Ultah

Saya dan suami ultahnya sama-sama di bulan November. Tanggalnya pun deketan, cuma kelang satu hari aja (suami lebih duluan dari saya). Dulu sih saya pengennya tanggal nikah itu di hari yang kelang satu itu biar lebih spesial (kan asik tuh kalo semua tanggal penting berderet 😀 ), tapi apa daya pas lihat kalender ternyata tanggal segitu juga bertepatan ma hari raya Idul Adha tahun itu (kalo nggak salah). Yasudlah karena udah kebelet kawin Papa saya nggak mau kalo kami kelamaan nikahnya (maklum suami ini termasuk mantu kesayangan si Papa), jadinya kami pun milih untuk nikah di awal menuju pertengahan tahun yang ada hari libur kejepitnya. Inipun si Papa masih sempet bilang kalo bisa sih malah lebih cepet lagi, awal tahun sekalian. Kayaknya si Babe pengen banget cepet-cepet ngelepas saya ke tangan suami yaaa. :-/

Kembali ke masalah ultah. Saya pribadi termasuk yang cuek bebek aja perihal ultah ini. Mungkin karena dari kecil kami sekeluarga udah biasa saling berlupaan buat ngucapin ultah satu sama lain, jadinya saya kalo pas ultah pada nggak ada yang ngucapin sih ya saya santai-santai aja. Mau orang tua lupa, saudara lupa, sahabat terdekat lupa, saya nggak masalah sama sekali. Di fb sendiri saya nggak nyantumin tanggal ultah juga tuh, rasanya kok canggung ya kalo banyak yang ngucapin selamat ulang tahun rame-rame gitu. ^^’ Selain itu takut nggak enak kalo-kalo ada yang ngucapin saya malah telat bilang terima kasihnya. 😀

Nah beda dengan suami. Kalo suami saya itu sangat menganggap hari peringatan (baik ultah maupun pernikahan) itu sebagai hari yang penting dan spesial bagi keluarga kecil kami ini. Makanya pas tahun pertama pernikahan, suami marah besar pas tau saya lupa kalo hari itu tu hari ultahnya dia. Saya aja baru nyadar pas Mama saya nelpon suami buat ngucapin selamat ulang tahun (saya dalam hati langsung bilang astagaaa aku lupaaa suamiku hari ini ultaaah!!! 😳 ). Sejujurnya dua hari sebelumnya saya masih inget sih kalo lusanya suami ultah, tapi berhubung sehari sebelumnya ternyata kami sempet berantem cukup besar karena suami merajuk akibat masalah sepele eeeh saya jadi lupa tentang ultah suami saking esmosinya. 😆 Parahnya bukan sekali saya lupa, setahun atau dua tahun kemudian malah sempet lupa lagi! *tepok jidat* Saat itulah suami komplen kalo dia pengennya kami bisa merayakan ultah walo sederhana, minimal saling ngucapin dan saling doain walo tanpa perayaan apa-apa. Semua harus dibiasakan dari sekarang karena jangan sampe kita kelak lupa dengan ultah anak sendiri kan (iya juga sih ^^’ ). Dia juga bilang kalo saya aja bisa inget ultah temen-temen saya, kenapa ultah suami sendiri malah bisa lupa??? *itupun masih jadi misteri sendiri bagi diriku suamiku* *makanya jangan merajuk pas sehari sebelum ultah* Semenjak itulah saya bertekad saya nggak mau lagi lupa sama hari ultah suami. Masa ultah temen aja bisa inget, ultah suami malah lupa?! 😥

Semenjak tahu kalo di daerah kami ini udah ada yang bisa bikin kue ultah yang rasanya enak kami jadi mulai membiasakan untuk mesen kue ultah (untuk suami) maupun untuk “ngerayain” tanggal pernikahan. Kue pesenan saya biasanya semacam blackforest tapi isinya coklat semua (ga tau nama pastinya apa, entah triple choc atau apa gitu). Sebenernya ada dua orang yang bisa bikin kue yang enak di sini, satu ibu-ibu muda satu lagi bapak-bapak muda. 😀 Saya pernah order di kedua tempat tersebut, tapi sekarang kami lebih nyaman mesen sama yang bapak-bapak muda ini. Kebetulan saya dan suami kenal sama beliau dan keluarganya, beliau baru setahunan ini buka toko roti di daerah kami. Beliau sebenernya chef pastry loh tapi mungkin karena satu dan lain hal beliau akhirnya memilih untuk pulang ke kampung halaman. Setahu saya sebelumnya beliau pernah kerja di hotel berbintang di Jakarta. Saya nggak pernah nanya juga sih kenapa beliau memutuskan untuk pulang, pasti semua ada alasannya. Tapi saya seneng sih beliau buka toko roti di daerah kami, jadi kami masih bisa ngerasain roti-roti berkualitas tanpa bahan pengawet dengan harga terjangkau pula. :mrgreen:

Kalo kue ultah untuk saya? Saya sih nggak gitu masalah nggak ada kue ultah untuk diri saya sendiri, toh kue ultah suami setelah dibagi-bagi ke orang-orang terdekat sisanya juga saya sendiri yang bakal ngabisin, itupun belum tentu habis pas di hari ultah saya. 🙄 Jadi anggap aja lah sekalian. Nah untuk tahun ini awalnya suami pengennya kuenya diambil pas hari ultah saya aja, cuma saya pikir kuenya kan mau dibagiin juga dan yang mau dibagiin taunya suami yang ultah (saya kan nggak gitu-gitu amat ngerayain ultah dan malas juga ngasih tau kalo saya sebenernya juga ultah dua hari kemudian hehe), jadi kuenya akhirnya diambil pas di hari yang kelang satu itu aja deh. Tapi nggak ada pake-pake acara tiup lilin, cukup poto-poto terus langsung potong aja. :mrgreen:

image

Abaikan Goldy yang lagi pulas bobok di sudut kanan bawah :mrgreen:

image

Kue tampak close-up dengan sedikit penampakan Goldy

image

This is it, birthday cake BUKAN ala chef Arini 😆

Btw di hari ultahnya ini suami minta off dulu dari praktek *oke sebagai manajer praktek saya ijinkan* dan minta dimasakin masakan kesukaannya yang udah beberapa minggu terakhir nggak saya masak: AYAM GULAI HIJAU. Saya jarang masakin bukan karena bikinnya ribet (bikinnya mah gampang buanget!), tapi kalo saya masak ayam gule ijo saya jadi harus masak lauk lain lagi untuk saya sendiri karena saya ini gak tahan pedes, hehehe. Intinya sih males repot masak lauk dua kali aja. 😆

image

Ayam gulai hijau ini merupakan resep turunan dari nenek suami yang di awal nikah dulu diajarkan oleh ibu mertua ke saya via sms. Penampilan boleh nggak meyakinkan, tapi rasanya sih dipuji-puji sama suami loh, mujinya langsung ke ibu mertua pula. *bangga* :mrgreen:

Barakallah fii umrik suamiku.. Dan untukku juga.. 🙂

image

Pertanyaan basa-basi: Ada yang mau kue??? 😛

Advertisements

4 thoughts on “Ultah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s