Shock!

Selama ini saya cuma sering denger aja kalo ada orang yang diminta bayar puluhan bahkan ratusan juta hanya untuk diterima menjadi pe-en-es, dan yang diminta pun rela-rela aja ngeluarin duit sebesar itu. Eeeeeh ternyata malah kejadian sendiri sama saya.

Jadi ceritanya kan saya dan ada teman-teman lain yang dokter umum ditawarkan untuk ikut ngurus berkas pengangkatan dokter pe-te-te menjadi ce-pe-en-es tahun lalu. Tapi setelah ngurus berkas itu malah nggak ada kabar sama sekali sampai berbulan-bulan kemudian, jadi saya sih nggak berharap-harap amat ya, nothing to lose aja. Sampai akhirnya bulan April lalu saya tiba-tiba disuruh ngadap ke kantor yang ngurusin hal tersebut (yang kerja di Pemerintahan mungkin ngerti lah apa yang saya maksud kan πŸ˜€ ), sampai ditelpon loh karena saya udah ditungguin dari pagi tapi belum datang-datang juga. Kebetulan hari itu saya lagi dalam perjalanan dari luar kota jadi saya baru bisa datang rada sorean, hampir sebelum jam kantor berakhir.

Saya pikir ada apaan ya sampai-sampai saya pake acara ditungguin segala. Nggak tahunya cuma mo bilang kalo “biaya administrasinya” seharga dental unit tipe standar aja gitu!!! O_o Dan alasan yang diutarakan atas ditariknya “biaya admin” ini setelah saya pikir-pikir lagi terasa nggak logis ya. Plus yang lebih bikin heran, “biaya admin” yang dikenakan ke saya kok malah lebih besar daripada teman saya yang dokter umum? o_O Apa karena cuma saya sendiri yang dokter gigi?? Ntahlah, yang penting masih nggak abis pikir saya, latar belakang diangkatnya dokter pe-te-te jadi ce-pe-en-es itu kan karena masih banyak daerah terpencil dan daerah perbatasan yang kekurangan tenaga kesehatan berupa dokter, jadi tujuannya supaya dokter itu berminat tugas di pelosok. Contohnya aja daerah saya ini, dokter spesialis sama sekali nggak ada, dokter umum bisa dihitung dengan jari, dan dokter gigi sekabupaten cuma suami saya sendiri aja (dan suami saya itu emang murni lulus tes tanpa bayar-bayar loh). Tapi lucunya udah bertahun-tahun juga daerah nggak ngebuka lowongan untuk dokter gigi. Berarti daerah ngerasa nggak butuh dokter lagi kali ya? Lah dokternya aja disuruh bayar buat jadi pegawainya. πŸ™„

Tapi yang bikin saya sedih, saya sebenarnya sudah merancang apa-apa saja yang akan saya lakukan jika saya sudah resmi bekerja lagi kelak, dan program-program kesgimul apa yang mau saya buat dan lakukan, terutama untuk anak-anak sekolah di wilayah kerja saya nanti. Sayang saya tidak mendapat kesempatan untuk melakukannya karena saya tidak bisa dipekerjakan jika tidak membayar dulu ke orang yang berwenang mempekerjakan saya.

Duit segitu banyak daripada buat sekelompok orang mendingan untuk ngembangin usaha praktek dan ternak kambing suami lah.

Sayangnya pola pikir masyarakat di daerah rata-rata masih mengagungkan pe-en-es sebagai pekerjaan yang aman dan menjanjikan. Jadi pas tahu kalo saya nggak ngelanjutin ngurus berkas karena malas bayar, hampir semua pada menyayangkan dan bilang kalo saya rugi nggak ngelanjutin terus karena bayaran saya termasuk jauh lebih murah dibanding yang lain (iyaa bagi situ mungkin murah, tapi bagi saya itu kan duit yang buanyaaaak!), dan kalopun untuk modal usaha kan ntar kalo udah jadi pe-en-es malah lebih gampang karena bisa ngambil pinjaman di bank. Tapi saya dan suami cuek ajalah, toh prinsip keluarga kami kan emang beda dari orang kebanyakan. Dan saya sangat bersyukur orang tua dan saudara-saudara saya mendukung langkah saya untuk menolaknya.

Saya mikirnya gini aja, saya cari kerja itu kan ya untuk dapat uang (bukan ngeluarin uang untuk dapat kerja), saya pengennya kalo kerja itu barokah dan didapat dari hasil yang halal. Kalo dari awal saya memulainya dengan nggak benar, apa ke belakangnya saya bisa lurus-lurus saja? Jika dari awal udah pake acara bayar-bayar, apa saya bisa yakin ke belakangnya tiap ada urusan bisa terbebas dari yang namanya bayar-bayar “biaya admin” juga? Saya dan suami yakin Insya Allah rezeki bisa didapat dari mana aja asalkan kita yakin kepada-Nya, kalopun ujung-ujungnya saya cuma bisa jadi ibu rumah tangga ya moga-moga hasilnya lebih barokah untuk keluarga saya dan pahalanya bisa lebih banyak. Allah Maha Tahu apa yang terbaik untuk hamba-Nya.

Btw, kami semua jadinya nggak ada yang ngelanjutin ngurusin berkasnya loh. Hanya gara-gara segelintir orang yang berniat mengeruk keuntungan, akhirnya jadi beneran ngebuat dokternya hilang dari genggaman. Pada akhirnya yang dirugikan siapa, masyarakat juga kan?

Advertisements

7 thoughts on “Shock!

  1. Cut Isyana says:

    Harganya berapa tuh Mbak? 30 jutaan kah? Miris banget ya kalau hal ini diperjual-belikan 😐

    • arinidm says:

      Lebih murah 5 jt sih Nya tp tetep aja itu duit banyak kan πŸ˜₯ Pdhl udah acc dr pusat n tinggal ngurus NIP aja Nya, tp ya mungkin itu yg namanya bukan rejeki kali ya, hehehe

  2. cetut says:

    Bener banget dan setuju banget ditolaknya. Saya pe-en-es pusat yang lolos tes tanpa bayar apa2, pun ditanya di keluarga besar bayar berapa. meh. Saya bilang saya mau kerja untuk dibayar bukan bayar. Tapi emang godaan banget sih ya, syukurlah Arini tetap teguh prinsipnya. Me like it! πŸ˜‰

    • arinidm says:

      Iya Mbak, apalagi kalo jd yg beda sendiri nggak mau bayar di antara komunitas yang nganggap bayar2 itu biasa, rasanya orang ngganggap kita tu kok sok idealis banget. Tp ya tiap orang kan punya prinsip hidupnya masing2 ya Mbak, hehe

      • cetut says:

        Iya kalo beda pendapat sama prinsip hidup sih ga masalah asal selama saling menghormati aja kan ya πŸ™‚ cuman yang kadang nylekit itu komen2nya. kebayang sih, makanya saya bilang syukurlah arini tetap teguh, haha

  3. alrisblog says:

    Syukurlah gak mau membayar uang diminta itu. Cara mendapatkan kerja benar, Insya Allah akan barokah.
    Adik saya juga tes lalu diterima jadi pns tanpa nyogok atau diminta duit sama penerima, Alhamdulillah.
    Saya prihatin dengan mental cara mendapatkan pegawai oleh aparat pemda. Keponakan saya kemaren masuk k*p*l*sia* kata bapaknya bayar puluhan juta. Masya Allah, semoga anak keturunan saya tidak bermental begitu.

    • arinidm says:

      Iya saya juga bingung kok ada yg ikhlas ngebayar uang sebesar itu yang kalo dipikir-pikir sebenernya ujung-ujungnya dia menggaji diri-sendiri selama beberapa tahun ke depan, coba kalo uangnya dipakai untuk usaha insyaAllah kan lebih barokah. Tapi balik lagi semua punya pandangan dan keyakinannya masing-masing. Bener Mas, semoga keturunan dan keluarga kita dijauhkan dari hal-hal seperti itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s