Tentang Kucing-Kucing Kami

Saya dan suami sayaaaaaaang banget dengan kucing-kucing kami. Kalau dulu saya emang sempet agak rada pilih kasih antara si Bambu dengan kucing-kucing yang lain, tapi sekarang jika harus memilih satu kucing paling kesayangan di antara semua kucing yang kami pelihara, kami berdua nggak bisa milih, semuanya udah jadi kesayangan! Uniknya, setelah kami perhatiin, tiap kucing ternyata punya karakternya masing-masing.

Bambu
Udah hampir dua bulan ini Bambu nggak pulang lagi ke rumah semenjak melahirkan anak-anak generasi ketiganya. Dulu masih sempat pulang tiap sore untuk makan aja, dan langsung pergi lagi setelah makan. Tapi sekarang malah udah nggak kelihatan sama sekali. Bambuuu Mama kangeeeeen.. πŸ˜₯

Nino
Nino adalah kucing yang lahir dari induk lain saat Bambu awal-awal tinggal di rumah. Jadi bisa dibilang Nino ini tumbuh besar bersama Bambu. Dia termasuk kucing kesayangan pertama suami, gara-gara pas masih kecil dulu dia suka manjat-manjat ke badan suami, jadinya suami langsung luluh dibuatnya. πŸ˜€ Nino ini sempat mengalami gangguan mental semacam krisis kepercayaan diri gitu. Jadi saking penakutnya dia sampai kuruuus banget karena takut makan. Sampai suami sabar bela-belain ngelatih kepercayaan dirinya pelan-pelan loh. Alhamdulillah akhirnya mulai timbul juga rasa kepercayaan diri si Nino ini. Nino termasuk yang paling bersih merawat diri tapi sayangnya dia juga yang paling cengeng, sekali ngeong susaaah banget berhenti kecuali kalo lagi tidur aja. πŸ˜€ Kalo dia tahu kami ada di dalam rumah sementara dia lagi di luar, dia pasti ngeong-ngeong keras nggak berhenti minta dibukain pintu untuk masuk ke dalam rumah. Dia ini juga termasuk yang sering mengalah. Kalo lagi makan rame-rame terus makanannya diambil kucing lain dia ngalah aja gitu, kecuali kalo dia lagi makan sendiri terus ada yang datang belakangan baru deh dia mengaum mempertahankan makanannya. Karakter paling unik dan menonjol dari Nino ini yang berbeda dari kucing yang lain adalah dia ngerti kalo kita tegur. Kalo dia buat kesalahan lalu kita marahin, dia kayak ngerti kalo itu salah dan kayak ngerasa bersalah gitu loh, kayak takut kita marahin lagi. Akhirnya harus kita sayang-sayang dulu baru dia berani manja-manja lagi sama kita.

Milky
Milky adalah anak pertama Bambu dari generasi pertama yang kelahirannya pernah saya ceritakan di sini. Mukanya persiiiiis banget sama si Bambu, dan cantik, sampe-sampe kalo lagi manja-manjaan sama dia saya sering bilang sama dia kalo dia itu cowok tapi kok cantik bener wajahnya, hehehe. Bulunya itu yang paliiing halus di antara yang lain. Milky ini termasuk kucing yang paling penyayang, segala gesturnya itu nunjukin kalo dia sayang banget sama kami. Saking sayangnya, dia rela terjun langsung dari atap rumah ke tanah di bawahnya yang penuh lumpur kalo kami manggil dia, ckckck. Milky ini juga manjaaa banget sama suami, kalo suami lagi tidur dia bakal ngehampirin untuk ikutan ngelendot bobok deket suami. Dia juga termasuk pintar, kalo diajarin sekali langsung nangkap. Contohnya pas pernah dia terjebak di plafon rumah dan bingung turunnya gimana, pas suami arahin suruh ke arah sini ato situ dia langsung ngerti loh.

image

Milky dan Goldy yang nemplok ke Papanya

Goldy
Goldy adalah si bungsu dari generasi pertama. Warna bulunya yang paling bagus dari yang lain, sampai pernah dipuji sama dokter hewannya karena coraknya termasuk bagus. Setiap ngelihat dia saya jadi keinget sama Garfield, soalnya rada mirip sama si Goldy sih. Btw, Goldy ini hobinya cuma satu: MAKAN. Udah dapat makanan dari kita, nggak lama kemudian dia melipir ke rumah tetangga minta makan lagi. Saking rakusnya, badannya itu banteeet buangeeet! Kalo semua lagi pada makan, dia dengan santai aja ngerebut makanan yang lain sampai yang lain tak berdaya dibuatnya. πŸ˜† Karena badannya yang bantet ini saya jadi suka pura-pura jadiin dia bantal, abis perutnya empuk bangeeet. :mrgreen: Dia ini juga pencuri makanan yang handal, walo gendud dan bantet tapi dia bisa loh loncat untuk nyuri makanan yang sengaja saya letakin di atas kulkas, kulkas dua pintu padahal, ckckck.

Bolt
Bolt adalah satu-satunya anak dari generasi kedua yang bertahan hidup. Saudara-saudaranya pada mati semua pasca lahir, huhuhu. Ada satu lagi sebenarnya yang bertahan juga, namanya Missy, tapi sayang saya nggak pernah ngelihat lagi, saya nggak tahu apa dia pergi dari rumah atau jangan-jangan dia mati. Padahal Missy ini yang paliiing penyayang di antara yang lain. 😦 Balik lagi ke Bolt, asal-muasal kami memberi nama Bolt adalah karena dari kecil itu pergerakannya udah lincah banget, larinya juga kenceng bener! Bolt ini adalah saingan berat Goldy dalam urusan makan, sama-sama rakus! Dari nggak ada gigi aja udah hobi makan catfood yang keras itu loh. :-/ Dan cuma dia yang berani ngelawan dan ngerebut makanan dari Goldy, padahal dia yang paling kecil. Dia sering kami panggil dengan sebutan “ek-ek-ek” karena eongannya yang unik, kalo kucing lain ngeong, dia malah ngeluarin suara ek-ek-ek loh. πŸ˜† Dia juga tukang pengubur jejak, siapapun yg pup di pasir pasti dia yang bakal nutupin jejaknya. Makanya pas giliran dia yang mau pipis atau pup, ritual garuk-garuk pasirnya biasanya bakal lamaaa bener. Dia juga yang masih mau diajak bobo di atas dada kami, kalo yang lain udah pada ogah, pasti langsung ngacir kalo didekap gitu. Yang saya paling seneng dari Bolt ini adalah dia gampang banget minum obat, jadi nggak pake drama dicakarin kalo mau ngasih obat cacing, tinggal dikasih dia ntar juga nagih jilat-jilatin sendiri. πŸ˜€ Tapi yang sering bikin saya sebel dia itu suka banget gangguin saudara-saudaranya yang lagi tidur kalo dia udah bosen dan pengen ngajak main. :-/

Btw yang kami heran dari kucing-kucing kami ini semuanya pada akur loh! Dan semuanya pada saling menyayangi. Padahal semuanya jantan dan setahu kami bukannya kalo yang jantan itu biasanya suka nandain daerah kekuasaannya masing-masing ya? Tapi mereka semua ini berinteraksi layaknya saudara dalam satu keluarga jadinya, walaupun Nino nggak sedarah dengan yang lain padahal. Mereka sering saling menjilati bulu satu sama lain, kalo bobo saling nempel satu sama lain (kadang gaya tidurnya persis bener loh mereka), dan kalo lagi main bareng wiiih bisa heboooh benerrr guling-gulingan dan kejar-kejaran ke sana kemari.

image

Kiri ke kanan: Bolt, Nino, Goldy

image

Bolt, Nino, Milky

image

Goldy dan Bolt

image

Missy dan Milky (jadi kangen Missy, huhuhu)

image

Nino dan Milky

image

Si kembar Milky dan Goldy juga nggak mau kalah kompak loh..

Saya dan suami sudah bertekad untuk terus merawat mereka sampai mereka pergi, baik mereka yang memutuskan untuk pergi sendiri dari rumah (seperti Bambu) ataupun pergi karena dipanggil Allah. Kadang kami suka sedih sendiri ngebayangin kalo tiba saatnya kami harus berpisah dengan mereka kelak. πŸ˜₯ Saya sempat berpikir apa kelak di akhirat nanti kami bisa dipertemukan lagi dengan mereka atau tidak, dan apa kelak saya bisa dikasih kesempatan untuk mendengar mereka bicara langsung bagaimana perasaan mereka hidup bersama kami selama ini. Rada lebay ya kedengarannya? Tapi yah namanya juga udah kepalang sayang, hehe. Semoga ke depannya kami masih diberikan rezeki dan kesempatan untuk terus merawat mereka dengan baik, aamiin..

image

Akur terus yaaa kucing-kucingkuuu... (Dari kiri ke kanan: Milky, Bolt, Nino, Goldy)

Advertisements

2 thoughts on “Tentang Kucing-Kucing Kami

  1. alrisblog says:

    Wah kucingnya lucu-lucu. Liat masnya tidur ditemani kucing jadi ingat masa kecil saya, hehe.. Waktu kecil ketika bangun tidur pagi tau-tau udah ada kucing mendengkur disamping.
    Saya juga penyayang kucing.

    • arinidm says:

      Wah sesama pecinta kucing berarti kita nih Mas. Iya saya juga paling suka kalo denger kucing mendengkur pas lagi di dekat saya, saya jadi berasa disayang sama mereka hehe πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s