Pengalaman Mutasi Kendaraan (Sepeda Motor) Antarprovinsi

Saya baru nyadar kalau di draft ada tulisan setengah jadi tentang pengalaman saya melakukan mutasi kendaraan sepeda motor dari Riau ke Bengkulu yang sudah saya lakukan beberapa tahun yang lalu. Dan akhir tahun lalu pas saya nemenin Mama ke Jogja ngadirin nikahan salah satu sepupu dari pihak Papa saya juga sekalian ngemutasiin motor Mas saya yang udah lama dihibahkan ke saya dan suami yang masih berplat AB. Mumpung masih rada-rada inget akhirnya saya coba selesaikan ajalah tulisan ini, manatau kalau saya posting di blog bisa bermanfaat membantu orang lain yang lagi butuh informasi kan.

Yang pertama saya mau cerita tentang mutasi motor saya dulu. Saya itu punya sepeda motor merek Honda Supra X yang sudah menemani saya dari sejak saya SMA di Pekanbaru, kemudian ikut saya merantau ke Medan menemani saya kuliah hingga berhasil menjadi dokter gigi, lalu setelah lulus sempat saya bawa pulang lagi ke Pekanbaru, hingga akhirnya saya menikah dan pindah ke Bengkulu pun tetap saya ajak ikut serta itu si motor. Sebenernya awalnya motor itu dibeliin Papa buat Kakak saya. Nah si Papa pas beli ke dealer itu ngajak saya (lebih tepatnya waktu itu maksa saya untuk harus nemenin beliau hehe), dan saya yang perdana nyicipin bawa itu motor dari dealer ke rumah. Ujung-ujungnya saya juga sih yang make motor itu pada akhirnya, hehehe. Saya pokoknya udah sayaaang banget sama si motor, walaupun dia udah sering bermasalah, dan sering kali rasanya pengen dijual dan beli baru aja tiap masalahnya datang, tapi ujung-ujungnya kok rasanya berat yaaa ngelepasinnya :lol:. Hampir separuh kenangan hidup saya dialami bersama-sama motor itu sih soalnya. :mrgreen:

Biasanya sih untuk bayar pajak tiap tahun saya tinggal kirim aja STNK-nya ke Mas atau Kakak saya yang saat itu tinggal di Pekanbaru (orang tua saya udah pindah ke Kuwait) minta tolong agar salah satu dari mereka yang ngurusin. Tapi saat mereka kemudian sama-sama pindah ke Jakarta, saya jadi bingung mau minta tolong sama siapa lagi, soalnya gimanapun emang lebih enak minta tolong ya sama saudara sendiri kan. Saat lagi bingung-bingungnya itu, suatu saat saya nggak sengaja nemuin tulisan di blog temen tentang pengalamannya mutasiin mobil. Setelah saya baca kok rasanya ga seribet yang saya bayangin ya. Dan setelah nambah-nambah pengetahuan dengan googling sana-sini, akhirnya saya mulai ngerti gimana prosedurnya dan saya putuskan untuk memutasiin motor saya ke Bengkulu sendiri, tanpa bantuan calo (saat itu calo masih rame nggak kayak sekarang yang apa-apa udah bisa lebih gampang diurus sendiri).

Hal pertama, siapkan berkas-berkas yang diperlukan untuk melakukan mutasi, yaitu:
1. KTP pemilik kendaraan saat ini asli dan fotokopi (dalam hal ini kita sendiri).
2. Kuitansi pembelian kendaraan di atas materai 6000 asli dan fotokopi (untuk balik nama jika pemilik yang tertera sebelumnya bukan kita).
3. STNK dan BPKB asli dan fotokopi.
4. Hasil cek fisik kendaraan (jika melakukan cek fisik bantuan jangan lupa dilegalisir).

Simpel banget syaratnya ternyata kan? Tapi emang perlu nyediain waktu seharian sih untuk ngurusinnya.

Biaya-biaya yang saya keluarkan untuk segala pengurusan mutasi motor saya ini sekitar tahun 2012 :
1. Gesek rangka dengan petugas Samsat : Rp 10.000,-
2. Gesek rangka di bengkel : Rp 20.000,-
3. Hasil cek fisik bantuan : Rp 50.000,-
4. Cabut berkas dari Pekanbaru : Rp 300.000,-
5. Pembayaran fiskal : Lupa, kalo nggak salah Rp 40.000,-
5. Mutasi : Sekitar Rp 700.000-an dan nggak sampai Rp 800.000,-

Nah, kali ini mau cerita tentang mutasi motor Honda Tiger hibahan dari Mas saya. Ceritanya motor ini juga motor yang udah menemani si Mas dari jaman dia SMA di Jogja, kuliah kedokteran di Pekanbaru, hingga lanjut spesialis di Jakarta. Awalnya dia mau jual si motor dan beli motor baru, tapi Mama bilang daripada dijual mending kasih aja ke si adek (alias saya) biar bisa dipake ke kebun. Ya udah dikirimin deh tu motor jadinya ke Bengkulu, hehe. Untuk ngebayar pajak biasanya saya minta tolong ke Tante atau sepupu di Jogja, tapi pas udah waktunya ganti STNK yang per 5 tahun itu saya putuskan untuk dimutasiin ke Bengkulu aja lah sekalian.

Pas ngurus mutasi (dalam hal ini cabut berkas) di Jogja inilah saya ngerasain pelayanan yang rasanya bedaaa banget dengan yang saya alami di Sumatera. Prima banget deh pelayanan Samsatnya, semua personel ramah, tiap ditanya bakal ngejawab dan ngebantu ampe ngerti, proses pelayanannya bagi saya pribadi cepet, biayanya pun sesuai dengan yang tertera, pokoknya adem deh hati pas keluar dari sana. *dua jempol untuk Samsat Jogja*

Nah pas mutasiin motor pertama kali ke Bengkulu dulu itu kan saya masih bisa ngurusnya via Samsat daerah, eh ternyata sekarang udah nggak bisa lagi, harus di Samsat provinsi. Jadinya ampe berbulan-bulan juga itu berkas mutasi dianggurin di rumah, soalnya saya ke kota Bengkulu itu seringnya pas weekend sih, kan Samsatnya tutup. Akhirnya baru September lalu alhamdulillah kelar semua urusannya.

Biaya-biaya yang saya keluarkan untuk segala pengurusan mutasi motor Mas saya pada tahun 2015 :
1. Gesek rangka dengan petugas Samsat : Lupa apa dipungut biaya atau nggak, kayaknya nggak deh.
2. Hasil cek fisik bantuan : Lupa, tapi mungkin Rp 50.000,-
4. Cabut berkas dari Jogja : Cuma Rp 50.000,- saja, resmi sesuai yang tertera di papan informasinya. Dan bayarnya juga langsung ke loket bank.
5. Mutasi : Lupa juga. πŸ˜† Nyari-nyari bukti pembayarannya tapi nggak ketemu. Totalnya mungkin sekitar Rp 700.000-an udah termasuk denda. Resmi kok, karena dibayar langsung ke loket bank dan ada rinciannya juga.

Berdasarkan pengalaman yang sudah saya alami, berikut beberapa saran dari saya :
1. Jangan fotokopi di tempat selain fotokopian yang ada di Samsat, karena hanya fotokopian yang ada di sekitar sana yang tahu formatnya. Waktu pertama kali ngurus itu saya udah fotokopi sendiri duluan di tempat lain eeeh ternyata nggak ada satupun yang kepake tuh karena hasil fotokopiannya beda dengan yang dibutuhkan Samsat.
2. Untuk gesek nomor rangka mesin pastikan betul kalau di Samsat tersebut bener-bener ada petugas dan peralatan yang memadai untuk melakukannya. Ini berdasarkan pengalaman saya di tahun 2012 ya, Samsat tempat saya melakukan cek fisik bantuan itu ternyata peralatannya sangat terbatas (tepatnya hampir bisa dikatakan malah tidak ada sama sekali, soalnya beberapa peralatan malah pakai punya saya juga yang kebetulan selalu saya simpan di dalam jok motor). Ujung-ujungnya saya disuruh ke bengkel terdekat bawa kertas gesek rangka itu (yang sayangnya terdekat itu jaraknya kira-kira 1 km! πŸ˜† ). Tahu gitu daripada buang waktu (dan buang tenaga si petugas juga, kasihan banget soalnya dia sampai keringetan dan kecapekan gitu buka rangka motor tanpa alat memadai), bagusan saya dari awal langsung ke bengkel aja kan, hehe. Tapi pas mutasi yang kedua kali nggak terjadi lagi kok, gesek rangkanya udah langsung di Samsat aja.
2. Untuk cek fisik kendaraan, jika kendaraan tersebut sedang tidak berada di lokasi asal maka bisa dilakukan cek fisik bantuan di Samsat mana saja tempat kendaraan itu berada, tapi seperti yang udah saya tulis di atas kalau hasil cek fisik bantuan itu jangan lupa harus dilegalisir di Samsat tempat asal sebelum masukin berkas. Contohnya, saya mau mutasi dari Pekanbaru ke daerah saya, saya cek fisik bantuan di Samsat daerah saya dan dilegalisirnya di Samsat Pekanbaru. Pas yang di Jogja juga, cek fisik bantuan di daerah saya dan dilegalisir di Samsat Jogja.
3. Khusus Pekanbaru berdasarkan pengalaman di tahun 2012, untuk pengurusan cek fisik, legalisir, dan bayar fiskal dilakukan di Samsat Gajah Mada, tapiii untuk mutasi ternyata ngurusnya di Samsat Senapelan. Huaaa, saat itu saya deg-degan banget harus bolak-balik dari ujung ke ujung (jauh soalnya jarak kedua kantor itu, apalagi saya nggak pake kendaraan pribadi jadi harus bolak-balik pake oplet/angkot), soalnya waktu saya di Pekanbaru kan terbatas dan juga mengejar sebelum kantor Samsat tutup. Waaah rasanya beban mental banget deh. Udah nyampe Gajah Mada, ternyata harus ke Senapelan. Sampai sana ternyata ada yang kurang yang harus diurus di Gajah Mada. Bolak-balik mulu jadinya. Untung bisa selesai juga. Jujur aja nih, mohon maaf menurut saya petugas bagian informasi di Samsat sana kok rasanya kurang informatif ya padahal saya udah nanya mpe berkali-kali tapi jawabannya nggak jelas, malah akhirnya saya lebih banyak dapat informasi dari orang di fotokopian tuh. πŸ™„ Kalo yang di Jogja sih cuma di satu tempat aja semua, tapi saya nggak tahu tuh di mana, kemaren dianterin sama Om dan Tante sih, hehe.
4. Jika bingung dan belum mendapat jawaban yang bikin ngerti dari petugas, saran saya bertanyalah pada orang di fotokopian. Tapi nanyanya jangan pas orangnya lagi sibuk motokopi berkas orang ya, tunggu pas sepi aja.
5. Hasil cek fisik bantuan maupun legalisirnya bisa selesai hari itu juga kok. Sementara saat menarik berkas ternyata butuh waktu kalo nggak salah ampe 2 minggu untuk selesai, walaupun ada juga saya baca pengalaman orang lain di daerah lain selesainya bisa dalam 3 hari. Nah ternyata di tahun 2012 itu petugas Samsat daerah saya malah takjub aja tuh ngelihat saya ngurus sendiri dan cuma selesai dalam waktu 2 minggu
(yang artinya bisa dibilang ternyata cepet juga kok kalo ngurus sendiri, hehehe). Untuk hasil akhir mutasi motor saya itu, STNK, BPKB, dan plat selesai dalam waktu sebulan lebih kalau nggak salah. Sedangkan yang tahun 2015, segala pengurusan sampai dapat STNK selesai dalam satu hari, BPKB seminggu atau dua minggu kemudian (dihubungi via sms), tapi sayangnya plat khusus motor sejak awal tahun 2015 masih kosong, nggak tahu tuh kenapa. Jadi udah berbulan-bulan juga saya lihat motor-motor baru di Bengkulu ini pada nggak berplat semua.
6. Selagi bisa meluangkan waktu sih lebih baik ngurus sendiri karena ternyata gampang juga kok ngurusnya. Tapi jika ingin mengurus dengan bantuan orang lain saya rasa sih tidak masalah, karena tidak semua orang bisa punya kebebasan waktu untuk ngurus sendiri kan. Asal jangan lupa siapin aja surat kuasa dan serahkan juga KTP asli kita ke orang yang dimintain ngurus tersebut karena pas ngurus kemaren setiap proses harus nunjukin KTP asli pemilik kendaraan. Bagus juga sih, menghindari penipuan dari orang-orang yang ngaku-ngaku punya kendaraan tersebut kan.

Advertisements

6 thoughts on “Pengalaman Mutasi Kendaraan (Sepeda Motor) Antarprovinsi

  1. Alris says:

    Motor supra x saya juga mau dimutasiin ke kampung. Tapi ribet nih, ktp saya sudah ktp kampung, sementara sepeda motor beli pakai ktp kodya Bogor. Lha, bayar pajak aja sekarang ribet karena beda ktp tadi.

    • arinidm says:

      Kalo pemiliknya sama kayaknya nggak masalah Mas tinggal dimutasiin aja, kmrn saya juga ganti ktp tapi karena nama pemiliknya sama walo beda alamat nggak dipermasalahin Mas. Dicoba aja Mas.

  2. Alifa says:

    Hai, Mbak. Salam kenal.
    Just read your blog. Kebetulan lagi urus cabut berkas di samsat yogyakarta. Eh, jangan2 Mb Arini satu almamater sm suami sy. Nama Mb seperti gak asing di sy πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s