Kamu Orang Apa?

Duluuuuu, saya nggak pernah pusing tiap kalo ditanya orang saya itu orang mana (aslinya dari mana, atau kalo pulang kampung ke mana). Berhubung saya lahir dan besar di Riau, lebih tepatnya di Rumbai, suatu kecamatan di Pekanbaru yang orang Pekanbaru-nya sendiri sering bilang kalo Rumbai itu Pekanbaru coret, hehe, jadi kalo ditanya sih ya saya bilang aja saya orang Pekanbaru. Kalo ditanya lagi Pekanbaru-nya di mana, ya di Rumbai. Karena rumah saya ya emang di sana. Walaupun kedua orang tua saya sebenernya merupakan perantau dan bukan orang Riau asli. Papa saya berasal dari Jogjakarta dan Mama saya dari Purwakarta, Jawa Barat. Tapi hampir setengah umur mereka ya emang dihabiskan di beberapa kota di Riau karena keduanya bekerja di sana.

Nah, pertanyaan ini jadi membingungkan ketika pergerakan keluarga saya mulai dinamis. Orang tua saya pindah bekerja ke Kuwait, saya masih kuliah di Medan, dan saudara-saudara saya pindah ke Jakarta semua, Mas saya sekolah ambil spesialis, sedangkan Kakak saya ikut suaminya yang pindah tugas ke sana. Akibatnya, kami semua jadi jarang menjejakkan kaki ke Pekanbaru lagi, walaupun masih ada rumah di sana. Soalnya kalo liburan ya saya pulangnya ke tempat Mas atau Kakak saya. Puncaknya, saat saya yang dari dulu sebenernya punya keinginan pengeeen banget nikah di rumah tempat saya dibesarkan di Pekanbaru tapi keadaan tidak memungkinkan yang membuat akhirnya saya harus ikhlas menerima keadaan dan menikah di Purwakarta dengan pertimbangan Mama saya yang nggak bisa bolak balik ke Indonesia ngurus pernikahan saya, sehingga Purwakarta menjadi pilihan terbaik karena semua urusan bisa dibantu keluarga besar Mama di sana. Dosen-dosen yang kenal saya mungkin pada bingung kenapa saya nikahnya di Purwakarta, karena mereka tahunya kan saya orang Pekanbaru. Ibu kos tempat saya tinggal selama kuliah di Medan juga bingung. Keluarga sahabat-sahabat saya di Medan juga mungkin bingung kenapa mereka (sahabat saya tersebut) harus berangkat ke Purwakarta untuk ngadirin pernikahan saya. Teman-teman kuliah saya pun saya rasa juga sama-sama bingung, tapi mungkin nggak berani kepo nanyain aja kali ya, hehe. Dan ditutup dengan Papa saya yang akhirnya tiba-tiba memutuskan untuk pensiun di Purwakarta setelah Aki (Kakek, ayah dari Mama) meninggal, padahal sebelumnya mereka sudah mantap untuk pulang ke Pekanbaru karena Mama saya sudah mulai merintis usaha pascapensiun di sana.

Oleh karena itu, kalo sekarang ditanya saya orang mana dan saya jawabnya orang Pekanbaru kayaknya jadi nggak relevan lagi deh soalnya, secara saya juga udah nggak pulang ke Pekanbaru lagi, dan udah beberapa tahun juga nggak ke sana. Bentuk kotanya sekarang gimana aja mungkin saya udah bingung saking udah banyaknya perubahan dan perkembangan di sana kalo ngelihat dari foto-foto yang diposting temen-temen sekolah saya di media sosial.

“Permasalahan” dimulai setelah saya tinggal di daerah tempat saya tinggal sekarang ini. Nggak tahu kenapa, mungkin saking makin bertambahnya jumlah pendatang dibandingkan orang asli di daerah ini membuat pertanyaan “Anda asli orang mana” ini ntah kenapa kayaknya jadi begitu penting. Masalahnya, kadang saya nggak bisa sekedar menjawab dengan jawaban yang sederhana, karena asal-usul saya (dan begitu juga suami) yang cukup ribet untuk dijelaskan bisa memicu timbulnya pertanyaan lanjutan yang mau nggak mau harus dijawab juga kan, hehe.

Contoh pertanyaannya sebagai berikut:

Ibu orang dari mana, Bu?
Saya dari Pekanbaru, Bu.
Oh, Melayu ya Bu?
Nggak Bu, saya turunan Jawa-Sunda.
Kalo Bapak (suami) dari mana, Bu?
Bapak dari Medan.
Ooh, Bapak orang Medan? Tapi Bapak Islam ya Bu? (Orang di sini selalu mengasosiasikan orang Medan itu pasti orang Batak yang berarti beragama Kristen. Plus, wajah suami sekilas mirip orang Tionghoa juga sih soalnya.)
Iya, Islam.
Kok bisa Islam, Bu? Bapak mualaf?
Nggak Bu, emang aslinya Islam. Dia besar di Medan tapi keturunan Minang, Bu.

Atau:

Ibu dari mana asalnya?
Saya dari Pekanbaru, Pak.
Jadi kalo liburan ntar pulang kampungnya ke Pekanbaru ya Bu?
Nggak Pak, ke Purwakarta.
Oh, Bapak (suami) orang Purwakarta, Bu?
Nggak Pak, Bapak orang Minang.
Ooh, Bapak orang Padang (di sini Minang selalu disebut dengan Padang), saya kirain orang Jawa Bu, namanya kayak nama orang Jawa soalnya. (Nama suami emang rada-rada Jawa gitu.) Padang-nya di mana, Bu?
Di Bukittinggi, Pak.
Acok (sering) pulang ka Bukik (Bukittinggi), Pak? (Tiba-tiba nanya ke suami pake bahasa Minang. Yang nanya rupanya orang Minang juga.)
Nggak juga Pak, orang tua saya di Medan soalnya. (Ini suami yang jawab.)
Bisa bahasa Padang tapi kan Pak? (Ini nanyanya juga pake bahasa Minang.)
Saketek-saketek la Pak, hehe.

Atau:

Ibu pulang ke mana Bu lebaran nanti?
Mungkin ke tempat orang tua saya di Purwakarta Bu, atau ke tempat mertua di Medan. (Walo kenyataannya 4 kali lebaran cuma berdua aja di Bengkulu karena nggak pulang, hehehe.)
Oh, ibu orang Sunda? (Lalu ngajak ngomong bahasa Sunda.)
Saya nggak bisa bahasa Sunda, Bu. Saya soalnya besar di Pekanbaru, Bu.
Ooh, apa nggak pake bahasa Sunda di rumah, Bu?
Nggak Bu, ayah saya orang Jawa Bu, jadi di rumah pake bahasa Indonesia aja.
Tapi ngerti kalo ada orang ngomong bahasa Jawa atau Sunda kan Bu?
Nangkap lah Bu maksudnya apa kira-kira, hehe.
Jawanya di mana, Bu?
Di Jogja, Bu.
Jogjanya di daerah mana, Bu? Saya juga dari Jogja. (Ini kalo yang nanya orang Jogja.)
Di daerah Lempuyangan, Bu.
Ooh saya di xxx, Lempuyangan deket mananya, Bu?
Nggak tau juga Bu, saya juga jarang ke sana, kalo lebaran aja biasanya, itupun sesekali. Jadi nggak inget jalan, hehe.

Atau saat melihat di rumah ada motor plat AB (motor lungsuran dari Mas saya yang dulu pernah SMA di Jogja) dan plat BM (motor yang menemani saya sejak saya SMA di Pekanbaru):

Pak (nanya ke suami), AB dari Jogja kan? Bapak (suami) orang Jogja? (Karena suami yang make motornya.)
Nggak Pak, saya dari Medan.
Oh, saya kirain orang Jogja, soalnya nama Bapak rada Jawa gitu. Jadi dulu sekolah di Jogja Pak?
Nggak Pak, saya kuliah di Medan.
Kok bisa AB Pak?
Itu punya istri saya, Pak.
Ooh, istri Bapak orang Jogja?
Nggak juga sih Pak, dia orang Pekanbaru, ayahnya yang dari Jogja.
(Bingung denger jawabannya.) Ibu (istri) dulu sekolah di Jogja, Pak?
Nggak Pak, di Medan. Itu dikasih abang ipar saya motornya Pak, beliau dulu sekolah di Jogja. (Terpaksa dijelasin hal yang tidak perlu dijelaskan.)
Kalo BM darimana Pak?
Dari Riau, Pak.
Oooh. (Mungkin baru ngerti.)
*dan sekarang kedua motor tersebut sudah dimutasiin ke Bengkulu menjadi plat BD, bukan karena males jawab pertanyaan orang yang bingung sih, tapi lebih kepada biar gampang aja bayar pajaknya, hehe*

Atau masih banyak skenario lainnya.

Jadi daripada pusing-pusing, sekarang kalo ditanya orang saya orang apa, saya seringnya sih jawab begini aja:

Ibu orang mana, Bu?
Duh saya bingung juga jawabnya gimana. Ayah saya Jogja, ibu saya Sunda, tapi saya lahir dan besar di Pekanbaru. Jadi saya nggak bisa bahasa Jawa, nggak bisa juga bahasa Sunda. *defensif* Tapi saya bisa nulis tulisan Arab Melayu karena diajarin pas sekolah dulu. *abaikan* Tapi sekarang orang tua saya tinggal di Purwakarta jadi kalo pulang kami ke sana.
Kalau Bapak (suami) orang mana Bu?
Keluarganya aslinya dari Bukittinggi, tapi dia lahir dan besar di Medan. Sampai sekarang orang tua juga masih di Medan. Jadi kami kalau pulang kampung ya ke Medan, tapi kalo sempet mampir dulu di Bukittinggi.

Beres deh jadinya. πŸ˜€

Advertisements

11 thoughts on “Kamu Orang Apa?

    • arinidm says:

      Iyaaa bener Mas, kami juga suka bingung apa jawaban kalo ntar anak kami (aamiin) tu ditanya sukunya apa, soalnya kalo orang Minang kan matrinialisme, sedangkan orang Jawa patrinialisme. Kalo kata suami ikut suku ibunya, kata saya ikut suku ayahnya. Lah jadi bingung. Ujung-ujungnya ntar dia bilang orang Bengkulu juga kayaknya, hehehe.

  1. cetut says:

    Ahahah. Keponya ya, Indonesia bingits. πŸ˜€
    Kalau saya palingan ditanya, orang Jogja? Kok nggak ada tampang Jogjanya sama sekali? Terus pertanyaan berlanjut tentang kemungkinan keturunan, Sunda, Palembang, bule, dll. Suka-suka yang nanya gitu. Hihi.

  2. Felicity says:

    Hehe…nanyanya detil banget yah….ngeri juga πŸ™‚ Saya juga gitu, ortu asli Jawa Tengah tapi baru dua kali ke kampung ibu saya dan belum pernah ke kampung ayah (karena hampir semua keluarga pindah ke Jakarta), saya lahir dan besar di Jakarta. Tiap ditanya aslinya dari mana saya bilang Jawa Tengah, tapi besar di Jakarta. Di luar negeri saya kalo ditanya aslinya dari mana saya jawab: ‘I am Javanese’ terus biasanya yang nanya pada bengong ‘Hah, you are from Japan????” Haiyahhhh…..Java sama Japan perasaan beda yah….orang Jepang dari Hongkong mungkin…. πŸ˜€

    • arinidm says:

      Namanya juga di daerah Mbak, jarang orang yang ngerti kalo tiap orang punya privasi, hehe. Jadi pengen nulis tentang kurangnya privasi di sini deh Mbak jadinya. πŸ˜€ Btw jadi pas disangka Japanese gimana ngeralatnya Mbak? Jangan-jangan banyak yang nggak tau Javanese itu apa lagi 😦

  3. kutukamus says:

    Hahaha..!! Seninya jadi orang Indonesia ya, suka ditanya macam-macamβ€”dari status/domisili masa kini sampai silsilah Bapak/Ibu. Kalau di daerah, kadang masih bertemu dengan yang seperti ini (yang biasanya merupakan indikasi lingkungan ybs masih guyub).

    • arinidm says:

      Iya bener banget, kalo di daerah pertanyaan ini sih biasa banget diajuin orang-orang di sekitar kita, kadang saya jadinya juga ikutan nanyain sisilah orang juga karena kalo nggak ditanya malah kesannya nggak peduli sama orang lain, hehe

  4. reza says:

    seru dan menarik sekali perjalanan life travel nya mba ArindiDM..
    saya jadi makin possitive thinking untuk pindah menuju kota kecil bersahabat seperti halnya Purwakarta..
    haloo mba AriniDM …….apakah mba saat ini masih tinggal di Purwakarta?
    Minggu lalu kami sekeluarga jalan2 kota Purwakarta, tampak kota yang damai bersahaja dan berkarakter ya.. insya ALlah minggu depan saya survey lebih jauh lagi apakah untuk kemungkinan pindah dan tinggal di Purwakarta

    • arinidm says:

      Halo Mas, wah mau pindah ke Purwakarta ya? Kebetulan saya sekarang domisili di Bengkulu, tp kluarga besar di Purwakarta smua. Trakhir ke sana pas Lebaran kemaren. Suasananya nyaman kok, tapi sekarang yang saya nggak suka Purwakarta udah mulai macettt. πŸ˜‚πŸ˜… Semoga kalo jd pindah betah ya Mas ☺

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s