Jalan yang Kutempuh

Nggak kerasa udah dua bulan aja saya kembali jadi drg PTT, walaupun sampai saat ini entah kenapa gaji saya sayangnya belum turun juga, wkwkwk. Padahal temen-temen seangkatan di daerah lain udah pada gajian tuh. 😥 Eniwei, kali ini saya khusus mau cerita tentang perjalanan yang saya tempuh untuk menuju ke Puskesmas tempat saya ditugaskan.

Seperti yang udah saya ceritakan sebelumnya, saya kan ditempatkan di Puskesmas yang letaknya jauh dari pusat kota (kota di kabupaten maksudnya). Letaknya itu berbatasan dengan kabupaten sebelah, malah lebih dekat dengan kabupaten sebelah sih posisinya, jadi mayoritas pegawai Puskesmas juga tinggalnya di kabupaten sebelah daripada di kabupaten tempat Puskesmas itu berada, hehehe. Yang pasti dari rumah saya yang posisinya terletak di daerah pusat kota kabupaten menuju Puskesmas itu bagi saya jaraknya jauh banget. Saya perlu waktu sejaman untuk menuju ke Puskesmas (menggunakan motor butut saya yang performanya udah nggak prima lagi itu), bisa 1 jam 5 menit, kadang bisa 1 jam 10 menit, kadang bisa juga 1 jam 15 menit, dan malah pernah juga hampir atau lebih dari 1,5 jam! Pokoknya tergantung kecepatan dan kondisi jalan saat itu deh. Jangan dipikir jalannya beraspal dan mulus, jalannya itu jeleeeeek banget! Jadi saya perlu menempuh hampir sekitar 2,5 – 3 jam perjalanan hanya untuk bolak-balik dari dan ke Puskesmas. Jangan bayangkan jalanannya rame penuh kendaraan, saya lebih sering jalan sendirian aja ngelewatin bukit, semak, hutan, tebing, dan jurang di kanan kiri jalan yang jelek itu. Emang sih kadang bakal ketemu juga sama satu atau dua motor, atau satu atau dua mobil, atau satu-dua-tiga truk pengangkut batubara yang lewat (mereka kalo jalan emang suka berombongan gitu), tapi kalo yang sampe jalan bareng beriringan itu bisa dibilang jarang banget.

Sekilas kabar politik, daerah tempat Puskesmas saya berada ini sekarang sedang dalam perebutan antara kabupaten saya dan kabupaten sebelah loh. Kedua belah pihak saling mengklaim daerah ini, konon kabarnya sih karena banyak batubara yang sebenernya terkandung di daerah ini. *kalo nggak banyak batubara juga nggak bakal banyak truk pengangkut batubara yang mondar-mandir lewat kan*

Emang sejelek apa sih jalannya? Agak susah juga nih saya ngedeskripsiinnya. Intinya jalannya itu kombinasi antara jalan berlubang, aspal retak atau terkelupas, batu-batu besar tertanam di jalan (kayaknya bekas cor-an jalan sebelum dikasih aspal tapi terekspos karena aspalnya udah hancur), batu-batu kerikil berukuran besar dan kecil yang bertaburan di sepanjang jalan, beserta campuran pasir dan tanah merah. Pokoknya kalo ngelewatin jalan itu berasa naik kuda deh, jungkat-jungkit. Atau kayak gerakan ikan, klewer-klewer kanan-kiri. :mrgreen: Jadi kita emang harus pelan-pelan, pertahanin keseimbangan, dan jangan sampai ngerem mendadak. Kenapa jangan ngerem mendadak? Kalo yang biasa naik motor pasti tau kenapa jangan ngerem mendadak di jalan berbatu atau berpasir, karena lebih gampang bikin selip. Saya udah beberapa kali hampir jatuh karena nggak bisa jaga kestabilan. Kalo udah ngelewatin jalan menurun yang penuh kerikil dan pasir saya pasti jadi banyak istighfar karena bagai buah simalakama, ngerem bahaya bikin rawan jatuh tapi kalo nggak ngerem pergerakan motornya bikin jantungan. 😯 Alhamdulillah sejauh ini masih dilindungi Allah karena masih hampir jatuh aja bukan jatuh beneran.

Jalan yang jelek ini membuat saya jadi khawatir akan dua hal: ban motor bocor atau pecah dan kehabisan bensin di tengah jalan. Sepanjang jalan saya belum pernah lihat ada tukang tambal ban sama sekali dan di jalan yang sepi juga nggak ada yang jual bensin eceran tuh masalahnya. Makanya setiap sebelum berangkat ban selalu dicek dan bensin harus diisi penuh dulu. Mohon doanya semoga dua hal itu jangan sampe kejadian sama saya ya.

Yang saya heran, jalan yang jelek ini kok lambat banget diperbaiki sama Pemerintah setempat ya. Padahal ini termasuk jalan lintas antarkabupaten loh. Yah mungkin belum diperbaiki karena kabupaten saya dan kabupaten sebelah masih nunggu hasil akhir siapa yang akhirnya punya daerah ini baru dia yang bakal memperbaiki. Sebenernya kalo jalan ini bagus, kita cuma perlu nempuh waktu 3 jam aja untuk menuju ibukota provinsi. Karena jalan ini jelek, jadinya kita harus ambil rute lain yang memutar melewati kabupaten yang lain, jadinya bisa makan waktu sampai 5 jam gitu deh untuk sampai di kota Bengkulu. Makanya karena jalannya jelek banget, jadi banyak kendaraan pribadi yang males melewati rute ini, kecuali para travel yang rutenya emang harus ke kota di kabupaten sebelah dulu sebelum menuju kota Bengkulu.

Hari-hari pertama ngantor saya masih seneng-seneng aja ya ngelewatin jalan penuh tantangan ini, mungkin karena bawaannya masih semangat. Tapi sebulan kemudian saya jadi suka membatin dalam hati, kapaaanlah ini sampai di Puskesmas ya kok belum sampe-sampe juga. 😆 Sekarang udah jadi biasa kok, saya malah bikin penanda untuk tau udah sampe sejauh mana nih perjalanan saya. Kalo masih di Makam Keramat berarti masih sepertiga perjalanan, kalo ketemu pemberitahuan “HATI-HATI TANAH LONGSOR” berarti udah setengah perjalanan, dan kalo udah ketemu jembatan berarti tinggal sepertiga perjalanan lagi. :mrgreen: Kalo jalan pulang tinggal dibalik aja penandanya. Tapi sejauh ini kok perjalanan pulang rasanya jauh lebih cepet dari perjalanan pergi ya. 😆

Sebenernya saya pengen banget sih nunjukin foto-foto sepanjang perjalanan itu, tapi masalahnya saya suka nggak sempet fotoinnya. Soalnya kalo udah di jalan saya itu bawaannya pengen cepet-cepet sampai di tempat tujuan aja gitu, jadi males juga saya nyempetin berhenti dulu untuk ngambil foto, karena harus minggirin motor dulu, diparkir di tempat yang stabil biar nggak jatuh, trus ngelepas sarung tangan, lalu ngambil tab di tas (berhubung hp saya hp jadul jadi gadget saya yang ada kameranya cuma tablet aja), baru deh bisa mulai foto-foto. Rasanya ribet aja gitu tahapannya cuma buat foto-foto doang, hehehe. Ntar kalo suatu saat suami saya bisa nganterin saya ke Puskesmas saya bakal usahain foto-foto deh. 😀

Advertisements
Posted in: PTT

4 thoughts on “Jalan yang Kutempuh

  1. Alris says:

    Wah penuh perjuangan ya buat pengabdian. Ini mah benar pengabdian, dua bulan mensubsidi pemerintah, 🙂 Gak apa-apa, semoga berkah.
    Hati-hati selalu dan prepare selalu sebelum berangkat.

  2. Felicity says:

    Luar biasa Arini….saat baca postingan ini saya langsung membayangkan rute ke pedalaman di Jambi, Aceh, Papua, Sulawesi, Kalimantan dll yang pernah saya lewati saat ke lapangan ke desa dan masuk hutan. Banyak cerita2x menarik sebetulnya di perjalanan (kadang 10 jam di mobil), kadang karena saking jeleknya jalan hanya bisa dilalui motor kayak motocross selama 2,5 jam one way, kalau hujan musti extra hati2x karena licin dan kiri-kanan jurang atau sungai yang ada buayanya…Saya ngeri kalau lewat daerah ini malam2x dan pasti sibuk berdoa dlam hati di perjalanan. Paling ekstrim sih waktu di pedalaman Papua saat ban mobil pecah dan tidak ada sparepart, kita di puncak gunung, di tengah hutan tidak ada signal HP buat minta bantuan dan kabut mulai turun karena menjelang malam. Akhirnya harus jalan 5 km ke desa terdekat buat cari signal HP untuk minta bantuan. Harus bawa golok panjang juga buat jaga2x kalau ada ular atau hewan buas lainnya. Sedih melihat pedalaman Indonesia yang masih tertinggal. Moga2x 10 tahun ke depan ada perubahan berarti.

    • arinidm says:

      Wah pengalaman Mbak ternyata lebih luar biasa lagi ya Mbak. Iya Mbak yang paling ditakutin itu ketemu hewan buas, sebenernya jalan ke daerah Puskesmas saya itu kabarnya juga ada harimau Mbak, sampe suami suka parno sendiri pas hari-hati pertama saya masuk Mbak, tapi sejauh ini syukurnya masih aman-aman aja. Kalo bisa jangan sampe ketemu juga. 😀 Sangat berharap semoga para pemimpin daerah terbuka hatinya untuk lebih giat lagi dalam pembangunan daerah, jangan hanya fokus pada kepentingan pribadi, aamiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s