Penghuni Baru

Udah dua bulan belakangan ini rumah kami dihuni oleh dua kucing pendatang baru, Nini dan Una. Sebenernya yang bener-bener baru itu si Una sih, kalo si Nini sendiri udah lama ada di sekitar rumah (dia kembarannya si Nino) cuma nggak pernah masuk ke dalam karena rada liar, jadi belum saya anggap kucing peliharaan lah. Dia pun kadang-kadang aja tidur di atas plafon rumah, lebih seringnya nangkring di rumah tetangga sebelah. Tapi walo belum dianggap peliharaan, saya tetep ngasih dia makan juga kok.

Nah akhir-akhir ini nggak tahu kenapa si Nini bawaannya manjaaa banget ke saya dan suami. Apalagi pas lagi hamil besar tinggal nunggu hari kayak sekarang, waaah nemplok bener ke kami berdua. Tiap siang selalu bobo di dalam rumah walaupun malamnya dia lebih milih di luar. Semenjak itulah kami berdua memutuskan untuk mensahkan Nini (dan kelak anak-anaknya) menjadi kucing peliharaan juga. Suami malah pengennya Nini lahiran di rumah aja kayak Bambu dulu. šŸ˜€

Kalo Una ceritanya lain lagi. Si Una ini awalnya kucing keluarga Pak Wo. Pak Wo ini termasuk orang yang kami hormati di sini dan keluarganya juga udah kami anggap dekat karena sesama orang Minang, satu suku dengan suami. Kalo Una ini unik, sama halnya dengan Bambu, dia ini seakan milih sendiri loh untuk jadi anggota keluarga kami.

Ceritanya waktu pulang praktek kami melihat ada yang ngumpul-ngumpul di rumah tetangganya Pak Wo. Jadi biar sekalian silaturahim suami mampir sebentar ke sana, sedangkan saya nunggu di mobil karena yang ngumpul kan bapak-bapak semua. Jadi pas ngobrol-ngobrol itu ada seekor anak kucing yang lewat depan suami, trus suami angkatlah ke pangkuan, eeeh ternyata betah dia nggak mau turun-turun lagi dari pangkuan suami. šŸ˜† Dan selama di pangkuan itu dia manjaaa banget sama suami. Jadi luluh lah hati suami dibuatnya kan. :mrgreen:

Suami pun nanya ke Pak Wo, “Ini kucing Pak Wo?” Secara Pak Wo sekeluarga emang terkenal pecinta kucing juga dan punya kucing peliharaan banyaaak banget. Pak Wo malah jawab, “Mau? Ambillah.” Yowes langsung dibawa pulang deh kucingnya jadinya. šŸ™„

Pas suami bawa masuk ke mobil, si kucing pun langsung ngelendot juga ke saya. Saya pun langsung jatuh cinta seketika. ā¤ Setelah berdebat untuk memberi nama antara Muna, Luna, atau Xena, akhirnya dipilihlah jalan tengah dengan menamakannya Una.

Ternyata eh ternyata, selama di rumah Pak Wo si Una ini paling anti disentuh loh, pokoknya jarang dipegang sama Pak Wo sekeluarga karena Una-nya emang nggak mau. Makanya Mak Wo kaget kok si Una ini sama kami malah manja banget, kalo kami yang manggil juga langsung datang dan ngelendot.

Berhubung Una ini setengah ras (entah Persia atau Angora) dan setengah kampung, jadi bulunya halusss bener. Makanya saya paling suka ngelus-ngelus dia, apalagi dia ini termasuk bersihan gitu kucingnya. Awal-awal kami nggak ngebolehin dia keluar rumah, soalnya karena bentuknya nggak kayak kucing kampung biasa kami takut dia dicuri orang. Tapi selama dikurung itu dia seriiing banget nongkrong di jendela ngelihatin ke arah luar. Karena nggak tega akhirnya sekitar dua minggu lalu kami mulai bolehin lah dia main keluar setiap pagi. Waaah dia senengnya bukan main. Kami pun jadi seneng juga ngelihatnya. Dan untungnya dia tau harus pulang ke rumah. Pokoknya setelah asik main di luar pasti siangnya dia balik sendiri, dan sampe di dalam dia langsung tepar ketiduran. Mungkin karena kecapekan kali ya.

Alhamdulillah Una akur dengan Goldy dan Bolt, mereka sering banget main dan bobo bareng. Bolt dan Una ini malah sahabatan kental banget, apa-apa selalu bersama. Kalo sama Milky awalnya nggak akur, tapi sekarang udah biasa aja walo kadang ada masa-masa nggak akurnya juga. Nah sayangnya Una ini nggak akur sama Nini dan Nino. Pokoknya kalo ketemu Nini dan Nino musuhan banget deh, padahal awalnya pertama kali dipertemukan Nino akur aja ma Una, nggak tau kenapa sekarang jadi musuhan. Dan anehnya Nini dan Nino juga ikut saling musuhan juga sekarang, padahal mereka kan saudara kembar. šŸ˜¦ Ada apa dengan Nino???

Btw sekarang saya lagi sedih karena Una ternyata udah bukan anak kecil lagi. Beberapa waktu lalu dia dikawinin sama Milky, Goldy, dan Bolt secara bergiliran dan bergantian! šŸ˜„ Saya jadi penasaran menunggu apa dua bulan lagi hubungan ini bakal beneran ngebuat Una hamil atau nggak. Dan lebih deg-deg-an lagi menanti anak-anaknya bakal mirip siapa bulunya ya, apa mirip Milky, Goldy, atau Bolt kah? Atau jangan-jangan mirip mak-nya semua jadi kami nggak bisa nebak bapaknya siapa? :-/

image

Pas masih akur sama Nino, gaya bobonya pun kompak šŸ˜€

image

image

Kalo lagi kumat manjanya maunya bobonya di pangkuan saya

*foto Nini menyusul ya, suka lupa terus motoin si Nini* ^^’

Cerita lain tentang kucing peliharaan saya bisa dibaca di sini.

Advertisements

2 thoughts on “Penghuni Baru

  1. Alris says:

    Kucing mungkin kayak manusia juga kali ya, cocok-cocokan. Kalo gak cocok dia gak mau dipegang. Begitu juga sesamanya. Mungkin kalo ngobrolnya nyambung sesama dia bertemanlah dia, hahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s