PTT Lagiii

Yak, setelah mengurungkan niat untuk lanjut sekolah, akhirnya saya memutuskan untuk kembali masuk ke dunia pergigian lagi! Nggak terasa udah 2 tahun aja saya nggak ada “megang” pasien sama sekali, sampai suami ngegodain apa saya masih inget atau nggak tuh cara ngenanganin pasien itu gimana. šŸ˜† Belum tahu dia kalo dulu setelah lulus saya sempat nganggur juga setahun karena sok ngurusin pernikahan (padahal emang udah bawaan malas praktek sebenernya :mrgreen: ) dan pas setelah dapat kerja waktu itu (alias PTT yang pertama kali) malah sampe nambah 6 bulan nggak ngerjain pasien lagi akibat nggak ada alat, sampe akhirnya diperbantukan dua hari dalam seminggu di Puskesmas lain yang ada kursi gigi dan peralatannya. Toh alhamdulillah bisa juga tuh saya nanganinnya, hehehe. *sombong bener yak* *istighfar* Daaaaan setelah saya nulis kalimat barusan saya baru nyadar kalo selama 5 thn menyandang gelar drg, saya bekerja sebagai dokter gigi di dalam ruangan yang menggunakan kursi gigi beserta perintilan peralatannya dan menangani kasus penyakit gigi secara langsung itu cuma errr kurang lebih hanya sekitar 156 hari hingga saat ini??? šŸ˜Æ

Nah jadi kenapa akhirnya saya memutuskan untuk kembali ke dunia pergigian?

Suatu hari saya berpikir, saya pengeeen banget bisa jadi orang yang bermanfaat untuk orang lain. Emang sih sejauh ini alhamdulillah saya bisa bermanfaat untuk suami saya sendiri, tapi namanya juga manusia nggak pernah ada puasnya ya, saya kan juga pengen bermanfaat untuk orang yang lebih banyak. Tapi saya berpikir untuk jadi orang yang bermanfaat untuk orang lain itu tentu kita harus memiliki sesuatu yang bisa kita berikan untuk membantu orang lain tersebut. Nah di sini saya menyadari kalo saya ini sebenernya nggak punya keahlian apapun kecuali satu hal, ya ilmu kedokteran gigi yang saya punya.

Saya juga mikir kasihan juga ya dulu orang tua saya udah bekerja keras untuk ngebiayain saya sekolah tapi ilmunya malah nggak dipake. Terlebih sebenarnya saya yang paling merugi karena kan saya sendiri yang udah ngerasain capek-capeknya kuliah untuk mengejar gelar dokter gigi itu. Tapi emang beneran sih, yang ngebuat saya akhirnya memutuskan kembali ke dunia pergigian ini karena saya tiba-tiba teringat perjuangan saya kuliah dulu dari semester satu sampai akhirnya berhasil juga ngelewatin masa-masa koas. Terus setelah saya berhasil melewati semua itu saya dengan mudahnya ngelempar yang udah saya dapat begitu aja? Kalo kata orang Bengkulu sih: Alangke… (=Alangkah)

Tapiii jujur saya ini masih males banget praktek sebenernya. Ntah kenapa bawaannya suka dag-dig-dug tiap mikirin apa RESIKO yang bakal saya hadapi setiap menangani keluhan pasien yang datang kepada saya. Saya takuuut banget terjadi apa-apa sama pasien saya, dan saya lebih takut lagi kalo saya nggak bisa berhasil menanganinnya. Emang sih Yang Maha Menyembuhkan hanya Allah semata, kita ini kan cuma sebagai perantaranya aja. Tapi nggak semua orang mengerti kalo kita yang hanya sebagai perantara ini tidak selamanya mulus berhasil menangani segala keluhan pasien, pasti ada kalanya kita menghadapi suatu hal yang tidak kita harapkan terjadi tapi ternyata kejadian. Daaan saya paliiing takut kalo saya nggak bisa berpikir jernih dalam situasi yang di luar dugaan. Makanya salah satu doa yang saya panjatkan sehari-hari itu adalah: Ya Allah, tolong lindungilah kami di setiap pekerjaan kami di bidang kedokteran gigi ini, Ya Allah…

Jadi intinya saya merenung lagi lah apa ya yang bisa saya lakukan yang sesuai dengan jati diri saya yang nggak mau praktek ini tapi juga nggak mau lepas seutuhnya dari bidang kedokteran gigi. Apa saya perlu mencoba berkarir di bidang estetik seperti halnya yang lagi ngetren di kalangan dokter gigi saat ini??? Harus diakui, pekerjaan estetik ini menurut saya pribadi cukup minim resiko untuk terjadinya komplikasi yang berhubungan dengan keadaan umum pasien, lebih menjanjikan dari segi penghasilan, walopun sebanding juga sih dengan modal yang harus disiapkan, secara bahan-bahan untuk estetis itu kan muahalll-muahalll, hehehe. Tapiii, saya dan suami kan tinggal di daerah terpencil yang keadaan ekonomi masyarakatnya tidak sebaik masyarakat yang tinggal di kota. Alat dan bahan kedokteran gigi yang digunakan aja emang harus disesuaikan dengan kantong masyarakat sekitar agar kami juga bisa memberikan tarif yang terjangkau untuk masyarakat setempat. Biar nggak ada yang saling dirugikan, pasien nggak perlu bayar kemahalan dan kami juga bisa balik modal kan, hehe.

Btw, out of topic dulu, saya dan suami sering diskusi kalo ternyata setelah dipikir-pikir, kami berdua bersyukur juga ditempatkan sama Allah di daerah terpencil kayak sekarang ini, soalnya kami nyadar tampang kami ini kan pas-pas-an dengan gaya yang biasa-biasa aja, daaan kayaknya penampilan ini rada mempengaruhi performa dokter gigi di mata pasiennya deh, apalagi kalo posisi kita di kota besar, plus berkecimpung di bidang estetik pula. Gimana pasien mau percaya giginya dicantikin ma kita kalo penampilan luar kita aja nggak ngeyakinin? :mrgreen: Temen-temen saya yang berhasil nyemplung di bidang estetik itu rata-rata penampilan fisiknya emang cantik-cantik dan ganteng-ganteng, pinter dandan, dan klinik giginya juga baguuusss bangeeet. Lah kalo kami, udahlah nggak pinter dandan, tempat prakteknya pun juga standar (namanya juga terkendala modal šŸ˜† ). Jadi emang Allah Maha Tahu lah apa yang terbaik buat hamba-Nya, daripada kami ntar harus ngos-ngos-an bersaing di kota maka di’lempar’lah kami ke daerah terpencil ini. Walopun sejauh ini cuma bisa nanganin kasus-kasus sederhana karena alat-alat yang dipunya juga terbatas, tapi alhamdulillah praktek jarang sepi. Plus pasien juga nggak gitu peduli tuh kita mau penampilannya gimana, yang penting dokternya ada aja di tempat.

Dari tulisan di atas kesannya saya juga buka praktek ya, padahal sih suami yang ngerjain pasien di praktek. Kalo saya cukup jadi manajernya aja, yang beli-beli bahan, ngurusin pegawai, bikin laporan keuangan, nyelesaiin laporan pajak, sama yang nerima pendaftaran, dan jaga kasir sekalian. :mrgreen:

Kembali ke laptop, intinya saya pengen melakukan sesuatu yang masih ada hubungannya dengan dunia kedokteran gigi, tapi nggak harus murni 100% praktek. Sebenernya bekerja sebagai manajer praktek ini udah pas banget buat saya, karena saya ternyata emang suka banget bekerja di bagian adminstrasi kayak gini. Tapi cuma satu masalahnya, saya nggak digaji ma suami, hahaha. Lebih tepatnya dia sih yang bingung gimana mau ngegaji saya, lah uangnya udah saya pegang langsung semua, malah saya yang ngegaji dia ujung-ujungnya. šŸ˜†

Intinya saya pengen melakukan sesuatu yang masih ada hubungannya dengan dunia kedokteran gigi, yang nggak harus murni 100% praktek, tapi digaji! :mrgreen: Pilihan yang pas menurut saya sih ya kerja di Puskesmas, karena kita nggak cuma ngurusin kuratif aja, tapi juga ada kegiatan promotif dan preventif juga. Jadi nggak plek nongkrong di ruang poli gigi ngerjain pasien aja. Ada variasi kegiatan di luar ruangan gitu ceritanya, hehe. Berhubung kemaren sempat batal jadi pe-en-es, akhirnya saya mendaftar lagilah PTT Pusat. Daaan setelah mencoba mendaftar tapi gagal diterima, akhirnya kali ini saya diterima juga oleh Kemenkes jadi pegawainya untuk 2(+2) tahun ke depan. Alhamdulillah…

Nah pas PTT yang pertama kali, jarak dari rumah ke Puskesmas itu cuma 5 menit, secara saat itu rumah kontrakan kami masih di dusun gitu, hehe. Kalo sekarang saya ditempatin di Puskesmas yang rada pelosok, lebih deket ke arah perbatasan dengan kabupaten sebelah, hampir tiga jam perjalanan bolak-balik pake motor, dan jalannya jeleeek banget. Gempor sih badan, tangan, dan pantat jadi pegel-pegel cuma untuk nempuh perjalanan doang, tapi seneng. Apalagi hari pertama kerja langsung penyuluhan tentang kesehatan gimul ke anak sekolah. Pas saya lagi nulis ini besok malah rencana mau ikut ke Posyandu untuk penyuluhan ke ibu-ibu. Lebih seneng lagi pas denger gaji katanya mau dinaikin ma Kemenkes. Alhamdulillah… Hihihihi. :mrgreen:

Semoga rutinitas baru saya ini bisa membawa berkah bagi kehidupan saya dan menjadikan saya orang yang bermanfaat untuk orang lain seperti yang saya harapkan. Aamiiin….

Advertisements

10 thoughts on “PTT Lagiii

  1. Alris says:

    Kalau niat kita untuk berbuat kebaikan, perjuangan pergi dan pulang kerja itu juga ibadah, Insya Allah. Semoga betah, berkah dan keterima jadi pns tanpa dimintain yang “macam-macam.” Aamin.

  2. Alung says:

    Wah mantap cerita kehidupan mbak arin ni, menjadi insfirasi juga tuk ttp kita hrus bersyukur sama Allah karena Allah lebih tahu apa yg terbaik buat kita, walaupun kita merasa bertentangn dengan keinginan nafsu yg kepingin juga sep org2 yg lain, tp kita tidak tahu kalau kita tidak akn sanggup sep orang itu, Allah Maha Tahu apa yg terbaik buat umatnya, terimakasih Mbak Arin,
    Oh ya mbak Arin, sekali2 posting dong foto2 suasan t4 Mbak Arin ni, biar kita tak menghayal terlalu parah bgt kampungya, hahaha…

  3. Felicity says:

    Seneng baca postingan ini…. Saya salut deh dengan kalian berdua yang bisa bertahan di pedalaman. Waktu saya lulus FH di PTN terbaik tanah air temen2x saya banyak tuh yang orientasinya ke law firm2x di Sudirman dsk yang wah dan mentereng, sementara saya milih ke bidang pengabdian masyarakat (tetep sampai sekarang). Rejeki mau di bidang apanpun pasti akan ada kalau ditekuni dan sudah diatur, namun kalau mengabdi yang namanya materi memang urusan sekian (meski penting juga yah). Kepuasannya bukan di materi tapi manfat dari yang kita lakukan itu ke orang lain. Untungnya saya menemukan suami yang bidangnya beda, jadi bisa melengkapi deh.

    • arinidm says:

      Sebenernya belum pedalaman banget sih Mbak, masih terpencil aja hehehe. Soalnya kalo dibilang pedalaman jadi malu juga Mbak soalnya kami masih bisa ngerasain hidup enak dibandingkan dengan yang tinggal di pedalaman, walopun katanya Bengkulu ini walopun posisinya di barat tapi kondisinya sama kayak di daerah timur, katanya orang Kemenkes sih Mbak pas ada pembekalan PTT kemaren, soalnya belum pernah ke bagian timur juga, hehehe. Emang sih Mbak, dulu kadang suka sirik gitu ngelihat temen-temen kerja di klinik yang bagus-bagus, alatnya canggih-canggih, nanganin kasus yang keren-keren, sementara kami cuma biasa-biasa aja, bahkan sering ketinggalan update perkembangan terbaru. Dulu sering bertanya-tanya kenapaaa lah kami kok bisa tinggal di daerah kayak gini, tapi lama-lama jd bersyukur juga, setelah mikir ternyata banyak hikmah yang bisa diambil kenapa Tuhan menempatkan kita di sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s