Biokim

Saya itu punya pengalaman spesial sama mata kuliah Biokimia (atau biasa kami singkat dengan Biokim). Jadi ceritanya di tahun pertama kuliah di FKG (Fakultas Kedokteran Gigi) itu mayoritas mata kuliahnya kan berhubungan dengan Ilmu Kedokteran Dasar yang diajarkan sama staff pengajar dari FK (Fakultas Kedokteran) langsung. Salah satunya ya si Biokim ini. Dan di antara seluruh ilmu kedokteran dasar yang diajarkan, menurut saya Biokim ini termasuk salah satu dari top five mata kuliah yang paling bikin saya nggak ngerti-ngerti juga, bahkan sampe sekarang. Pokoknya di mata saya Biokim ini terlihat sangat abstrak deh. Tapi anehnya, justru di mata kuliah ini hoki saya termasuk gede juga loh.

Kejadian pertama, waktu itu saya kan lagi duduk di barisan paling depan (saya emang waktu kuliah dulu lebih seneng duduk di bagian depan daripada di belakang). Saat itu dosen lagi ngajarin tentang apaaa gitu (saya jelas nggak inget, ngerti juga nggak πŸ˜† ). Nah sampai di suatu titik tiba-tiba dosen saya kayak ngegantungin kalimatnya gitu kayak berharap ada yang bakal meneruskan kata-katanya (ceritanya kayak ngasih pertanyaan terselubung gitu). Lucunya, saya tiba-tiba iseng aja bilang dengan suara kecil kata “prostaglandin” yang tidak lain dan tidak bukan sebenernya adalah hanya satu-satunya kata yang saya tahu dari pelajaran Biokim ini. πŸ˜† Eeeh walopun suara saya kecil gitu tapi secara itu si Dokter (dosen) berdiri di serong kiri saya ya jelas beliau pasti dengerlah apa yang saya bilang kan. Dan ternyata eh ternyata, tanpa disangka tanpa diduga ternyata jawabannya bener pula itu! πŸ˜† Saya ampe yakin temen yang duduk di sebelah saya mungkin terkesima ngelihat saya kok bisa tau jawabannya (dan mungkin jadi nganggap saya termasuk mahasiswa pintar pula kan πŸ˜† ). Jadinya di sepanjang hingga akhir kuliah hari itu dosen tersebut jadi ngelirik ke arah saya tiap dia ngegantung kalimatnya (alias ngasih pertanyaan terselubung lagi gitu). Sayangnya setelah kata “prostaglandin” itu ya saya jadi diem aja, soalnya mau gimana lagi, saya beneran kagak tau jawabannya apa Dok!

Kemudian akhirnya tibalah hari di mana UAS Biokim diadakan. Waaah sehari sebelumnya saya udah pasrah aja deh, abisnya saya sama sekali nggak ngerti pelajarannya. πŸ˜₯ Kebetulan UAS Biokim sendiri terdiri dari dua bagian, yang pertama ujian praktikum dulu baru kemudian ujian teorinya. Selama ngejawab ujian praktikumnya saya asik nyoret-nyoret pilihan jawaban. Misalnya udah jawab A trus saya coret jadi D saking plin-plannya. Hampir seluruh jawaban saya banyak coretannya, karena biasanya saya baru dapat pencerahan itu setelah di pertengahan waktu ujian (bukan nyontek loh, tapi tiba-tiba aja nemu feeling-nya mau jawab apa untuk tiap soal πŸ˜€ ). Pokoknya kertas jawaban saya cukup mengenaskan deh kalo dilihat. Sempat loh saya tergiur buat nyontek, tapi untung saya nggak jadi nyontek, lah saya mikir temen-temen saya yang lain juga belum tentu tahu jawabannya kan.

Lalu segera setelah kertas jawaban ujian yang praktikum dikumpul kami langsung mulai lagi untuk ujian teorinya. Huaaa ujian teorinya susah buangeeet (yaaah, praktikumnya aja udah susah sih, gimana lagi dengan teorinya :-/ ). Saking susahnya, sampai pengawas ujian tiba-tiba bilang “Waktu tinggal 5 menit lagi ya!” aja saya masih baru ngerjain kurang dari setengah total soal yang harus dijawab. πŸ˜₯ Jadi taukah apa yang akhirnya saya lakukan??? Mau nggak mau terpaksa saya TEBAK JINGGO (istilah orang Pekanbaru) semua jawabannya alias NGASALLL. πŸ˜† Pokoknya saya udah nggak ada lihat-lihat soal lagi, sambil baca basmallah saya silang-silang aja kertas jawaban itu sesuka hati saya.

Dan tahukah berapa nilai akhir yang saya dapat dari jawaban asal tersebut? Walopun untuk praktikumnya saya ga lulus alias dapat D, tapi untuk teorinya saya dapat B+ sodara-sodara!!! πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† Sejujurnya saya sangat heran kok bisaaa itu jawaban asal saya ternyata bisa banyak yang bener, tapi kalo udah yang namanya kuasa Allah, apa yang nggak mungkin pasti bisa aja jadi mungkin kan. πŸ™„

Berhubung Biokim yang teori jumlah SKS-nya besar, jadi makin terdongkraklah IP semester pertama saya itu dibuatnya jadinya. :mrgreen: Padahal awalnya saya sempet stres berat loh mikirin kirain IP saya di semester pertama itu kemungkinan besar bakalan di bawah 2,5 saking pesimisnya (mata kuliah dari FK itu menurut saya susah-susahhh 😦 ), alhamdulillah berkat “tangan” Allah nilai-nilai mata kuliah ilmu kedokteran dasar saya malah bagus semua loh, walopun ada 1 yang D dan 1 yang C, itupun alhamdulillah praktikum semua yang hitungannya cuma 1 SKS. *bukan bermaksud sombong loh* *walo bangga dikit juga wkwk* Tapi semenjak itu saya jadi makin pede lah menghadapi hari-hari saya di FKG ke depannya, dan makin semangat belajar juga (walo kadang banyak malasnya juga sih sebenernya πŸ˜† ).

Btw, tahun depannya saya ngulang lagi ambil ujian praktikum Biokim, alhamdulillah bisa lulus walopun cuma dapat C+. Padahal saya yakin saya bisa banget ngejawabnya, lah abisnya ternyata soalnya berulang gitu dan sebelum ujian saya sempet belajar ngebahas soal yang lama. πŸ˜† Tapi tetep alhamdulillah ya, daripada gagal dan harus ngulang lagi.

Advertisements

2 thoughts on “Biokim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s