Parno Sama Screencapture

Ini pendapat pribadi saya aja sih. Menurut saya meng-screencapture sesuatu itu harusnya ada etikanya juga loh, terutama kalo tujuannya untuk di-share ke orang lain (apalagi di media sosial!).

Dulu sih saya masih nggak gitu peduli perihal screencap ini, rasanya ya lumrah-lumrah aja nge-screencap sesuatu trus di-share-in ke sahabat-sahabat terdekat via bbm (waktu itu masih jamannya bb berjaya) untuk sekedar jadi bahan gosipan obrolan. Berhubung lingkar pertemanan saya terbatas (alias nggak punya banyak temen deket hehe) jadi selama itu sih ya *alhamdulillah* masih fine-fine aja.

Sampai suatu saat saya nge-screencap twit salah satu temen (nggak gitu deket) tentang sesuatu lalu saya share di grup berisi temen-temen deket. Pas saya share saya nggak ada perasaan apa-apa sih, tapiii nggak lama kemudian saya tiba-tiba inget, salah satu temen di grup itu adalah suami dari temen deket temen yang nge-twit itu! Ribet ya bacanya? Jadi temen saya (cowok) punya istri, istrinya berteman akrab dengan temen yang saya screencap twit-nya itu. Ya ampuuun saya jadi ngerasa bersalah dan nggak enak banget! Saya langsung ngebayangin, yang namanya suami-istri pasti lumrah lah ngecek hp pasangan masing-masing kan (kecuali bagi pasangan yang sepakat memutuskan untuk memiliki privasi dengan gadget-nya masing-masing ya), trus ntar apa pendapat istrinya nanti kalo baca tentang saya yang nge-share twit temen deketnya sendiri, padahal saya dan istrinya termasuk berhubungan dengan sangat baik, bisa-bisa persepsi si istri berubah terhadap saya kan karena dia menganggap saya berniat “menjelekkan” temennya itu. 😥 Lah kalo itu kejadian sama saya sendiri, saya pasti langsung lapor ke temen deket saya itu, dan kami berdua pasti jadi males berinteraksi dengan orang yang udah meng-screencap twit temen saya, karena jelas bikin bete lah ngapain itu orang pake acara nyebarin ke temen-temen lain kan (terlepas dari apapun konten yang sedang dibahas benar atau salah), walopun tanpa di-share sebenernya twitter sendiri termasuk sosmed yang gampang dibaca oleh publik juga sih (selama nggak digembok).

Untungnya hubungan saya dengan temen pasutri dan juga temen yang nge-twit itu sampai saat ini tetep baik-baik aja. Dan saya yakin ini terjadi karena temen saya yang pasutri itu emang bukan tipikal orang rese yang hobinya sibuk ngurusin orang lain *kayak saya dan skenario saya di atas*. Yang saya share itu juga untungnya gada komen sama sekali dari temen-temen saya yang lain di grup tersebut karena isinya sebenernya emang nggak penting juga. Apalagi dari si temen yang suami, setahu saya dia juga emang nggak gitu suka ngomongin orang. *btw kejadian ini akhirnya jadi pembelajaran hidup yang berharga juga buat saya pribadi*

Nah gimana kalo ada orang yang suka nge-share segala macam screencap yang dia dapat? Apalagi kalo itu adalah percakapan pribadi, di media tertutup yang bisa dianggap privat, tapi di-screencap trus di-share dengan tujuan awal sih cuma untuk ke orang terdekat aja, tapi orang terdekat tersebut ternyata nge-share ke orang lain yang dia anggap deket juga, trus berlanjut terus hingga ujung-ujungnya jadi heboh di mana-mana??? Contohnya aja kasus Dinda dan Florence itu. Semua kan hanya berawal dari screencap. Itu masih nulis di Path loh yang notabene orang-orang yang baca emang masih terhitung banyak sehingga turut memperbesar peluang terjadinya penyebaran screencap. Gimana dengan hasil screencap percakapan hanya dua orang yang dilakukan via sms, ato bbm, ato wa, ato line, ato messenger lainnya?

Suatu hari saya lagi ngobrol ngebahas sesuatu yang cukup penting tentang sebuah info bersama temen-temen yang jumlahnya puluhan di sebuah chat group. Nah tiba-tiba salah satu temen ngirim screencap percakapannya dengan orang lain tentang info tersebut. Mungkin maksudnya baik, biar kita nggak nganggap kalo info tersebut cuma sekedar “katanya si A” (kan katanya sih sekarang kalo no pict=hoax), jadi dia tunjukin aja langsung hasil percakapannya biar semua pada percaya. Seketika itu juga saya tersadar, apa jadinya kalo yang di-share itu adalah screencap percakapannya dengan saya??? Walopun infonya termasuk bersifat umum, memang murni hanya sekedar informasi tanpa bumbu ngomongin orang sama sekali. Tapi kalo saya pribadi sih jelas pengennya sebelum di-share lawan bicara saya setidaknya minta izin dulu ke saya untuk membolehkan sharing percakapan tersebut ke orang lain. Kan ini pembicaraan privat di media tertutup antara dua belah pihak aja. Bisa aja saya sebagai lawan bicara merasa keberatan, atau ternyata membolehkan dengan catatan data pribadinya harus di-crop dulu (seperti nama kontak atau nomor teleponnya misalnya).

Btw yang di-screencap saat itu adalah percakapan temen dengan suami sahabat saya sendiri loh yang kebetulan dianggap mengetahui info tersebut secara lebih pasti. Kedengaran familiar ya kejadiannya? :-/

Sebenernya penyebaran percakapan pribadi sih dari dulu juga udah terjadi. Misalnya si A nge-sms sih B trus si B nunjukin isi sms-nya (atau malah di-forward) ke banyak orang, atau kayak para seleb kalo masuk infotainment isi sms pertikaiannya ditunjukin ke para awak media untuk difoto atau divideokan. Atau sama halnya kayak kasus Prita dulu yang dia kirim e-mail secara privat tentang komplennya mengenai sebuah RS tapi disebarluaskan dan akhirnya dituduh melakukan pencemaran nama baik. Terlepas dari siapa yang benar dan siapa yang salah, yang jadi pertanyaan bagi diri saya sendiri, bolehkah kita menyebarkan secara luas percakapan pribadi kita dengan orang lain tanpa persetujuan kedua belah pihak? Dan bijakkah tindakan tersebut?

Soalnya saya jadi serem juga ngebayangin kejadian kayak Prita terjadi sama saya, misalnya saya curhat nggak puas dengan pelayanan suatu pemberi jasa, trus saya curhat sama si B via messenger tentang apa yang saya alami (menurut saya lumrah banget setiap orang butuh tempat curhat kan) dengan maksud supaya si B lebih berhati-hati dan nggak ngalamin apa yang terjadi sama saya karena saya sayang dengan dia. Nah si B pasti juga punya orang yang dia sayangi, dan tentu dia akan menceritakan pengalaman tersebut ke orang yang dia sayangi tersebut (anggap si C) agar C bisa lebih berhati-hati juga. Eh ternyata si C nggak gampang percaya dengan info tersebut, maka B pun mengirim screencap percakapannya dengan saya supaya C lebih yakin. C pun akhirnya yakin dan berniat untuk membaginya ke orang-orang yang ia sayangi juga, yaitu D dan E. D dan E ternyata juga kan belum tentu langsung yakin sama kejadian tersebut, maka screencap tadi dikirim jugalah agar mereka percaya. Begituuu terus kejadian sampe akhirnya F – Z tau info tersebut dengan diyakinkan oleh screencap percakapan saya dan B. Ternyata eh ternyata di antara F – Z ada yang merupakan kenalan (atau bahkan saudara) dari si pemberi jasa. Maka screencap tersebut pun dikirimkanlah ke si pemberi jasa untuk meyakinkan bahwa ada yang ngomongin usaha jasa yang dia berikan. Kalo si pemberi jasa menganggap hal itu sebagai kritik membangun, tentu screencap tersebut akan dianggap penyadaran bahwa ada yang perlu diperbaiki dari usahanya. Nah kalo si pemberi jasa nggak terima dan menganggap bahwa hal tersebut adalah pencemaran nama baik, yang dilaporkan tentu bukan di antara B – Z, pasti saya sebagai yang namanya tercantum dalam screencap tersebut yang jadi sasaran utamanya kan?

Ah, kedengerannya terlalu berlebihan ya, apa mungkin cuma saya aja yang parno sendiri??? 😦

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s