My IELTS Test Result

Hasil IELTS saya sudah keluar dan hasilnyaaa… Alhamdulillaaah sesuai target!!! Overall band score saya 6.5!!! Alhamdulillah….

Betewe, saya jadi pengen cerita dulu nih tentang tes yang saya lakukan bulan lalu. Untuk tes IELTS perdana ini saya mendaftar melalui UTC atau UniSadhuGuna Testing Center. Kenapa saya pilih di sini dan bukannya di IALF di tempat saya les saja sekalian? Karena yang pertama, saya mendadak memutuskan untuk ikut tes, dan saat saya tanya ternyata di IALF udah penuh aja gitu (kalo mo daftar di sini emang minimal harus sebulan sebelumnya). Yang kedua, temen-temen les saya ada yang udah duluan daftar di sini. Dan yang ketiga, ini bonus aja sih, ternyata biayanya lebih murah dikit daripada di IALF, hehehe. Yang saya suka pendaftarannya gampang dan prosedurnya praktis, tinggal daftar online di sini, transfer, upload bukti pembayaran, dan dapatlah e-mail konfirmasi beserta materi pelajaran dari British Council (yang sayangnya tidak sempat saya pelajari semua karena internet di dusun lemooooot, huhuhu).

Nah menghadapi hari-hari menjelang tes, saya bawaannya stresssss berat, terutama di dua minggu menjelang hari H. Setiap hari bawaannya mual, pengen muntah, sakit perut, sakit kepala, sariawan, bibir pecah-pecah, dan klimaksnyaaa sehari sebelum hari H bibir atas saya pake acara bengkak pula itu, huhuhu. Tapi saya pikir bibir dibuat bengkak gini sama Allah pasti ada hikmahnya, dan beneran, hikmahnya nilai saya bagus kan, hehehe. šŸ˜€

Tibalah hari H dan tes pun dimulai. Astagaaa, saya nyeseeel banget materi listening dari British Council nggak saya sikat habis semua, karenaaa ternyataaa listening-nya susah bangeeet. Saya terlalu mengandalkan belajar dari buku Cambridge yang menurut saya untuk listening-nya rada lebih mudah dijawab kalo dibandingkan dengan materi dari British Council. Saya kehilangan keyword berkali-kali, ampe bingung saya ini orang udah sampe mana ngomongnya karena bolak-balik lihat pertanyaan sambil dengerin orangnya ngomong tetep aja saya ga nemu yang lagi dibahas itu pertanyaan pertama, kedua, atau ketiga karena mirip-mirip dan si pembicara kayak ngebahas semuanya bolak-balik jadi sempet kecele saya dengan urutannya. Saya pikir udah sampai di pertanyaan bawah, ternyata masih ngebahas pertanyaan atas, atau yang lebih parah saya masih fokus nungguin jawaban pertanyaan atas tiba-tiba percakapannya udah habis aja gitu. šŸ˜„ Terpaksa mayoritas jawaban harus saya jawab dengan ngasallll, huhuhu. (Sooo saran untuk yang mau ikut tes, khusus listening kayaknya jangan cuma belajar dari buku Cambridge aja ya, HARUS belajar dari sumber yang lain juga).

Kalo untuk reading, sejujurnya saya cukup pede sih karena beberapa kali latihan reading saya akhirnya nemu formula sendiri gimana cara yang tepat untuk ngejawab tiap pertanyaan. Pertama, saya batasi tiap section hanya punya jatah waktu 20 menit, jadi kalau nggak bisa jawab satu pertanyaan saya langsung skip dan lanjut pertanyaan berikutnya karena saya nggak mau lama-lama buang waktu hanya di satu soal saja. Kedua, walaupun guru saya menyarankan untuk skim read alias baca ringkas secara cepat, sayangnya saya kalau baca model begitu malah sering salah kaprah. Saya sendiri lebih nyaman baca hati-hati dulu satu kali sampai habis semua, coba jawab pertanyaan, dan pas ngebaca lagi untuk kedua kalinya malah jadi lebih ngerti. Walaupun baca hati-hati rada makan waktu, tapi bagi saya lebih baik saya baca teliti tapi cuma dua kali, daripada baca cepat tapi ujung-ujungnya bacanya harus berkali-kali, pasti bisa nebak mana yang sebenernya lebih makan waktu kan. Bagi saya pribadi ini berhasil banget untuk tipe soal YES-NO/TRUE-FALSE dan Paragraph Heading yang kalo boleh jujur merupakan tipe soal yang kurang saya suka. :mrgreen: Ketiga, untuk tipe soal lain, saya malah lihat dulu pertanyaannya apa, saya tandai yang ditanya itu ada di paragraf mana (karena biasanya gampang nemuinnya, seperti tahun atau nama orang), baru saya baca dua kali hanya paragraf yang saya tandai itu, biasanya udah nemu aja jawabannya. Keempat, untuk pertanyaan yang saya masih bingung apa jawabannya, saya selalu garis bawahi teks yang berkaitan dengan pertanyaan itu dan saya tulis nomor soalnya, jadi kalau saya mau jawab lagi saya nggak perlu nyari lagi kalimatnya ada di bagian mana karena udah ditandai sebelumnya, jadi nggak buang waktu juga. Kelima, dan yang paling penting, setiap mau mulai membaca teks di section baru JANGAN PERNAH bilang bacaannya susah, karena bakal ngaruh banget ke mental. Kalau kita udah berpikir susah duluan, beneran deh itu teks bakal berasa susah beneran. Tapi kalau kita bisa memotivasi pikiran kita untuk menganggap teks itu gampang, ujung-ujungnya jadi gampang aja rasanya. Dan terakhir, perbanyaklah membaca teks dalam bahasa Inggris, karena menurut saya bener juga kata guru saya kalo untuk meningkatkan skor reading itu solusinya ya cuma dengan banyak baca, karena makin sering kita membaca emang makin lebih mudah kita mencerna apa yang kita baca.

Lanjut ke writing task. Aduh, untuk yang satu ini saya awalnya udah pasrah banget ngadapinnya, apalagi beberapa hari sebelum hari H saya sempat blank nggak tahu mau jawab apa setiap latihan writing, terutama di task 2 yang poinnya lebih besar daripada task 1. Mungkin karena udah terlalu penat belajar dan akhirnya membuat saya menyadari kalo menulis itu emang harus dalam keadaan fresh dan penuh ide, persis seperti yang biasanya saya lakukan kalo nulis di blog. Alhamdulillah untuuung pas ujian topiknya tentang pengasuhan anak bagi orang tua bekerja, yang walaupun saya sendiri belum punya anak tapi berhubung ini topik emak-emak jadi saya bisa lancar ngejawabnya. šŸ˜† Malah nilai saya sama loh dengan temen les saya yang saya tahu banget perbendaharaan katanya itu udah tingkat tinggi banget dan kalo untuk ukuran dia sih harusnya di atas 7 tuh nilai writing-nya. Makanya saya heran juga kenapa teman saya ini cuma dapat 6.5 ya di writing-nya (apa mungkin karena dia pria lajang jadi pendapatnya kurang ngena kali ya?), tapi di sisi lain saya jadi terkagum-kagum juga dengan diri saya sendiri ternyata nilai saya bisa setara dengan teman saya itu. :mrgreen: Tipsnya? Saya cuma punya tips dari tempat les yang cukup aplikatif untuk task 1, tapi ngejelasinnya di sini saya bingung juga gimana karena berupa pemikiran saya tentang format jawaban yang bergantung dari soal yang ditanyakan, yang lagi-lagi saya rada bingung gimana ngejelasinnya di sini. ^^’ Sementara untuk task 2, jujur saya nggak tahu pasti tipsnya apaan untuk yang satu ini, karena saya baca-baca contoh jawaban di buku ada yang jawabannya terkesan simpel dengan struktur kalimat yang nggak kompleks-kompleks amat bisa juga berpotensi dapat 9, jadi kayaknya apa bergantung dengan pendapat kita yang harus straight to the point, terstruktur, nyambung, dan selaras kah??? Ntahlah, hehe..

Naaah untuk speaking, yang saya tahu banget merupakan kelemahan saya, saya bener-bener lebih pasrah lagi bawaannya. Kebetulan saya dapat antrian jam 17.25, dan walaupun banyak yang nganggap kalau jam segitu terlalu sore karena nunggunya kelamaan, tapi entah kenapa kok saya malah bersyukur dapat jam segitu ya. šŸ˜† Anehnya saya malah nggak gitu ngerasa kelamaan nunggunya loh, tahu-tahu udah ashar aja. Selama nunggu itu saya memang sempatkan untuk ngaji sebentar dan perbanyak dzikir, karena saya baca di salah satu blog kalau dia sebelum speaking malah ngabisin waktu dengan ngaji dan ternyata merasa dilancarkan saat tesnya. Terbukti emang bener banget, saya ngalamin sendiri saya ngerasain yang namanya dilancarkan bangeeet setiap kalimat yang saya keluarkan, ditambah dengan dapat examiner yang kayaknya udah kecapekan jadi kayaknya ngasih nilainya mungkin udah nggak sekritis dengan kandidat lain yang dapat antrian awal kali ya. šŸ˜€ Alhamdulillah saya bisa dapat nilai speaking yang bagi saya sih bagus banget. šŸ˜€

image

Dan inilah skor IELTS saya: Listening 5.5 Reading 8.0 Writing 6.5 Speaking 6.0. Alhamdulillah..

Jujur aja loh, ini saya masih nggak nyangka aja saya bisa dapat nilai 6.5 sekarang. Lembar hasil IELTS itu ampe saya pandangin terus tiap saat saking terpesonanya saya, hahaha. šŸ˜† Soalnya dua bulan lalu boro-boro bisa dapat 6.5, dapat 6 aja masih sekedar angan-angan buat saya. Walaupun skor listening saya cukup rendah, dan membuat daftar pilihan universitas jadi terbatas karena rata-rata universitas kan mintanya tidak ada nilai di bawah 6 dan kebetulan saat ini saya juga emang nggak berniat untuk ikut tes ulang, tapi kok saya malah bersyukur ya dengan keterbatasan pilihan ini karena membuat saya lebih fokus ke sasaran yang ingin saya tuju.

Satu langkah sudah terlewati, dan semoga satu langkah ini bisa membuka langkah-langkah lain ke depannya. Aamiin..

Advertisements

24 thoughts on “My IELTS Test Result

    • arinidm says:

      Makasih Mbak atas doanya, btw salam kenal ya Mbak Emmy, aku suka banget baca blognya Mbak, moga-moga bisa ngikutin jejak Mbak Emmy jg dapat kesempatan melintasi tiap perbatasan dunia šŸ™‚ Dari kemarin mo nyapa tapi malu Mbak, hihi ^^’

  1. ahmad says:

    wah..saya minta u tips2 Ieltsnya donk mba.
    Ohya, boleh minta fc text book dari preparation class@IALF ?
    aq ganti plus ongkir mba.

    • arinidm says:

      Halo Mas maaf baru bls. Kebetulan di IALF emang nggak dikasih textbook, karena cuma dikasih fotokopian untuk latihan soal aja Mas. Tapi kalo mau saya jg punya textbook yang lain. Bisa hub saya di e-mail arinidm(at)yahoo(dot)com ya

  2. Mega says:

    hai mbak, nice story. aku lagi mikir banget mau ambil tes ielts, sama mau ambil prep classnya juga sih. btw, pas speaking testnya gimana? aku kepikiran bgt, pemalu soalnya hehe

    • arinidm says:

      Halo, pas speakingnya bisa kubilang aku cukup beruntung ya, soalnya karena jadwalku sore jadi sempet nanya-nanya dulu ke temen yang udah duluan speaking test apa aja yg ditanyain ke mereka, trus dlm hati mikir mungkin kalo ditanya itu aku bakal jawab gini aja deh, eeeh trnyt yg ditanyain ke aku ga jauh beda pertanyaannya walo ga persis semua sama hehehehe. Tp kembali lagi semua pasti karena kuasa Allah. šŸ™‚ Menurutku kalo mau ambil tes nggak ada salahnya kok ikut prep dulu. Sebelum prep waaah speaking-ku acak adut banget, setelah ikut prep jd mulai mendingan walo nggak langsung lancar juga. Tp kalo dilatih terus dengan ngejawab soal-soal speaking ielts Insya Allah bakal jadi membaik kok. šŸ™‚

  3. Primus says:

    pakaian yang dikenakan untuk tes, pakaian bebas ya mba?
    apa ada pakaian khusus yang ditetapkan dari pihak penyelenggara?

    • arinidm says:

      Rasanya bebas-bebas aja kok asal sopan, yang paling penting bukan baju sih tapi bawa tanda pengenal (ktp ato paspor) yg sesuai dgn yg dipake waktu daftar tes kok, oke

  4. laela says:

    tulisannya bagus mba, lumayan tambahan tips, sya juga sdg kursus di ialf skr, utk 3 bln, tes ieltsnya bln april nanti. skr lagi deg2an krna 3 hari lagi saya akan ada mock tes utk ielts
    btw mba punya bahan dri british council ga? sya hanya punya cambridge ielts soalnya…kalo ada boleh dishare?
    terima kasih

    • arinidm says:

      Halo Laela, bahan dari british council itu dikasih kalo kita tes via british council (kayak saya daftar di UTC), cm bisa diakses online n ntar kita dikasih username untuk ngaksesnya kalo nggak salah, tp sayangnya kita dikasih batas waktu jadi nggak bisa selamanya diakses, makanya kmrn saya rada nyesel nggak maksimalin belajar dari situ, gara-garanya akses internetnya lamaaa banget di tempat saya jadi susah kebuka, huhu. April itu tesnya di IALF juga ya? Cb cari tau kalo ada temen yg tes di UTC ato TBI, ntar nebeng belajar bareng ma dia ato pinjem bentar usernamenya kalo diijinin, hehehe.

  5. elmia says:

    Wah hebat kak selamat yaa sudah test IELTS kalau boleh tau dulu sebelum di IALF berapa ka scorenya? di IALF yang ngajar native ya ka apa ada kesulitan ga ka saat diajar native?

    • arinidm says:

      Nggak tahu juga sih berapa, jangan-jangan cuma 5 aja šŸ˜€ Soalnya dulu dapat 6 rasanya angan-angan banget hehe. Kesulitan sih nggak begitu, karena sebelumnya udah pernah les di TBI yang pake native speaker juga, selain itu mungkin karena selama ini pake tv berbayar nonton acara luar jadi secara nggak langsung ngelatih listening juga kayaknya. Saya sih masalah utamanya malah speaking, pas les itu minder bener dibanding temen-temen yg udah cas-cis-cus dari sananya, hehe.

  6. Jun says:

    Halo mba Arinidm,

    Saya salut banget sama kerja keras mba Arin untuk mendapatkan nilai ielts ini. Jadi memotivasi saya untuk ngga takut dan mau mencoba.

    Saya sampai saat ini belum pernah ikut les/tes IELTS. Tapi ada rencana untuk ikut les dan tes di tahun ini.

    Di diri saya yang kurang pede itu dari speaking dan listening. Saya udah belajar sendiri dari buku IELTS by Barrons. Tapi masih ngga pede sama speaking dan listeningnya. Semuanya sih writing dan readingnya juga masih diragukan. Mau tanya, pas speaking itu ada semacam aa ee aa ee gitu ngga mba? kayak mumbling gitu atau apa sih namanya yang bikin jawabnya tersendat-sendat atau malah lancar speakingnya?
    Target saya ngga muluk-muluk sih 6 atau 6.5 overall bandnya.

    Sekali lagi, selamat mba. Doakan saya bernasib sama dengan mba Arin dapet IELTS Scorenya sesuai atau melebihi dari yang diinginkan. Aamiin. šŸ˜€

    • arinidm says:

      Halo Jun! Maaf lama balasnya, baru buka blog lg soalnya hehe. Pas speaking kebetulan saya beruntung nih, kan jadwal saya agak sorean smntara tmn2 satu les yg tes bareng dpt jdwal lbh awal. Jd pas mereka selesai tes speaking kami langsung diskusi dong yang ditanya apa. Eeeh trnyta saya dapat beberapa pertanyaan yg sama dgn salah satu temen, jd saya ud punya ancang-ancang duluan mau jawab apa. Tapi tetep kalo masalah aa ee gitu saya ada banget hehe. Semoga lancar semuanya ya! Dan dapat skor melebihi yang diharapkan, aamiin.. šŸ’ŖšŸ‘

  7. Joko says:

    Mau tanya kalau utk les di IALF apa hanya utk IELTS preparation ya?
    Apakah utk general english/business english ada?

    Thx

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s