Privilege

Menjadi dokter gigi inaktif yang juga seorang istri dari dokter gigi paling terkenal di tempat yang merupakan daerah cukup terpencil ini menyadarkan saya kalo ternyata selama ini saya cukup sering diperlakukan agak berbeda oleh orang-orang di sekitar (daerah) saya. Dan setelah saya pikir-pikir, saya rasa kalau saya bukan istri dokter yang juga seorang dokter mungkin belum tentu saya diperlakukan ‘istimewa’ seperti ini.

Pertama, sering dan hampir selalu dipanggil dengan sebutan ‘Ibu’. Jarang loh ada yang ‘berani’ manggil saya dengan sebutan ‘Mbak’ atau cuma manggil nama aja, kecuali beberapa orang yang emang udah deket dengan saya. Banyak juga yang awalnya manggil saya dengan Mbak tiba-tiba di pertemuan berikutnya dan seterusnya berubah jadi manggil Ibu aja gitu. Bahkan tetangga-tetangga saya malah jadi manggil saya dengan Ibu semua, walaupun saya lebih muda dari beberapa di antara mereka. Sebenernya awalnya saya nggak gitu permasalahin ya kalo ada yang nyapa saya tanpa sebutan Ibu, kadang berasa tua juga jadinya, tapi lama-lama gara-gara udah keseringan dipanggil Ibu giliran ada yang manggil Mbak kok jadi berasa lain ya rasanya, hahahaha. 🙄

Kedua, kalau ada acara makan-makan atau ngumpul-ngumpul gitu boleh-boleh aja dibebastugaskan dari acara masak-memasak maupun beres-beres, bersih-bersih, dan saji-menyaji. Kalo ini sih bagian yang cukup saya senengin ya, soalnya cukup datang jadi tamu dan tinggal makan aja, selesai makan bisa langsung pulang deh, apalagi kalo saya nggak begitu akrab dengan tuan rumahnya. :mrgreen: Tapi kalo tuan rumahnya adalah orang yang cukup akrab dengan saya, kadang saya jadi suka nggak enakan sendiri kalo pas mau ngebantuin malah nggak dibolehin. 😦

Ketiga, saya cukup ngerasa kalo orang jadi agak segan sama saya, kalau mau ngomong sama saya mungkin nggak selepas dia ngomong dengan orang lain. Mungkin biasanya nada bicaranya cenderung ke arah hampir teriak (padahal bukan lagi marah tapi mungkin emang begitu nada bicaranya), tapi pas ngomong ke saya jadi bisa ‘ngecilin’ volume dan rada lembutan gitu. Atau yang mungkin sama orang lain bisa rada kepo, tapi kalo sama saya jadi nggak begitu berani ngorek-ngorek kehidupan pribadi saya, kecuali kalo emang sayanya yang milih untuk cerita sendiri.

Keempat, lebih disambut secara hangat. Misalnya kalo datang ke kondangan bakal disambut dan diarahkan ke posisi prasmanan dan tempat duduknya di mana. 😆 Atau kalo pas saya lagi ngurus sesuatu, yang awalnya ngeladenin saya dengan rada dingin tapi setelah saya ngeluarin KTP bakal berubah jadi lebih welcome gitu.

Tapiii, di balik perlakuan ‘istimewa’ ini, kadang ada beberapa hal yang kurang saya sukai dari menjadi satu-satunya pasangan dokter (gigi) di daerah ini.

Pertama, sering dianggap banyak duit! Seriiiiiiiiiing banget orang nawarin properti seharga puluhan bahkan ratusan juta ke kita kayak kita bakal gampang aja gitu ngeluarin duit untuk belinya, segampang beli kacang goreng. Terus kadang rada maksa pula itu nyuruh belinya, ckckck.

Kedua, kalo lagi bokek orang suka nggak percaya kalo kita lagi nggak ada duit (dalam jumlah besar pastinya, kalau untuk sehari-hari alhamdulillah selalu cukup). Pas awal-awal baru beli rumah tahun lalu itu kami kan bener-bener keabisan duit gara-gara semua tabungan yang kita punya dikerahkan penuh untuk ngebayar cicilan rumah dan ngebenahin biar rada layak huni (saat itu rumahnya masih bentuk bata polos tanpa diaci loh), sampai-sampai untuk makan aja kami harus berhemaaat bener. Eeeh pas cerita ma orang yang kita kenal tentang perjuangan kita terhadap rumah itu malah nggak ada yang percaya sama sekali. 😦

Ketiga, ntah gimana caranya tapi setiap kita punya properti yang baru kita beli atau kita punyai (seperti tanah atau kebun misalnya) walaupun kita belum ngasih tau orang lain tapi pasti ntar tiba-tiba adaaaa aja yang ngonfirmasi ke kita tentang properti baru kita itu. Kadang yang ngonfirmasi itu orang yang nggak kita kenal-kenal banget, atau yang domisilinya jauh gitu dari lokasi properti kita. Berita emang cepet banget tersiar di daerah ini. :-/

Keempat, kalau udah ada yang tahu kita baru memiliki sesuatu ujung-ujungnya pasti kembali lagi ke hal pertama, langsung ditawarin properti lain untuk kita beli! Contohnya, pas kita baru beli tanah kebun, besok-besoknya ada yang langsung nawarin kita tanah lain yang harganya jauh lebih mahal dari yang kita punya. Atau yang lebih aneh, pas kita lagi renovasi rumah, tiba-tiba ada yang nawarin rumah lain dan nawarinnya beneran maksa banget! Kadang saya mikir, nih orang-orang yang nawarin harusnya mikir kalo orang baru beli sesuatu itu ya jelas uangnya kan jadi habis karena udah beli sesuatu itu, kok malah ditawarin lagi sih. Harusnya kalo mau nawarin itu ya sama orang yang belum beli apa-apa dong.

Kelima, adaaa aja yang suka mau tau berapa penghasilan dari praktek kita loh. Sampai ada yang pernah bilang ke temen kita, dia tau berapa pendapatan dokter X dan dokter Z, tapi sampai saat ini masih belum tau berapa pendapatan suami saya di prakteknya. o_O Idih perasaan kita aja nggak peduli berapa penghasilan kawan-kawan dokter yang lain deh.

Sejauh ini baru segitu aja sih yang saya rasakan selama ini, yang saya yakin kalo saya tinggal di kota juga belum tentu saya bisa merasakan ke-‘istimewa’-an ini. Btw, apa ada cerita temen-temen dari profesi lain yang ngerasain hal yang serupa dengan saya di daerah yang berbeda? Jika ada waktu luang saya harap mau berbagi cerita di kolom komentar ya, saya jadi tertarik pengen denger cerita yang lain lebih lanjut. 😉

Advertisements

8 thoughts on “Privilege

  1. Mahdi Hidayat says:

    Kalau dari “mereka” yang Ibu Arini ceritakan di Blog membaca Blog Ibu, kira-kira gimana ya…?
    Walau nggak di sebutin namanya tapi kalau “mereka” yang baca pasti kan tahu yang di maksud itu “mereka”.
    Misal yang segan, pandangannya kira-kira akan berubah tidak terhadap Ibu?
    Atau yang suka “maksa”, kira-kira masih suka “maksa” tidak?

    • arinidm says:

      Waduh kok malah jadi manggil Ibu sih, kalo di blog panggil Mbak aja kali Mas, hehe. Hmmm pertama-tama mau ngelurusin dulu aja sih, ini pengalaman yang saya rasakan kalau saya berhadapan dengan orang yang nggak begitu saya kenal dekat di daerah tempat saya tinggal sekarang, kalo udah deket sih ya biasa-biasa aja kok. Mungkin kalo suatu saat nanti ada yang baca merasa tidak setuju dengan apa yang saya tulis, atau mungkin malah nganggap saya aja kali yang kege-eran ngerasa diperlakukan ‘istimewa’ gitu ya sah-sah aja. Setiap hal itu pasti akan dilihat dengan dua sisi (malah bisa lebih) pandangan yang berbeda. Kalo misalnya ada yang awalnya segan terus tiba-tiba jadi nggak segan lagi ya nggak masalah kok, asal masih dalam batas kewajaran layaknya orang yang nggak begitu kenal akrab saling berinteraksi lah. 🙂

  2. Crossing Borders says:

    Arini, hal yg kamu alami ini mirip sama pengalaman almarhum ayah saya waktu beliau (guru) ditugaskan mengajar di sekolah di area pedesaan banget di tahun 80an.. Kayaknya banyak yg segen gimana gitu sama beliau..😊

    • arinidm says:

      Bener banget Mbak, soalnya guru juga termasuk orang yang diperlakuan istimewa kalo di daerah ya Mbak, setiap ada yang nyapa bapak/ibu guru pasti ditambah dengan nyium tangannya juga 🙂

  3. alrisblog says:

    Profesi yang kita jalani selalu memberikan pengaruh kepada kehidupan sosial. Itu wajar saja selagi kita nyaman menerimanya.
    Soal orang gak percaya kalo dokter juga kadang gak punya uang cukup, mungkin ybs gak mikir kali ya jika yang namanya rejeki gak selalu dikasih banyak?
    salam

  4. Felicity says:

    Cieeehhhh….yang ibu dokter 🙂 BTW, selamat idul fitri yak, maaf lahir batin…. maaf telat, baru sempet blogwalking lagi *sambil sungkem*. Kita senasib nih, gara2x kerja di lembaga internasional, tiap ketemu staf di lembaga2x yang disupport kantor pasti mereka manggil saya ‘ibu’ padahal mereka lebih tua loh…saya awalnya risih….tapi lama2x pasrah aja menerima nasib dianggap tua. Sering ditanya pendapatan juga tapi ngga pernah saya jawab, biasanya yang nanya2x itu karena kepo aja, males deh menanggapi yang beginian. Kalau diberikan tempat istimewa di acara2x seminar atau workshop saya biasanya milih mojok dan bilang datang sebagai observer aja supaya anonim. Yang namanya punya privilege itu ibarat pedang bermata dua, ada enak dan nggak enaknya, harus pintar2x diatur saja supaya semua ngga berlebihan.

    • arinidm says:

      Haiii Mbak, maaf lahir batin juga Mbak, duh sama nih telat juga saya balasnya, hehehe. Iya bener juga ya Mbak, semua harus diatur supaya nggak berlebihan. Tapi kadang jadi terlena juga kalo udah ngerasain enaknya gimana hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s