Semua Emang Selalu Ada Hikmahnya

Hikmah Pertama
Walopun batal jadi pe-en-es gara-gara harus bayar dan akhirnya memutuskan untuk kembali pe-te-te, eeeh alhamdulillah pas pula gaji sekarang dinaikin hampir dua kali lipat sama Kemenkes. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Coba kalo saya tetep jadi pe-en-es, ngelihat temen-temen yang pe-te-te naik gaji mungkin nyesel juga saya, secara kalo pe-te-te ini dengan segala kelebihan dan kekurangannya bagi saya pribadi sih tetep lebih enak jatuhnya daripada jadi pe-en-es; udahlah nggak terikat sama Pemda setempat, nggak perlu pake seragam dinas, gajinya lebih besar pula dengan beban kerja yang kayaknya sih hampir sama aja (dan nggak pake acara ngalamin dipotong sama pihak-pihak yang nggak berhak pula). πŸ˜› Dengan catatan jika ngebandinginnya jadi pe-en-es ato pe-te-te di daerah yang sama ya. Suami aja sampe bilang kalo tahu kayak gini mendingan dia pe-te-te aja terus dari dulu nggak usah jadi pe-en-es sekalian, hehehe. Eh tapi ada juga sih yang ngganggap kalo masih pe-te-te itu masa depan rasanya masih belum jelas (katanya sih pe-en-es itu pekerjaan paling aman dengan masa depan cerah πŸ˜• ), tapi kalo saya sendiri sih sekarang udah nggak minat lagi ah jadi pe-en-es, terutama di daerah tempat saya tinggal sekarang. Mumpung emang masih nggak banyak dokter yang minat pe-te-te di daerah saya ini, moga-moga kesempatan saya untuk bisa pe-te-te terus di sini tetep terbuka lebar ya, hihihi. :mrgreen:

Hikmah Kedua
Rencananya bulan Oktober lalu kami mau ke Pekanbaru untuk mengikuti salah satu seminar kedokteran gigi yang diadain di sana. Tapi sayangnya kami sempet salah strategi, alih-alih nabungin uang untuk persiapan berangkat ke sana, di awal bulan September kami malah mutusin untuk mulai ngebangun pondasi di sekeliling rumah. Dibilang nekat nggak juga sih, karena awalnya kami pikir palingan dalam seminggu juga udah selesai, jadi ntar dari pertengahan hingga akhir September bisa ngumpulin lagi untuk rencana keberangkatan di bulan depan. Tapi ternyata, tukang yang kami pilih kerjanya lambaaat banget. Alih-alih selesai dalam waktu seminggu, selesainya ternyata hampir makan waktu sebulan! 😅😅😅 Jadinya kami nggak sempet lagi mikirin uang untuk berangkat, semua difokusin untuk beli bahan bangunan dan bayar tukang. Sempet kami putuskan untuk batal berangkat saking puyengnya, eeeh kejadian asap parah di Sumatera dan Kalimantan ternyata membuat acara seminar ini akhirnya diundur ke awal bulan Desember deh jadinya. Ya ampun kami rasanya legaaa banget (bukan lega karena ada asap ya tapi karena diundur itu), karena tujuan kami ke Pekanbaru rencananya nggak cuma seminar aja tapi juga sekalian mau baby program (yang pastinya bakal butuh biaya agak besar), jadi dengan diundur ini kami bisa mulai (lagi) untuk bener-bener nabung mempersiapkan semuanya. Dan timing-nya pun pas dengan gaji saya yang akhirnya keluar juga walopun baru gaji satu bulan tapi untungnya yang masuk rekening itu yang jumlahnya udah naik pula :mrgreen: , jadi Insya Allah ngebuat kami lebih optimis untuk berangkat dengan tenang tanpa takut mikir kekurangan biaya di tengah jalan. πŸ™„ Mohon doanya semoga rencana yang udah kami persiapkan ini bisa diridhoi Allah dan berjalan dengan lancar ya, aamiin…

Ternyata di balik satu peristiwa yang mungkin awalnya terasa tidak menguntungkan bagi kita, bisa jadi baru di kemudian harilah kita akhirnya bakal ngerasain hikmahnya ya? πŸ™‚

Advertisements

2 thoughts on “Semua Emang Selalu Ada Hikmahnya

  1. Alris says:

    Dibalik peristiwa ada hikmahnya. Tetap disyukuri apa yang diberikanNYA.
    Allah Swt pasti memberikan yang terbaik buat umatNya.

    Soal tukang yang mengerjakan bangunan, kalo digaji harian pasti kerjaannya dilama-lamain, πŸ™‚
    Lain kali cari tukang yang sudah tahu kualitas kerjanya lalu pekerjaannya diborongkan. Saya tahu perilaku tukang karena saya-kan mandor bangunan, hehehe…

    • arinidm says:

      Pengennya juga borongan sih Mas masalahnya dananya belum cukup jd mau nggak mau terpaksa ambil harian yang lebih logis πŸ˜₯ Iya Mas ini akhirnya udah dpt rekomendasi tukang harian yang lebih oke, mungkin tahun depan baru mulai lagi sembari ngumpul dana dulu hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s