikin rada susah ngelewatin jalan kayak gini itu kalo nggak sengaja ban motornya selip trus ngarah ke kerikil-kerikil yang bertaburan itu.

image

Jalan yang terkena longsor. Licin banget pas ngelewatin ini jadi harus pelan-pelan.

image

Longsor dari dekat. Kata temen di Puskesmas longsor ini terjadi sampe dua kali loh sejak antara hujan di hari Sabtu dan Senin pagi pas kami berangkat ke Puskesmas. Yang saya foto ini sisa longsor lanjutan.

Btw akhirnya suami ngerasain juga gimana gempornya saya yang harus ke Puskesmas ngelewatin jalan yang jelek ini. Selama di motor berkali-kali saya ngonfirmasi apa pantatnya pegel atau nggak, dan tangannya kesemutan atau nggak. :mrgreen:

Gara-gara ngelihat jalannya kayak gini pas di rumah suami sampe bilang kalo saya harus segera ngurus SK perbantuan saya agar bisa segera pindah ke Puskesmas yang lebih deket dengan rumah (ada satu Puskesmas di daerah pasar yang ada alat giginya tapi nggak ada dokter giginya karena emang dokter gigi langka di daerah kami ini hehe, saya lupa udah cerita apa belum, kalo belum ntar suatu saat di postingan berikutnya bakal saya ceritain deh), toh kabar-kabarnya juga daerah tempat Puskesmas saya ini naga-naganya hampir bisa dipastikan akan diklaim oleh kabupaten sebelah (pernah saya ceritain sekilas di sini). Katanya sih tinggal nunggu kepastian aja setelah Pilkada bulan depan ntar, jadi kalaupun emang iya beneran jadi milik kabupaten sebelah mau nggak mau ntar para pegawainya bakal dipindahin juga kan. πŸ˜‰

Advertisements
Posted in: PTT

11 thoughts on “Jalan yang Kutempuh (Lanjutan)

  1. Cut Isyana says:

    Itu jalannya licin banget, Mbak 😨 Pak Bupati atau masyarakat sekitar belum ada niatan buat mengaspal jalan?

    Hati2 yah Mbak nyetirnya..

    • arinidm says:

      Itulah susahnya di daerah Nya, infrastrukturnya emang kurang jadi perhatian 😦 Nggak tau kenapa nggak diaspal Nya, katanya sih harusnya tanggung jawab provinsi karena jalan lintas, ada yang bilang juga karena masih daerah sengketa jadi belum dibenerin, intinya masih nggak jelas nasib si jalan ini Nya

  2. heywabbit says:

    Whoa! serem banget pake longsor. Itu sih bisa jadi tempat off road segala buat motor trail 😦 hati hati ya di jalan dan semoga bisa pindah ke puskesmas deket rumah πŸ˜€

    • arinidm says:

      Iya Mas, kalo sepi gini paling takut kalo ketemu hewan buas, sejauh ini cuma masih gema suaranya aja yang kedengeran dari kejauhan, moga-moga nggak sampe lihat beneran deh hehe

  3. rangtalu says:

    wah kondisi jalannya parah sekali mba.. fasilitas kesehatan apapun semestinya bisa dijangkau dengan fasilitas jalan yang baik.
    kalau kondisi seperti ini tentu menyulitkan juga bagi masyarakat yang mau berobat ke puskesmas

    • arinidm says:

      Bener banget Uda (orang Minang kan? πŸ˜€ ), tapi di sisi lain kebetulan penduduk di sekitar Puskesmas saya ini anehnya kurang demen berobat ke Puskesmas karena nganggap biayanya terlalu murah, lebih milih berobat ke praktek bidan atau perawat mandiri yang buka di rumah karena dianggap obatnya lebih paten, hehehe. Tapi emang jalan ini parah banget lah pdhl jalan lintas kabupaten, moga-moga segera dibenerin sama Pemda setempat ya Da πŸ™πŸ™πŸ™

      • rangtalu says:

        eh iya,minang 100%

        wah itu fenomena yang unik, beda dengan dibeberapa daerah lain yang malahan pengunjung puskesmas menjadi membludak terutama sejak ada bpjs

        ya ya, semoga jalannya bisa segera diperbaiki

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s